13 May 2009

...CONTENG-CONTENG...SIRI 4


Assalamualaikum buat sesiapa yang sudi menatap blog kecil ini,

Aku mulakan entri ini dengan satu pertanyaan yang sering akak di sekolah ungkapkan dulu. Apa khabar iman anda hari ini? Ya, iman letaknya nun jauh di lubuk hati. Namun hati yang bersih akan terlihat pada mata yang jernih dan wajah yang berseri-seri serta senyuman yang manis. Benarkah? Bukankah manusia senang berdusta. Berduka, namun dilemparkan senyuman yang amat lebar.

Kali ini aku mahu bercerita tentang kampung. Aku anak kampung yang dibesarkan di kampung dan disekolahkan di kampung. Hanya apabila aku dewasa mula mengenal kota yang malamnya seakan bayangan maut yang akan menyambar aku bila-bila masa.

Jauh benarlah jurang antara kampung dan bandar. Dan aku bolehlah dikatakan anak kampung tak sedar diri. Bila orang tanyakan asalku, mereka tak dapat menelah kerana gaya percakapan yang agak mengada tak menggambarkan asalku. Entahlah, aku sudah terbiasa cakap begitu. Sejak masih di sekolah menengah. Terpengaruh dengan novel barangkali, aku kurang fasih bercakap loghat sendiri, namun faham orang cakap sudah tentu. Hanya ada masa aku mengawal bahasa aku sendiri.

DI kampung aku apa yang menjadi kebanggaan aku kerana kawasannya belum tercemar. Mandi menggunakan air yang turun dari perbukitan, rumah yang mana jirannya banyak pokok-pokok menghijau, udara yang segar, sawah@bendang yang menghijau.. Rindunya aku pada rumah.. burung ciak yang mengganggu padi, burung wak-wak yang kadang mengganggu, burung bangau.. Indahnya hidup din kampung.

Tapi, kampung sekarang bukan lagi seperti dulu. Anak muda sudah teramat moden, jika aku pulang sekalipun, aku pula yang pelik.. Anak-anak muda melepak, anak gadis yang seakan sudah tiada kain menutup kepala.. Astagfirullah.. ampunkan aku Tuhan yang melihat...

Inikah yang dikatakan pemodenan. Inikah yang kami anak kampung harus telan. Tak siapa yang tak mahu kemajuan, namun kemajuan ini merosakkan.. Aku malu... DI manakah nanti generasi masa depan mahu melihat kampung, jika beginilah keadaannya. Jika dulu aku bebas berkawan dengan anak-anak kampung, sekarang, di manakah mereka?

Aku ini anak kampung yang suka terperap di rumah. Namun kadang tertangkap juga di telinga kisah tidak enak. Bukan tiada yang manis, namun yang pahit itulah yang selalu diingat..
Setakat inilah aku mahu merapu seketika tentang kampung aku yang sudah moden walaupun masih berjiran dengan hutan... Surau hanya dihadiri dua tiga manusia.. Tiada apa-apa yang menarik benar di kampung itu...


No comments: