21 January 2009

Nak Maklumkan Cuma ...

Blog ini sakit untuk beberapa ketika,
Doakan semoga ia cepat sembuh ...
Akan terbiar untuk suatu tempoh hinggalah blog ini sihat.
Insya ALLAH..
Salam sayang daripada Jamilah. ("_")

20 January 2009

Markah Yang Biasa

Assalamualaikum dan selamat bertemu lagi di laman maya ini... Hari semakin pantas meninggalkan aku yang masih tak menghargainya.. Saat demi saat aku biarkan seakan tak punya harga... Maafkan aku, duhai masa.. Ada lompong yang akan aku penuhkan, moga tak terbiar tak sempurna..

Aku nak berkongsi... Masih berkisar cerita peribadi..

Markah CCT,
Semalam kami menyemak kertas CCT, bertempat di C3-02.. Ah, hati sudah mula berdetak. Tahu apa yang aku jawab dalam peperiksaan yang lalu. Ku rasakan itu soalan paling buruk yang pernah aku jawab, mengalahkan aku jawab nahw akhir sem lepas.. Soalan minta aku beriakn barriers of critical thinker, aku terangkan entah apa benda... Dalam dewan semasa peperiksaan, akal separuh cuma, selebihnya sudah terbang... 6.15p.m, aku sudah bibar dari dewan.. Bersama dada yang sebu, mahu pecah dengan air mata. Dan apabila aku dapat kertas semalam... Subhanallah... Kun Fa Ya Kun... Sesudah kamu berusaha, bertawakkallah... Tapi sejauh mana usaha aku? Aku dapat markah seperti orang lain, walaupun agak kurang... Tak kisahlah itu.. Alhamdulillah.. Terima kasih brother memahami kebuntuan aku... Agaknya dia kasihan melihat wajah takut aku dalam kelas... hehe... Katanya semalam aku nampak sangat letih.. haha. kerana terlebih tidur... Sangat teruk.

Syuur..
Aku ceritakan kesedihan aku 11 tahun lalu. Kehilangan Ibu yang aku cinta... Dengan suara tergagap, nahw yang tunggang terbalik, tak hafalnya, aku main hentam cakap.. Alhamdulillah, taklah dapat 1.. Cukup makan, seperti yang orang lain dapat. terkejut dan tak sangka sebenarnya kerana ramai lagi sahabat yang lebih baik persembahan mereka..

Ya, ALLAH, semoga ini adalah maunah bukannya istidraj..
Wallhua'alam..

Ada cerita aku kongsi lagi.
KEJUTAN DEMI KEJUTAN
Kalut,
Kejutan,
Perasaan bercampur baur,
Sehari dua ini,
Semuanya tidak menentu.
Kerana Ar-Rahman,
Ar-Rahimmu,
Aku masih berdiri di sini.
Terima kasih Tuhan
20 Januari 2009
Maktabah
9:07a.m

18 January 2009

Diskusi MPR 2009 & Sahabatku Sayang

Alhamdulillah, dalam kesesakan akal sekarang, masih jemari mahu menutur sesuatu menggunakan jemari yang pantas berlari di sini... Dua hari lalu, aku lari.... Aku lari daripada semuanya.. Maafkan aku. Aku ke sana, untuk gapai semula semangat yang mula pudar.

Jumaat, 16 Januari, aku melangkah kembali ke PUSPANITA, rumah yang menyimpan kenangan MPR aku.. Terima kasih Kak Sarah kerana temankan aku. Mengimbau kenangan di sini setahun lalu, aku merenung menara DBP yang menjulang... Setinggi itukah jua semangat aku?

Tak sangka, rupanya ada juga pelajar UIAM yang ke sana. Cemburu pula melihat mereka bergambar bersama Faisal.. Ah, tidak sebenarnya. Aku ucapkan setinggi penghargaan atas kesudian kalian ke sana... Rasanya aku perasan, namun kerana tak mengenali mereka sebenarnya, melihat gambar, aku terperasan yang aku melihat mereka sebenarnya.. Terima kasih atas kehadiran. Malam Jumaat, ada juga yang menghubungi aku, katanya mahu ke sana, namun atas sebab-sebab tertentu mereka terpaksa batalkan. Tidak mengapalah... Ah, melalut pula.

Secara jujurnya semua buku yang didiskusikan belum aku hadami. Ah, diri, makin kendur urat-urat yang memberi semangat aku membaca. Tapi, aku akan dapatkan juga buku-buku itu. Masih banyak buku dalam senarai mennunggu. Target aku tahun ini bukan lagi mengumpul, tapi cuba menghadam.

Kembali ke diskusi, seronok juga aku melihat ramai tetamu yang hadir... Masalah aku ni, belum berjaya pecahkan tembok kemaluan yang tinggi itu... Melihat dari jauh ramai penulis mapan.. Puan Mahaya Yasin, Kak Nisah, Kak Salina, Irwan Abu Bakar (pengasas E-sastera).. Ah, ramai juga yang hadir.. Melihat buku, tidak hadir nafsu untuk membeli, malah bergambar pun tidak. Sekadar pinjam kamera Ainul, namun tak ada apa...

Jujur, aku mahu luahkan di sini... Ini kali pertama aku melibatkan diri dalam aktiviti MPR. Aku! -seorang yang naif dalam pergaulan sosial- merasa malu ada kalanya melihat. Aku sedar dan amat sedar, kita perlu bersahabat dengan semua, tapi tetap malu sebenarnya... Tapi aku lebih kecewa dengan diri ini... Tidak mampu walau sepatah nasihat aku hulurkan. Aku bukan manusia yang tak boleh terima pergaulan lelaki perempuan, tapi pada dos yang dibenarkan...

Sedarlah wahai sahabat-sahabat yang ku sayangi, -perempuan, nisa', wanita-; kita adalah fitnah. Apa yang kita lakukan, walau tergelincir hanya setapak, fitnah besar sedang menanti. Terus-terang, aku gembira bila bersama-sama, tapi bila terjadi percampura begitu... Dada ini seakan bergelora, berkocak, setinggi deburan ombak laut cina selatan... Kita penulis, walau apa yang kita lakukan jadi perhatian masyarakat. Orang melihat apa yang kita buat, bandingkan dengan apa yang kita tulis.

Maafkan aku sahabat, mungkin kalian akan memandang aku seorang yang jumud, naif. Tapi aku malu... Tersangat malu,kita seakan lupa yang kita sebenarnya menjadi perhatian mata orang lain.. Terutamanya mereka yang sudah dikenali. Maafkan aku, berceloteh di sini, biar tiada yang membaca, aku puas mampu meluahkan!

alhamdulillah dan tahniah kepada penganjur dan semua yang terlibat menjayakan majlis diskusi kali ini...

16 January 2009

Isu Boikot- Grup Saifulislam

Perniagaan ini beroperasi di negara Muslim, memberi pekerjaan dan meningkatkan ekonomi. Tidakkah usaha boikot merugikan kita sendiri? Benar, banyak dari syarikat perniagaan yang tersenarai menjalankan operasi atau perniagaan mereka di negara-negara Islam, justeru mereka memberi pekerjaan kepada masyarakat Islam dan membantu ekonomi negara Islam. Tetapi kita seharusnya belajar dari peristiwa-peristiwa pembangunan ekonomi dunia, di mana keruntuhan sesebuah entiti perniagaan selalunya membuka peluang kepada entiti yang lain. Kita seharusnya mengambil situasi ini sebagai peluang untuk membina ekonomi sendiri, bukan sebagai kehilangan punca ekonomi.

Sebagai contoh, Coca-Cola yang sekian lama mendominasi pasaran Asia Tengah telah mengalami kemerosotan jualan sehingga 60% akibat boikot. Kemerosotan ini telah membuka peluang kepada produk alternatif milik perniagaan Muslim dari Iran, ZamZam Cola. ZamZam Cola sehinggakan tidak dapat menampung permintaan bagi memenuhi kekosongan pasaran Coca-Cola. Malahan, mereka berjaya menjual sebayak 4milion tin minuman dalam minggu pertama, suatu yang tidak sekali-kali dijangka. Sekarang? ZamZam Cola meluaskan perniagaan dengan membuka kilang-kilang di negara Teluk, sekaligus memberi peluang pekerjaan yang jauh lebih menyeluruh kepada masyarakat. Dan buat pertama kalinya sebuah negara dari Eropah, iaitu Denmark, mula mengimpot ZamZam Cola.

Senario sama berlaku di Mesir pada tahun 2001, di mana penutupan syarikat Sainsbury telah berjaya meningkatkan perniagaan milik tempatan yang tidak mungkin mampu bertahan dengan dominasi pasaran syarikat-syarikat besar dari luar.

Buat kita di Malaysia, apakah salahnya kita meninggalkan ayam goreng McDonald’s dan seterusnya mencuba produk alternatif, contohnya Radix Fried Chicken atau mana-mana restoran Mamak Muslim berdekatan. Tidak rugi kita meninggalkan minuman Coca-Cola dengan memilih alternatif produk tempatan yang diusahakan oleh orang Islam.

Apakah salahnya kita beralih daripada mengunjungi Pasaraya Tesco kepada Pasaraya Maidin?

Apakah usaha ini akan berjaya? Mengapa tidak? Lihat kepada salah satu syarikat yang mengalami kesan teruk akibat boikot - McDonald’s. McDonald’s merupakan “rakan korporat utama” kepada Jewish United Fund (JUF.) JUF menggelarkan diri mereka sebagai “bekerja untuk mengukuh ketenteraan Amerika, sokongan ekonomi dan diplomatik kepada Israel; memerhati dan sekiranya perlu, memberi respon kepada laporan media berkenaan Israel.”

Pengerusi dan Ketua Eksekutif McDonald’s adalah Jack M Greeberg, yang juga merupakan Pengarah Kehormat American-Israel Chamber of Commerce and Industry. Dalam bulan Oktober 2002, McDonald’s menutup operasi mereka di Asia Tengah kerana kerugian akibat kesan secara langsung daripada usaha boikot. Di Jordan, 2 daripada 6 francais McDonald’s terpaksa ditutup kerana tidak mendapat sambutan. Di Mesir, McDonald’s terpaksa menukar jenama mereka kepada Manfoods sebagai usaha untuk mengelirukan pelanggan. Usaha menukar jenama itu tidak berjaya, dan pihak berkuasa Mesir terpaksa diarahkan mengawal pintu-pintu masuk ke restoran McDonald’s akibat tindakan masyarakat yang membaling batu ke arah restoran berkenaan. Sejumlah 175 restoran mungkin ditutup, dengan membawa kerugian sebayak USD350juta. Sekiranya syarikat gergasi seperti McDonald’s boleh menerima kesan dan tekanan akibat boikot, sudah tentu syarikat-syarikat yang lebih kecil, yang menyokong Israel, akan membuka mata dan berhati-hati dengan usaha boikot ini.

Dalam kes memboikot Amazon.com, perniagaan yang menjual buku dan produk berkaitan melalui internet tersebut telah menghentikan kerjasama mereka dengan Jerusalem Post pada bulan November 2002. Jerusalem Post telah menyumbang sebahagian daripada keuntungan hasil kerjasama dengan Amazon.com kepada tentera Israel yang pulang dari tugasan mereka di daerah Palestin. Iklan-iklan Amazon.com yang berbunyi “Buy Amazon.com & Support Israel” dipaparkan dalam hampir setiap mukasurat Jerusalem Post. Amazon akhirnya dikatakan memberhentikan kerjasama tersebut akibat desakan pelanggan yang prihatin.

Beberapa syarikat yang sedih dengan apa yang dilakukan oleh rejim Israel terhadap Palestin, membuat keputusan untuk turut bersama memboikot Israel. Pada bulan May 2002, Texas Automotive Export, iaitu sebuah syarikat di US yang mengekspot peralatan kereta telah memutuskan untuk tidak meneruskan perniagaan dengan Israel. Kejayaan dan sambutan boikot memang membimbangkan US dan Israel, sehinggakan US mengancam untuk mengenakan denda terhadap syarikat yang terlibat dengan boikot ini. Jabatan Perdagangan US telah mengenakan lebih dari USD 26milion denda tidak lagi mengeluarkan lesen ekspot kepada syarikat yang terlibat.

*Fikir-fikirkan dan renungkan!! Kerana dalam hidup kita sehari-hari, memang dikelilingi barang daripada Yahudi. Yang sudah dibeli, nak buat bagaimana, tapi jangan mengulangi..

Lihat sahaja handset NOKIA, makan KFC, mandi Johbson&Johnson, Syampu Head & Sholders... Kita sama-sama usaha, Allahama'ana..

Wallhu'alam.. Aku ambil entri ini daripada group saiful islam, sebagai perkongisan...
















BLOG FAISAL KEMBALI DIBUKA
Setelah melepasi tempoh kuarantin blog Faisal Tehrani, kini blog ini telah dibuka kepada umum. Lawatilah.... BLOG INI
































HAMAS SOKONG TINDAKAN KERAJAAN BOVILIA PUTUSKAN HUBUNGAN DIPLOMATIK DENGAN ISRAEL
Jumaat ,16/01/2009 - Hamas mengalu-alukan keputusan kerajaan Bolivia yang diterajui Presiden Evo Morales (gambar) memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel bagi membantah pencerobohan yang kini telah masuk minggu ke tiga di Semenanjung Gaza. Satu sumber dari Hamas menyatakan pada hari Rabu , Bolivia dan Venezuela telah mengambil tindakan yang tepat.

Beliau turut terkejut beberapa negara Arab yang masih mengadakan hubungan dengan Israel walaupun jenayah ganas yang sedang dan telah mereka lakukan kepada penduduk Palestin.

sumber : http://www.palestine-info.co.uk/en/
penterjemah : gunx

15 January 2009

Palestin Kian Parah

Ya ALLAH,
Makin mereka tunjukkan kezaliman,
Makin mereka dahagakan darah,
Mereka bukan mencari pejuang yang dikata,
Mereka penghapus bangsa.

Janjimu pasti, Tuhan,
Engkau pasti menjaga kebenaran,
Biar beribu lontaran mereka beri,
Kejayaan milik kami.

MAKTABAH,
15 Januari 2009





















Rabu ,14/01/2009 - Kerajaan Palestin yang dipimpin oleh Ismail Haneyya mengecam sesetengah media yang menyebarkan desas-desus dan berita-berita tidak benar bertujuan untuk menykong Israel dalam satu percubaan untuk menghakis semangat penduduk Palestin dan memfitnah tindakan berani mereka.
Dalam satu kenyataan yang diterima oleh PIC, kerajaan menggariskan yang Israel menggunakan pelbagai cara untuk menyebarkan desas-desus dan pembohongan, antaranya dengan cara menjatuhkan risalah dari pesawat perang, penghantaran sms dan wawancara TV dan radio untuk memperdalamkan keretakan dalaman dan menyebarkan dendam antara rakyat.
Kerajaan menyatakan kekecewaan dan kekesalannya pada saluran media kerana mengikut percaturan dan permainan yang serupa dengan media-media Israel.
Sumbernya di sini.

14 January 2009

Catatan Kecil Buat Yahudi Laknatullah

Kami tak kenal lagi erti bebas,
Kamu peluk kami dengan serangan,
Kamu pujuk kami dengan kereta kebal,
Kamu manjakan kami dengan bahan kimia.

KAMU!!!
Laknat atas kamu, Yahudi,
Jika kamu hancurkan kami,
Tuhan hancurkan KAMU!!!

Kamu lupa kisah Ababil,
Kami bayangkan itulah kehancuran kamu nanti,
Kamu itu Negara haram,
Palestin milik kami,
Al-Aqsa masjid kami,
Gaza cinta kami.

Kamu al-Yahud,
Engkarmu pada Tuhan,
Seakan kebaikan hanya milikmu,
KAMI,
ALLAH sentiasa di hati,
KAMU AKAN TUMBANG ADUHAI YAHUD LAKNATULLAH!!

Kami ketawakan kegentaranmu,
Lihat pada alatanmu,
Senjatamu,
Pakaianmu,
Lengkap untuk berperang.

TAPI,
Kamu takut pada roket buatan kami,
Batu-batu kecil anak-anak kami..

Kamu Duhai si Yahudi yang tak punya HATI,
Pertolongan ALLAH akan sampai juga pada kami,
Hanya menanti hari,
Itu Tercatat di Kalam Ilahi.

13-01-2009
A-3-12
MUSA

13 January 2009

Tunggu Teduh Dulu

“TUNGGU TEDUH DULU”. Teduh, mengingatkan aku pada hujan. Sekiranya hujan,pasti aku akan pastikan ada tempat untuk aku menumpang, menjauhi titis-titis hujan. Tapi buku ini bukan tentang hujan. Bukan berkaitan situasi aku tadi…

Sebuah novel yang aku cari dari dulu sebenarnya, namun kerana hanya boleh diperoleh melalui internet, aku tangguhkan pembelian. Maka apabila Al- Ameen mengambil inisiatif menerbitkan semula buku ini dengan harga yang lebih berpatutan,aku cepat menyambar melaui ujana ilmu…

Kenapa aku amat meminati buku ini? Persoalan takdir dan keredaan. Bagaimana seorang wanita bangun, jatuh dan bangun lagi tanpa menggugat pegangan tauhid dan pengabdian pada ALLAH. Walau apa yang terjadi Tuhan diletakkan pada tempatnya. Dan sebagai seorang muslimah, Salsabila (watak utama), tiada istilah putus asa dalam dirinya. Ya, watak baik akan menemui kebahagiaan. Itu hukum alam.

Dengan bahasa yang agak mudah untuk dihadami dan jalan cerita yang bergerak lancar, aku tak dapat menghentikan pembacaan apabila memulakannya. Bagi aku, novel ini patut dibaca oleh para wanita kerana ia menceritakan tentang kekuatan wanita itu sendiri. Sementelah ia dihasilkan oleh seorang lelaki yang mengangkat wanita sebagai watak utama.

Ia lebih santai daripada Ayat-Ayat Cinta dan lebih dekat dengan budaya kita sebagai seorang melayu.

“Orang tak boleh pandang kita lemah. Kita perempuan Islam yang ada kekuatan dan maruah.” –The sofia, Epilog, m/s: 676

Dengan ketebalannya sebanyak 678 muka surat, anda tak akan merasakan ini adalah satu pembacaan yang sia-sia. Ada hikamat, sarat dengan pengajaran yang dicucuk secara halus untuk menimbulkan kesedaran jagat.

12 January 2009

aduhai KFC

Terbaca aku di Sinar Harian hari ini alkisahnya tauke KFC tak bersetuju apabila kita sewenangnya memboikot KFC... Bila timbul aku sendiri naik keliru. Bukankah dikatakan sebelum ini KFC sepenuhnya milik Malaysia. Jika sebelum ini aku boikot (di zaman sekolah), sekarang aku dah makan sesuka hati...

Tapi bila difikirkan, ya, memang ramai anak muda terutamanya yang bekerja di syarikat milik Amerika ini. dan kita seakan tidak mengendahkan lagi dari mana datangnya makanan itu kerana kita sudah biasa!!! BIASA!!!

Sekarang kita bukan hanya perlu memboikot, tapi pihak yang bertanggungjawab dan merasa bertanggungjawab perlu memikirkan cara untuk memberi makan kepada mereka yang bekerja di sana...

Wallhua'lam

10 January 2009

Lihat Dalam Diri ...

Bismillahirrahmanirrahim...
Ku mulakan bicara hari ini dengan kalimah yang mulia... Tuhan yang memberikan aku ruang dan peluang menghirup segar udara di bumi... Tuhan yang memberia aku pendeangaran dan penglihatan supaya aku bisa mendengar dan berfikir... Tuhan yang berikan aku segalanya..

Di tepi jendela, maktabah, aku teringat kata-kata Prof Dr Muhammad Kamil, tak pasti dalam Travelog Dakwah @ Travelog Haji: kita dapat apa yang kita nak bukan kerana nasib, bukan kerana kebetulan..

Peringatan buat aku, suka benar aku jawab bila dapat kertas peepriksaaan, dah nasib... Aku dapoatlah.. Ya ALLAH, tersedar aku kini. Semuanya kau beri kerana aku perlu bukan aku mahu.. Jadi duhai diri, jagalah pemberian ALLAH itu. Jangan biarkan apa yang ada pada diri kita sekarang hilang begitu sahaja dan tak mungkin datang lagi.

Sesungguhnya di yang memberi hidayah dan dia juga yang menarik kembali hidayah.

Wallahu'alam.









...KETAGIH...
Assalamualaikum, rasanya lama juga aku tidak mencatat di laman ini coretan-coretan berbentuk prosa, bukan dihambat masa, namun tidak aku luangkan masa yang banyak di Maktabah. Dan hari ini, ketagihan menulis perkembangan aku sekarang membuatkan aku mencoret di sini.

Ketagih,
Ringan tangan menulih,
Biar mata sudah putih.

Sibuk? Perkataan yang aku anti. Aku enggan gunakan perkataan ini kerana aku tahu, aku bukanlah tergolong mereka-mereka yang sibuk. Aku tiada tugas besar. Aku tiada jawatan besar, aku tiada kerajaan besar seperti Nabi Sulaiman untuk diuruskan. Aku bukan seorang yang sibuk! Yang ada sebenarnya adalah “MALAS”. Perkataan yang perlu dibuang dari meniti bibir.

Kata-kata mainan bibir,
Doa yang mungkin termakbul,
Positifkan madah,
Kreatifkan biar indah,

Menyebut pula tentang kata-kata positif. Aku terperasan, namun kadang-kadang buat-buat tak perasan. Aku adalah apa yang aku fikir. Pernah dahulu, sebelum aku mula menghantar karya ke majalah, aku menyulam angan panjang. Mencatat target-target yang perlu dan mahu aku capai dalam tempoh beberapa tahun.

" Nak jadi naqibah
" Nak jadi sidang redaksi sekolah
" Nak tengok nama tersiar di majalah
" Nak masuk UIAM
" Nak Ambil Bahasa Arab
" Nak sertai bengkel penulisan.

Dan berdirinya aku di sini, sebagai pelajar Pusat Asasi UIAM, dalam jurusan Bahasa Arab, Insya ALLAH. Walaupun aku tak berjaya menjadi naqibah dan sidang redaksi, aku bersyukur, apabila di Pusat Asasi UIAM, banyak risalah yang dapat aku terbitkan.. Tuhan tangguhkan dulu pemberian ini. 2005, nama aku tersiar di majalah. 2006, aku berjaya mengikuti Perkampungan Penulis Remaja dan 2007 berjaya diterima menjadi sebahagian keluarsa besar MPR.. Ya, jika positif fikiran, Tuhan sentiasa lorongkan yang terbaik.

Siapa tahu,
Ria di sudut hari,
Duka selubungi diri,
Sendu mengisi hari.

Titik. Coretan ini hanya sekadar ternoktah di sini. Ada kesempatan pasti entri berganti yang baru... Ini hanyalah coretan dan latihan supaya jemari aku tak terlekat-lekat bila aku mahu menulis... Walaupun dihenti menulis hanya seminggu, berat tangan digerakkan, sakit akal memikir patah demi patah untuk ditulis... Wassalam.

04 January 2009

Renungan

Renungkan dari hati,
Walau apa yang
terjadi,
Bukan sekadar ilusi,
Tapi untuk dinikmati.

02 January 2009

Koreksi Karya

Aku teruja melihat mantan 2008 mencoret di lewat laman mereka akan penglaman seminggu berkursus, seterusnya, menyentak urat-urat malas aku.

Aku??

Yang juga bernama mantan 2007, apa yang sudah aku lakukan. Setahun laman MPR aku tinggalkan, apa hasil yang dapat aku tonjolkan??? Ya, 2008 mencatatkan sedikit perkembangan jika dilihat bilangan karya yang diterbitkan...

• Feb 2008- Puisi buat Walid(Tunas Cipta)
• April 2008-Daun Pohon(Dewan Siswa)
• April 2008-Azimat daripada Ayah (Fokus SPM)
• April 2008-Tangan Kanan Melawan Tangan Kiri (Fokus SPM)
• September 2008-Tinta Buat Sahabat(Fokus SPM)
• Oktober 2008-Ada Ruang Untuknya(Remaja)

Namun, suka untuk aku koreksi kembali diri... Kuantiti bukanlah gambaran kualiti. Bila aku menilai sendiri, pasti soalan ini akna muncul di benak... Untuk apa aku menulis sebenarnya?
Ya, aku suka bila karya aku dapat dikongsi dengan orang ramai, kerana itu hasrat aku sekian lama. Lantaran aku lemah dari aspek komunikasi..
Untuk 2009, ada langkah yang perlu digerakkan, ada urat yang masih lena yang perlu dikejutkan, ada banyak misi yang perlu dilaksanakan. Jika mereka boleh, mengapa aku tidak???
Teringat kata-kata Ina @ Norhazlina Faisol (MPR 2007), Kak Nas cepat je naik, kita, mampukah kita naik sebelum berumur 2005? (Hehe, aku dah edit ayat yang betulnya...)
Apa jawab aku: Sekiranya bersungguh-sungguh.. Tak mustahil.
Dan permulaan 2009, aku mula nampak taring Kak EJa, Januari Cerpennya ada di Al-Islam dan Tunas Cipta... Tahniah Akak.
Kita bila lagi nak bangkit??? Ada amanah yang terpundak di bahu... Ayo.. Mari menulis..