04 March 2009

Suara Seorang Jamilah

Senyumku menyuarakan hasrat hati,
Menyembunyi duka tersembunyi,
Tangisku di malam hari,
Membasuh dosa menginsafi diri.
Kini,
Tangisku tak mengira masa,
Senduku mendukakan muka,
Kelatnya wajah seakan berbicara,
Ada masalah yang kedekut tak diberita.
Kataku belajar bukan untuk periksa,
Tapi buku langsung tak ku buka,
Bila periksa hentam semata,
Dapat keputusan padan muka.
Ria tampang yang berjaya,
Ku sunyi tak bersuara,
Mereka melangkah ke taman budi mara,
Ku di Nilai menghitung masa.
Tak ku salah Ayah bonda,
Hanya aku tersalah kira,
Mengikut diri hisabnya tiada,
Terimalah ini akibatnya.
Sabarlah duhai sayangku,
Kita betulkan satu-satu,
Diri dulu,
Jadikan pelajaran depan macam dulu.
Aku lambat mengikut kamu,
Namun kerana aku mahu mengatur langkah baru,
Pergilah kalian ke taman budi dan ilmu,
Panjang usia kita ketemu.
Siapa jangka maut menjemput aku dahulu,
Buka jodoh kita di situ,
mati bukan kerana sakit atau sendu,
Ketentuan DIA kita redha tentu.
Bukan mengarut atau merapu,
luahan ikhlas dari qalb,
Jamilah moncoret dada sebu,
melihat diri yang masih tak tentu.

5:12am
Katil Aku-A3-12-
3 Mac 2009

No comments: