25 May 2009

BALIKKKKK


Esok aku akan pulang ke kampung dan blog ini akan bersawang lagi.. 
Sepi ia sendiri tanpa ada tulisan yang menemani.
Jika ada kelapangan aku akan isikan ia dengan tulisan
yang dapat dibaca oleh diri sendiri..

Doakan aku selamat di kampung..

23 May 2009

...CONTENG-CONTENG SIRI 4...


Assalamualaikum,

Hampir seminggu jemari ini tidak diketik di sini. Rindu pada blog, rindu untuk menulis sesuatu.. Dan hari ini aku mendapat peluang itu...

5 hari aku mencuba sebagai penjual dan bagi diri aku, aku katakan ia kegagalan kedua aku untuk menjadi penjual. Kali pertama aku sebagai pembantu di kiosk, hanya seminggu kemudian aku jemu dan lari.. Kali ini aku hanya memberi peluang sebanyak lima hari pada diri untuk mencuba.. Cukup duit sebagai tambang untuk pulang ke kampung, aku cabut... Kesian kawan-kawan aku yang lain. Kawan dan sahabat yang banyak membantu aku.. Sayu ketika mahu meninggalkan mereka tadi.. Dan mataku sedikit basah ketika membaca balasan mesejnya dalam KTM... Terharu dengan kebaikan dia...

Tapi pengalaman kali ini mengajar aku banyak benda. Betapa bezanya dunia luar dengan dunia teori di kelas. Betapa parahnya jika seorang pendiam mahu menjual... Bercampur perasaan... Perasaan mahu menangis, tak dapat membuat kerja, tak pandai berkomunikasi, dan seribu satu fikiran negatif yang melenyapkan cas-cas positif dalam diri. Dan jika kita tak pandai 'masuk' dengan semua orang, kita akan rasa kesunyian dan banyak menyusahkan...Bagaimana rasa aku yang mahu berkongsi tapi tak dapat meluahkan... Melihat dia melayan pelanggan dengan penuh senyuman... Memerhati uncle menjual kain-kain...

Dan aku malu dengan mereka.. Kerana itu aku larikan diri. Datang kerja tapi mereka yang banyak melakukannya. Sedangkan aku banyak diam, diam dan diam. Sahabat ini banyak mengajarkan aku; melipat kain, menggulung kain, harga kain, menggantung kain... dengan penuh kesabaran.Dia juga yang pinjamkan aku duit, melakukan kerja rumah.. sedangkan aku hanya memerhati.

Aku teringat satu malam, aku sangat masam malam itu. Dan dia pula yang meminta maaf.. Ah, dia sahabat yang sangat baik dan tabah. Aku bertuah bersamanya walaupun hanya seminggu...

Aku dapat belajar banyak benda..

Aku dapat lihat banyak benda..

Terima kasih ajarkan aku.. Bak kata kalian, biarpun aku tak cakap, nanti cerita itu akan tetap terselit dalam tulisan-tulisan aku.. YA, itulah hakikatnya...

Apa lagi dapat aku katakan, hanya ucapan terima kasih walaupun mungkin kamu tak menatap tulisan ini... Seminggu yang bermakna bagi aku..

Terima kasih sahabat... Aku doakan terbaik untuk kalian.

13 May 2009

...CONTENG-CONTENG...SIRI 4


Assalamualaikum buat sesiapa yang sudi menatap blog kecil ini,

Aku mulakan entri ini dengan satu pertanyaan yang sering akak di sekolah ungkapkan dulu. Apa khabar iman anda hari ini? Ya, iman letaknya nun jauh di lubuk hati. Namun hati yang bersih akan terlihat pada mata yang jernih dan wajah yang berseri-seri serta senyuman yang manis. Benarkah? Bukankah manusia senang berdusta. Berduka, namun dilemparkan senyuman yang amat lebar.

Kali ini aku mahu bercerita tentang kampung. Aku anak kampung yang dibesarkan di kampung dan disekolahkan di kampung. Hanya apabila aku dewasa mula mengenal kota yang malamnya seakan bayangan maut yang akan menyambar aku bila-bila masa.

Jauh benarlah jurang antara kampung dan bandar. Dan aku bolehlah dikatakan anak kampung tak sedar diri. Bila orang tanyakan asalku, mereka tak dapat menelah kerana gaya percakapan yang agak mengada tak menggambarkan asalku. Entahlah, aku sudah terbiasa cakap begitu. Sejak masih di sekolah menengah. Terpengaruh dengan novel barangkali, aku kurang fasih bercakap loghat sendiri, namun faham orang cakap sudah tentu. Hanya ada masa aku mengawal bahasa aku sendiri.

DI kampung aku apa yang menjadi kebanggaan aku kerana kawasannya belum tercemar. Mandi menggunakan air yang turun dari perbukitan, rumah yang mana jirannya banyak pokok-pokok menghijau, udara yang segar, sawah@bendang yang menghijau.. Rindunya aku pada rumah.. burung ciak yang mengganggu padi, burung wak-wak yang kadang mengganggu, burung bangau.. Indahnya hidup din kampung.

Tapi, kampung sekarang bukan lagi seperti dulu. Anak muda sudah teramat moden, jika aku pulang sekalipun, aku pula yang pelik.. Anak-anak muda melepak, anak gadis yang seakan sudah tiada kain menutup kepala.. Astagfirullah.. ampunkan aku Tuhan yang melihat...

Inikah yang dikatakan pemodenan. Inikah yang kami anak kampung harus telan. Tak siapa yang tak mahu kemajuan, namun kemajuan ini merosakkan.. Aku malu... DI manakah nanti generasi masa depan mahu melihat kampung, jika beginilah keadaannya. Jika dulu aku bebas berkawan dengan anak-anak kampung, sekarang, di manakah mereka?

Aku ini anak kampung yang suka terperap di rumah. Namun kadang tertangkap juga di telinga kisah tidak enak. Bukan tiada yang manis, namun yang pahit itulah yang selalu diingat..
Setakat inilah aku mahu merapu seketika tentang kampung aku yang sudah moden walaupun masih berjiran dengan hutan... Surau hanya dihadiri dua tiga manusia.. Tiada apa-apa yang menarik benar di kampung itu...


11 May 2009

...CONTENG-CONTENG...SIRI 3


Minggu peperiksaan,
Banyak pula yang menanti untuk diberesakan,
Tapi buku jangan dilupakan,
Nanti meyesal satu badan.

Balik kampung memang dinantikan,
Tapi mungkin diisi kebosanan.

Hari Ibu,
Hari Guru..

Semoga semuanya di bawah rahmat Ilahi..

Al-Fatihah buat yang pergi,
Di bawah lembayung Ilahi bagi yang masih di sini...

Wallhu'alam.

07 May 2009

catatan tujuh mei


..PESANAN BUAT DIRI SENDIRI..

Aduhai sebatang tubuh yang dipinjamkan sebelum bertemu Yang Maha Satu,
Di manakah kau letakkan selayaknya dirimu?
Menjahanamkan ia ke lembah maksiat penuh kedustaan,
Atau membimbingnya menuju jalan Tuhan.

Hampir dua dekad kau menumpang, berteduh, bermain,
Tidak Tuhan ciptakan hidup sekadar pura-pura dan main-main,
Relesiasikan matlamat,
Berjaya di dunia, cemerlang di AKhirat.

Usah kau mimpikan jaya,
Andai iman kontang di jiwa,
Jangan kau igaukan kekayaan,
Jika hati setandus tanah rata.

Selalu,
Bukan sesekali,
Bukan kau selak dalam diri,
Ikhlaskah sujud saban hari,
Fahamkah kita makna kalam ilahi,
Atau baca tanpa memahami.

Aku menasihati diri,
Kau sering mimpi di siang hari..

7 Mei 2009
MAktabah level 2,
CFS IIUM.

*****

Assalamualaikum...
Alhamdulillah, aku berada di minggu-minggu terakhir di Nilai, Insya ALLAH... Short sem yang pada awalnya aku hadiri kerana menurut kata hati meninggalkan memori yang amat manis untuk aku ingati.


Jika short sem yang lalu aku ditemukan dengan Ustaz Azlan dan Ustaz Khalid yang amat aku kagumi... Ustaz Azlan yang berjaya membuatkan aku buka mulut dalam kelas.. Perbentangan mengenai Faisal.. hehe.. Dan Ustaz Khalid yang tak lekang dengan senyuman dan amat tak kedekut markah.

Kali ini dipertemukan semula dengan Ustaz Maad dan Ustaz Majid.. Belajar subject repeat.. Walaupun namanya repeat seakan benda baru yang diajar kerana banyak isi-isi yang pelajaran yang aku belajar sebelum ini sudah terpadam. Terukkah aku? Begitulah jika apa yang dipelajari tak diniatkan dengan betul.. Dan usahan yang seciput sahaja. Oh Tuhan, semoga niatku tak terpesong untuk peperiksaan.. Aku mula nampak sedikit pentingnya subjek ini setelah ustaz tekankan aplikasi..

Selain buat power point, aku sekurangnya lebih explore microsoft word. Belajar buat nota menggunakan smart art.. lebih cantik.. lebih kemas. Sebab aku tak suka menggunakan tulisan tangan yang sangat ‘cantik’ ini.

Ustaz Maad yang tak kedekut markah dan amat banyak membantu aku untuk mendapatkan carry marks dengan memberikan assignment yang sangat tidak membebankan. =) Bila beliau katakan aku dan sahabatku yang seorang lagi telah melakukan yang terbaik untuk assignment, aku terharu.. Ah, aku yang malas melakukannya pada sem lepas. Tak sibuk pun, aku sibuk tidur dan melayan perasaan yang entah apa-apa.

Sem ini walaupun ada perasaan itu menyerang, sedikit-sedikit aku cuba halang walaupun ada kalanya ia seakan melunturkan semangat yang baru bertunas.. Bila aku dapat markah paling rendah dalam mid-sem.. (perlukah aku nyatakan di sini?) ustaz Majid masih mahu bantu dengan memberikan assignment tambahan.. Dan kebaikan yang beliau taburkan seakan sebuah tamparan aku rasakan. Panas hingga ketika aku berbicara dengannya pada hari itu, mataku panas, suaraku bergetar. Jika aku bersuara lebih banyah, nyata air mataku akan mengalir.. Ah, semua orang di sekeliling mahu lihat aku bangun, mengapa aku masih tak sedarkan diri?

Nak tahu, aku ada perangai buruk baru.. Buli sahabat aku yang comel, Rokiah.. Entahlah, aku rasa terhibur jika sehari tu ada usikan aku padanya.. Jangan marah, sahabat, itu namanya usikan sayang... Nanti tentu Rokiah akan rindukan usikan dan cubitan main-main aku.. Dan aku minta maaf jika ada yang Rokiah terasa dengan usikan yang kadangkala agak melampau..
Sarah, Kak Ema dan Mira yang sering menjadi teman aku makan sem ini.. Akhir-akhir ini, kita agak renggang.. Sibuk dengan urusan sendiri dan aku masyghul dengan perasaan yang sudah mati itu. Terima kasih atas segala bantuan berikan.. Pinjamkan duit.. Dan buat Sarah terutamanya, yang menjadi mangsa jika aku mahu online tapi tak punya laptop...

Kak Dila yang biliknya sering menjadi kunjungan aku tika Humaira ada, dan sekarang aku jarang berkunjung, kecuali jika mahu online.. Maaflah...

Sahabat-sahabat nahw seramai 15 orang yang sangat bersemangat ketika belajar. Aku menumpang semangat kalian walaupun aku rebah mid-sem yang lalu.. Teruskan iltizam mempelajari bahasa arab, lughatul al-Quran. Ustaz ajar kita banyak belek al-Quran dan belajar tentang ayat-ayatnya, kan? Elok kan jika kita boleh faham apa yang al-Quran nukilkan dan tahu keelokan bahasanya... faham maknanya...

Kakak yang menjadi mangsa aku meminta duit.. Walaupun hanya dua dua bula, hampir seribu juga yang aku belanjakan rasanya.. Boroskan aku? Semoga rezeki kalian makin murah membantu adikmu ini...

Akhirnya, sampai sini sahaja jemari ini berlari menngisahkan suka di short sem kedua aku di sini.. Sesungguhnya kita hanya tahu kebaikan sesuatu itu bila kita menghadapinya walaupun kita tak suka.. ALLAH tahu yang yang hambanya perlu bukan apa yang hambanya mahu..

Wassalam.

BILIK STUDI D-3-3
11.34p.m, 5 mei 2009.

05 May 2009

CONTENG-CONTENG-SIRI 2


Assalamualaikum..

Lama aku tak mencoret.. Mood untuk blogging sedang di tahap minimum, ditambah tak ke maktabah... Jadi lesu seketika entri di laman ini.. Aku pun tak tahu kenapa.

Minggu depan final.. 13, 14, 15.. kemudia hooreey.. balik kampung.

Apa nak buat?? Ada banyak novel yang aku beli hari tu berbaris untuk dihabiskan..

Jumpa anak saudara yang comel itu...

Okey, tak ada modal nak menulis sebenarnya.. Wassalam.