05 April 2010

Aku, Dia & Gosip

Tajuk: Aku, Dia & Gosip
Pengarang: Lily Haslina Nasir
Penerbit: PTS Litera Utama Sdn Bhd
Harga:RM11.90 (Harga asal RM17.00)
Komen Jamilah: Entah mengapa, usai membaca novel ini teringat cerita Princess Hour.. hehe.. ;)

Jalan-jalan di PBAKL yang lalu, di gerai PTS sedang dilangsungkan santai bersama Kak Lily Haslina Nasir.

"Wah, ini peluang baik. Kena dapatkan tandatangan beliau."

Maka, saya bergerak ke bahagian novel. Mencari sebuah novel sebagai bekalan untuk mendapatkan tandatangan Kak Lily yang juga merupakan mantan MPR. Takut bercampur debar, saya melangkah juga ke pentas acara..

___________________________

Itu kisah bagaimana saya membeli buku ini. Maka, sejak hari itu, saya mulalah membelek buku ini, namun belum dibaca melainkan melihat blurb di belakang novel ini.

Pagi ini, saya tercatuk di kerusi belajar selama dua jam menjamah buku ini. Sedap! Sesedap coklat yang dikunyah Zaza. Cerita Kak Lily selalu ada perencah tiga dalam satu. (saya baru membaca buah buah novel beliau: Sebelum ini Menunggu Cinta Tuhan)

Mudah sahaja untuk menghabiskan novel ini kerana ianya untuk bacaan pelajar sekolah menengah saya kira. Namun saya bukan alasan saya yang berusia dua dekad ini untuk turut sama berasa diri muda.

Ceritanya ringkas, namun dalam santainya, Kak Lily sebenarnya sedang menarik kita supaya berfikir tentang sesuatu. Gosip dan kita.

Siapakah yang perasan dia tidak pernah bergosip?

Bagi saya sendiri, kadang-kadang tanpa sedar kita sudah 'tergosip' tentang orang lain. Apatah lain ketika sedar. Bukankah mulut kita bukan seperti mulut tempayan. Kerana mulut satu badan binasa... Jika terasa sudah terpesong, maka cepat-cepatlah kita sedar diri.


Lihat sahaja Zaza, yang bagaimana teruk dia dihentam oleh lawan, masih mampu meneruskan hidup. Bukan menyerang kembali. Hukum alam, bagaimana sekalipun pahitnya ujian, akan ada kemanisan yang dikecap di hujungnya.

Maka, sebagai remaja, muslim, kita perlu sedar akibat fitnah dan gosip ini. Ianya boleh meruntuhkan persahabatan yang utuh, memusnahkan keluarga yang bahagia.. YA Allah, mohon dijauhkan.

Ringkas sahaja komen saya tentang novel ini. Sangat menarik dan menanti cerita Zaza seterusnya.Malah, mahu membaca Aku, Dia & Coklat: edisi pertama cerita Zaza...

Bukan hanya cerita yang mahu dihadam, namun apakah di sebalik cerita yang mahu disampaikan pengarang.Walaupun apa yang kita baca, kutip mutiaranya. :) dan berkongsi. ;)

Semoga kita sama-sama berkongsi saham di Sana...

5-4-2010
11:10pagi
Qamar Lu'luah.

No comments: