01 April 2009

talk ...



Assalamualaikum, buat diri dan pembaca blog aku sekalian. Alhamdulillah, semalam aku berkesempatan mendengar ceramah @talk tentang “How to Develope Positive Thinking.” Talk yang mencatat sejarah dalam diari ceramah yang aku hadiri (Aku pun jarang dengar ceramah@talk)..

Kenapa aku kata begitu?

Pendengarnya hanya enam orang muslimat + 4 commitee muslimat.. Muslimin pula bilangannya hampir sama. Lebih kurang 10 orang. Aku bandingkan talk berkenaan apabila baju melayu bertemu baju kurung yang aku ulas beberapa hari yang lalu, mencatat bilangan penonton yang ramai (padat dewan).. Bukan mahu membebel, hanya memberitahu realiti.

Baiklah, ilmu sedikit yang aku dapat semalam suka aku kongsikan bersama para pembaca yang aku hormati..

Siapakah penceramahnya?

Anak negeri aku.. Brother Elyas Ismail, pernah menuntut di Maktab Mahmud, menyambung pelajaran di KUIS, kemudian ke Universiti Al-Azhar seterusnya berhajat menyambung master di UKM... Motivator di E-Class Training dan telah menjelajah seluruh Malaysia untuk berceramah hatta ke Singapura.
Beliau mula dengan membacakan ayat ini..

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق

Kemudian dibacakan hadith yang aku tak ingat matannya, antara maksudnya, jadilah orang yang mengajar, atau orang yang belajar, atau orang yang mendengar orang mengajar atau orang yang menyintai orang yang belajar, dan jangan jadi orang yang kelima.
Aku agak penceramah agak kecewa dengan bilangan penonton yang amat sedikit, lalu memberi kiasan bahawa ramainya penonton hingga ke kerusi belakang tapi kita tak nampak...

Beliau lebih banyak menggunakan pendekatan bercerita... Ada pengajaran dalam jenakanya..

Beliau tunjukkan gambar piramid, bagaimana umat zaman Firaun membina piramid itu, dan sebenarnya arkitek yang ditugaskan membina piramid dibunuh setelah piramid usai dibina. Pergi pula kepada unta, yang dapat hidup dalam satu tempoh tanpa minum air kerana bonggol yang ada di belakangnya mampu menampung bekalan air untuk dirinya. Seterusnya lihat pula dob (biawak padang pasir) hanya kencing setitik dalam tempoh 40 hari.. Subhanallah, pujian hanya layak buat ALLAH yang menciptakan setiap sesuatu dengan pelbagai keistimewaan.

Apabila ditanya tentang pokok kelapa, ramailah yang memberitahu betapa banyaknya fungsi pokok kelapa, namun bila ditanya, apa peranan saya kepada masyarakat sekeliling, aku terdiam.. Jawapannya dapat kurang daripada empat... Persoalan yang perlu dikoreksi semula. Adakah pokok kelapa lebih baik daripada aku???
Beliau masuk kepada tajuk. Membina pemikiran positif menggunakan kaedah PSE. Apakah itu? Maksudnya transformasi fiziakl, spritual dan emosi yang didasari kehendak Tuhan.

من عرف نفسه فقد عرف ربه-
Imam Ghazali

Kita selalu lupa nikmat yang ALLAH beri. Lupa untuk berfikir tentang hikmat sesuatu yang terjadi pada kita atau sekeliling kita. Lihat jari, bayngkan bagaimana kita hanya ada tangan tanpa jari, bagaimana mahu menghantar sms, pegang pen dan sebagainya. Dan jika tangan kita tanpa sendi untuk dibengkokkan, agaknya bagaimana kita dapat makan dengan sempurna??? Persoalan pada aku...

Jadi, bersyukurlah apa yang kita miliki, jangan hanya tahu mengeluh... Ya, Jamilah.
Kita selalu memberi makan pada jasmani dan akal, namun adakah kita juga tak lupa memberi makanan pada rohani? Ibadah kita bagaimana?
Peratus keberhasilan hidup
IQ = 20%
EQ=80%
SQ=1/0 =∞

Itulah yang beliau katakan.

“Kalaulah ada seorang wanita ini mahu perkenalkan kepada suami kepada ayahnya. Seorang yang punya rupa dan ada pula honda-city, umur 23 sudah ada master, Kemudian diajak lelaki itu ke rumahnya. Berbicara tentang diri, tentang pelajaran dan sebagainya. Namun hobi si ayah perempuan tadi adalah mengumpul barangan antik. Sedang berbicara, maka berkatalah lelaki itu. Pak cik simpan barang-barang antik ni, macam orang kuno. Adakah pada waktu itu berguna ilmu dan hartanya yang banyak? Kerana itu IQ, EQ, dan SQ perlu diseimbangkan.”

Versi olahan aku.
Ada satu kisahnya yang menyentuh hati aku. Mulanya beliau bercerita tentang warga Oman (tak silap aku) yang apabila kuburnya digali setelah tiga jam dikebumi, seperti orang tua.. Sedangkan usianya 18 tahun.. Baik, itu kisah yang agak jauh daripada penceramah. Beliau berkisah lagi.

“Satu hari, kawan saya, Zul(bukan nama sebenar) mengajak saya untuk ke Tasik Cleopatra untuk bermandi manda, tapi saya perlu mengajar pelajar tahun satu pada malam itu. Hati berhajat untuk pergi namun ada keutamaan lain. Saya katakan padanya, kalau nak pergi ajaklah orang lain. Dipendekkan cerita, malam itu Zul ke tasik Cleopatra bersama seorang teman yang lain. Sesudah saya mengajar, dan pulang ke rumah. Ada panggilan masuk dan amat meyentap hati saya. Zul kemalangan bersama rakannya dalam perjalanan ke Tasik Cleopatra... Saya bersama rakan menguruskan jenazah, mandikan, kapan, kemudian terlintas di hati, kenapa wajah Zul masam mencuka?

Saya senyap, tak mahu membuka keaiban sahabat yang sudah meninggal. Esoknya di kelas, ada kawn buka cerita. Saya katakan, biasa saja, orang mati memang muka macam tu. “Hang tak perasan ke yang muka dia masam mencuka?” Saya tersentak. Bukan hanya saya yang punya perasaan itu. Dia seolah tidak rela nyawanya diambil ketika itu, dan seakan nampak apa yang terjadi padanya sesuatu yang tak baik. Dan apabila saya terfikir, apakah yang Zul terima sekarang, kebaikan atau kemurkaan, saya insaf, apa tujuan saya di sini. Kisah kematian sahabat saya ini benar-benar memberi kesan dalam kehidupan saya hari ini.”

Subhanallah, kematian itu tak mengenal siapa dan usia. Sampai masa dicabut juga roh daripada jasad, terbujur kita di situ.

Kita teruskan, Hidup tanpa matlamat seperti bermain bola sepak tanpa gol atau bermain golf tanpa bola itu sendiri. Tak jadi apa-apa.

DARI MANA (roh) <<<<<>>>>KE MANA (Akhirat, syurga @Neraka?)

Terakhirnya, apakah hasil yang patut kita dapat daripada pemikiran positif?
1. Jujur
2. Peka
3. Tanggungjawab
4. Disiplin
5. Kerjasama
6. Adil
7. (tak catat)
8.
Talk diakhiri dengan dua buah lagu, berkorban apa saja dan Demi Matahari (SNADA) yang diiringi tarian gerakan sufi..

Waallahu’alam. Semoga perkongsian kecil ini memberi manfaat kepada semua yang tidak berkesempatan mendengar ceramah semalam. Ilmu sedikit yang dimanfaat lebih baik daripada banyak ilmu namun tak beramal dengannya....

06:19a.m

No comments: