30 March 2010

Aku Sudah Bertunang.

... entri ini adalah kata-kata Jamilah Mohd Norddin untuk dirinya... Semoga kalian mendapat sesuatu.

 Kehidupan macam ombak dan laut. Ada tenang dan gelora

Ya Allah, aku tidak mengenali dia yang Kau jemput semalam. Namun hati tetap gerimis membaca coretan teman-temannya tentang beliau. Aku terasa dan TERSENTAK juga dengan pemergiannya, walaupun dia tidak aku kenali. Dia juga saudara seakidahku.. Al Fatihah...

Pagi ini, aku menulis entri di blog lukluahnurjamilah bertajuk PENDEK. Tak sangka, rupa-rupa dalam aku menulis sajak pendek itu, ada rakan satu universiti yang baru menghadap-Mu... Kemudian, aku menutup laptop, memberi ruang kepada diri untuk membaca seketika. Namun, dek rasa bosan aku kembali melayari internet. Sebuah blog yang dimiliki seseorang menukilkan tentang kematian sahabatnya itu... Innalillah...

Engkaulah yang menyayangi Dia melebihi kasih sayang sahabat-sahabatnya...


Maka, aku turut merasakan pemergian itu... Jauh di sudut hati.

Ya, aku amat takut kepada sebuah kehilangan setelah aku melaluinya selama beberapa tahun berturut-turut... Maka, aku seakan-akan dapat merasakan kepedihan itu. Namun, orang yang kita sayang hanyalah pinjaman, manakan dapat dibandingkan kasih sayang DIA Yang Maha Agung.

Maka, aku terbayang-bayang bagaimanakah aku yang berada di situasi dia... Aku jujurnya takut untuk melalui.. Ya, hidup perlu diteruskan, namun mengambil masa untuk melupakan. Aku masak dengan situasi itu.

Adakah aku akan menjadi seorang sahabat yang hanya menghargai sahabatnya setelah beliau pergi... Allah, janganlah aku berada dalam golongan ini..Janganlah hendaknya aku hanya menjadi orang yang menyesal. Walaupun sahabatku hanya dapat dibilang dengan jari, hendaknya aku bukanlah sahabat yang menzalimi sahabatnya...

Pesanan seorang ustazah yang aku terbaca dalam satu blog tadi menyentuh hati...

"Dalam kekalutan kita menghadapi final, jangan dilupa teman sebilik, kawan-kawan." Lebih kurang begitulah.. Panjang lagi sebenarnya...

Sahabat,
Andai ada antara kita yang lebih disayangi-Nya,
Terimalah dengan redha,
Itulah perhentian terakhir kita,
Hanya doa berterusan yang perlu dihantar,
Semoga perjalanannya tenang..

Sahabat,
Tangisan kita pada hari kehilangan sahabat tersayang,
Jangan hanya hari ini,
Simpan dia dalam hati,
Gantikan dengan doa saban hari...

Sahabat,
Jika ada kita terdengar mereka perlukan kita,
Semoga kita bukanlah si egois yang pentingkan diri,

Aku sibuk,
Aku tak ada masa,
Aku penat...

Semoga aku bukanlah sahabat begini....

Aduhai sahabat,
Semoga kasih yang disemai,
Melorong jalan menuju cinta Ilahi...

p/s: aku teringat cerpen yang ditunjukkan kak husni... Menarik sangat. Bagaimana seorang yang sudah tahu ajalnya makin hampir-sakit- masih amat tenang. Orang lain hanya mengetaui setelah beliau meninggal dunia... Cerita dia yang ditunangkan dengan kematian.. Begitu juga kita. Cuma bilakah tarikh pernikahannya? Janya DIA Yang Tahu

30-3-2010
09:13p.m
~Lagu iringan: Gerimis: Far East~ 
Al Fatihah untuk Mak, Tok, Che, kak Nor, Mustaqim dan semua yang mendahului aku.. Semoga kalian tenang. 

Sinergi

Penulis Sinergi -Hilal Asyraf- dan novelnya. (Gambar dari facebook beliau)

Tajuk: Sinergi
Pengarang: Hilal Asyraf
Penerbit: Galeri Ilmu Sdn Bhd
Harga:RM19.55 (Harga asal RM23.00)
Komen Jamilah: Masuk senarai kena baca, banyak yang dipelajari daripada novel ini.-keimanan itu paksi-

Alhamdulillah, saya mengambil masa tiga hari untuk menghadam novel setebal 500 muka surat ini. Walaupun terasa mahu menghabiskan segera, tugas lain juga perlu dilaksanakan. Maka dua hari pertama, saya membaca 100 muka sehari dan menghabiskannya pada hari ketiga.

Sebagai salah seorang pembaca testimonial sinergi, saya dapat 'menangkap' banyak perbezaan daripada edisi asal dan edisi bercetak yang ada di tangan saya sekarang. Ternyata, edisi bercetak sinergi yang terhasil setelah ditulis semula jauh lebih baik.

Kata Hilal, sinergi lebih berharga daripada VT. Beliau mahu menjadikan  sinergi sesuatu yang antara yang terbaik!

Ya, beliau berjaya menyentuh hati-hati pembaca dengan sinergi. 

Dengan tema sinergi, "keimanan adalah paksi", saudara Hilal cuba mengupas tentang pesoalan keimanan dan bagaimanakah keimanan yang ampuh tidak dapat dikalahkan oleh kebatilan. Datanglah ujian sebesar bumi sekalipun, jika sudah iman bentengnya, ujian akan ditapis dengan keimanan sebelum mempercayai sesuatu khabar yang disampaikan. KEBAIKAN AKAN MENGATASI KEJAHATAN.

Kehidupan pelajar Melayu di Jordan diangkat sebagai latar kali ini. Mereka digambarkan sebagai sebuah masyarakat yang saling membahu dan melengkapi. Mereka hidup sebagai manusia yang ditarbiah yang menjadikan mereka sebagai manusia rasional dan hidup berteraskan keimanan. Bukan tidak ada yang 'nakal', namun kuantitinya hanya dalam skala kecil. 

Watak Irfan Hakimi dan Rasyid Zakwan diangkat daripada novel beliau yang terbit sebelumnya; remaja mulia. Mereka merupakan sahabat yang berkasih sayang kerana Allah dan sangat erat hinggakan ramai yang menggelar mereka kembar. Banyak perubahan yang telah dilakukan setelah mereka menjadi pemimpin di sana. Mahu mengangkat masyarakat Melayu Jordan yang mengadaptasi keimanan dalam kehidupan. Bukannya suatu kerja senang, namun mereka tidak berhenti berusaha.

Disaster Five. Lima orang pelajar genius yang pernah menjadi pelajar Henry Gurney kerana kesalahan yang tidak mereka lakukan menjadi watak antagonis dalam sinergi. kecelaruan yang mereka lakukan adalah kerana bosan. Namun kegiatan mereka semakin menjadi-jadi apabila mengikut arahan seseorang bernama secret. 

Berjayakah Irfan Hakimi, Rasyid Zakwan dan masyarakat Melayu Jordan yang berusaha mengubah mereka menjadi seorang yang mendasarkan keimanan dalam kehidupan? Siapakah yang tertewas? Siapakah secret sebenarnya? Bagaimanakah Irfan Hakimi dan Rasyid Zakwan menangani masalah yang mendatangi mereka? Semuanya terjawab ketika saya menatap helaian demi helaian sinergi.. :)

Plotnya yang bergerak kadang-kadang tidak terjangka. Ada kalanya jika terbayangkan hujungnya begini, namun sebenarnya begitu.

Beberapa petikan daripada sinergi:
"Kita, sebagai orang yang beriman, Allah sudah pesan supaya periksa dulu berita yang sampai kepada kita. Kena ada bukti. Kemudian, kalau mahu menuduh, kenalah panggil si pesalahnya dahulu dan dengar penerangan mereka" -Irfan Hakimi, m/s 92

"Manusia ini, ada turun dan naiknya. Iman itu bukan statik atau terus meningkat tanpa ada kejatuhan. Tetapi untuk orang yang beriman, dia tidak akan sesekali redha dengan dosa yang dilakukan. Maka dia akan segera menyedarkan diri dan bertaubat. Namun, sebagai manusia, dia akan jatuh semula. Sebab itu kalau kau perhatikan, Allah ada berfirman fasal Dia mencintai orang yang bertaubat" -Naqeb m/s 350

"Sinergi, konsep ukhuwah yang dibina atas dasar iman. 1+1=3.
1 adalah individu,
+ adalah keimanan.
Di dalam tiga terdapat dua 1 dan satu lagi adalah yang luar biasa.
(terhasil daripada hubungan dua individu yang berteraskan keimanan)"
                                                                                  _________________________________________
30-3-2010
04:48a.m
Qamar Lu'luah:Safiyyah E1-3
Membaca sahaja tidak memberi makna tanpa diamalkan dalam kehidupan. Wahai diri, baca dan amal! Berubah walaupun payah, bergerak walaupun tempang!

29 March 2010

[AWAN, LANGIT, BULAN]

Assalamualaikum..


Aku kembali ke situasi lama. Mencoret dalam diari ini menggunakan ganti nama aku. Terasa seperti orang skema apabila menggunakan ganti diri saya... 


Awan, langit, dan bumi.
Sengaja aku menulis tajuknya entrinya begitu.... Sebenarnya aku sendiri ketandusan kata-kata untuk dinukilkan, namun hati seperti meronta-ronta untuk menulis...


Ciptaan Allah adalah anugerah percuma yang Dia berikan untuk aku dan kamu semua. Bukan sekadar untuk dilihat dengan mata kasar namun direnung dan tenung dan muhasabah dengan mata hati. Melihat menggunakan qalbu yang Allah pinjamkan untuk kita. Mensyukuri nikmat alam yang Allah pinjamkan bukan hanya untuk manusia, namun untuk semua makhluk-Nya.



Melihat awan, langit dan bulan...
Spontan aku akan tersenyum sendiri. Jika aku rasa kesunyian, jendela Qamar Lu'luah menjadi sasaran. Memandang langit biru dan awan mampu meredakan rasa gusar. Magisnya ciptaan Allah.. Sesunggunya Dialah yang Maha Mengetahui Hikmah atas setiap kejadian.


Bulan.
Ada orang kata bulan itu sebenarnya hodoh. Aku tidak tahu sebab aku  belum pernah ke bulan. =) Bulan bagi aku amat cantik. Malam ini bulan purnama. Mari kita sama-sama merenung bulan dan ucapkan subhanallah-alhamdulillah-allahuakbar.


Sesungguhnya pada setiap ciptaan Allah ada hikmahnya..


-Boleh dengar lagu Maher Zain, Open Your Eyes dan hayati liriknya... Subhanallah.-


29-3-201005:45p.m
Qamar Lu'luah
=Akhirnya aku dapat menulis satu entri setelah memikirkannya sejak pagi tadi. Alhamdulillah=

sign

28 March 2010

Diri, terus menulis!

Coretan saya kali ini adalah untuk memotivasikan diri sendiri... Diri yang makin jarang mencoret dalam diari, menukil sajak, menghantar karya, membaca buku. Hanya yang saya tahu, saya makin rajin  membeli buku-buku untuk kanak-kanak sekolah menengah.

Walaupun berulang kali saya tuliskan perkara yang sama, sama masih juga mahu mengulang dan ulang di sini.

"Semua orang boleh menulis, maka saya juga boleh menulis."


"Ramai orang tak sedar dia boleh menulis, maka saya sedar yang saya mampu menulis."



"Tak semua orang berani menghntar karya ke  majalah, maka saya adalah seorang yang berani."

Jika dahulu, setiap hujung tahun pasti akan ada karya yang saya hantarkan ke majalah. Sejak saya di bangku sekolah rendah, saya suka melakukan rutin ini. Sampai tahun ini, -2010- saya langsung tidak mengepos atau meghantar mel elektronik walaupu  satu ke majalah tempatan. Apakah yang terjadi kepada dunia penulisan saya?

"Apa dah jadi dengan penulisan?"
"Teruskan menulis"


DAHULU: "Aku hantar ni aku tak kisah tersiar atau tak. Yang penting aku hantar."
SEKARANG: "Malasnya aku nak hantar."

Maka, saya tidak memperoleh sebarang pendapatan atau wang tambahan untuk membeli buku. Memang, tidak kaya menjadi penulis di Malaysia -setakat ini-, namun kesungguhan untuk berkongsi dengan khalayak adalah penting. Saya seorang penulis materialistik?

Sekarang, orang bercakap tentang menulis adalah salah satu daripada medan dakwah. Maka, setelah Allah luangkan masa, Allah berikan kelebihan untuk saya menulis, saya 'tidak' menggunakan ia untuk sama-sama menggerakkan masyarakat. Lantaran apa yang yang saya, -kegersangan rasa untuk menulis- saya suka menyelungsur ke laman-laman maya yang memuatkan pelbagai cerita dan ilmu. Maka, saya temui banyak laman yang memuatkan pelbagai ilmu dan cerita dan saya kagum dengan penulisnya. Ada yang menyentuh kehidupan mereka seperti diari (aku suka gaya cerita begini), perkongsian tazkirah, travelog dan bermacam-macam lagi. Lalu, saya suka membayangkan tulisan mereka menjadi buku...

Saya masih menulis! Menulis puisi dalam blog, mencoret cerita dalam blog, namun saya rasa kosong dengan penulisan saya. Saya mahukan sesuatu yang lebih besar dan saya akan dapat lebih banyak manfaat. -Ya, saya makin tamak dan kedekut-.

Manuskrip yang saya tulis seperti mahu dicampakkan ke dalam  tong sampah. Saya seperti mahu menghumbankan laptop ke dalam gaung. Saya ingin sekali melontarkan telefon genggam ke gunung tinggi... Saya mahu ada pen dan kertas untuk saya menulis. Saya mahu ditemani buku-buku dan seseorang yang dapat memberi saya kekuatan. Ya, dia sentiasa di sisi, kenapa saya abaikan dia???

Jamilah,
"Tetapkan matlamat dalam menulis. Teguhkan hati dan istiqamah dengan dunia penulisan yang kau cintai. Sungguhpun kamu tidak dikenali, jangan menyombong diri. Dekatilah mereka yang pintar dalam penulisan. Tekunilah karya hebat penulis mapan.. Kamu menulis untuk apa, Jamilah?

Dalam kebobrokan dunia kini, masyarakat memerlukan penawar. Maka jangan kau tulis sesuatu yang menggambarkan kerosakan. Mengajak kepada kemungkaran. Tulislah untuk menilai diri dan masyarakt. Mengajak masyarakat kepada indahnya ISLAM.

Jamilah, teruskan menulis, selagi Allah berikan kesempatan itu. :)"

28-3-2010
11:25a.m
SAFIYYAH E-1-3
"Aku akan kembali memeriahkan dunia penulisan! Jangan Kau pesongkan niatku. Biarkan aku menjadi dagang, jangan diri ini terjajah."

27 March 2010

Diari Mat Despatch

Tajuk: Diari Mat Despatch
Pengarang: Bahruddin Bekri
Penerbit: PTS O.N.E Sdn Bhd
Harga:RM7.00 (Harga asal RM9.90)
Komen Jamilah: Santai tapi ada makna




Bahruddin Bekri dan buku tulisannya di PBAKL 10

Alhamdulillah! Akhirnya saya telah menyudahkan pembacaan "Diari Mat Despatch." Ceritanya mudah. Seorang anak muda yang lepasan univeristi yang tiada pekerjaan kemudian menjadi Mat Despatch. Dia bahagia dengan kerjanya hingga sanggup menolak tawaran bos untuk menjadi pegawai pemasaran. Masalahnya, beliau senang jatuh hati, namun sangat pemalu.. Dia mahu berubah menjadi lebih baik dan menjadikan diari sebagai bahan untuk memuhasabah diri.Memang saya meminati cerita berbentuk diari. Siapakah yang tidak suka jika dapat membaca diari orang lain? Di situlah kita akan mengetahui rahdia besar pemiliknya. :)


Ikutilah rentetan kehidupan seorang Mat Despatch yang menggunakan nama samaran Idlan Rayyan bin Zahid Hamidi. Tujuannya supaya jika diarinya ditemui sesiapa rahsianya tidak terbongkar.

PETIKAN DARIPADA DIARI MAT DESPATCH:

"...pertanyaan orang yang berpangkat akan mudah dijawab berbanding orang yang berpangkat seperti aku." m/s26

"Jadi hari ini apa pula yang aku faham dengan diri aku?" m/s 84

"...hidup jangan dianggap satu perjuangan kerana perjuangan itu menuntut menang dan kalah. Anggap hidup sebagai satu proses kerana proses adalah berkenaan mencuba dan terus mencuba. Sekiranya kita gagal dalam proses ini, setidak-tidaknya Tuhan sudah tahu niat kita dalam proses itu" m/s:90
Sengaja saya petik kata-kata yang ditulis Idlan dalam diarinya. Banyak sebenarnya kata-kata yang boleh dijadikan nasihat untuk diri sendiri. Pengarang banyak menekankan tentang pentingnya redha ibu bapa. Memang itu jugalah yang beliau katakan ketika PBAKL tempoh hari.

Jika kamu ingin membaca diari Idlan, memang patut membacanya. Sesuai dibaca oleh pelajar sekolah menengah yang belajar bahasa Melayu kerana di setiap hari diarinya ditulis, ada tips menggunakan Bahasa Melayu Tinggi.

Bahasanya mudah, ayatnya gramatis, dan teladannya banyak. Ceritanya adalah realiti kita hari ini.

Banyak sangat pengajaran yang dapat saya belajar daripada diari yang nipis ini. Semoga ada sambungannya lagi.
*Antara diri dan ibu ayah, ikutlah nasihat mereka, Insya Allah, kita lebih tenang.
*Dalam hidup ini apakah sebenarnya matlamat kita, adakah kita sudah kenal betul-betul dengan diri kita?
*Hidup adalah proses yang hanya selesai setelah kita mati

27-3-2010
08:55a.m
SAFIYYAH E-1-3
"Kesederhanaan itu perlu dalam meniti hidup. Jika terlalu obses, maka sakitnya amat terasa jika sekali kita jatuh."

26 March 2010

BUDAK BAIK




Mujahadah untuk jadi baik! Istiqamah walau sedikit yang dilakukan

Usai menyerabutkan kepala dengan membaca novel Hlovate yang menggunakan bahasa becampur campur yang saya tidak-boleh-tidak -baca- :VERSUS: saya terfikirkan sesuatu. BUDAK BAIK! Senangkah ingin menjadi budak yang lain?

"Kalau kita pakai tudung labuh namun tak solat, itu belum cukup baik. Begitu juga solat cukup namun tidak cukup baik." Begitulah saya memetik + edit daripada tulisan Hlovate dalam Versus.

Bagaimana mahu menjadi budak yang baik?



"Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka sendiri yang mengubah nasib mereka."

"Tidaklah Allah membebankan seseorang melainkan dengan perkara yang dapat dipikulnya."

Semuanya perlu bermula dengan diri kita sendiri. Diri saya. Diri Kamu. Diri Kita Semua. Tiada maknanya sekadar bercakap berdegar-degar saya mahu jadi baik, namun solat masih di hujung waktu, pakaiannya belum cukup kain, cakapnya ada umpatan dan kejian. Astagfirullah...

Perjuangan untuk menjadi seorang budak baik bukanlah mudah. Dalam erti kata lain, seorang yang biasa berpeleseran atau samseng jalanan yang mahu menjadi kaki masjid tak lepas daripada pandangan masyarakat. Masyarakat sering memandang serong.

"Budak ini ubahnya tidak lama."

"Si Amir kaki rempit nak ke masjid? Lawaklah.. Ingat senang nak berubah."

Untuk berubah, hati perlu kuat menahan perlian dan cacian masyarakat yang suka melihat sebelah mata kepada mereka yang mahu berubah. Sepatutnya, kita bimbing tangan mereka, berikan sokongan.

Terutamanya kepada golongan yang BELAJAR AGAMA, masyarakat melihat kamu tidak seperti melihat MEREKA YANG BUKAN JURUSAN AGAMA. Masyarakat luar memandang kamu sebagai orang yang akan membuat perubahan pada masa hadapan. Kalian yang perlu menjadi pemimpin generasi Y, membetulkan kesalahan pemimpin sekarang.

Berapa ramai anak-anak muda yang mahu berubah namun tidak nampak jalan untuk membuat perubahan? Berapakah manusia yang Allah tarik hidayah setelah Allah berikan hidayah kepada mereka?

Tidak usahlah saya menuding jari. Lihatlah diri saya sendiri!!! Renung di manakah diri kamu? Apakah yang kamu sumbangkan untuk Islam? Cukup sudahkah sumbangan itu sehingga kamu hanya diam?

Ramai orang nak berubah, mahu jadi baik, namun mereka perlukan sahabat yang menguatkan, bukan sahabat yang meninggalkan mereka lemas dalam arus dunia kefasadan.


26-3-2010
08:10a.m
¬E-1-3 SAFIYYAH¬
"Ya ALLAH, satukan hati kami atas nama Islam. Teguhkan hati kami atas akidah yang satu. Jauhkan kami daripada kefasadan dan suka kepada maksiat."

TRAVELOG: KEMBARA KE PBAKL PUSINGAN 3

Bismillah...

kembalinya saya semalam, petangnya terbaca yang Sinergi  sudah berada di booth Galeri Ilmu. Ketika di sana pagi semalam, sinergi belum menunjukkan muka. Hati walang walaupun tahu tidak lari buku dikejar. Keputusan segera diambil. Esok perlu ke sana lagi. Alhamdulillah, berbaloi-baloi-baloi.

Apakah yang saya lakukan di sana?



1. BERTEMU KAK LILY HASLINA NASIR
Saya pernah membuat ulasan tentang "Menunggu Cinta Tuhan" yang sangat saya minati. Dan hari ini mendengar beliau berbicara dalam chit chat bersama penulis PTS bersana Hana Qistina... Hari ini saya membeli novel "Aku Dia & Gosip" semata-mata untuk mendapatkan tandatangan beliau. Ketika beliau berehat seketika, saya memberanikan diri naik ke pentas, lalu menyerahkan novel itu kepada beliau.

"Nama siapa?"

"Jamilah"

"Nama mak akak..."

Wah, nama saya memang klasik... Nama Mak Kak Lily, nama ibu Sifu Azmah Nordin..

Bagi saya, tandatangan seorang penulis itu mahal harganya. Walaupun bagi sesetengah orang autograf itu biasa, namun saya berpendapat ia ada makna yang dalam. Menunjukkan saya pernah bersemuka dengan beliau dan ini dapat memberi semangat kepada diri sendiri...

2.BERKENALAN DENGAN BUKU BADRUDDIN BEKRI
Seorang penulis yang banyak saya lihat bukunya, namun tidak tergerak hati untuk membelinya. Namun tajuk buku ini menarik hati saya. "Diari Mat Despatch." Saya berpeluang bertentang mata dengan penulisnya. Beliau memulakan nyanyian lagu dan sesi bersamanya sangat santai dan bagi saya belia seorang yang sempoi.

"Saya seorang yang sederhana. Dari dulu sampai sekarang sederhana. Saya suarakan kekesalan dalam buku-buku saya."

Memang menarik! Saya memang suka membaca buku dalam bentuk diari. Alhamdulillah...

3.BERTEMU KAK SALINA IBRAHIM
Sengaja saya masuk ke Dewan yang menempatkan Kedai milik KARANGKRAF & ALAF 21. Wah, Cinta Sufi dah keluar! Namun saya timbang-timbangkan dahulu sebelum beli. Saya hanya membayar untuk "Setenang Cahaya Hati" kerana mahu mendapatkan tandatangan penulisnya, Kak Salina.

Saya memperkenalkan diri dan telah ditembak dengan pertanyaan... "APA DAH JADI DENGAN PENULISAN?" Nasib baik saya tidka pengsan dibidik peluru tajam itu.

4. IN-TEAM & UNIQUE
Sengaja saya tidak mahu pulang awal.  Kebetulan ada persembahan In Team + UNIQUE + SUHAIMI yang mempromosi album baru Nur Muhammad...

Alhamdulillah, perjalanan sangat lancar dan hujan benar-benar turun dengan lebat setelah saya pulang ke UIAM. Terima kasih Allah...

KESIMPULAN
Melihat penulis menandatangi autograf dan buku yang pelbagai judul dan genre, satu pertanyaan muncul dalam fikiran.

"Bila saya akan melihat buku sendiri di rak kedai buku?"

Angan + Mahu = Tulis
Tulis + Hantar kepada penerbit= :)

26 Mac 2010
04:32a.m
E1-3 Safiyyah
¬Menulis walaupun hanya berhenti sehari, penat untuk dimulakan semula... Fikirkan!¬
sign

FOTO BERBICARA: PBAKL 10

Kali pertama ke sana, saya bersama teman-teman.. Ada adegan hilang-menghilang, 
Hanya dapat Tunas Cipta Mac 2010.
Tiada wang dalam poket ketika ini.


Kali kedua, saya seorang diri ke sana
Terserempak Ustaz Azlan,
Mendengar bicara Sofa Putih bersama Faisal Tehrani,
Pusing-pusing..
Tengahari aku sudah pulang.

Tangkapan hari ketiga. 
Aku hanya bersendirian dan berjalan dari satu kedai ke satu kedai yang lain.
Lebih ramai penulis.
Ditanya kak Salina: "Apa dah jadi dengan penulisan?"
Autograf yang bermakna.. :) 
Berjalan dari pagi sampai pukul empat petang.
PUAS!!!

[ entri bergambar] PBAKL 10

Kali pertama ke sana, saya bersama teman-teman.. Ada adegan hilang-menghilang,
Hanya dapat Tunas Cipta Mac 2010.
Tiada wang dalam poket ketika ini.


Kali kedua, saya seorang diri ke sana
Terserempak Ustaz Azlan,
Mendengar bicara Sofa Putih bersama Faisal Tehrani,
Pusing-pusing..
Tengahari aku sudah pulang.

Tangkapan hari ketiga.
Aku hanya bersendirian dan berjalan dari satu kedai ke satu kedai yang lain.
Lebih ramai penulis.
Ditanya kak Salina: "Apa dah jadi dengan penulisan?"
Autograf yang bermakna.. :)
Berjalan dari pagi sampai pukul empat petang.
PUAS!!!

24 March 2010

KEMBARA KE PBAKL '10 PUSINGAN 2

Buku-buku yang disambar tahun lepas.

Alhamdulillah, pemilik diri ini mengizinkan saya menjejakkan kaki ke PWTC lagi. Bersama energi penuh dan senyuman yang sentiasa meniti bibir, saya melangkah sendirian ketika pagi masih muda, sedang matahari masih malu-malu menunjukkan diri. Saya dalam sut kurung berwarna hijau menapak tangkas ke perhentian bas ke-9 UIAM, perhentian SAFIYYAH...

Sebuah bas berlalu.. U12..

"Ah, itu bukan bas sepatutnya yang saya naik." Lalu saya biarkan asap bas meninggalkan saya.

"Ini bas 91, boleh naik..Cuma lambat nak sampai Masjid Jamek." Saya megomel seorang diri.

Bas keempat barulah U231.. Bas ke Perhentian Putra.. Saya melangkah masuk..

Setelah memasukkan fulus ke dalam kotaknya, saya menunggu tiket. Memerhati pemandu bas seperti anak-anak menagih ais krim daripada ibu.

"Tiket tak ada, dik!"

Saya menuju ke kerusi.. Ada seorang yang saya seperti kenal, namun saya buat-buat tak kenal... Saya pasti tujuannya sama seperti saya. Sepanjang perjalanan dia membelek buku terbaru ustaz Hasrizal Jamil (Secangkit Teh Pengubat Letih). Ada juga beberapa orang foreigner lain yang bersama-sama kami pagi ini.

Destinasi tiba. Perhentian LRT Putra saya jejaki untuk entah kali ke berapa. Ketika membeli tiket, saya hulurkan wang syiling (opps.. menunjukkan tuannya ini sedang sengkek..) Apa saya peduli apa dia akankata, selamba saya hulurkan wang dan mengambil tiket. Kaki pantas memanjat eskalator satu demi satu..

Tak lama menunggu, train tiba. Perjalanan diteruskan. Kononnya membaca buku langit Ilahi 2, tapi sebentar cuma. Saya lebih suka mengusya penumpang dan melihat riak wajah anak bandar yang pelbagai.

Di Hentian Masjid Jamek, eskalator untuk ke tingkat atas tak berfungsi..

"Ketung, ketang, ketung, ketang".. Kedengaran bunyi tapak kasut lelaki dan perempaun bersatu meniti eskalator yang tidak berfungsi.. Fuh.. Hilang sedikit tenaga.

Tiket untuk kembali ke Putra terus saya dapatkan untuk mengelakkan kesesakan.

Saya guna jalan lain. Alhamdulillah, tepat ke destinasi tanpa perlu melintas jalan... Beli tiket STAR LRT ke PWTC, kemudian, tak lama, sampai ke sana.. Beli pula tiket balik..

"Wah, betula akak tadi ke sini.." Saya terserempak lagi dengan kakak yang bersama-sama dalam bas di UIAM.

***
Sesi kembara saya bermula di sini...


Saya tidak pedulikan promoter yang menunggu di luar pintu masuk PWTC, terus sahaja kaki melangkah ke dalam.

DESTINASI 1: BOOTH GALERI ILMU
Ada dua buah buku yang menjadi hajat untuk saya dapatkan hari ini. Sinergi oleh Encik Hilal Asyraf dan Secangkir Teh Pengubat Letih oleh Ustaz Hasrizal Abdul Jamil. Malangnya, hanya sebuah yang saya boleh dapatkan.

"Maaflah, dik. Tak dak lagi. Ada tiga judul yang sampai pagi tadi. Mungkin petang ni atau esok sampai."

Tak mengapalah! Bukan rezeki saya barangkali. Saya terus membayar dan merayap di tingkat bawah. Laluan banyak kali terhalang oleh kakak-kakak dan abang-abang Linguaphone... dan bermacam-macam lagi promoter.

Pusing-pusing, saya menuju ke tingkat dua bangunan.

DESTINASI 2: PTS PUBLICATIONS SDN BHD
Ya! Saya sudah bertemu dengan sasaran. Jalan keluar untuk ke kedai di seberang sungai sudah saya temui... Alhamdulillah... Jalan hanya mengikut kata hati. Di tengah perjalanan, terserempak dengan Ustaz Azlan, ustaz yang mengajar saya maharat ketika di CFS.. Dia yang menegur saya..

"Dah masuk Gombak, kan?"

"Ya."

"Apa khabar?"

"Sihat, ustaz.." (sebenarnya saya kehilangan kata-kata... Tak tahu apa yang patut saya ucapkan kepada beliau. Seorang guru jarang melupakan anak muridnya. Anak murid yang sombong kepada gurunya.. Bagaimanakah ilmu akan berkat?

"Sampaikan salam saya kepada kawan-kawan." Itu sahaja.. Saya terus melangkah ke destinasi. Masuk sahaja, nampak beberapa buah kedai. Kemudian tertancap pada satu nama. PTS PUBLICATIONS! Ya, inilah yang saya cari! Alhamdulillah.

Ingatkan saya datang hari persekolahan dan hari bekerja, suasana lebih lengang. Di sini, tidak! Penuh dengan anak-anak sekolah yang datang. Ramai juga orang dewasa.. Wa, rambang mata, namun saya ingat bajet dalam poket. Kakak sudah beri lampu merah, jimat sikit!

Akhirnya, saya menyambar dua buah buku.
-KALA CINTA & WAHYU BERSATU-A.Ubaidillah Alias
-AGENDA YAHUDI MENAKLUK DUNIA-Sabaruddin Hussein

Berjalan-jalan lagi, mata singgah ke satu demi satu kedai yang ada.. Ada dari Singapura dan Brunei juga. Kedai Pak-pak Arab juga ada.. Balai Seni Lukis, KDN.. Macam-macam lagi.. Sayang kedainya tersorok di sini...

DESTINASI 3: AL-AMEEN RESOURCES
Mata menangkap nama kedai. Al Ameen Resources! Ini ada buku Faisal Tehrani terbaru.. Saya terus mendapat BAHLUT yang saya nanti-nantikan. Hajat mahu sama membeli Ingin Jadi Nasrallah, namun terfikirkan poket yang sudah menyusut.. Batalkan! Namun saya tetap akan dapatkan jua satu hari nanti!

Kaki masih melangkah. Meninjau satu demi satu kedai sampai ketemu jalan keluar. Saya ke destinasi seterusnya.. Sedikit tersorok, namun saya dapat kenal.

DESTINASI 4: JEMARI SENI
Wah, inilah yang tak tahan. Sampai di situ, mata menyapu wajah seseorang yang aku ingat dan eknal. Kak Suraya dan Imaen.. Opps.. sorokkan muka! Saya mahu capai buku..

"Cari buku apa, dik."

"Dah baca Versus?"

Saya tak peduli. Hajat hati mahu ambil autograf Kak Su lagi. (Setiap kali bertemunya, saya akan dapatkan sebuah buku Kak Su.. Nakkan autograf)

"UIA kan?" Imaen menegur saya. ALAMAK!

"Ya.."

"Tahun berapa?"

"Tahun pertaman.."

"Saya ingat, jumpa tahun lepas.. Kamu tertinggal apa handphone.."

"Dompet.."

Ya, di KAED buat pertama kali saya menegur Imaen dan bertanya akan beberapa soalan. Tentang... the rest is history. (tiru ayat hlovate)

Saya ke kaunter pembayaran.. Kemudian, dapatkan tandatangan Kak Su...

"Macam kenal..."

"Jamilah.."

"Maaflah, kak Su tak ingat tadi." Saya terus menyalaminya.. Salam sahaja, entah bilahlah semangat menulis itu akan melekat dalam diri...

DESTINASI 5: ITNM
Lama benar tidak mendengar Faisal Tehrani bercakap.. Ada temu bual sofa putih dengan Faisal Tehrani. Saya melangkah ke depan. Ramai lelaki, lalu saya hanya bersandar di dinding.. Mendengar dan cuba mencerna walaupun pendengaran terhad dengan gangguan iklan.

Saya terjumpa kak Ghafirah Idris, Zaid Akhtar, Syafiq Zulakifli, Rahimidin Zahari... Huh.. Kus semangat saya nak menegur, walaupun saya sedar sepatutnya saya menegur Supaya mereka juga mengenali saya. Nak menulis tapi malu?

Tentang isi temu bual ini, saya akan nukilkan dalam satu entri khas pula.. Insya Allah, jika ingatan itu masih ada.

Turun ke tingkat bawah, meninjau sejenak ke booth yang ada.. Nampak Hazamin di kedai In Team.. Muka-muka familiar pak Cik Sarjana Media yang selalu ke UIAM..

PENAT!!!

Jam di telefon genggam menunjukkan angka 1.

"Nak balik!" Ikutkan hati, saya menunggu sampai petang. Memang tak habis saya melilau..

Setelah kaki melangkah keluar PWTC, tamatlah kembara saya seorang diri ke PWTC untuk memeriahkan PBAKL'10...

ALHAMDULILLAH...

Hampir jam 2.30, saya tiba di UIAM dengan tenaga sudah berada di tahap minimum. Mata sudah tidak dapat tertahan-tahan untuk ditiutup, lantas usai solat Zohor, aku masuk ke alam lain hinggalah terjaga pada jam 4:10 minit petang..

PUAS!!!

24-3-2010
06:14pm
~SAFIYYAH E1-3~
"Tak guna ada buku kalau tak baca, dan tak bagus ada ilmu simpan seorang diri.. Sampaikanlah dariku walau satu ayat (maksud hadith)