04 February 2009

Diberinya apa hamba perlu


TUHAN BERI APA AKU PERLU,
BUKAN AKU MAHU.

PEMERHATIAN SEORANG AKU
Aku suka menjadi pemerhati dalam senyap. Menilai insan-insan yang aku sayang disekeliling aku. Aku mengerti, banyak kurang aku lagi untuk aku perbetuli, tapi sekurangnya aku dapat berkongsi pula yang aku lihat. Dan di laman maya ini, aku mahu kongsikan dengan kalian sedikit kesimpulan sepanjang pemerhatian aku 2 tahun hampirnya di bumi Nilai. Ini hanyalah pemerhatian peribadi yang mungkin ada kaitan dengan peribadi sesiapa yang tidak disengajakan atau memang sengaja.

PERSAHABATAN.
Aku tak tahu mengapa aku suka bercakap tentang persahabatan walaupun hakikatnya aku hanyalah seorang pemerhati dari jauh. Dan aku suka melihat cara orang bersahabat. Ada banyak sebab persahabatan itu dibina. Senang nak minta tolong, peneman, sahabat itu jenis yang suka mengikut, dikatakan berpengaruh dan yang bagusnya bersahabat kerana ALLAH. Itulah sahabat sejati yang susah dicari. Bila nak kenal orang lihatlah pada sahabatnya. Aku amat akui ini –berdasarkan permerhatian aku, bukan orang lain- kalau orang hebat, biasanya sahabatnya juga hebat. Mungkin yang berpengetahuan rendah sedikit ada rasa segan untuk mendekati mereka kerana ketinggian ilmu mereka. Itu lumrah. Mungkin ini mengata, tapi realiti. Ada mereka yang sedikit kurang ilmunya segan untuk mendekati mereka yang hebat-hebat!!! SATU KENYATAAN.

Di sini aku belajar untuk mengenal sahabat. Sahabat masa susah, sahabat yang mencari bila diperlukan, sahabat yang benar-benar sahabat, sahabat yang berkira walaupun aku kedekut. Bermacam wajah sahabat aku dapat perhati. Tapi banyaknya tentulah yang macam malaikat.

Aku bukanlah insan yang banyak bergaul, aku hanya memerhati. Ya, aku kerap menyendiri Cuma, jarang dilihat bersahabat. Mungkin pelik dilihat, kadang aku sendiri bahagia begitu, walau ada masa aku sendiri rasa deritanya. Tak pentinglah!!!

Sahabat yang baik tak akan menjerumuskan kawannya kepada lembah kejahatan. Celakalah kawan yang mengajak kawannya membuat kejahatan. Malahan mencegahnya pula agar sama-sama dapat diperbetuli diri sendiri. Semoga kita dalam golongan ini.

MUSLIMAT CFS IIUM NILAI
Ada bermacam gaya, ada berjenis fesyen. Dari pakaian sampai perangai.
Yang suka bergaya walaupun tahu bajunya ketat dan nampak urat-urat yang tak sepatutnya. Bertudung hanya peraturan, di luar entah mana hilangnya
Bertudung labuh, kawannya juga begitu... nampak seperti satu kumpulan.. Mungkin selesa dan serasi begitu.

Muslimat yang boleh masuk dengan sesiapa sahaja.
Muslimat yang suka menyendiri dan berjalan seorang diri Ramah dan baik...
Banyak jenis manusia itu sebenarnya.. Lihat dan perhatikan, ambil pengajaran apa yang ada di sekitar anda.

MUSLIMIN CFS IIUM
Kerana hampir saban hari aku ke blok B, ada juga aku terperasan jenis-jenis brothers di sini, tapi sedikit cuma...ini hanya sebagai perkongsian peribadi aku sahaja.
Berjalan mesti dengan kawan –sejenis tidak mengapa- kalau lawan jenis itu sedikit bermasalah nampanya.

Merokok... Ini kawasan terbuka, tak ada yang nak melarang
Pakaian ada juga yang berseluar kaki panjang.. Entahlahhh!!! Tak cukup duit agaknya nak beli seluar labuh.

Ada jalan elok, lebih suka melalui jalan pintas.. Berumput yang kadang anjing juga suka singgah

Bagusnya, ramai juga yang gemar mengimarahkan masjid, alhamdulillah.

PERGAULAN.
Kolotkah aku jika hanya bergaul dengan kawan sejenis. YA, wajah aku menampakkan kegarangan dan baru aku tahu sebenarnya suara aku sangat garang juga.. Hm, bagi aku pergaulan dengan lelaki di sini hanya atas tujuan tertentu.. Kerja terutamanya. Ramai lagi perempuan untuk aku jadikan kawan.. Nauzubillah, Tuhan, hindarakan aku daripada terlibat pergaulan tanpa batasan. Campakkan malu pada diri ini daripada berkelakuan begitu. Malu Mak mengandungkan aku!!!

MALU! MALU ! MALU! Kasihan Mak yang mengandungkan kita jika kita tak padai jaga diri. Seperti kata seorang sahabat, mak ayah kita jauh, boleh sahaja kita nak menipu mereka. Depan mereka baik, belakang buat hal!!!

Agak bebas pergaulan di sini, namuna agak terkawal.

Ini sahaja aku nak mengomel hari ini... Ringan pula tangan ini nak menukilkan entri-entri baru... Nantikan apa seterusnya.. Sekadar luahan hati seorang anak kampung dari jauh pedalaman MAHANG... Bermusafir ke NILAI.

No comments: