30 June 2010

Cuti sudah masuk fasa kedua. Minggu pertama tamat dengan bacaan beberapa buah novel yang belum dihadam. Ah, semuanya novel remaja yang sepatutnya dibaca oleh pelajar sekolah menengah. Namun apa aku peduli, asal sahaja aku beroleh sesuatu untuk dibaca. Menunggu untuk dibaca buku-buku ilmiah memang lambat walaupun ada juga yang dibeli.

Fasa kedua adalah untuk menulis. Insya Allah. Lamanya aku tidak menghantar ke mana-mana penerbitan. Sememangnya jika tidak menghantar tiada karya yang akan tersiar. Itulah yang perlu aku sendiri maklum. Tahun ini hanya pada awalnya aku ada menghantar beberapa nukilan ke majalah, kemudian senyap. Aku seperti hilang kekuatan untuk kembali menulis.

Namun fikirkan wahai Jamilah, jika kamu berhenti hari ini, mungkin ada rezeki kamu pada hari esok. Seorang penulis tidak akan tahu potensi dirinya jika hanya menyimpan apa yang ditulis. Biarlah apa yang kita buat jadi bekal sekiranya maut menjemput kiuta terlebih dahulu.

Ya, aku bukan seorang yang aktif bekerja di medan amal. Aku seorang manusia yang gemar bersembunyi di belakang pintu walaupun tahu akan kebenaran. Aku 'pernah'  turun padang, namun aku rasakan yang aku berpura-pura. Aku takut aku akan lebih suka mencipta alasan. Jadi aku berundur dna hidup seperti hari ini.

Titik.

29 June 2010

CINTA KERA DAN BUNGA

*Artikel ini ditulis pada 25 Muharam 1427 menggunakan bahasa D- untuk bahasa Melayu... Sebuah catatan lama yang sengaja ditulis semula. :)



BICARA CINTA II

Aku ada baca majalah I bulan Febuari 2006 satu hari tu. Nak tahu story apa? Menarik sangat. "Cinta Enta-Enti." Tengok-tengok pun dah teruja, aku fotostat artikel tu. Aku nak kongsi dengan kengkawan semua. Nak dengar tak?



Penulis tu kata orang dah tukar trend cinta ni. Betul... Aku sokong 200%. Tengok dia, ehem-ehem- tudung labuh, tapi sayang dah pandai couple pun. Bukan aku anti lelaki, tapi kata orang benda tu bakal jadi pencemar agama. Korang setuju? Ini pendapat aku ajer. Terpulang, betul terima, tak betul tegurlah aku.

Nak tau, yang sebenarnya tak elok walaupun kita cinta guna SMS ke, emel ke... kan dah ada ayat "jangan hampiri zina". Penulis artikel tu kata lagi benda-benda tu memang mula-mula bagi tazkirah, pastu sms, perjumpaan naqib-naqibah, last-last tukar teddy bear, hadiah dan macam-macam lagi. Ingat bagus ke macam tu?

Jangan nanti pulak korang suma cakap aku ni takde perasaan tengok orang laki. Sorry. Aku pun cam pompuan lain juga. Tapi, kita ni sebagai pompuan kena menampakkan 'kemahalan' harga diri kita. Jangan sekali lelaki tegur, layan giler. Bukan aku nak mengata, kenyataan yang memang kita lihat sebab dah ada di mana-mana.

Indah kan bagi yang bercinta dengan jalan yang betul. Aku ambil contoh Rabiatul Adawiyah. Kerana terlalu cintakan penciptanya sanggup lupakan kemanisan hidup di dunia. Best tak cenggitu? Saper tak teringin kalau Allah janjikan balasan yang lumayan?

Hidup dalam zaman modenisasi ni kena pandai segala-galanya. Aku ada satu suggest. Cadangan je la. Apa kata kalau ada kawan, orait, teruskan! Cuma satu ajer, syaratkan ada teman ketiga atau keempat atau sepuluh orang pun tak per. Pastu tutup aurat penuh. (tak semestinya tudung labuh, asal lulus), then cakap benda-benda berfaedah bukan pegang-pegang tangan, tepuk tampar, yang semua akan sakit hati kalau tengok.

Sapa tak sedih tengok anak-anak muda la ni. Okey, kemajuan tak salah, tapi kalau kemajuan sampai merosakkan anak bangsa sendiri, bukan kemajuan lagi dah, dah bertukar jadi kemajuan yang memundurkan. Nak tahu apa itu yang memundurkan? Akhlak anak-anak muda sekarang ni dah tak nampak apa lagi. kepada kawan-kawan seperjuangan semua, bukak mata kita luas-luas, lebarkan telinga selebar-lebarnya. Tengok dan dengar nasib muda-mudi kita.

melalut le pulak aku ni. Nak cakap soal cinta kan? Pengakuan jujur... Jujur-jujur-sejujurnya aku memang pernah jatuh feeling kat seorang mamat. Memang kata orang gila bayang kalau tak nampak sehari. Alhamdulillah Allah bukakkan pintu hati aku untuk beralih angin. Dok sorang-sorang, pastu ingat dan buat imbauan dia bukan tau aku suka kat dia, kan buang masa. Syukur aku dah normal sekarang.

Para ukhtiku tersayang, selagi mana kita berpijak di bumi milik al Khalik dan kita bernafas atas ehsan-Nya, sedarkan diri kita sendiri. Sapa kita? Untuk apa kita hidup? Nak cinta dengan manusia atau Allah? Lepas ni apa destinasi kita? Bila tiba-tiba rasa cam gatal nak call balak atau aweks kita, ingat peringatan Allah. Kita imbas apa-apa peristiwa yang berlaku la ni yang memang dah jadi bala Allah. Sedaq sikit diri kita ni terlalu kerdil dan halus. Telefon juga beritahu balk-balak dan aweks kita untuk sama-sama berubah. Lagipun masa masih ada selagi ajal belum menjemput kita. Berubahlah kita untuk kegemilangan Ummah.

"Nak dating-datinglah. Nak couple-couplelah. Nak bercinta cintun teruskan, satu jer aku nak ingatkan kalian semua, apa yang Allah janjikan pasti terjadi. Suatu hari andai kita diberi balasan cash time tengah dating tu tanggung sendiri."

Sekali lagi dan terus aku nak tegaskan cintalah dengan yang benar-benar cinta dan menyayangi kita. Bukan cinta monyet ke, cinta kera atau apa-apa cinta tapi start hari ni kita sama-sama cari cinta yang bersamanya keredhaan Allah.

Insya Allah.

Allahu'alam.

28 June 2010

RESENSI: ARCA KASIH & TIGA CERITERA DALAM SEBUAH PELANGI

Sejak bercuti tiada entri menarik untuk aku kongsikan melainkan bercerita satu dua perenggan tentang apa yang aku baca. Dan aku mencatatkan dalam diari ini saban hari supaya aku tidak lupa yang aku sebenarnya pernah membaca novel itu...

Ah, aku mudah menghabiskan novel namun sangat berat membaca buku bersifat ilmiah dan dipenuhi fakta... Bilakah aku dapat mengubah tabiat ini? Bukankah aku perlu membaca semua buku yang boleh supaya aku tidak hanya nampak satu jalan tanpa tahu jalan-jalan lain.

***

ARCA KASIH:
Arca kasih yang aku mulakan pembacaannya sejak semalam baru aku tamatkan pagi tadi. Ya, sebuah cerita cinta klise yang mana bertemu buat kali pertama- tak suka-terjadi kejadian yang buat mereka gaduh- baik-gaduh-baik semula.

Ketika bersekolah dahulu memang aku melayan novel cinta tak berkesudahan ini...

Aku beli novel ini sebab nak dapatkan tandatangan pengarangnya dan ada tulisan Pak Samad pada kulit belakang bukunya.. Ya, sebuah buku yang buatkan kita ke awangan bersama watak-watak namun ada sesuatu yang buatkan aku mahu cepat habiskan..

Kalau novel begini wataknya lelaki kacak + kerja kat pejabat..

apa-apa pun aku layan juga ceritanya dari mula sampai akhir... Belajar untuk kutip pengalaman la katakan..Sudah dibeli tak mungkin hanya simpan dalam almari...


TIGA CERITERA DALAM SEBUAH PELANGI
Daripada tiga orang pengarang jemari Seni: Syud, Hlovate dan Kak Suraya.

Secara kesuluruhannya aku suka tiga-tiga cerita dalam buku ini. Semuanya ada keistimewaan tersendiri terutamanya sentuhan Hlovate dan Kak Su yang makin aku caro di pasaran...


*Apa-apa pun semoga aku tida hanya melihat aksara yang terkandung dalam setiap baris katanya namun mencari makna daripada apa yang dibaca. Tidak guna aku baca banyak buku tanpa dapat satu pun memberi manfaat buat diriku sendiri...

27 June 2010

The King of Torts

alhamdulillah, dapat juga aku menghabiskan The King of Torts (terjemahan) yang ditulis John Grisham. Nak dibaca versi asal dalam bahasa Inggeris, mungkin sebulan tidak juga aku tamatkan pembacaan. Alkisahnya, aku beli buku ini kerana tertarik dengan tajuknya walaupun aku bukannya seorang pengamal undang-undang atau tahu banyak tentang perundangan.

Baiklah, beralih kepada buku ini. Dua hari juga aku ambil masa untuk membacanya... Sejak pagi semalam aku berperang dengan buku ini... Petang ini barulah aku dapat menghabiskannya..

Hm, apakah yang aku rasa setelah membaca buku ini. Aku tidak pernah membaca novel sebegini sebelum ini. Mungkin aku sedikit terganggu dengan typing error yang ada, namun tidak terlalu menjejaskan pembacaan.

Cerita seorang peguam, -Clay- yang pada mulanya hanya peguam bergaji rendah dan bekerja dengan kerajaan. Clay ditemukan dengan kes pembunuhan yang melibatkan remaja jalanan dan beliau menjadi peguam belanya. Setelah maklumat ditemui dan dia mahu meneruskan pembelaan, datang cerita lain... Pace datang menawarkan sesuatu yang lumayan. Dan dia terpengaruh.

Ceritanya bagi aku mungkin sedikit menjemukan kerana aku bukannya terlalu berminat dengan kisah-kisah perundangan terutamanya apabila pengarang mendedahkan kehidupan para peguam yang terlalu pentingkan duit dan berbelanja seolah-olah wang itu seperti aliran air...

Namun yang menariknya, pengarang mmebawa aku bersama dunianya. membuatkan aku turut berasa mual dna loya dengan kehidupan mereka yang terlalu pentingkan wang tanpa memikirkan kebaikan pelanggan mereka...

Nampaknya dengan membaca buku ini, aku akan mula membaca buku-buku John Grisham.. Namun seperti mustahil aku akan membaca versi asalnya dalam bahasa Inggeris. Terima kasih buat PTS kerana menterjemah buku-buku begini.. :)

26 June 2010

IMPIANA II

Tajuk: Impiana II
Pengarang: ain maisarah

Alhamdulillah, setelah menghabiskan pembacaan Chronicle 301 semester pertama, aku terus melangkah ke novel remaja seterusnya.. Impiana II. Aku berhajat menyudahkan bacaan Impiana II dalam satu malam namun disebabkan membaca sambil kepala sudah terlentuk atas bantal, aku yang terlena. Maka, pagi ini aku menyambung dan menyudahkan bacaan sebelum meneruskan lena sebentar.. Hm...

Setelah membaca Impiana, memang tertanya-tanya juga apakah nasib mereka yang terlibat dengan Syarikat Impiana ini. Nampaknya Ain Maisarah belum mahu menamatkan cerita apabila kini mereka mula mengetahui rahsia di balik syarikat Impiana. Malangnya, hanya ikan bilis yang ditangkap, sedangkan jerung sebenar masih berlegar-legar dalam lautan luas.

Ya, banyak juga ulangan dalam Impiana dalam Impiana II. Namun mungkin ini strategi Ain Maisarah supaya pembaca tidak lupa peristiwa yang terjadi kepada watak-watak..

Fasha sudah pulang dan bertudung.
Nana masuk penjara.
Farah sudah mendapat FaFa yang dikandungnya.
Shasha berusaha menolong rakan-rakannya.

Wah, banyak peristiwa yang terjadi antara mereka semua. Nampaknya selepas ini aku akan mengikuti perkembangan pelajar-pelajar Sekolah Seri Bangsar ini..

Kak ain, walaupun saya sudah tua, saya minta baca buku akak... Terbaiklah!!!

p/s: lepas ni kena cari Impiana III dan tunggu Impiana IV... Walaupun buku kanak-kanak aku suka. Nanti boleh wariskan kepada anak saudara yang sedang membesar.. hihi..

25 June 2010

CHRONICLE 301 Semester Satu

Bismillah..

Alih-alih entri resensi buku juga yang menyusul dalam diari ini. Mana tidaknya aku cuba menghabiskan cuti yang berbaki dengan melangsaikan hutang membaca buku yang belum disentuh walaupun sudah lama berada dalam tangan. Buku yang dapat aku tamatkan hari ini bertajuk: Chronicle 301 Semester 1. Novel remaja yang dikarang oleh 4 orang penulis.

1.anis adlyana
2.ana nadia
3.Qayyum Nur
4.Ney joehan

Menceritakan kisah rakan sekamar yang memulakan pengajian semester pertama mereka di UNITI. Novel ini sesuai dibaca oleh pelajar sekolah menengah yang bakal menjejakkan kaki ke universiti. Aku baca juga walaupun sudah di universiti

Jujurnya aku beli buku ini kerana tertarik dengan muka depan novel ini yang menarik. Namun, belum berkesempatan membacanya hinggalah semalam. Lama juga aku membaca kerana semalam sibuk melepak hingga hanya sedikit masa diperuntukkan untuk menelaah novel ini.

Bagi aku novel ini biasa namun istimewanya kerana terletak pada susunan watak yang mewakili setiap ahli dalam bilik 301. Nisa, Awa, Iman dan Jihan. Mereka datang daripada latar yang berbeza namun dapat rapat dalam masa yang singkat. Nilai inilah yang perlu dipupuk supaya tidak bersikap seperti pelajar 305 yang punya perangai emngada-ngada dan mengajak kawan kepada perkara buruk.

Kerana itulah aku katakan novel ini sesuai dibaca oleh mereka di sekolah menengah. Dunia universiti sebenarnya banyak menguji kita dalam bab memilih kawan. Jika betul dan baik kawan di samping kita, maka, perjalanan kita terasa seronok dan pengajian tidak rasa membebankan. Namun tersalah dapat kawan, kita boleh berubah 360 darjah.

Hm... banyak pula aku mengomen tentang novel ini. Sekadar menulis dapatan setelah langsai novel ini aku kerjakan. Khabarnya ada sambungan Chronicle 301 semester 2.. Aku akan sabar menanti.

Terbaiklah buku ini!!!!

Catatan bawah diari: belum baca Impiana II.. Nanti dah habis aku tuliskan di sini.
Catatan bawah diari 2: Tulis entri tentang buku saja sebab sedang kering idea... Sekarang musim mahasiswa bercuti.. blog juga terasa sepi.. :(

23 June 2010

IMPIANA

Tajuk: Impiana
Pengarang: ain maisarah

Alhamdulillah dapat juga menyudahkan pembacaan buku yang kedua untuk hari ini. Ya, sebuah novel yang sesuai dibaca oleh pelajar sekolah menengah sebenarnya.. Namun tidak menghalang aku menjadi salah seorang peminat penulis cilik Ain Maisarah...

Impiana adalah novel pertama Ain Maisarah yang aku baca. Sebelum ini aku tidak pernah pun membaca walau suka melihat muka depan bukunya yang menarik. Impiana aku beli atas saranan Bib dan beliau yang terlebih dahulu baca sebelum aku.. (tak sempat baca) Adakah aku akan menjadi pengumpul koleksi novel Ain Maisarah???

Dengan jaringan internet selambat kura-kura berlari, aku rasa molek juga habiskan cuti dengan membaca stok buku yang dibawa pulang tempoh hari. Banyak juga yang perlu aku sudahkan pembacaannya. Apa guna beli jika tidak baca,betul tak? Hehe... sampai bila Jamilah puasa beli novel???

Aku suka membaca kisah sebenarnya yang terjadi sebelum Ain Maisarah menulis buku ini. Semuanya bermula dengan mimpi cik Abang beliau tentang syarikat Impiana dan hanay sekerat jalan mimpi itu... Maka beliau menyudahkan mimpi tersebut dengan terhasilnya novel ini.. Hm.. Menarik.. Mimpi juga boleh dijadikan modal untuk menulis sebuah novel.

Tidak perlulah aku berkisah panjang tentang Impiana. Cuma bagi aku ia kisah kita. Cerita yang menegur kita supaya bersyukur dengan apa yang ada dan tidak berdengki. Lihat sahaja watak-watak dalam Impiana yang terpaksa menghabiskan RM7’000 + melalui peristiwa pahit semata-mata mahu memenuhi impian mereka. Tak sanggup jika aku perlu melaluinya...

Esok aku akan sudahkan Impiana II pula.., Sambungan Impiana dan tidak mustahil akan mencari Impiana III untuk mencukupkan triloginya..

Perindu Pelangi

Tajuk: Perindu Pelangi.
Penulis: Munirah Abdul Rasyid
 
Dedikasi buat Ainul yang meminjamkan "perindu pelangi." Almaklumlah, sedang berpuasa daripada beli buku...

"Perindu Pelangi." Membacanya seakan-akan kita dibawa ke negara China. Mengikut Ahmad Mutawakkil yang mengikuti ayah angkatnya ke luar negara. Seorang anak yang tidak mendapat pelajaran sempurna namun tahu erti hidup. Suatu pelajaran yang sangat bermakna.

Diksi-diksi yang Kak Munirah juga dapat digunakan sebagai uslub dakwah dalam dunia realiti. Cerita-cerita yang dilampirkan dalam perindu pelangi boleh menjadi modal tazkirah atau sekadar bual-bicara bersama rakan-rakan... Memang buah tangan sulung kak Munirah ini tidak sia-sia. Punya seribu makna dan kita akan menyoal, pernahkah penulis ini ke China? Kata beliau, hanya berdasar kajian yang beliau buat..

Hm... Kagum dengan kematangan ceritanya. Seakan tidak percaya yang beliau hanya setahun tua daripada aku.

Tahniah, Kak Munirah! Saya menanti buku seterusnya...

komen jamilah: Cerita membina yang perlu dibaca.

20 June 2010

Aku Terima Nikahnya

Alhamdulillah. Akhirnya tahun ini tiga orang sahabat aku bergelar isteri. Barakallahulakunna... Nampaknya hanya satu majlis perkahwinan yang sempat aku hadiri daripada tiga majlis perkahwinan itu. Apa-apa pun, semoga kalian bahagia hingga khir hayat..

Amin.

1. Syahirah Azmi.

Beliau merupakan sahabat aku di sekolah rendah. Walaupun tidak sekampung, kami merupakan rakan sekelas selama beberapa tahun. Kadang-kadang berbasikal bersama untuk pulang dari sekolah. Mungkin tidak banyak kenangan tercipta antara kami namun namanya sentiasa di ingatan aku. Beliau menamatkan zaman bujangnya April lalu bersama pasangannya, seorang jejaka dari kampung aku. Tahniah, Syirah.. Semoga Allah rahmati perkahwinan kamu.


Gambar pengantin yang diambil di Facebook.

2.Kak Syidah.
Beliau merupakan rakan yang aku kenali di MPR 2007. Walaupun sedikit terkilan kerana tidak dapat bersama-sama pada hari perkahwinannya, selamat pengantin baru saya ucapkan Kak Syidah.. Sudah bergelar isteri pun akak.. Semoga bahagia di samping suami dan dikurniakan pewaris soleh dan solehah.

3.Norihan + Syafei.
Mereka merupakan rakan sekelas ketika di CFS. Alhamdulillah, aku berkesempatan ke perkahwinan mereka di PJ bersama Ainul Salasiah. Aku suka melihat perkahwinan mereka yang nampak ringkas dan tenang.. Ya, suka dan tidak semak aku melihatnya. Tahniah buat kalian. Aku doakan kalian bahagia hingga akir hayat.. Amin.

Alhamdulillah, jodoh mereka sudah sampai... Semoga perjalanan yang mereka tempuh diredhai Allah dan dikurniakan mawaddah dan rahmah yang berpanjangan.

"Perkahwinan adalah untuk saling melengkapi dan membina bukan hanya ikatan dua hati tetapi dua keluarga."

17 June 2010

CERPEN: LAGU KEMATIAN


Lagu dari laptop aku biarkan menemani aku petang ini. Detik kematian nyanyian In-Team selalu menjadi peneman aku sejak Asad dijemput Ilahi sepekan lalu. Pemergiannya bukan aku tangisi namun mengajak pula diri untuk lebih banyak menyoal jasad ini supaya melakukan persediaan menuju dunia baru.

Aku halakan pandangan ke luar jendela. Burung beterbangan dengan gaya tersendiri. Pepohon sebaris di laman melenggok lembut dihembus bayu. Semuanya ada cara sendiri bertasbih pada penciptanya. Melihat hari-hari semalam yang telah aku lalui dan membuat percaturan tentang apa yang seharusnya aku lakukan untuk menghadapi kematian. Rintik hujan yang bernyanyi seakan memahami perasaan aku tika ini. Aku reda dengan pemergian sahabat yang aku sayang. Pasrah aku bahawa hanya DIA yang menciptakan aku dan dia. Rahsia maut, jodoh dan rezeki adalah rahsia ALLAH yang kit atidak ketahui.

Kubur Asad masih merah, pokok puding yang aku pacak mula meluruhkan daun, mahu bertunas pucuk-pucuk baru. Sesunggunya aku tak ingin melihat dia sendu di alam sana melihat kesedihan aku.Teringat apa yang Ustazah Rasyidah katakan tempoh hari, sebelum kita lahir lagi, semua takdir buat kita sudah tercatat. Namun hanya kita yang tak diberitahu dan perlu banyakkan berdoa semoga terhindar daripada perkara-perkara tak baik.

Tanyakan pada sesiapa sahaja, tentu mahukan umur yang panjang. Tapi berapa banyak nyawa yang dijemput pulang walaupun baru berusia sehari. Meninggal dalam kandungan Ibu. Hakikatnya, usia kita sentiasa berkurang dari sehari ke sehari. Persediaan yang membezakan setiap jiwa yang pulang menghadap penciptanya.

Kembali kepada kisah kawanku, Asad. Ingin aku khabarkan kisah kematiannya sebagai peringatan buat diri. Jemari mencapai sebuah fail yang di meja kopi. Surat Asad. Aku baca satu persatu bersama deraian air mata dan hujan yang turut bersatu.Betapa dia bijak menyembunyi kesedihan dan kesengsaraan. Gambarnya aku renung sayu.

Assalamualaikum, sahabat Dunia Akhiratku.. Syuaib.


Maafkan saya kerana mencoret di dini. Terbuka hati ini setelah sekian lama kita berkenalan untuk saya luahkan perasaan saya yang sebenar. Mengapa saya makin menjauhkan diri... Mengapa saya suka bermenung... Dan sebab-sebab saya menyisihkan diri.


Ketahuilah Nur bahawa ujian itu sentiasa mendatangi setiap yang bernama hamba walau dalam apa jua keadaan sekalipun. Tentulah saya tak terkecuali walaupun ujian ini hanya ujian kecil. Tidak sehebat ujian terhadap sahabat-sahabat kita yang lain. Mungkin Nur dapat mengagak apa yang saya akan tuliskan seterusnya... Kita akan diuji mengikut kadar kemampuan kita sebagai hamba. Saya amat sedar.


ALLAH mahu menguji saya dengan memberi saya satu penyakit yang setakat ini belum ditemui ubatnya. Biarlah hanya saya dan ALLAH yang tahu apakah penyakitnya. Namun, menurut doktor, harapan untuk saya hidup lebih lama terlalu tipis. Tapi saya tak peduli. Kematian bukannya di tangan doktor, tapi ALLAH yang tentukan. Saya teruskan hari-hari walaupun dalam kepayahan melawan sakit ini.


Kerana itu saya sakitkan hati semua orang. Saya jauhkan diri. Saya banyak termenung. Sebenarnya ia berlaku di luar kawalan saya. Saya hilang kekuatan untuk menahan diri daripada tidak marah. Maafkan saya, Nur.


Bukan niat saya untuk menipu Nur apabila saya katakan saya akan berpindah ke rumah baru. Sebenarnya saya terpaksa menghabiskan banyak masa di sini (HUKM) untuk meneruskan rawatan. Saya tak ingin melihat air mata kawan saya menitis di depan saya sendiri.


Apabila saya diuji dengan sakit ini, barulah saya dapat merasakan nikmat sihat. Ya, manusia sememangnya begitu. Menghargai sesuatu apabila ia hilang daripada hidup kita. Saya banyak melakukan muhasabah, solat taubat, menangis.. Bukan sedih, hanya teringat kelalaian diri. Doakan saya diterima Tuhan.


Esok adalah hari perjuangan bagi saya dalam menghadapi sakit ini. Saya akan disorong ke dewan bedah.. Entah mengapa, saya langsung tak terasa sedih seperti ketika mula-mula saya diberitahu saya menghidap penyakit ini setahun yang lalu. Saya terasa Tuhan terlalu dekat dengan saya. Amat hampir. Saya ingin cepat menemui Tuhan. Saya sertakan bait disini daripada lagu Detik kematian nyanyian In-Team yang menjadi halwa telinga sebelum saya lelapkan mata..


“sakit dirasa tidak terkata
tika dipisahkan jiwa dari jasadnya
hanya amalan bisa redakan
bebanan derita di ambang kematian”




Saya tak dapat bayangkan bagaimana nyawa saya akan tercabut. Sedangkan rasul yang maksum itu ingin menanggung kematian umatnya, inikan saya manusia kerdil dan biasa. Cuma biarlah kematian saya tidak ditangisi mereka yang menyayangi saya.


Nur, doakan saya selamat dan kita dapat bertemu lagi.. Jika Nur sayangkan saya, usah tangisi kematian saya, Cuma doakan saya bahagia di dunia baru. Saya mengantuk, doakan saya selamat menjalani pembedahan. Assalamualaikum. Sayang, Nur.


Sahabatmu,
LuKLUAH

Lukluah akhirnya pergi bersama sakit yang ditanggung. Sampai sekarang ianya menjadi rahsia. Ingin dikorek daripada Ibunya, beliau masih bersedih. Akhirnya aku biarkan ianya rahsia. Cuma aku sentiasa doakan kebahagiannya, tenang di alam baru yang setiap jiwa akan turut ke sana.

Jarang aku memuhasabah diri, bertanya tentang kematian yang menjenguk aku saban hari. Tapi setelah kematian Lukluah, aku cuba mengislah diri. Sesungguhnya kematian tak mengira masa, tapi bersediakah aku untuk menghadapinya dengan diri yang masih bergelumang dosa? Setiap insan itu melakukan dosa, tapi sebaik-baik orang yang melakukan dosa itu adalah yang cepat bertaubat.

Longlai kaki ketika menerima panggilan kematiannya. Seawal 4 pagi, aku menerima panggilan telefon daripada nombor yang tidak aku kenali. Rupa-rupanya itulah Ibu Lukluah. Memberitakan kematian Lukluah dengan suara yang sangat tenang. Katanya biarlah Lukluah djiemput Ilahi, tak sanggup melihat dia menahan sakit.Aku terkedu.

Tertulis kematian pada suratan kehidupan
Namun hanya allah yang tahu
Bilakah ajal bakal bertamu
Detik yang menghampiri
Tanpa petanda yang menanti
Bila tiba saatnya nanti
Tak siapa dapat melarikan diri


Itu hakikat dan kepastian
hadirnya tidak pernah kita alunkan
tua dan muda
miskin dan kaya
semua insan pasti melaluinya


Menitis juga air mataku sambil jemari mencoret di sini. Mendengar pula lagu detik kematian yang mengingatkan lagi aku pada arwah. Semoga beliau tenang di alam baru. Ameen... Sesungguhnya kematian tidak mengenal usia atau darjat. Hanya kita diminta bersedia.

ALKISAH TAMATNYA SEMESTER PENDEK

Bismillah...

Malam ini hanya berteman laptop dan diri sendiri. Sahabat-sahabat sudah kembali ke kampung setelah sebulan lebih bersama-sama dalam semester pendek 2009/2010. Sungguh! Semester pendek sentiasa menjanjikan kenangan terindah buat aku sendiri.

Dua kali berpengalaman semeter pendek di Nilai, aku diberikan peluang bersama-sama pensyarah yang sangat memahami. Kenangan mengulang tiga subjek pada semester pendek adalah sesuatu yang tidak dapat aku lupakan. MANIS dalam KEPAHITAn.

Dan kali ini aku melalui peristiwa-peristiwa yang sebenarnya adalah untuk membina diri sendiri. mungkin  hanya aku yang sengaja buat-buat tidak sedar atau tidak peduli dengan amaran, nasihat dan teguran yang sampai..

Ya, Allah, terima kasih kerana mengurniakan aku sahabat dan teman yang ada di sisiku suka dan duka. Senyum dan tangis. Walaupun mungkin aku tidak dapat membuat kalian senyum dan ketawa seindah pelangi, aku harapkan aku bukanlah seorang yang menyebabkan kamu menangis...

Terima kasih kalian...
Jumpa lagi sem depan...

15 June 2010

FORUM: KAMI BERSAMAMU PELESTIN

Assalamualaikum, diari...

Semalam aku berkesempatan bersama-sama dalam sebuah forum di Main Auditorium yang membawakan Encik Shamsul Akmar Musa Kamal, seorang wartawan yang sama-sama dalam Rachell Corrie sebagai panelis.

Aku tidak mahu berceloteh panjang, sekadar mahu berkongsi beberapa isi yang sempat aku catatkan supaya aku tidak lupa dan menjadi sebuah perkongsian.

1. Patut atau tidak Zionis menyerang kapal-kapal kemanusiaan itu?
TIDAK!!! 

2.Tapi, adakah Zionis faham tindak balas yang diberikan masyarakat antarabangsa kali ini?
TIDAK!!! Malah mereka makin gemuk.

3.Apakah medium lain yang boleh digunkaan belia selain bersama-sama turun berdemonstrasi?
Gunakan medium sesawang. (Aku tertarik apabila ada seorang pelajar bangkit berkongsi ilmu dengan mengatakan bahawa sebenarnya dalam dunia maya ada satu golongan yang tugas mereka sampaikan propaganda Zionis ini mereka dibayar atas setiap pendapat atau komen yang dilontar. Mereka berjumlah ribuan dan  merupakan antara cerdik pandai dan hanya menerima FAKTA. Jadi, kita ada kemahiran berdebat sekiranya bertemu dengan laman yang menyokong Zionis, mari sama-sama kita tunaikan tugas kita)

4.Kenapa Yahudi berkuasa?
ILMU. Malah mereka menggunakan ilmu yang mereka ada untuk menjadikan Amerika Syarikat sebagai boneka yang menggerakkan agenda mereka. Jadi ILMU dilawan dengan ILMU. Sebagai pelajar, carilah kehebatan dalam diri yang dapat membnatu Islam dan membalas apa yang mereka lakukan. Bukan hanya dengan perasaan namun ILMU dan FAKTA. 

5.Akankah Yahudi berhenti?
Yahudi akan buat apa sahaja sampai kita ikut mereka walaupun masuk ke dalam lubang biawak.

6.Pelajar sebagai aktivis?
Bergantung kepada pelajar. Asalkan perlu tahu dua perkara: FAHAM apa yang diperjuangkan dan aktiviti yang disertai tidak semestinya terancang atau teratur. Yang penting MAHU.

7. Bagaimana bermula?
Semuanya perlu dengan pengetahuan atau kefahaman atau pengetahuan tentang apa yang kita mahu perjuangkan. Kemudian cari pengalaman dengan menyertai pertubuhan dan ikuti program yang mereka anjurkan. Dari situ kita beroleh pengalaman. 

8. Bagaimana antara cara melawan Zionis?
i.Menjadi aktivis
ii. Menggunakan saluran politik
iii.ILMU.

9.Adakah Amerika dengar apakah yang sedang kita katakan?
Mereka hanya mendengar kata-kata orang Amerika juga. Seorang panel mengambil contohnya kisahnya berkawan dengan waega Amerika. Mereka berkawan baik namun kawannya itu tidak akan mendengar tentang katanya tentang isu Palestin dan lain-lain. 

10.Bukankah tidak semua Yahudi jahat?
Ya, bukan semua Melayu malas. Tapi kita perlu ingat beberapa perkara ini:
i. Lihat apa di sekeliling kita
ii.Israel tidak mendengar suara monoriti
iii.Zionis tidak melihat rakyat PAlestin sebagai manusia. Mereka seperti burung yang boleh ditembak sesuka hati.
iv.Mereka dididik dengan ilmu sejak kecil dan makanan yang baik. (Pemikiran Zionis diterap sejak kecil.)

11. 3 doktrin pada setiap Yahudi.
i.Mereka bangsa yang dimuliakan
ii.Agama mereka agama yang dimuliakan. Mereka tidak perlu dakwah orang Islam masuk YAhudi kerana agama mereka mulia.
iii. Tanah yang dijanjikan. Baitul Maqdis tempat bermulanya ajaran Musa.

12. Berbicara tentang musuh.
i.Tahu siapa musuh kita.
ii.Tahu bagaimana mahu berlawan dengan musuh. (ILMU)

13.Kenapa isu Palestin kita tekankan bukan isu Selatan Thailand, dan lain-lain.
i. Dikatakan isu ini mungkin pencetus kepada perang dunia ketiga. (Allahu'alam)
ii.Setiap  kejadian seperti twin tower, Iran, Iraq... perkara yang terjadi ada kaitan dengan penglibatan Yahudi yang mahu memonopoli dunia

14.Bagaimana mahu selesaikan masalah ini?
Kembali kepada al-Quran dan As-Sunnah. Selagi kita hanya bergantung kepada akal, masalah akan kekal begitu dan makin membarah.

15.Bagaimana mahu memupuk kesedaran yang berpanjangan?
i.Minat
ii.Komunikasi

Kita perlu ingat sesuatu. Pada Zaman Rasulullah Islam mula bangkit. Kemudian diteruskan oleh legasi sahabat dan para tabiin hinggalalah Islam jatuh setelah berlalunya zaman kegemilangan Islam hingga kini. Namun, hari ini umat ISlam makin bertambah. Masjid di PAris, US, makin banyak. NAmun adakah kita ini umat yang diibaratkan nabi sebagai buih-buih di lautan?

Fikir-fikirkan.

p/s: Perkongsian ini adalah isi daripada tiga ahli panel:Encik Shamsul Akmar Musa Kamal, Prof Katarji Kasimin dan Kamarul Azlan Hanifiah.

13 June 2010

RAMADHAN MELAMBAI

Subhanallah...

Memang pantas benar masa yang bergerak meninggalkan aku hinggakan tidak sedar yang sebenarnya hari ini(14-6-2010) sudah memasuki bulan Rejab...

Maknanya Ramadhan semakin menggamit. Bersediakah aku untuk melalui fatrah tarbiyah ini?

Mari kita berdoa dengan doa ini.. Semoga hari-hari kita diredhai.

اللهم بارك لنا فى رجب وشعبان وبلغنا رمضان

” Ya Allah berkatilah kami pada bulan Rejab dan Syaaban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan “

[Hadis riwayat Ahmad dan at Tabrani, daripada Anas]

titik .

12 June 2010

TALK ON PALESTINE

Semalam aku berkesempatan menghadiri talk yang dianjurkan oleh Aqsa Society, Turkish society dan beberapa persatuan lagi... Talk yang berkisar tentang isu Palestin juga, namun berdasarkan dua persoalan utama.

1.Kenapa Israel serang Mavi Marmara yang mana dalamnya ada orang Turki?
2.Mengapa Turki yang menjadi sasaran dan bukan negara lain.

Mungkin subjek sejarah tidak banyak dan terlalu sedikit yang didalami aku sendiri.Namun sedikit sebanyak aku dapat juga mengikut isi yang diucap oleh penceramah semalam...

Kita harus ingat yang setelah Turki menjadi negara sekular setelah kejatuhan kerajaan Uthmaniyah. Turki adalah antara negara yang awal emngiktiraf Israel. Bermacam perkara yang telah mereka lakukan untuk menghilangkan Islam di Turki. Lama.. Hanya beberapa tahun ini Islam kembali nampak di Turki.

Maka, Zionis takut sokongan Turki meluntur setelah mereka mahu kembali kepada Islam. Dan kepimipinan di Turki yang sedar peluang mereka untuk menegakkan Islam hanya datang sekali dalam 100 tahun, mengambil peluang ini untuk membuat pembaharuan. Mereka cuba mengubah apa yang mampu.

Turki satu-satunya negara yanga da hubungan tentera dengan Israel. Mereka takut jika Turki berpaling tadah, lalu cuba mereka mencari jalan supaya Turki terlibat dalam kancah perang atau kekalutan. Maka, mereka akan leka.

Kerana itulah mereka menyerang Mavi MArmara. Bukannya untuk pertahankan diri tetapi sebuah rancangan... Rancangan yang sudah diaturkan.

Mengapa mereka serang dan memilih orang Turki?
Kerana mereka takut.

*Ada satu statement yang aku ingat penceramah ucapkan semalam... Kita tidak boleh bina semula kerajaan Uthmaniyah, namun kita boleh kembalikan semangat Uthmaniyah..

Allahu'alam..

Maaf kerana isi yang bercampur kerana aku hanya menulis kembali apa yang tercatat dalam nota.. Ingin tahu lebih lagi, tanyalah syeikh Gooogle atau buka buku sejarah.

KANAK-KANAK SYURGA

Aku pernah mendengar filem iran bagus buatannya namun belum pernah sekali menonton filemnya. Hari ini aku berpeluang menonton filem bertajuk "Children Of Heaven" Temanya kecil namun impaknya besar. Persoalan kecil yang diangkat memberi satu pengajaran yang perlu kita hayati. Kisah kehidupan. Jangan ditanya pula salinan filem ini kerana aku hanya menonton melalui youtube.

Filem ini bermula apabila Ali, seorang kanak-kanak berusia 9 tahun ke kedai kasut untuk membaiki kasut adiknya. Namun ketika singgah di kedai lain untuk membeli kentang, kasut itu hilang kerana telah diangkut oleh tukang angkat sampah. Ali cuba mencarinya namun tidak ketemu.

Di sinilah bermula kisah apabila adiknya marah kerana peristiwa ini, Bagaimana Fatma (adik ALi) akan ke sekolah tanpa kasut nan sepasang itu? Atas rasa kasih dan sedar akan kesusahan keluarga, Ali meminjamkan kasut kepada adiknya yang bersekolah pada sebelah pagi. Mereka bergilir-gilir menggunakan kasut yang sama saban hari.

Kemuncak peristiwa adalah apabila Ali memasuki pertandingan lumba lari jarak jauh. Dia berhajat untuk mendapat nombor tiga kerana hadiahnya adalah sepasang kasut sukan. Malangnya, disebabkan mendapat nombor satu, Ali tidak dapat menghadiahkan adiknya sepasang kasut baru sebagai kasutnya yang hilang itu.

Titik.

Demikianlah secebis daripada kisah ini.


***

Dunia kanak-kanak yang mereka lalui amat berbeza dengan dunia aku. Aku cuba membuat perbandingan sendiri sambil mata tertancap pada skrin laptop. Betapa walaupun kecil mereka tahu kesusahan keluarga. APakah yang diucapkan ayah Ali.

"Kamu sudah berusia 9 tahun. Bukan masa untuk bermain lagi. Ayah dulu ketika ini sudah membantu keluarga."

Kata cikgu kepada Fatma.

"Periksa sudah dekat. Bukan lagi masa untuk hanya menonton kartun, main-main. Kamu kena pandai bahagiakan masa." Plap! Kena atas kepala sendiri.

Kanak-kanak sekecil itu mengenal erti berdikari dan tidak hanya tahu meminta. Jika kita di sini, rasanya kasut koyak sedikit, jawapannya tong sampah... Kita akan beli kasut baru. Aku terharu ketika di akhirnya menunjukkan kasut Ali yang sudah terlalu haus, Bayangkan dia berlari jauh dalam keadaan kasut begitu.

Mereka kaya dengan kasih sayang. Ada satu ketika, Fatma terlihat kasut yang sepatutnya miliknya dipakai oleh kanak-kanak lain. Mungkin ditemui di tempat longgokan sampah. Namun Fatma sekadar memerhati dan mengikut hingga ke rumah kanak-kanak tersebut. Apabila dilihat ayah kepada kanak-kanak itu buta, dia belas.

Sedangkan kalau kita tidak mustahil kita terus meluahkan rasa di situ. Pantang benar jika barang kita diusik apatah lagi melihat ada orang lain menggunakan barang kita.

Ah, indahnya dunia kanak-kanak yang tidak mengenal marah. dengki dendam... Makin dewasa, makin hilang mahabbah mawaddah dan rasa kasih dek  tekanan hidup.

Lepas ini nak menonton Colors of heaven pula. Kisah kanak-kanak buta.. :-)

~Menonton bukan hanya melihat gambar, namun menilai dengan mata hati....~

catatan: gambar ihsan pak guugle...

11 June 2010

AMBANG NIHAIE

Bismillah...

Bicaraku tercertus lagi di sini. Melalui minggu-minggu terakhir tanpa kelas mungkin membosankan namun hati perlu berusaha untuk positif... Walaupun masa untuk di alam maya lebih panjang berbanding menatap buku QPT yang tidak pernah dihadam, terasa tidak sabar melalui peperiksaan kali ini. 16.Jun.2010 akan berakhirnya semester 3 yang mencatat banyak cerita dan kisah buat aku sendiri,

Terima kasih untuk ustaz HAnafi yang sangat baik dan tidak sahaja mengajar QPT, malahan selalu menyedarkan pelajarnya tentang kepentingan untuk cakna tentang isu semasa. Setiap kali kelas tentang tidak terlepas memaklumkan kepada kami tentang isu semasa..Kisah sensasi yang terjadi dalam negara..

Ada sesuatu yang sangat perlu aku perhatikan sebelum menghadapi peperiksaan kali ini. Perkara yang aku sangat takut ia berubah. NIAT AKU BELAJAR SEMESTER INI!!!

Ustaz HAnafi yang sangat pemurah markah. Memang aku suka, namun setiap perkara ada dua sisi. Baik dan Buruk. Aku khuatir akan mengambil kesempatan dengan kebaikan ustaz. Sebagaimana sebelum ini aku selalu mengabaikan silibus kerana mengharapkan ihsan ustaz.

Perhatikan wahai diri, bukan ustaz yang menentukan apa yang kamu dapat. Tapi kamu harus berusaha sedaya kamu boleh kerana Allah memberi setaraf usaha hambanya. Jangan kita hanya suka sampai kata-kata ini selalu terbit pada dua bibir kita:

"Aku dapat banyak sebab ustaz tolong."

Seolah-olah ustaz yang berkuasa memberi markah. Ingat, wahai Jamilah, semua yang kau dapat adalah pemberian Allah yang diberi setaraf usaha yang kamu lakukan. Ustaz memberi markah dengan apa yang kamu buat, namun Allah yang berhak menentukan.

Jadi, kita gagal atau lulus cukup makan mahupun lulus cemerlang, semuanya daripada Allah. Jangan salahkan diri atau ustaz namun apa yang terjadi mungkin ujian supaya kita lakukan yang terbaik.

Jangan sampai jadi kufur nikmat dan terlalu berharap.

Tituk.

Kepada semua sahabat seperjuangan yang akan sama-sama menempuh peperiksaan semester 3 2009/2010, semoga najah dan betul niat kita belajar selama ini.

Buat ustaz terima kasih banyak-banyak mengajar kami memahami sebagian ayat al-Quran dan hadith.

10 June 2010

SELAMAT HARI LAHIR, AYAH!!!!

10 Jun 2010.

Sempena hari yang berbahagia buat seorang ayah, saya nukilkan entri ini buatnya.. Walaupun saya tahu beliau tidak akan membacanya... :)

Ayah,
Selamat hari lahir adik ucapkan. Walaupun adik sedar yang adik tidak pernah sekalipun menulis atau mengucapkan kata-kata ucapan selamat hari lahir atau selamat apa sekalipun, kali ini adik nak ucapkan sanah hilwa ayahku.. Semoga Allah panjangkan usia ayah dalam kebahagiaan dan lindungan Yang Esa serta kesihatan yang baik.

Ayah,
Dalam keluarga kita, akhirnya semua anak-anak ayah sudah tamat belajar melainkan adik. Tahniah, Ayah! Walaupun anak-anak ayah tidak bekerja dalam jabatan yang hebat dan gah, namun ayah berjaya mendidik anak-anak ayah sampai takat ini. Semuanya sampai satu tahap yang membolehkan mereka menyumbang sesuatu kepada orang lain. Pekerjaan ustazah dan jururawat sangat mulia, dan ayah tentu mendapat sahamnya juga kerana mendidik kami.

Terima kasih ayah.

Dalam renyai, dalam gelora, panas terik, ayahlah orang yang setia mendidik anak-anaknya supaya hari-hari tidak terlepas bekalan makanan dan dapat menyambung pelajaran. Namun apakah yang adik lakukan di sini setelah di beri amanah untuk belajar?

Ayah,
andainya ayah tahu adik ke mari bukannya belajar betul-betul apakah agaknya perasaan ayah? Adik tidak lupa makan, update blog, main-main, tapi adik lupa belajar. Adik lupa sesuatu yang penting... Maafkan adik, ayah.

Ayah,

...SELAMAT HARI LAHIR KE -61...

Ayahlah orang hebat di mata anakmu ini... Seorang ayah yang membesarkan anaknya bersama Mak, kemudian bersendiri mencari makan selama beberapa tahun.. Ah, besarnya pengorbanan seorang ayah.. Semoga jasa yang ayah taburkan tidak kami lupa.

Amin.. Ya Allah, berkatilah hidupkan ayaku dan semoga Ayah sentiasa dalam kebaikan.

Titik.

Saja-suka-suka-tak-tahu-nak-tulis-apa.

08 June 2010

MENUTUP SUPAYA DITUTUP

Alkisahnya aku ini seorang yang suka bercerita tentang perkara yang aku tahu kepada teman sekamarku. Semua yang aku tahu tentang kawan aku akan aku ceritakan pada dia. Bagi aku, ia bukan satu kesalahan kerana dia adalah kawan rapatku.

Adakah salah jika aku ceritakan pada dia?

Perkataan seperti Ghibah, mengumpat dan seumpamanya biasa kita dengar. Tidak semua perkara perlu dan dapat kita ceritakan kepada orang lain. Ada ketikanya boleh mengundang dosa pula. Perkara yang letaknya pada status 'sulit dan persendirian' tidak wajar didedahkan kepada pihak ketiga biarpun kepada ayah dan mak kita sendiri. Kerana ada perkara yang tidak dapat dikongsi dengan orang lain.

Apa pula yang Jamilah mahu catatkan kali ini? Hm... Sekadar berkongsi rasa hati tentang status 'sulit dan persendirian' yang perlu kita jaga. Perkara yang susah adalah menjaga rahsia kerana mulut kita tidak dapat diselotep untuk tidak bercerita perkara yang kita tahu kepada orang lain.

Aku pernah terdengar orang berkata yang tidak pula aku tahu kesahihannya. Kalau pasangan yang akan berkahwin tidak perlu bercerita tentang sejarah lampau yang tidak perlu bakal suaminya tahu.. Supaya tidak wujud soal tidak selesa atau ungkit mengungkit pada masa hadapan. Ada perkara yang kita perlu tutup terutamanya yang berada di bawah status sulit dan persendirian.

Bukankah kita disuruh menutup kesilapan orang lain supaya keburukan kita tidak dijaja. Aku percaya tentang hal ini, kerana Allah bersama sangkaan hamba-Nya. Selagi kita jaga saudara kita Allah jaga diri kita. Tidak usah kita asyik bercerita tentang perkara 'sulit dan persendirian' kepada pihak ketiga.

Kadang-kadang hati manusia perlu diketuk supaya selalu supaya dia terjaga. Dan aku mengetuk hati sendiri supaya aku tidak terleka. Jamilah, kalau kamu buka cerita tentang orang lain, ada 10 orang bercerita tentang kamu dibelakang. Jagalah hati mereka di sekelilingmu dan jangan ceritakan apa yang kamu tahu tentang sahabatmu kepada yang tidak perlu.

Aku sudah biasa bermain dengan hati. Maka, jangan biarkan lagi hatimu merana kerana kamu membuatkan rakanmu tidak selesa... Tidak semua benda aku boleh cerita kepada semua walaupun mulut aku tidak dapat diselotep, tapi kamu kena ingat Jamilah... Kamu akan disoal setiap kata dan lakumu... Jangan masukkan yang tidak perlu dalam hidupmu.

Tutup mulut pada perkara yang tidak perlu, wahai Jamilah Mohd Norddin.


~Mulut aku kadang-kadang tidak dapat ditahan untuk bercerita. Sebab tu aku menulis entri ini.... Jangan! Jangan! JAngan! Takut makan diri, jamilah.~

07 June 2010

APAKAH YANG AKU MAHU TULIS SEBENARNYA???

APAKAH YANG AKU MAHU TULIS SEBENARNYA???

Soalan ini aku lontarkan kepada diri aku sendiri. Aku yang saban hari mencatat namun tidak faham apa yang dicatat. Aku yang setiap hari membaca namun ada ketikanya sesat dalam  bacaan sendiri. Aku yang diberi nikmat Allah tanpa terhitung, tidak setimpal balasan kesyukurannya.

Titik.

Tanyakan kepada sesiapa yang menulis, pasti akan dijawabnya ada tujuan dia menulis. Maka, aku mahu soalkan kepada diri sendiri.. dan aku mahu tuliskan di sini satu kenyataan yang mungkin bersifat persoalan yang aku temukan di facebook... lebih kurang begini...

"Selain menulis puisi dan mengarang cerpen tentang Palestin, apa lagi seorang penulis lakukan." (merujuk isu palestin sekarang)

Kenyataan sebaris itu mampu menyentak akal warasku selama ini. Apakah sebenarnya yang telah aku berikan. Namun suka untuk aku nyatakan, yang walaupun seorang penulis itu walaupun dia hanya menyumbang sebuah puisi pendek atau cerpen tiga muka surat, bukankah itu juga satu satu sumbangan??? Sumbangan yang mampu dia berikan... Kerana setiap kita akan ditanya tentang perbuatan kita...

Dahulu, apabila ditanya apakah cita-citaku, aku akan menjawab mahu menjadi penulis. Namun sehari dua ini cita-cita itu seakan kabur dan aku tidak tahu adakah ia akan terpadam suatu hari kelak apabila aku punya kerjaya kelak....

CERITA ATOK NENEK!!

"Cu, petang ni atok nak cerita cerita tenggang."

Mungkin bagi yang biasa bersama nenek atau datuk di kampung biasa dihiburkan dengan cerita teladan orang Melayu yang sebenarnya banyak terkandung pengajaran dan hikmat yang mahu dilampirkan bersama cerita. Hikayatnya tidak bersifat selapis namun punya makna yang perlu disingkap bagi yang mahu memahami.

Anak-anak kini lebih banyak dihidangkan dengan kartun-kartun pelbagai yang kadang-kadang hanya memberi keseronokan semata. Malah,lebih teruk, mereka akan mengaplikasikan dialog dan perlakuan yang dilihat dalam kehidupan seharian. Jika positif aksinya memang dapat diterima namun kadang-kadang... (sambung sendiri ayat ini...) Sangatlah kasihan jika begini generasi kita dididik kerana mereka adalah pemimpin akan datang datang!

Baik, berbalik kepada cerita asal... Aku pasti kalian biasa mendengar cerita-cerita melayu seperti bawang putih bawang merah, Si Tenggang, Pak Pandir dan banyak lagi cerita Melayu untuk disenaraikan. Dan aku percaya kalian akan dapat lihat juga maksud di sebalik cerita yang disampaikan. Ada saranan untuk tidak derhaka, perlu bijak mengambil keputusan, dan seributiga lagi pengajaran terkandung dalam setiap cerita. Jadi, mengapa perlu kita hanya membaca atau menonton Alice and the Wonderland dan 'saudara-saudaranya yang lain.'

Titik. Kalau kalian tidak setuju dengan kenyataan ini, kita lihat pula apa yang Islam hidangkan untuk kita. Al-Quran sendiri diturunkan antara uslubnya ialah kaedah penceritaan.Cerita Nabi Yusuf, Cerita Nabi Sulaiman dan semut, kisah ashabul Kahfi... Semuanya adalah untuk kita teladani.. Lihat sejarah untuk membaca masa depan.

Sekarang perlu ada penulis yang membukukan cerita yang terkandung dalam al-Quran dan sebarkan supaya ramai yang tahu. Almaklumlah, kita biasa diajar hanya membaca al-Quran huruf demi huruf tanpa menekankan maknanya... Jika orang putih ada bedtime story, orang melayu pula ada 365 cerita teladan (tak ingattajuk), kita orang Islam lebih hebat kerana ada cerita yang didatangkan daripada Allah pencipta kita... Rugilah jika kita tidak mengetahuinya...

titik.

~Semalam teringat tentang hal ini, maka aku coretkan di sini dalam dengan isi yang sedikit berkecamuk. Hanya menulis apa yang terlintas.... Maaf dengan kekurangan~

02 June 2010

Kupinang Engkau Dengan al-Quran

Kupinang Engkau Dengan Al Quran
Album : Kupinang Engkau Dengan Al Quran
Munsyid : Gradasi
http://liriknasyid.com


Kupinang engkau dengan Al Quran
Kokoh suci ikatan cinta
Kutambatkan penuh marhamah
Arungi bersama samudra dunia

Reff :
Jika terhempas di lautan duka
Tegar dan sabarlah tawakal pada-Nya
Jika berlayar di sukacita
Ingatlah tuk selalu syukur padaNya

Bridge :
Hadapi gelombang ujian
Sabarlah tegal tawakal
Arungi samudra kehidupan
Ingatlah syukur pada-Nya

aku copy di sini.