27 April 2009

...kerana pesta buku ... siri 3


Sabtu, aku merayap di PWTC lagi sementelah ada wang yang masuk..

Melihat-lihat hari-hari terakhir pesta buku yang amat menyesakkan..

Menambah tiga lagi koleksi novel:
*Cinta hari-hari rusuhan -FT
*Surat Ungu Untuk Nuha- Kak Noor Suraya
*Bukan Yang Pertama-Salina Ibrahim

Dan hanya satu buku bukan fikyen.. Menjadi Muslim Super, Dr Danial Zainal Abidin..

Hm, membeli mudah, mampukah aku menghabiskan dan yang lebih penting mengambil 'ibrah daripada apa yang aku baca???

Wassalam.


Kerana Pesta Buku .. Siri 3

Sabtu, aku merayap di PWTC lagi sementelah ada wang yang masuk..

Melihat-lihat hari-hari terakhir pesta buku yang amat menyesakkan..

Menambah tiga lagi koleksi novel:
*Cinta hari-hari rusuhan -FT
*Surat Ungu Untuk Nuha- Kak Noor Suraya
*Bukan Yang Pertama-Salina Ibrahim

Dan hanya satu buku bukan fikyen.. Menjadi Muslim Super, Dr Danial Zainal Abidin..

Hm, membeli mudah, mampukah aku menghabiskan dan yang lebih penting mengambil 'ibrah daripada apa yang aku baca???

Wassalam.

23 April 2009

Lu'lu'



Menggunakan indeks yang terdapat dalam software mawar, memudahkan aku mencari ayat yang aku inginkan dalam al-Quran, dan ini yang aku peroleh.
Ada 6 tempat yang menyatakan perkataan lu’lu’. Ada yang maknanya haqiqi dan majoritinya makna majazi.

Dan aku mula menggunakan nama lukluahnurjamilah ketika di sekolah menengah. Terpengaruh dengan novel cinta yang aku baca dan sebenarnya ia watak salah satu cerita yang aku nukil. Apakah maknanya jika aku gunakan nama ini? Mutiara cahaya cantik... Dan aku terpaut pada nama. Tiada lagi rasanya yang mempunyai nama ini. Jika miftahul Jamilah, jawapannya ya.

Teringat pula yang ustaz ajarkan tempoh hari. Penerangan tentang lu’lu’. Jika kita hanya berfikir biasa kita tak nampak cantiknya mutiara itu. Apakah mutiara? IA tersimpan dalam cengkerang (shell) yang hanya akan didapati di dasar laut. Antara semua cengkerang yang ada hanya sedikit yang mengandungi mutiara. (teringat cerita the pearl). Mutiara ini tidak dapat dibeli dengan seratus ringgit, malahan lebih mahal.

Apa kaitannya dengan nama tadi.. Teringat apa yang Kak Ummu Hani tulis pada autografnya, semoga secantik namanya. Aku ada nama yang baik, namun aku tak bangga dengan nama itu, tak berusaha untuk menampakkan aku seperti makna nama aku. Bukan cantik lahiriah yang dimaksudkan, tapi kecantikan akhlak dan dalaman. Jika selesai dalam, ianya akan terzahir di luar. Hakikat yang perlu sentiasa aku renungkan dalam-dalam.

J
A
M
I
L
A
H

Hanya ada tujuh perkataan namun ada makna yang perlu memberi erti buat diri aku dan aku perlu manfaatkan untuk masyarakat sekitar aku. Tapi aku suka bersembunyi dalam bilik. Aku sedikit tersentuh jika ada yang bernama Jamilah adalah pelakon atau digunakan untuk mewakili watak yang kurang baik. Namun jika ada yang aku jumpanya insan bernama JAMILAH, berjaya, aku tumpang gembira.. Dan ada juga penulis yang aku lihat bernama JAMILAH...

Dan aku selitkan di celah-celah entri ini apa yang rasya monologkan dalam blognya. Boleh baca dengan menggunakan akal dan hati. Pentingnya nama buat setiap makhluk. Subhanallah.


23. Sesungguhnya Allah akan memasukkan orang-orang Yang beriman dan beramal soleh ke Dalam syurga Yang mengalir padanya beberapa sungai; mereka Dihiaskan di situ Dengan gelang-gelang emas dan mutiara, dan pakaian mereka di situ dari sutera.

33. (balasan mereka ialah) syurga - syurga " Adn ", Yang mereka akan masukinya; mereka Dihiaskan di dalamnya Dengan gelang-gelang tangan dari emas dan mutiara; dan pakaian mereka di situ adalah dari sutera.

24. dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki Yang sentiasa beredar di sekitar mereka, (yang cantik parasnya) seolah-olah anak-anak muda itu mutiara Yang tersimpan Dengan sebaik-baiknya.

22. dari kedua laut itu, keluar mutiara dan marjan;

23. seperti mutiara Yang tersimpan Dengan sebaik-baiknya.

19. dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki Yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), Yang sentiasa beredar di sekitar mereka; apabila Engkau melihat anak-anak muda itu, nescaya Engkau menyangkanya mutiara Yang bertaburan.

Entri ini adalah perkongsian rasa aku. Harapan dan cita-cita seorang manusia bernama JAMILAH.. Menambah pada nama sendiri lukluah nur... Semoga diri ini secantik namanya bukan pada paras namun akal budi.
Aku mahu jadi mutiara yang tersimpan di lautan dalam, namun jika berjaya dicungkil, ianya berjaya memberi sinaran dan menggembirakan semua...
Wallahu’alam

***

21 April 2009

...kerana pesta buku.. siri 1


19 April 2009
SANGAT GEMBIRA!!! Akhirnya aku yang sangat teringin ke Pesta Buku, dapat ke sana pada hari ini.. Menumpang tiga orang junior yang kebetulan punya hasrat yang sama. Jaulah yang sangat aku suka, tapi sangat memenatkan hingga mata ini terasa seakan mahu pejam saat entri ini aku coret.
Aku mulakan dari awal perjalanan.. Janjinya pukul 8.30, aku yang teruja ini 8:15 sudah tercangak di bawah.Dapat mesej mahu bergerak pada pukul 9:00.. Duduklah aku di sini menanti mereka.. Akhirnya pukul 10:00, perjalanan dimulakan..
TAMBANG:
TEKSI PERGI BALIK: RM4.00
KTM: RM9.80
Perjalanan mengambil masa hampir sejam suku sebelum sampai di PWTC. Memang berjalan sakanlah aku hari ini untuk melunaskan impian tiga tahun ini.. BERJAYA mendapatkan 6 buah novel.. TARGET berjaya dicapai kerana memang aku nak habiskan seratus untuk membeli hari ini.
Mulanya hanya meninjau di aras dua.. melihat apa yang menarik di situ. Sampai di aras tiga…. ternampaklah aku akan gerai al-Ameen Publishing. Hehehe, aku dah ternampak apa yang aku mahu. buku terbaru FT… Cepat sahaja aku capai Nama Beta Sultan Alaudin dan Ketupat Cinta. Teringat nak beli Detektif Indigo kembali, tapi tak ada pada hari tersebut…
Dapat juga tandatangan FT yang kebetulan ada di situ… Kesempatan yang hadir ini aku tanyakan secara semuka apa yang Liyana rungsingkan selama ini.. Terjawablah apa yang dia persoalkan. Di gerai Utusan ada Kak Nisah dan sempat juga bersalam dengan beliau.. Di Gerai Galeri Ilmu, terjumpa Kak Ummu Hani yang berjaga di situ. Sempat dapatkan tandatangan beliau dalam buku terbarunya. Sengaja aku beli untuk dapatkan tandatangan beliau…
kenapa aku ceritakan siapa yang aku nampak pada hari ini. ada kalanya jika kita memandang kejayaan orang lain akan menjadi obor buat diri sendiri. Betulkah duhai diri? Walaupun penulis tak akan ndiberi sambutan seperti seorang artis, aku puas walau sekadar melihat dari jauh.. Cemburu melihat kejayaan mereka yang berjaya menerbitkan buku. Aku? Sajak pun dah sengkak sekarang..

Buku-buku yang aku beli.
Atas ketagihan dan ketidakbolehan aku melihat buku yang membuatkan aku rambang mata, aku menghabiskan puratanya RM100.. Enam buah novel dan 8 buah majalah… Gilakah? Tidak.. Aku memang minat mengumpul buku… Duit boleh dicari tapi minat aku sukar dihalang.. MINAT MENGUMPUL BUKU…
Kerana hari minggu, memang teramatlah padat berbanding hari bekerja..
Bertemu Kak Dayah, mantan MPR 2007.. Nak berjumpa itu pun puas mencari di manakah kakakku ini? Hampir 10 minit begitu.. Bertukar-tukar kerinduan.. Merayap bersama.. Ah, rindunya.. Ramai ramai bukankah lagi menarik? aLucunya, awal pertemuan kami, puas juga mencari. Risau kerana aku tak dapat membayangkan wajah Kak Dayah ketika itu. (Kak Dayah jangan marah).. Bila ternampak barulah aku teringat figur Kak Dayah yang comel molek itu.. Sangat seronok walaupin agak ralat tak dapat melihat pelancaran buku Kak Eja pada hari Sabtu.. (Kak Eja, nanti nak autograf, bukunya dah dibeli...)

Buku yang aku idamkan lama untuk beli.. Buku sasterawan pertama yang aku miliku.
berjalan, meninjau, ditahan, melarikan diri cuma yang nasib baiknya tak tersesat... Pengalaman yang memenatkan namun aku amat menggembirakan aku.. Diriku.. Hampir jam enam baru bertolak pulang dan sampai sudah Maghrib..

Terima kasih adik-adikku: Amirah, Wani, dan Hanisah kerana membenarkan aku mengikut mereka.. Ikutkan hati banyak buku yang aku mahu miliki, tapi perlu lihat poket dan bagaimana aku mahu mengangkut buku-buku ini balik rumah hujung sem ini...

Ada kesempatan aku akan sambung kerana pesta buku siri kedua.. Maknanya Isnin sekali lagi aku ke sana dan lebih banyak peristiwa suka duka lebih empat jam di situ...

majalah yang dibeli dengan diskaun menarik...
Wassalam.

18 April 2009

.. BICARA PENGEMIS DI KAKI LIMA...



Terbiar aku terlantar,
Tanpa siapa menghirau,
Aku ini bukan si anjing liar,
Merayau tanpa arah,
Matlamatku sesuap nasi,
Melapik perut anak isteri.
Dikejar disepak bukan kehairanan bagiku,
Dipandang hina kerana aku hanya pengemis,
Yang sebelah mata buta.
kerja ini bukan aku pinta,
Tapi terpaksa,
Kerana aku ketua keluarga,
Tapi ingin bekerja tak diterima,
Hanya kerana pelajaranku biasa sahaja..

17 April 2009

conteng-conteng ketika mengantuk


Assalamualaikum… Di penghulu hari ini, aku berpeluang mencoret sepatah dua kata… Menyuarakan idea yang berbaris untuk diluahkan. Cuma ada kalanya, ia hanya tersekat di minda. Berlegar-legar dalam imaginasi yang belum digunakan sebaiknya.Tidak terketik di sini…
KELAS NAHW
Hari ini kena tadbiq apa yang dipelajari dalam topik Inna dan akhowatiha.. Tercabar pengetahuan cetek ini.. Hahaha, barulah terasa sedar diri yang aku sebenarnya tak banyak dan tak rajin membaca. Buat malu kaum.. Belajar di library.. Cari ayat dalam buku dan ‘irab sikit.. Dapat markah. Sering aku ingatkan pada diri, usah kisahkan sangat berapa ustaz nak beri, yang penting aku kena lakukan yang terbaik sem ini, Insya ALLAH..
Ustaz ajarkan aku satu kata-kata arab..Insya ALLAH, akan aku simpan dalam lipatan hati kata-kata ini.. Dalam dan kena batang hidung maksudnya.. Terima kasih, ustaz.. Aku ingatkan apalah yang ustaz mahu katakan pada aku.. Diminta aku ambil kamus dan cari perkataan ini.. Ustaz memang tak lokek berkongsi dan aku mahu panjangkan pada kalian…
"يبصر أحد لقذى في عين أخيه ويعمى عن الجذع"
Seseorang itu nampak tahi mata saudarany, tapi tak nampak batang kayu depan matanya.
@
Kuman seberang laut nampak, gajah depan mata tak nampak.
Asalnya hikmah ini daripada Abu Hurairah… Ada juga aku lihat perumpamaan lebih kurang begini tapi telah digubah menjadi cerita dalam Cogito ALLAH Sumo.. menarik buku ini, Cuma tak terlalu ingat jalan ceritanya untuk aku coretkan di sini…
SELAK-SELAK METRO
Dua hari sudah, aku ada juga terbaca akan penderitaan seorang insan yang mengalami lebihan berat badan yang melampau. Masya ALLAH.. Kau uji hambamu atas kadar yang dia mampu hadapi… Simpati menyelirat urat nadi aku.. Dan apabila aku lihat METRO hari ini (16 April 2009), beliau sudah meninggal.. Berakhirlah persinggahan beliau di dunia.. Tersedu dengar cerita ibunya yang anaknya itu berkata beberapa jam sebelum kematiannya beliau menyeru memanggil ayahnya yang sudah meninggal. katanya beliau rindukan ayahnya.. Al-Fatihah, semoga beliau ditempatkan bersama solihin dan hilanglah penderitaan beliau do alam baru..
KITABAH CLASS
Belajar wasf (deskriptif) untuk kali kedua.. Cuba mengimbau apa tips dan petua yang ustaz bekalkan.. Kepada yang pernah belajar boleh refreash semua ilmu ini…
Sesungguhnya orang Arab amat mementingkan wasf walau dalam apa jua sekalipun. Syair, menerangkan sesuatu, ringkasnya dalam semua situasi.. Cuba kita perhatikan al-Quran,
apakah surah permulaan dalam al-Quran?
Surah Al-Fatihah…
Apakah ayat pertamanya?
بسم الله الرحمن الرحيم
Maknanya? dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah algi Maha Mengasihani…
Itu adalah sifat ALLAH, betul kan? Okey, ini adalah wasf.
Surah terakhir dalam al-Quran?
Surah Annas
Lihat antara terjemahannya. Katakanlah (wahai Muhammad) Aku berlindung dengan Tuhan Manusia.. Raja Manusia.. Ini juga sifat tuhan.. Wasf lagi..
Jika dalam syair juga banyak, tak ingat contoh yang ustaz beriakan..
Kata ustaz, sebelum ini beliau paksa diri untuk berimaginasi dan sekarag beliau boleh ceritakan apa sahaja secara spontan dan wasf sebenarnya salah satu cara meningkatkan kemampuan bahasa seseorang.. Inilah yang membezakan taraf bahasa seseorang itu. Tidak kiralah bahasa apa sekalipun.
AYAHKU SAYANG
Teringatkan ayah yang pelik kerana aku katakan yang aku bercuti tiga bulan.. Belum puas, aku sudah kembali ke Nilai.. Maafkan anakmu yang nakal ini, ayah.. Adik sayang ayah…
KAKAK-KAKAKKU TERCINTA
Kalian telah banyak menabur jasa pada berkorban untuk adikmu ini.. Seinfiniti ucapan terima kasih buat kalian.. Balasannya hanya ALLAH yang layak berikan. Aku hanya mendoakan kebahagiaan kalian daripada jauh. Walaupun kalian tidak membaca entri ini, ketahuilah yang adikmu sayang pada kalian dan mengharapkan kalian dan diri ini sentiasa dalam lindungan Maha Pencipta. Kalian bersabar dengan kenakalan dan aku harapkan kalian tegurlah langkah pincang adikmu ini…
4/17/2009 1:35:38 AM

16 April 2009

...pesan buat Jamilah...



Hati mula bersuara resah,
Jemari enggan bersuara,
Alam tak lagi mesra,
Tida bayu menyapa.
Penghulu hari yang datang,
Adakah amalan bertambah atau berkurang?

14 April 2009

Karut - Marut


Monday, April 13, 2009
KARUT-KARUT..

Lega,
Tapi ini bukan bermakna yang terakhir..



Nota Cc


Tak sabar nak tunggu Sabtu ni.. Nak ke Pesta Buku Antarabangsa.. Sesiapa yang nak ikut, jom kita buat rombongan ke sana..
Setelah tiga tahun kempunan, harap-harap tahun ni boleh lepaskan gian.. Tak beli tak apa asal dapat pergi dah cukup syukur sangat.
Ada lagi tiga minggu, agak risau, tak tertangkap apa yang ustaz ajar.
Tadi assignment kena reject.. Belajardari kesalahan.. Terima kasih ustaz, jika tak salah aku tak belajar. Aku kan susah benar nak bertanya orang..
Dah masukkan Microsoft Office 2007 dalam laptop, tak kena lagi pinjam laptop orang.. Leganya..
Dapat gaji.. Hehe, apa kerja aku?? Syarikat Kakak Sdn. Bhd.
Kena belajar kawal diri, jangan semangat awal sahaja.
Kawal mood, jangan tunjukkan sangat kebluran diri.. Huhu..

13 April 2009

~Camner nak mulakan minat membaca~


Aku pernah ditanya bagaimana cara untuk memupuk minat membaca dalam diri yang tak suka membaca...

Adakah orang yang dalam dunia ini suka membaca. Kalau orang bertanya, aku akan jawab, aku tak minat baca, cuma aku suka baca apa-apa bahan bacaan yang aku suka.. Hehe, memilih sebenarnya aku ini.

Tak dinafikan aku spesis manusia yang suka membeli buku, tapi itu tak bermakna aku suka membaca. Aku baca kerana aku minat dan aku nak tahu. Dan pegangan inilah yang menjahanamkan periksa aku. Bila aku rasa malas nak baca buku pelajaran aku tak sentuh pun buku..

Betul-betul membunuh pegangan aku ini...

Baiklah, aku mahu berkongsi sekaligus mengimbas bagaimana aku boleh mula menulis dan rasa nak baca terutamanya novel..

Kalau sekolah rendah, aku suka beli KUNTUM yang hanya berharga RM1.50, sangat murah... Dan aku apabila ke Kedai Sok Sek (nama kedai majalah di Pekan Mahang, Karangan, Kulim, Kedah) aku akan beli Didik, Minda Pelajar (70 sen sahaja) dan jika ada majalah KUNTUM... Ketika ini usiaku 10-12 tahun.. Memang suka membeli buku jika ada pengedar menjual buku di Kantin ketika waktu sekolah.. buku-buku di perpustakaan juga akan aku pinjam saban minggu.. (aku suka pinjam buku cerita)..

Kegemaran aku juga ketika itu mendengar radio.. Ada rancangan Kak Yong Bersama Adik-Adik dan aku hantar karangan bertajuk Hobi Saya (aku dah pernah cerita), dapat juga RM50 setiap kali siaran dan jika aku hantar di Rancangan Kelab Sayang Disayang, akan dapat buku sebuah (adalah hampir 10 buah)...

 Usia 12 tahun aku mula kepingin nak baca novel. Tambahan pula aku tengok banayk novel cintun kakak yang aku boleh kacau. Jadi kalau hanya aku yang ada di rumah, aku akan kerosek (selongkar; ini slang Mahang) untuk cari novel-novel itu. Biasalah bila orang tak bagi memang aku akan cari... Ya, banyaknya aku baca novel cintun yang membuatkan bila aku teringat kini rasa nak termuntah pula..

Aku mula pandai habiskan duit beli novel dan majalah ketika berusia 15 tahun apabila bersekolah asrama. Ketika tingkatan tiga, aku mula nak main-main menulis.. Sekadar suka-suka. Puas dan sangat seronok... Aku pinjam buku daripada perpustakaan walaupun ada yang aku tak baca terutamanya jika aku pinjam buku BI dan buku sastera...(novel sasterawan)..

 Tingkatan Empat aku mula kenal faisal Tehrani, Kak Nisah Haron dan lain-lain melalui KOMSAS dan berpeluang bertentang mata kali pertama dengan Kak Nisah ketika Tingkatan Lima. Mula membaca novel karangan FT dan mengikuti rencana yang beliau muatkan dalam FOKUS SPM..

Hehe, jauh aku melencong. Sebenarnya aku nak cakap yang aku membaca bukan sebab minat tapi suka, berbeza kan? Doakan suatu hari nanti orang lain pula yang membaca karya aku sebagaimana sekarang aku membaca karya orang lain... Berangan tanpa melaksanakan tak jadi juga...

 Buat sahabat atau sesiapa sahaja yang nak belajar membaca, mulakan membaca bahan bacaan yang kita minat, kemudian kepada yang lebih serius. Ingat, cara kita membaca dan waktu kita membaca sangat berbeza antara satu sama lain...

Jangan katakan aku baca kerana terpaksa, tapi untuk keseronokan.. Bukankah perintah pertama kepada Rasul itu Iqra'?

Fikir-fikir dan renung-renungkan..

Karut Marut




Lega,
Tapi ini bukan bermakna yang terakhir..



11 April 2009

Gambar Seribu Makna


Assalamualaikum,

Sengaja aku poskan gambar ini buat sahabat-sahabat yang rindukan masjid Putra Nilai yang sering diimarahkan dengan pelbagai majlis ilmu...

Gambar ini aku ambil menggunakan laptop, jadi kalau tak elok jangan marah.
Hujan panas kilat guntur,
Kau berdiri teguh di situ,
Menantikan kehadiran sesiapa yang sudi bertandang,
Melawatmu agar tak terbiar kosong.

Kau tentu gembira dengan kehadiran penghulu hari,
Ramainya lelaki sampai tak dapat menampung lagi,
Namun Subuh bukan begini,
Kau terbiar sepi,
Imam hanya bertemankan dua tiga insan di sisi.

Istimewanya engkau,
Ingin melawatnya ada solat khusus,
Pernahkan aku lakukan ketika melawatmu?
Atau sekadar tahu?




10 April 2009

Hujan & Talk Ustaz Majid


Hujan mula bercurahan, syukur tiada pula guntur dan kilat yang mengiringi... Awan hitam yang berarak tadi nanti akan kembali bertukar kepada putih... Seronok aku melihatnya... Titisan hujan yang sampai, kita tak dapar fikir bagaimana bentuk asalnya...

Sejak beberapa hari lalu, mata ini menghadap laptop hampir 12 jam sehari.. Betulkah? Hampir-hampir sebanyak itulah, berjuang untuk menyiapkan power point.. Belum siap sebenarnya tapi dah 60% siap..

Tapi bila menghadap laptop, 30% buat kerja, bakinya melalut benda lain.. astagfirullah.. Aku dah rasa kepahitan kegagalan dan tak mahu mengulanginya lagi...

Cuma bila nak buat animation, aku lemah sedikt bab-bab memilih.. Tapi ada lagi tiga hari berbaki... Aku tak ingin lagi mengulang kesalahan yang ku lakukan sem-sem lepas.. Teringat kata ustaz Majid, kita tak mengelak daripada buat salah. tapi bagaimana kita menghadapi masalah itu?

Walaupun tahu tak baik untuk mata tabiat baru aku ini, kena juga menghadap skrin laptop.. Tapi bukan buat power point 12 jam tu, bila ada signal wayarles maknanya gatal akan menggatal mahu mencoret di sini, walaupun sedikit.


Nak tidur pun seakan kurang rasa nikmat.. Bila dapat peluang tidur memang lena... Ditambah mimpi pun mula mengarut...

Hm, aku nak sambung kerja pula... Suasana sangat kelam, seakan hujan akan mencurah dengan sangat lebat...


****

TALK USTAZ ABDUL MAJID
Assalamualaikum, bertemu lagi kita… Semalam ada talk anjuran MRC MUSA bertajuk mencintai dan dicintai Rasulullah. Suka untuk aku kongsikan sedikit sebanyak ilmu yang dapat aku kutip. Disampaikan oleh Ustaz Che Abdul Majid.
CINTA UNTUK SIAPA?
Cinta itu satu anugerah,
Perasaan suci naluri fitrah,
Ingin disayang kasih dicurah,
Ajal jodoh kepada-NYA berserah.
Tapi banyaknya kita mecintai tiga benda:
wanita (aku memang pencinta wanita, tapi aku bukan buaya?)
Harta
Takhta
Seterusnya, ustaz berikan satu teka teki, lebih kurangnya begini,
Apa dia kecil di China, besar di Arab,
Ada di kanan tak ada di kiri,
Ada di sana , tapi tiaa di sini..
Jawapannya huruf A..
Tapi kalau huruf A besar dan a kecil, walaupun sebesar manapun ditulis huruf itu, cara penulisannya tidak berubah, walaupun A besar ditulis kecil, ia tetap dikatakan A besar kerana ciri dan nilai benda itu.
Begitu juga kita.
-Siapa kita dan kita siapa.
-siapa kita di sisi ALLAH.
-Kerja professional kita sebenarnya ialah hamba, dan kerja sampingan kita adalah apa yang kita lakukan di dunia..
Kita bermula di dunia dengan tangisan, kemudian kita belajar ketawa; lalu Ibu dan Ayah kita sangat suka apabila kita mampu ketawa hingga kita lupa untuk menangis. Mampukah kita akhiri kehidupan kita dengan syahadah???
Siapalah aku sebelum kelahiran,
Tiada bernama mahupun gelaran,
Wujudku nanti bukan hiburan,
Mengenal Tuhan segala kebesaran.
Siapalah aku setelah kelahiran,
Datangku bersama tangisan kedengaran,
Lahirku kini mula pelayaran,
mengharungi dunia penuh cabaran.
Apa erti sebuah kehidupan,
Siapakah aku dalam kehidupan,
Sekadar waktu buat persiapan,
Jangan jadikan dunia harapan,
Semoga kalimah ALLAH akhir ucapan.
Ada satu kisah seorang ‘abid dan seekor burung yang sentiasa diajar pandai berkata-kata dan diajar menyebut kalimah ALLAH. Kisahnya beliau pergi bermusafir dan tinggallah burung itu. Setelah pulang, beliau melihat burung itu sedang bercakaran dan akhirnya mati. Bagaimana pengakhirannya jika mati dalam keadaan demikian???
Siapalah aku tidak lagi bernyawa,
Berpisah keluarga (harta) teman ketawa,
Cuma bersama amal dibawa,
Bila di mana kembali bersua.
Sabda Rasulullah antara mafhumnya: Akan mengikut seorang insan itu ke kuburan tiga perkara; akan pulang dua dan akan bersama kita satu.
Ahli keluarga dan harta yang mengiringi kamu akan pulang, tapi amal kamulah yang akan kekal.
Kita selaku insan, pasti tidak akan terlepas dari tersalah. Namun bagaimana kita mahu mengatasinya? Jangan lupa dua perkara:
Istigfar
Tutup cerita orang. ALLAH tutup aib kita,
“Janganlah kita takut pada kesalahan tapi takutlah jika kita tak mampu beristigfar.”
Itu pendahuluan, pemanas badan.. Kemudian ustaz masuk ke tajuk asal.
Dalam surah al-Imran ayat 31 Tuhan nukilkan antara maksudnya, Untuk dapatkan cinta ALLAH kita mestilah mencintai Rasulullah. Apa tanda cinta kita pada Nabi?
Apakah terlalu hebat Rasul kita ini?
-ALLAH mendoakan kesejahteraan kepada Nabi, kalau ibadah lain ALLAH tak buat, tapi ALLAH se;awat ke atas nabi; bagaimana pula dengan kita?
Antara pesan Rasul:
Solat lima waktu, bukankah solat kita sepatutnya 50 rakaat, namun kerana belas dan kasihnya ALLAH dikurangkan sehingga genap lima.
Ingat apa hadiah untuk orang yang tinggalkan solat? Dia akan hantukkan kepala ke dinding hingga pecah, kemudian apabila bersambung dia akan buat lagi secara berterusan…
Pesan Rasul pada wanita:
Ramai wanita dalam neraka; kenapa?
Tak jaga aurat
Mengumpat atau fitnah
Tak ikut cakap suami
Tak syukur/suka meminta
Wanita senang masuk syurga
ibadah wajib
Taat suami
Penutupnya: apabila kita rasa malas, buatlah ibadah kerana itu mahal harganya kerana kita sedang bermujahadah. Inigat ini!!! Jadi, malas-malaskan diri kita…
Semoga sedikit perkongsian ilmu yang aku dapat semalam dapat memberi manfaat pada yang membacanya.
Kata ustaz, kita datang bukan hanya nak dengar beliau bersyair bermadahm tapi apakah yang diaplikasikan dalam hidup? Natijah talk ini bukan di sini, tapi apa yang akan terjelma dalam hidup kita nanti.
Wallahu’alam.

09 April 2009

power point


Untuk cuti kali ini ada tiga power point yang perlu disiapkan dan dibuat:
1. Kitabah-Risalah, ringkaskan nota dari buku (5 Markah)
2. BMW - Bab Pertama -tentang asalib al-Bahs al-'ilmi. (10 Markah)
3. Keluarkan isi dalam buku BMW dalam bentuk power point... Semuanya sekali. (40 Markah)
Minta-minta tak termuntahlah aku mengadap power point setiap hari..

Teringat kata Ustaz Maad.. We must learn to be someone new. Terima kesusahan sebagai cabaran. Yang penting kena lakukan walaupun kita katakan yang kita tak tahu...

Bila dapat apa yang aku suka, seakan menganak tirikan pula Nahw... Jarang nak buka buku dah.. Tapi baguslah ustaz ajar aku nampak juga, cuma tak ulang, ia senang-senang akan hilang...

Sekarang aku hanya banyak katakan pada diri, kalau ustaz boleh banyak berkorban untuk anak muridnya kenapa aku tak boleh nak berkorban untuk diri sendiri..

Aku ini walaupun kata ada kerja, online tetap aku tak lupakan... Menjenguk blog, meredakan rasa sunyi dalam diri dengan melihat blog kawan-kawan, melihat kemantapan mereka menulis..

Cuti Jumaat, Sabtu, Ahad dan Isnin belum tentu lagi ke mana kaki mahu merayap. Ada PC fair di KLCC, tapi pitis pula kering nak pergi... Gaji masuk, tentu aku merayap.. (psst:Ini istilah aku; merayap dan merapu) -maksudnya balaghi, bukan merayap betul-. Nak tahu kena belajar balaghah.

Panjang pula aku merapu di sini.. Okey, jumpa nanti, sekadar mahu berkongsi bicara dengan diri sendiri.


08 April 2009

catatan Short Sem, Asalin Kitabah, Ceramah Ustazah Fatma


WEDNESDAY, APRIL 08, 2009
CATATAN SHORT SEM-SIRI 2
Assalamualaikum,

Bertemu lagi kita di laman ini. Sekadar contengan mahu bercerita kisah aku tiga minggu di short sem. Ya, banyak hikmahnya yang aku dapat rasa dan belum rasa.

Sebagaimana sebelum ini, aku pernah nukilkan di sini yang aku amat berat untuk datang ke cfs iium untuk mengambil short sem. Tapi kerana bosan, aku tetap datang. Sudah tiga minggu rupanya. Dan minggu depan mid-sem untuk Nahw... Doakan aku rajin belajar dan ilmu diberkati.

TADBIQI NAHW
Kali ini aku diajar oleh Ustaz Majid. Kelasnya 3 kumbang dan dikelilingi 15 kuntum bunga yang sedang mekar... Mulanya pesimis juga, apakah yang akan diajar ustaz. Tapi pengalaman memberitahu ada cara tersendiri ustaz mengajar kami.

Hari pertama belajar di multimedia lab. Ustaz minta kami buat facebook. Diajar oleh Nik Hanis. Kami ada group untuk membincangkan tentang bicara akademik, khususnya An-Nahw. Gambar yang dimasukkan perlulah gambar yang menunjukkn bijak bestari.. Tagline ustaz sem ini, bijak berstari... Alhamdulillah, ustaz terangkan satu-satu, boleh juga tangkap walaupun bila dah lama akal aku sudah keluar daripada kelas. Tahap fokus aku mungkin hanya sejam pertama...

Dan sekarang aku nampak juga apa yang aku sedang pelajari.. Tak terlalu teraba, Cuma kena muraja’ah untuk menytapkan lagi. Haha. Alhamdulillah ‘ala kullihal.

Doakan aku dan sahabat-sahabat di sini melakukan yang terbaik dan dapat bersama yang lain di Gombak, Insya ALLAH.


ASALIB AL_KITABAH
Subjek ini kononya aku mahu drop sem ini, nak ambil sem depan. Nasib baiklah sahabat aku nasihatkan aku minta pandangan ustazah. Dan aku ambil juga bersama seorang lagi sahabat, atikah mohd fadhil. Tapi beliau bukan repeat, Cuma aku pelajar istimewa yang belajar dua kali.

Sangat seronok rupanya bila kelas hanya berdua. Ustaz memang fokuskan pada kita. Ingat nama kita. Tak segan. Barulah aku nak buat kerja dan sentiasa datang kelas...

Hari pertama ustaz dah berikan assignment. APAKAH ASSIGNMENT ITU? Kena sediakan power point tajuk ‘alamatul Tarqim. Tersenyum lebarlah aku apabila diminta buat power point. Dah terbayang laptop Sarah, nak pinjam guna microsoft Office Powerpoint 2007.

Apabila belajar, alhamdulillah tak terlalu ‘blur’ walaupun kami sedikit menghadapi masalah komunikasi. Bolehlah nak cakap syukran, na’am.. hehe... Cakap english pun berterabur, perlu pula ustaz cuba fahamkan apa sebenarnya yang aku mahu katakan. Tapi ini pengalaman...

Sekarang dah nak masuk tajuk risalah... Belajar buat surat. Walaupun dah pernah belajar, aku dapat refresh otak yang mungkin dah nak berkarat. Terang sikit bila diulang. Betul kan? Berbalik pada Assignment, bila kita dapat apa yang kita suka, memang seonok nak buat. Empat hari juga aku ambil masa nak siapkan... Syukur juga ustaz terima dan kami belajar menggunakan power point itu.. Baru lepas satu assignment, ada lagi empat yang menanti. (surat rasmi, surat tak rasmi, deskriktif, iklan).

Kelas kami di blok B. Mahallah lelaki. Memang setiap hari aku kan ke sana... Berbeza benar pelajar dalam satu kelas yang ramai dan belajar hanya berdua. 

Basic Method Writing
Besar salahku pada Ustaz Yunus.. Aku tak pergi periksa final yang lepas. Dengar-dengar beliau dah balik ke China.

Dalam kelas ini aku dan Madihah, tapi beliau tak belajar lagi. Bagusnya ustaz ajar dalam BI. Baguskah? Terbelit juga nak faham terma sebab sebelum ini belajar dalam arab. Sekarang baru permulaan, nampak jugalah apa yang akan aku pelajari.

Assignment untuk kali ini semuanya ustaz minta buat dalam bentuk power point. Kena buat power point untuk sebuah buku BMW. Markahnya 50 markah.. Banyak kan? Tak ada khuttoh yang aku malas nak fikirkan tajuk itu lagi.. Kata ustaz, kerana ini short sem, beliau bagi pilihan. Jika tidak, kena buat khuttoh, tiada pilihan.

Ada tiga minggu lagi untuk siapkan, tapi memang kena buat yang terbaik. Ustaz terlalu banyak membantu. Bila lagi nak tolong diri sendiri???

Baru tiga minggu, sudah hampir tiga ratus duit yang dibelanjakan. Entah apa yang aku beli, tak aku senaraikan. Makan? Banyak, tapi rasa seperti banyak lagi yang aku gunakan untuk beli benda lain. Janganlah aku kecewakan ayah lagi kali ini. Ayah tak tahu pun aku repeat sebenarnya. Bila aku kata ada short sem, langsung tak aku cerita yang sebenarnya aku repeat. Maafkan aku, ayah.

Satu pesananku buat sahabat yang seperti aku, ambil short sem...

“Jangan menyesal atau mengeluh kerana kita masih di sini. Orang yang belajar dua kali sepatutnya lebih faham daripada yang belajar satu kali. ALLAH bukan beri kita kegagalan, tapi ALLAH tangguhkan kejayaan buat kita, mungkin sebab kecuaian, kemalasan, ketidakfahaman. Kita usaha plus + doa + tawakkal, DIA akan bagi yang terbaik. Jangan dikira esok, esok, esok, tapi fikirkan apa yang boleh aku lakukan untuk mengubah NAHW aku supaya aku tersenyum di akhir short sem ini.”
-JAMILAH MOHD NORDDIN@Nasihat Buat Diri Yang Lupa

Setakat ini dahulu bicaraku tentang short sem terakhir di sini. Ada cerita menarik aku akan turunkan di sini. Sebagai kenangan dan supaya aku akan tersenyum bila mengenang kembali kisah aku di short sem 2008/2009 di Nilai.

08/04/2009 6:47


***
CERAMAH DATUK DR FATMA AZ-ZAHRAA
Assalamualaikum,
Alhamdulillah, Jumaat lalu aku berpeluang mendengar pengisian rohani daripada Dato’ Dr Fatma Az Zahraa. Walaupun hanya sejam pengisiannya namun banyak input yang boleh dikongsikan bersama..,
Aku kongsikan sedikit pengisian yang aku masih ingat, Insya ALLAH.. Sekadar perkongsian agar aku juga tak lupa.
Bukankah Nabi sudah berpesan بلغوا عني ولو آية. Beliau mulakan ceramah dengan menceritakan tentang akhlak Nabi. Apa kata baginda? Iman seseorang itu tidak sempurna hinggalah dia mengasihi aku melebihi cintanya pada ibu bapa, keluaga hatta diri sendiri. Maaflah sekiranya entri ini agak berterabur lantaran aku tulis berdasarkan apa yang aku ingat.
Baiklah, sekarang walaupun Rabiul Awwal sudah melabuhkan tirai, ia bukanlah alasan untuk kita melupakan perjuangan dan mengadakan majlis untuk memperingati junjungan besar kita Sallallahu alai hi wasallam. Kita beruntung kerana tidak sekadar menyambut Maulidur Rasul dengan selawat sahaja tapi ceramah untukl memperingati baginda.
Apabila ditanya kepada Aisyah, apakah akhlak rasul itu?
Jawab Saiditina A’isyah, Akhlak Nabi itu Al-Quran. Dan akhlak inilah yang ALLAH gariskan dalam surah Al-Mukminun ayat 1-6.
1. Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,
2. (yaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya,
3. Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,
4. Dan orang-orang yang menunaikan zakat,
5. Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,
6. Kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki[994]; Maka Sesungguhnya mereka dalam hal Ini tiada terceIa.
Ustazah menerangkan apa yang terkandung dalam ayat di atas.
Kata ALLAH, beruntunglah orang yang beriman, tapi siapa orang yang beriman? Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya.
• Menyebut tentang solat, Rasulullah amat mementingkan solat hatta saat sakaratul maut, apa yang baginda sebut? As-solah, as-solah, as-solah. Pada saat satu ketika selang dua hari hari sebelum kewafatan baginda, saat baginda gering dan tak mampu mengimamkan solat, apabila dibuka pintu dan melihat Saidina Abu Bakar mengimamkan solat, baginda tersenyum. Kita tentu berkata, susah nak khusyuk..
• Betapa pentingnya solat sehinggakan baginda berwasiat dengan solat
• Solatlah yang membezakan anatara Islam dan kafir.
• Ya, Rasulullah sendiri pernah bersabda yang mana ada seekor syaitan yang bernama Khinzab, tugasnya adalah mengganggu manusia yang mahu melaksanakan solat.
Bagaimana mahu menghindari gangguan si Khinzab?

1. *Ketika mahu solat, menghadap kiblat
*Baca ‘Auzubillah 3 kali
*Paling ke kiri
*Hembuskan sebanyak 3 kali
Amalkan seminggu, Insya ALLAH.. Yang penting istiqamah, insya ALLAH berkesan.
2. Ingat yang solat yang aku akan lakukan ini adalah solat yang terakhir.

Kedua, menunaikan zakat. Kita perlu ingat yang dalam harta kita ada bahagian ynag bukan menjadi hak kita yang perlu diserahkan pada yang berhak. Zakat untuk membersihkan harta.

Ketiga, jaga maruah. Umum mengetahui dalam surah An-Nur, ALLAH menukilkan yang kita jangan hampiri zina. Zina itu bolah berlaku dengan mulut, tangan, hatta hati sekalipin. Tapi yang akan dikira adalah zina, yang mana Tuhan kata jaga kemaluan kamu daripada perhubungan yang dilarang.
Sebagai isteri, kenalah kita bersiap yang terbaik untuk suami, sebab itulah lelaki tak boleh pulang ke rumah secara mengejut. Bagaimana jika si isteri belum bersedia dengan bedak sejuk penuh di muka? Tapi ia tak jadi sekiranya tiada kerjasama antara dua pihak.
Perempuan mudah masuk syurga sekiranya neninggal dalam keadaan suami meredainya...
Kata ustazah lagi, zina itu mulanya daripada perempuan. Kerana perempuan berhak untuk mengiakan atau menidakkan permintaan si lelaki. Lihat pula pada pakaian, adakah menyumbang kepada zina?
Ciri-ciri wanita yang baik:
1. wadud –manja, berlemah lembut dengan suami.
2. ‘aud -baik
3. walud-banyak beranak

Seterusnya, menjaga janji. Ada suatu cerita, baginda sudah berjanji dengan sahabat baginda untuk mencarikan pembantu rumah. Apabila sudah berjaya mendapatkannya, fatimah mengadu bahwa beliau penat melakukan kerja rumah, tambhan pula anak beliau masih kecil. Kata beliau, berikan sahaja pembantu itu padanya. Tapi Rasullah bersabda, aku cari pembantu rumah ini untuk sahabat kerana aku sudah berjanji dengannya.

Betapa Rasulullah seorang yang sangat menjaga janji yang Baginda lakukan. Pernah suatu ketika, baginda tidur sambil menggenggam sebiji tamar dengan erat. Apabila Aisyah bertanya tentang perkara itu, sabda baginda:”Tamar ini adalah dari baitulmal. Aku takut cucu aku ambil dan makan.” Batapa, bukan seratus, seribu, sejuta, tapi hanya sebutir tamar.
Terakhir, jaga waktu solat. Bukannya solat di akhir waktu. Dia tak dilalaikan dengan rancangan televisyen yang memang mengarut banyaknya.
Terakhirnya, Dato’ menggariskan hak-hak muslim atas muslimnya yang lain:
1. Apabila bertemu, memberi salam –kenal atau tidak bukan alasan.
2. Apabila ada sahabat mengundang, perlu pergi
3. Apabila bersin ucapkan yarhamkallah
4. Apabila sakit lawat
5. Iringi apabila beliau meninggal.

Sedikit-sebanyak pengisian yang aku dapat.. Semoga memberi sedikit manfaat pada sesiapa yang membaca dan tak berpeluang mendengar secara direct talk oleh Datuk Dr Fatma Az-Zahraa.

Wallahu’alam.
08/04/2009 5:49:25

07 April 2009

Catatan Tertangguh


Khamis, 02 April 2009
Assalamualaikum,
Alhamdulillah, hari ini aku dapat mencari ruang (untuk ini sentiasa ada masa) untuk memgetik kekunci laptop setelah dua hari terbiar. Bukan sengaja membiarkan, namun ada perkara lain yang lebih utama...
Tanpa sedar rupanya aku sedang belajar membaiki diri, membaiki pelajaran yang tertinggal, dan membaiki bakat. Betulkah? Sem ini aku aku ambil tiga subjek (tiga subjek core course) yang aku kena repeat.. Gilakah aku kerana ingin mengambil semester panjang sebenarnya tanpa memikirkan belanja yang harus aku keluarkan untuk itu. Alhamdulillah kerana ALLAH menggerakkan hati ini untuk datang juga, dan akhirnya aku di sini.
Melihat kesungguhan lecterur yang mengajar sedangkan aku yang akan mengambil peperiksaan membuatkan aku insaf. Betapa aku sebenarnya lalai untuk menjalankan amanah. Amanah Ayah, Kakak, Mak.. dan semua di kampung yang menanti aku ke Gombak... Mereka mahu anak murid mereka dapat apa yang mereka sampaikan, Cuma aku yang main-main.
Cuma sedikit aku mahu kongsikan. Betapa short sem ini banyak hikmatnya untuk aku.
Tak buang masa di rumah
Dapat gilap pelajaran nahw yang aku tinggal dah satu sem
Melihat kesungguhan lecterur walaupun hanya short sem
Belajar mengenal diri dan erti ukhuwah
Aku nak habiskan studi di sini secepat mungkin
Dalam kelas kitabah, yang pelajarnya hanya dua orang, aku terkesima. Mengapakah susah benar ilmu mahu melekat dalam benak aku? Adakah dan tentu kerana dosa yang membelenggu belum dicuci dengan sabun taubat dan air mata keinsafan. Ilmu tak masuk dalam hati mereka yang sudah hitam berkarat. Susah...
Hanya tinggal berbaki lima minggu dan kurang aku di sini. Semuanya aku rasakan seakan mimpi yang sudah menjadi relaiti. Aku banyak belajar di semester pendek ini. Betapa aku sebenarnya bodoh sombong. Tak faham, tapi tak pandai mengolah soalan dan selalu merasakan yang aku buat tak betul. Keyakinan diri yang kurang. Aku kagum dengan beberapa orang di sekeliling aku... Yakin, berani dan hatinya tak gentar digertak..
Sangat bersyukur Tuhan gerakkan hati aku untuk datang short sem ini. Jika di rumah hanya habiskan masa dengan main game(tak berfaedah sungguh), main dengan anak saudara, makan tidur..
Bukan mahu menceritakan keaiban atau apa-apa, aku sekadar mahu berkongsi dengan pembaca sekalian dan mengambil pengajaran atas khilaf yang aku lakukan dan berubah untuk menjadi yang terbaik.
Insya ALLAH..
Sesungguhnya Tuhan tak mengubah nasib seseuatu kaum selagi mana mereka tak mengubah diri mereka sendiri.

01 April 2009

talk ...



Assalamualaikum, buat diri dan pembaca blog aku sekalian. Alhamdulillah, semalam aku berkesempatan mendengar ceramah @talk tentang “How to Develope Positive Thinking.” Talk yang mencatat sejarah dalam diari ceramah yang aku hadiri (Aku pun jarang dengar ceramah@talk)..

Kenapa aku kata begitu?

Pendengarnya hanya enam orang muslimat + 4 commitee muslimat.. Muslimin pula bilangannya hampir sama. Lebih kurang 10 orang. Aku bandingkan talk berkenaan apabila baju melayu bertemu baju kurung yang aku ulas beberapa hari yang lalu, mencatat bilangan penonton yang ramai (padat dewan).. Bukan mahu membebel, hanya memberitahu realiti.

Baiklah, ilmu sedikit yang aku dapat semalam suka aku kongsikan bersama para pembaca yang aku hormati..

Siapakah penceramahnya?

Anak negeri aku.. Brother Elyas Ismail, pernah menuntut di Maktab Mahmud, menyambung pelajaran di KUIS, kemudian ke Universiti Al-Azhar seterusnya berhajat menyambung master di UKM... Motivator di E-Class Training dan telah menjelajah seluruh Malaysia untuk berceramah hatta ke Singapura.
Beliau mula dengan membacakan ayat ini..

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق

Kemudian dibacakan hadith yang aku tak ingat matannya, antara maksudnya, jadilah orang yang mengajar, atau orang yang belajar, atau orang yang mendengar orang mengajar atau orang yang menyintai orang yang belajar, dan jangan jadi orang yang kelima.
Aku agak penceramah agak kecewa dengan bilangan penonton yang amat sedikit, lalu memberi kiasan bahawa ramainya penonton hingga ke kerusi belakang tapi kita tak nampak...

Beliau lebih banyak menggunakan pendekatan bercerita... Ada pengajaran dalam jenakanya..

Beliau tunjukkan gambar piramid, bagaimana umat zaman Firaun membina piramid itu, dan sebenarnya arkitek yang ditugaskan membina piramid dibunuh setelah piramid usai dibina. Pergi pula kepada unta, yang dapat hidup dalam satu tempoh tanpa minum air kerana bonggol yang ada di belakangnya mampu menampung bekalan air untuk dirinya. Seterusnya lihat pula dob (biawak padang pasir) hanya kencing setitik dalam tempoh 40 hari.. Subhanallah, pujian hanya layak buat ALLAH yang menciptakan setiap sesuatu dengan pelbagai keistimewaan.

Apabila ditanya tentang pokok kelapa, ramailah yang memberitahu betapa banyaknya fungsi pokok kelapa, namun bila ditanya, apa peranan saya kepada masyarakat sekeliling, aku terdiam.. Jawapannya dapat kurang daripada empat... Persoalan yang perlu dikoreksi semula. Adakah pokok kelapa lebih baik daripada aku???
Beliau masuk kepada tajuk. Membina pemikiran positif menggunakan kaedah PSE. Apakah itu? Maksudnya transformasi fiziakl, spritual dan emosi yang didasari kehendak Tuhan.

من عرف نفسه فقد عرف ربه-
Imam Ghazali

Kita selalu lupa nikmat yang ALLAH beri. Lupa untuk berfikir tentang hikmat sesuatu yang terjadi pada kita atau sekeliling kita. Lihat jari, bayngkan bagaimana kita hanya ada tangan tanpa jari, bagaimana mahu menghantar sms, pegang pen dan sebagainya. Dan jika tangan kita tanpa sendi untuk dibengkokkan, agaknya bagaimana kita dapat makan dengan sempurna??? Persoalan pada aku...

Jadi, bersyukurlah apa yang kita miliki, jangan hanya tahu mengeluh... Ya, Jamilah.
Kita selalu memberi makan pada jasmani dan akal, namun adakah kita juga tak lupa memberi makanan pada rohani? Ibadah kita bagaimana?
Peratus keberhasilan hidup
IQ = 20%
EQ=80%
SQ=1/0 =∞

Itulah yang beliau katakan.

“Kalaulah ada seorang wanita ini mahu perkenalkan kepada suami kepada ayahnya. Seorang yang punya rupa dan ada pula honda-city, umur 23 sudah ada master, Kemudian diajak lelaki itu ke rumahnya. Berbicara tentang diri, tentang pelajaran dan sebagainya. Namun hobi si ayah perempuan tadi adalah mengumpul barangan antik. Sedang berbicara, maka berkatalah lelaki itu. Pak cik simpan barang-barang antik ni, macam orang kuno. Adakah pada waktu itu berguna ilmu dan hartanya yang banyak? Kerana itu IQ, EQ, dan SQ perlu diseimbangkan.”

Versi olahan aku.
Ada satu kisahnya yang menyentuh hati aku. Mulanya beliau bercerita tentang warga Oman (tak silap aku) yang apabila kuburnya digali setelah tiga jam dikebumi, seperti orang tua.. Sedangkan usianya 18 tahun.. Baik, itu kisah yang agak jauh daripada penceramah. Beliau berkisah lagi.

“Satu hari, kawan saya, Zul(bukan nama sebenar) mengajak saya untuk ke Tasik Cleopatra untuk bermandi manda, tapi saya perlu mengajar pelajar tahun satu pada malam itu. Hati berhajat untuk pergi namun ada keutamaan lain. Saya katakan padanya, kalau nak pergi ajaklah orang lain. Dipendekkan cerita, malam itu Zul ke tasik Cleopatra bersama seorang teman yang lain. Sesudah saya mengajar, dan pulang ke rumah. Ada panggilan masuk dan amat meyentap hati saya. Zul kemalangan bersama rakannya dalam perjalanan ke Tasik Cleopatra... Saya bersama rakan menguruskan jenazah, mandikan, kapan, kemudian terlintas di hati, kenapa wajah Zul masam mencuka?

Saya senyap, tak mahu membuka keaiban sahabat yang sudah meninggal. Esoknya di kelas, ada kawn buka cerita. Saya katakan, biasa saja, orang mati memang muka macam tu. “Hang tak perasan ke yang muka dia masam mencuka?” Saya tersentak. Bukan hanya saya yang punya perasaan itu. Dia seolah tidak rela nyawanya diambil ketika itu, dan seakan nampak apa yang terjadi padanya sesuatu yang tak baik. Dan apabila saya terfikir, apakah yang Zul terima sekarang, kebaikan atau kemurkaan, saya insaf, apa tujuan saya di sini. Kisah kematian sahabat saya ini benar-benar memberi kesan dalam kehidupan saya hari ini.”

Subhanallah, kematian itu tak mengenal siapa dan usia. Sampai masa dicabut juga roh daripada jasad, terbujur kita di situ.

Kita teruskan, Hidup tanpa matlamat seperti bermain bola sepak tanpa gol atau bermain golf tanpa bola itu sendiri. Tak jadi apa-apa.

DARI MANA (roh) <<<<<>>>>KE MANA (Akhirat, syurga @Neraka?)

Terakhirnya, apakah hasil yang patut kita dapat daripada pemikiran positif?
1. Jujur
2. Peka
3. Tanggungjawab
4. Disiplin
5. Kerjasama
6. Adil
7. (tak catat)
8.
Talk diakhiri dengan dua buah lagu, berkorban apa saja dan Demi Matahari (SNADA) yang diiringi tarian gerakan sufi..

Waallahu’alam. Semoga perkongsian kecil ini memberi manfaat kepada semua yang tidak berkesempatan mendengar ceramah semalam. Ilmu sedikit yang dimanfaat lebih baik daripada banyak ilmu namun tak beramal dengannya....

06:19a.m