19 April 2010

Setelah Hujan Reda

ENTRI LEPAS HUJAN

Alhamdulillah, langit sudah kembali cerah, menampakkan putih warnanya bercampur biru yang sedikit... Tadabbur... Allah galakkan kita melihat alam supaya kita sedar akan kekuasaan DIA. Dia berikan aku segala-galanya namun adakah aku menunaikan hak-Nya? Hak sebagai seorang hamba kepada Pencipta langit itu.

Dari birai jendela bilik, aku mula mengetik. Mengikut alur jemari yang nampaknya makin liar suaranya. Perlulah aku jinakkan ia kembali supaya lebih terarah hidupku..

‘Muhasabah cintaku’ berulang-ulang di laptop. Lirik ‘Muhasabah cintaku’ punya makna yang mendalam bagi yang memikirkan. Aku? Banyak.. Banyak kali aku dengar lagu ni... tapi zuuqnya tiada... Aku teringin dapat perasaan itu....

Adakah aku hanya akan ‘Muhasabah cintaku’ kepada-Nya ketika aku sakit? Pada saat aku tidak terdaya untuk berbuat apa-apa dan mungkin terbaring di hospital aku hanya dapat memandang senyuman orang lain tanpa kuasa membalas... Ah... Jangan SS... Jangan biarkan ia berlaku kepada diriku...

Ambil ‘ibrah pada setiap yang berlaku... Ambil pengajaran daripada apa yang kau baca, dengar dan catat...

Ketika masih segar bugar inilah patut aku ‘Muhasabah cintaku’ pada DIA.. Tapi SS bukan hanya cakap, bertindak. Jangan jadi manusia yang hanya tahu bercakap, amal kosong... Di manakah tindakan yang akan menajdi bekal ke SANA?

Muhasabahlah cintamu duhai SS.. Dirimu hanya pinjaman yang akan dikira satu demi satu di hari pengadilan kelak.. Adakah kau menyediakan bekal? SS, ingat, sudah tercatat ajalmu yang tidak mungkin ditangguh walau sedetik..

Kau tak tahu bila kan, jadi? Faham-faham sendirilah ye...

0515petang
Jendela Bilik...

No comments: