26 April 2010

peristiwa 24 April

Pagi.
Hari ini aku bertolak ke UIAM semula untuk meneruskan perjuangan dalam semester pendek di sini. Walaupun hanya berjaya mendapatkan satu subjek, aku nekad untuk mengambilnya juga. Maka, seawal pagi aku sudah mula bersiap-siap untuk ke sana.

“Ah, perut terasa tidak selesa.” Namun bagi aku itu adalah lumrah kerana aku memang begitu tabiat aku. Seperti biasa aku tidak mengambil sebarang sarapan kerana berhajat untuk makan di stesen bas kelak.

Aku bertolak ke Kulim pada pukul 8.00 menaiki bas bernombor 56 seperti biasa. Di stesen bas, kakakku yang sulung sudah menanti seperti biasa dan aku bergerak kepadanya setelah turun daripada bas. Aku dibekalkan dengan kuih-muih untuk dimakan di dalam bas.

Tidak sempat bas bertolak, aku yang kelaparan sudah berjaya menghabiskan semua kuih itu.

Perjalanan.
DI sinilah kisah bermula apabila tekakku tiba-tiba terasa loya dan aku tidak tahu apa yang patut dibuat dan hanya meneguk 100 plus yang dibeli tadi. Aku sudah tidak sabar menunggu bas ini berhenti rehat dan cuba untuk tidur. Mujurlah aku dapat tidur dengan agak nyenyak.
Apabila bas berhenti di simpang Pulai, aku hanya membeli sebotol air mineral dan sebungkus asam manis yang kononnya untuk menghilangkan rasa loya. Mulutku sudah tidak mahu menerima makanan rasanya apabila seleraku sudah mati di situ. Tidak berkesan. Asam yang aku makan hanya membuatkan rasa loya aku makin bertambah, dan aku sudah sediakan plastik khuatir sesuatu yang tidak diingini berlaku. Hahaha.Aku teringin peristiwa 4 tahun yang lalu apabila aku tiba-tiba pitam ketika mahu menaiki bas kerana tidak makan.. teruk sangat rasa ketika itu.. malu.

Dalam bas aku cuba untuk tidur lagi namun mata seakan disekat sesuatu yang menghalang aku daripada lena. Maka aku hanya terkebil-kebil sambil cuba untuk melenakan diri. Pejamkan mata, pejamkan mata, pejamkan mata...

Petang
Apabila sampai di Stesen KTM Kuala Lumpur, satu masalah timbul kerana aku tidak pernah sampai di sini. Sementara Puduraya ditutup bas Plusliner menjadikan KTM ini sebagai platformnya. Aku terus mesej kakakku dalam keadaan yang kepenatan, mulut yang makin loya, pening dan lenguh.. Sedikit marah pun ada. Mujurlah aku bertemu jalan keluar.

Apabila sampai di Pasar Seni, nasibku baik apabila bas 91 sudah sedia menanti. Sambil berada dalam bas, aku menggelisah kerana tidak dapat melelapkan mata dan terasa sangat lambat bas ini bergerak kerana jalan yang agak sesak. Aku tidak sabar untuk sampai ke UIAM dan melelapkan mata. Penat! Huh!

Bas sudah melepasi Ong Tai Kim. Aku terasa loyaku makin teruk dan mengambil asam kononnya untuk melegakan rasa itu, namun sebaliknya terjadi. Makin kuat rasa itu menjolo-jolok tengkuk dan aku minum air mineral pula. Kemudian sesuatu yang tidak diingini terjadi.

“Uwekkkkk....”

Maka tersemburlah isi perut yang dimakan. Mujurlah di sebelah tiada orang, jika tidak aku tidak tahulah apa yang terjadi. Habis pakaian, beg dan tempat aku duduk menjadi sasaran. Dan aku tidak tahu sama ada konduktor bas itu perasa atau tidak kejadian yang berlaku. Aku buat-buat tidak kisah dan turun seakan-akan tiada apa yang terjadi. Ada kesan pada beg dan baju aku. Aku gadahkan kaki melangkah untuk sampai ke bilik temanku di Blok C.

Apabila sampai, aku cuba untuk lena namun tidak sepicing pun mata mahu terpejam aku sudah hilang idea. Kemudian aku hanya mandi, daftar mahalah dan ke kafeteria kononnya untuk makan. Disebabkan seleraku yang mati, aku hanya memilih bubur nasi, namun aku mampu mengutip cebisan ayam yang ada kerana perutku tidak dapat menerima walaupun dipaksa. Nasib baik ada sabahat aku tolong menghabiskannya. Terimakasih.

Malam
Pukul 7.00 aku mengajak temanku pulang ke biliknya kerana kepala yang mula terasa berat dan mata yang makin panas. Entahlah, terasa seperti mahu demam. Aku cuba berbaring sementara menunggu Maghrib walaupun memang tidak dapat lena. Selepas Maghrib, aku makan juga buah limau dan ubat yang diberikan kerana dipaksa. Huhu..

Hampir separuh botol air mineral dihabiskan, tiba-tiba tengkukku seprti dijolok sesuatu dan isi perut terasa mahu terkeluar. Cepat-cepat aku ke tandas dan terkeluar semua makanan yang telah aku makan sebelum ini. Bukan setakat makanan, ada ‘sesuatu’ yang turut terkeluar. Bagusnya, setelah aku memuntahkan semua yang ada dalam perutku, rasa panas di wajah yang aku rasakan tadi sudah berkurang. Aku rasa sihat.. SIHAT!!!

Sempat lagi aku berjalan-jalan di bilik sahabatku di blok empat. Keluarlah juga peluh dan aku ceritakan kepadanya apa yang terjadi. Tuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut... Kita tengoklah apa terjadi hari ini.

Dan malamnya aku hanya terlena sekejap-kejap dan terjaga hampir setiap setengah jam. Seluruh badanterasalenguhdanmatamasihpanas. Huhuhu...

Pagi ini. (25-4-2010)
Sampai saat entri ini ditulis,badanku sekejap panas dan sekejap sejuk. Cuma mataku yanng sudah seperti terkena bara api. Hahaha.Doakan tiada apa-apa...

25-4-2010
06:54a.
C2-2

No comments: