28 November 2009

Raya

Lama aku tinggalkan catattan di sini.. Mungkin bila tiada masalah, aku jadi lupakan kamu.. Menconteng di sini hanya ketika ada masalah, hati kacau... kata-kata yang tak dapat aku luah...

Semalam raya haji, aku tetap macam aku yang dulu. Ketika pagi raya ada sahaja insan-insan yang membuatkan aku nak nangis. Sejak lama dah aku begini... Pagi raya aku nangis, aku merajuk.. aku buat hal.. Aku sendiri tak faham dengan perangai aku yang satu ni.. Dan bila aku merajuk, semua kerja yang selama ini aku malas nak buat secara otomatik akan aku lakukan juga.. Di situ lebihnya..

Haha, memang teruk juga aku nangis semalam, pastu buat trick taknak pegi solat raya.. Entahlah, boleh kira berapa kali aku solat raya sepanjang 20 tahun kehidupan aku di dunia ni.. Hm, jamilah belum berubah sebenarnya..

BILA KAU NAK BERUBAH?

jangan ditanya bilakah diri akan berubah, namun yang perlu, PERUBAHAN!!!

Tapi, raya ni tetap best. Malam raya, kami tiga beradik sama-sama berjaga (aku sampai pukul satu saja), menyediakan bahan untuk buat laksa.. aku rasakan yang semangat kami adik-beradik kembali.. Haha, aku memang nampak keras, tapi hati ini ada masanya akan jadi yang paling sensitif..

Hm, okeylah! nanti aku coret lagi di sini....

30 October 2009

Mencari Diri

Sedang mencari diri yang hilang..

Nak buat terbaik untuk final..

Tak nak malukan mak Ayah..

Kena buat perancangan untuk blog..

Melangkah lebih jauh..

Buat masa sekarang, privatekan dulu diari..

Tak nak diganggu dan mensia-siakan masa mereka dengan sesuatu yang tak punya manfaat..

tuhan, berikan aku kekuatan dan reda dengan segalanya..

Malam ni tak nak tidur.. Nak studi sampai muntah...

Baru sedar bilal nak exam, masih belum terlambat..

31 July 2009


Friday, July 31, 2009

Malam ini aku berbicara,
Pada diri dan sanubari,
Apa amalannya aku hari ini,
Bertambah atau makin dikurangi.

Menyelak diari hari ini,
Dosa telah ku kurangi,
Ada amalan tambahan meniti hari,
Senyuman manis menguntum dalam hati.

Kebahagiaan yang aku cari,
Mewarnai saban masa,
Aku dibawa menemui Ilahi,

Tahukah bila masanya ajal itu?
Datangnya tanpa sebarang mimpi.


26 July 2009

...CONTENG-CONTENG SIRI 7...


Assalamualaikum…



Semalam aku ke rumah bapa saudara untuk mengambil barang.. menaiki komuter.. Hujung minggu, tentu sahaja komuter akan dipenuhi manusia yang mungkin ingin berlibur atau bercuti bersama yang tersayang. Almaklumlah hari cuti…

Bukan itu yang aku mahu ceritakan, tapi tentng kepekaan kita pada golongan yang lebih tua dan lemah. Dalam suasana amat sesak, kita akan dapat lihat jika ada anak muda yang duduk, dia tak akan berganjak jika ada seorang tua yang sedang terketar-ketar memaut pada tempat pemegang. Situasi ini mengingatkan aku pada kata-kata cikgu Razman, Malaysia berada dalam tingkat bawah dalam aspek budi bahasa… Bukankah kita banyak kempen budi bahasa? Agaknya inilah didikan yang diterapkan dalam masyarakat sekarang. Kita hanya diajar mengumpul wang tapi tak diajar beradab sopan…

Bercakap tentang budi bahasa, kita bukan hanya pelru berbudi pada orang lain, namun juga pada persekitaran dan diri sendiri.. Kerana itu dalam Islam ada larangan merosakkan tumbuhan dan makhluk lain ketika peperangan.. Islam meraikan semua yang ada di bumi… Dapatkah kita lihat satu agama selengkap Islam… Islam yang menyediakan panduan untuk umatnya bermula dari sekecil hal membasuh kencing hinggalah hukum hudud yang menjaga manusia sebenarnya.. Tentu sahaja orang takut untuk berbuat jahat jika ada hukuman berat yang menanti…

Kita punya hak yang perlu ditunaikan pada diri sendiri…. Sewajibnya kita mengetahui akan hak-hak pada diri sendiri.. Menjaga diri daripada api neraka. Bagaimana mahu menjaga diri daripada api neraka yang amat dahsyat keadaanya. 70 kali ganda api dunia. Sedangkan api terpecik sedikit sudah pucat muka kita, bagaimana di sana?

Renung-renung dan fikir-fikirkan…




24 July 2009

...CONTENG-CONTENG SIRI 6...


Assalamualaikum,

Tak terasa seminggu yang berlalu.. Dua minggu aku di sini akhirnya... Sibuk? Aku bukan manusia yang sibuk, hinggakan ada banyak masa untuk bersuka. Aku manusia yang banyak masa lapang. Lantaran aku tak gunakan sebaiknya masa yang dipinjamkan DIA pada aku.

MATA, TELINGA, HIDUNG, TANGAN, KAKI dan seluruh anggota yang DIA pinjamkan pada aku tidak aku gunakan sebaiknya.

Aku dilahirkan sempurna, sedangkan ramai yang lahir tanpa anggota badan yang lengkap. Merekalah yang lebih tabah menjalani kehidupan ini.،Kekurangan yang ada menjadi motivasi paling bermakna.

Dah dua petang aku habiskan masa petang dan beriadah.. Lepaskan gian main badminton.. Alhamdulillah, kawan-kawan pun suka...

Belum buka buku untuk belajar.. Nota belum dikemaskini... Mahu lepaskan perasaan dengan mencatat sesuatu di ruang sendiri.. :)

23 July 2009

BLOG BARU LAGI?


Aku sedang menanti entri ke 300.. Untuk mengubah blog ini kepada wajah baru... 


hehe, hampir tiga tahun aku mengendalikan blog yang pengisiannya lebih banyak berkisar soal peribadi ini.. Cukup 300 entri, aku mahu menukar wajah baru.. Insya ALLAH...

Aku gemar menatap blog yang punya manfaat dan bicara yang menyentuh hati. Sedangkan aku tak mampu langsung menyentuh hati orang lain.. Benarlah hati yang mati selamanya tak mampu menghidupkan hati yang hidup.. Jadi pengisian aku di sini banyaknya berkisar kehidupan peribadi suasana persekitaran aku..

Ada cadangan apa yang boleh aku lakukan untuk blog baru aku nanti? Hehe.. Soalan yang juga ditujukan buat diri sendiri... Contohilah blog yang memberi manfaat..

Penulis, katanya bisa mengubah dan menghancurkan dunia... Lihatlah al-Quran dan segala mukjizatnya.. kebal dan sentiasa ALLAH lindungi.. Namun setakat mana kita hadirkan al-Quran dalam jiwa kit?

Soalan ini pada diri sendiri, dan pada yang menatap catatan kecil ini..Peringatan buat diri yang lalai...

Sering aku tanyakan dan bercakap pada diri tentang keterlibatan aku dalam dunia penulisan. LAntaran aku akan dipertanggungjawabkan dengan apa yang aku tulis...

Menulis tanpa melakukan adalah sesuatu yang dahsyat dan amat teruk!!!
Di eksempatan ini, aku emngucapkan terima kasih atas kunjungan semua pada blog sederhana ini.. Catatan seorang insan bernama JAmilah...

22 July 2009

JAWAPAN TAG INA NAILOFAR


Akhirnya aku menjawab tag orang
Sebelum mulakan kelas pagi ini, aku mahu langsaikan dulu kerja tambahan yang diberikan oleh Ina Nailofar… Harap Ina berpuas hati, hehe…

1)Bekas kekasih saya adalah : novel Diari Seorang Guru yang dirampas oleh cikgu semasa di sekolah menengah, sob, sob…

2)Saya sedang mendengar : Azimat Bonda... Sangat sayu dan bermakna lagu ini... Cuba dengar!!!

3)Mungkin saya patut: jadi diri sendiri... Dan jangan terlalu ananiah.. 

4)saya suka: berangan + merapu + merayap –shopping +

5)Sahabat-sahabat baik sy:

-buku-buku dan kitab, sahabat yang paling setia
-al-Quran-memberi jawapan pada semua persoalan yang tak pasti.
-semua yang bersama saya dan tahan dengan kerenah saya
-mereka yang dapat menegur salah saya

6) Saya Tak Faham: Saya lebih banyak merapu dan merayap daripada melakukan perkara-perkara yang penting.

7)Saya kehilangan: sebahagian diri saya yang sebenar, dan perasaan...

8)Ramai yg kata: Jamilah boleh menulis dan ada bakat.. –semua orang ada bakat bersama kelahirannya-

9)Makna nama saya: Jamilah= CANTIK

10) Cinta itu adalah: satu ruang di mana kita rasa disayangi dan menyayangi... Cintalah ALLAH, pasti bersambut, cinta manusia karut (hubungan terlarang) melainkan dengan hubungan yang sah.

11)Di suatu tempat seseorang sedang: berfikir bagaimana mahu membangunkan diri sendiri –membina motivasi- untuk terus berubah.

12)Saya akan cuba: menjadi diri sendiri biarpun pelik selagi tidak melanggar garis syariat

13)Ayat"Selamanya"membawa maksud: istiqamah dalam melakukan sesuatu..

14)Telefon bimbit saya: dihadiahkan oleh kakak kedua kerana dia tak mahu menggunakannya. Insya ALLAH akan menggunkannya hinggalah ia tamat riwayat, sayang dan kedekut + rasa tak berbaloi nak tukar

15)Bila saya terjaga dr tidur: Syukur masih ada nyawa dipinjamkan ALLAH

16)Saya bila meluat bila melihat: diri sendiri, mungkinkah perkara yang saya meluat itu turut dilakukan oleh diri sendiri

17)Pesta/Parti adalah: yang saya kurang gemar kerana bising. Tapi seronok makanan percuma... Kita sama...

18)Haiwan yang paling comel yg saya pernah temui: rama-rama yang sedang beterbangan.. rasa bebas... dan cantik.

19)Peringkat umur yang paling menyeronokkan saya: usia bayi yang belum kenal dunia... ibarat kain putih..

20)Hari ini : hari lahir Ainul Salasiah...

21)Malam ni saya akan: buat benda-benda yang saya minat... assignment + nota.

22)Esok sya akan: ada BM.. hehe...

23)Saya betul2x inginkan: kotakan apa yang saya tuliskan, dan diredai Ayah dan ALLAH, kepandaian bukan terletak pada A tapi amalan...

24)Ketika sy lihat wajah saya di cermin pagi ini: alhamdulillah, saya diberikan wajah yang sempurna, ramai lagi yang cacat dan punya kekurangan.

25)Pusat membeli belah / arked permainan : MYDIN... suka sebab harga yang berpatutan.. dasar kedekut keluar duit...

26)Makanan barat atau jepun: Nampak sedap tapi lidah lebih serasi makanan malaysia

27)Bilik yg terang atau gelap: terang untuk buat kerja dan tidur.. bilik gelap untuk dapatkan tidur yang lebih lena...

28)Makanan segera adalah: makanan yang cepat disediakan... Kurang berkhasiat.

29)Ayat terakhir yang anda katakan pada seseorang: -tak bercakap lagi pagi ni-, hehe.. (ketika entri ini ditulis)

30)Siapa yang anda mahu tag???? Tak nak tag siapa-siapa pun.. hehe,

31)siapakah yg bertuah itu..?? Saya sendiri sebab saya tak mahu tag orang lain dah..

Okey, selesai kerja tambahan yang Ina berikan. Maaflah jika tak berpuas hati... Akak jawab ikut nak tulis.. heheh.. terima kasih sudi tag akak...


21 July 2009

..CONTENG-CONTENG SIRI 5...


Masuk minggu kedua meneruskan pengajian di UIAM.. Hehe, perangai lama mula nak timbul tapi kena dikawal kerana aku bukan lagi dalam persekitaran sekolah menengah atau pusat asasi. Perlu kekuatan yang lebih untuk aku lebih mendalami bahas aArab...

Aku amat berbesar hati jika ada sesiapa yang mengunjungi blog ini dan sudi berkongsi ilmu dan pengalaman tentang bahasa Arab... Ada projek yang perlu dilangsaikan, insya ALLAH...

Kepada Ina, akak rajin nanti akak poskan jawapan pada kerja ruma tu. :)


20 July 2009

KELAS BM..


Alhamdulillah, seronok sangat pagi ni dapat masuk kelas BM. Dengan pelajar setakat ini seramai 10 orang, kelas itu dengan sendirinya tidak dibubarkan... Majoriti pelajarnya jurusan senibina, ada dua orang sains kemanusiaan dan seorang ekonomi...

Pensyarahnya, Cikgu Razman, baru tiga bulan mengajar di sini... Alhamdullah, benarlah kata cikgu, dapat mengubati kekusutan belajar subjek lain dalam bahasa Arab.. hehe..

Teringat kata-kata cikgu, hanya seorang yang dapat A, majoriti B+ dan B.. Subhanallah.... Namanya budak melayu, tapi bukan mudah juga untuk menjawab bahasa Melayu kerana semua subjek di sini dalam bahasa inggeris dan arab...

Rasa lawak dan lucu, bila aku diminta memperkenalkan diri.. Cikgu panggil aku ustazah.,. hehe... Bila aku perkenalkan diri, dia kata suara aku sesuai untuk jadi cikgu atau juruacara majlis... Aku rasa seperti mahu ketawa besar.. mana tidaknya, jika cikgu tahu aku sebenarnya gugup dan tak pandai bercakap di khalayak ramai.. malu besar.. haah.

Tapi, memang seronok, dapat bercampur dengan pelajar jurusna lain juga..

Alhamdulliah, tercapai hasrat untuk belajar bahasa Melayu walaupun ramai yang kata patut ambil waktu short sem... Aku tak nak.. degil...

apa-apa pun, setakat hari ini, sangat seronok belajar sebab belum sibuk...

Anakmu Yang Ketagihan Candu Buku


Aku yang sering dilemahkan oleh aroma buku yang amat menggoda nurani,
Bagaimana mahu dihapus rasa ketagih itu?
Hatta aku tak memikir apa mahu ku jamah esok,
Kerana mengharap pada belas mereka.
Aku yang dihempap penyesalan,
Membeli tanpa mengingat,
Beginilah jadinya,
Menyusahkan mereka pula,
Yang juga kadang tak kecukupan,
Tapi bijak mengatur belanja..
Maafkan aku,
Hati mula merenyai,
Dia punya tiga adik untuk disara,
Anak-anak,
Aku..
Hanya tahu menghabiskan duit,
Kerana dambanya aku pada yang bernama buku..
Janjiku duhai kakak yang banyak memberi,
Ada kejayaan yang menanti,
Walau aku bermain-main di sini,
Lupa diri..
Aku tak mahu hampakan kalian,
Lukakan ayah lagi setelah apa yang aku lakukan selama ini...
Ayah,
Maafkan anakmu yang seorang ini,
Minatnya pada haruman buku tak mampu dibendung,
Ke pekan aku bukan membeli sesuatu,
Membawa buku-bukan barang lain-
Maafkan ayah,
Aku akan hadiahkan ayah buku tulisan aku suatu hari nanti.  Nantikan...
MAKTABAH IIUM,
27/04/2009 9:25:20.

*Teringat sajak ni yang aku tulis ketika selesai pesta buku... Demam berbelanja hingga sanggup berhabis.. haha.

15 July 2009

Hari Ketiga


hari ketiga, dah mula kelas Akidah..

Semoga aku dapat lakukan yang terbaik.. dan kawan-kawan aku juga.. Kita dalam proses belajar, contohi mereka yang beljar tanpa jemu..

Banyak merancang tapi belum satu aku selesaikan... Masya ALLAH..

Minggu ni kena balik kampung, selesaikan ptptn dan zakat... lagipuna ada agenda lain, nak jumpa kakak yang baru balik dari Mesir.. RINDUUUUU...

NAk cuba naik kereta api..


14 July 2009

KITA BUKAN SEMPURNA.


Dalam diri mencari kesempurnaan
yang tak bisa tercapai,
bersabarlah dengan ketentuan,
pasti hikmah menghujan

jangan benarkan syaitan menodai,
janji untuk mengubah diri,
Kuatkan dalam dan luarjasmani
insya ALLAH diredhai.

Jangan asyik mencari suka,
kelak duka yang menimpa,
jangan leka mengenang silam,
nanti jiwa makin kelam.

Pandang depan,
betulkan niat,
Insya ALLAH terbaik...


13 July 2009

Kelas Pertama


Assalamualaikum..

Hari pertama mnjejakkan kaki ke kelas.. semuanya pelajar IRK. Aku sahaja pelajar BARB dalam group tersebut.. Nak buat macam mana. itulah yang telah aku pilih, jadi terimalah.. Tapi lecture belum masuk. JAdi selepas setengah jam, semua beredar.. Sama juga kelas seleasnya, belum ada lecture.. Pendek kata sekadar mengenal kelas.

Melihat semua pelajar yang semangat, aku rasa segan juga. Tapi sampai bila?Bukankah kita dalam proses belajar? Kena kuatkan hati untuk teruskan pengajian di sini.

Aku dalam proses mengenal UIA.. Melihat keadaan supaya tak terkena kejutan budaya.. nauzubillah...

Setakat ini duluu aku merapu, salam.. pukul 2 ada kelas lagi, belum tentu lecture masuk..

11 July 2009

...AKU KINI DI GOMBAK...


Assalamualaikum,

alhamdulillah aku dapat kembali mencoret sesuatu di dada blog yang sudah lebih sebulan aku tinggalkan. Di rumah, langsung tak mendengar khabar semasa, hanya bangun, tidur tanpa faedah...

AKHIRNYA...

Aku menjadi sebahagian pelajar UIAM, Insya ALLAH...sebagai pelajar ARAB... pelajar minoriti di sini. Almaklumlah ramai yang dapat edu.. bakal cikgulah nampaknya, tapi hati ini tetap mencintai bahasa arab walaupun bukan pelajar yang pandai dalam bahasa ini.

Jika diperhatikan, hanya tinggal mereka yang mantap dan mempunyai keputusan yang baik kekal sebagai pelajar Arab, namun aku tetap mahu mempertaruhkan kehidupan aku di sini.. Insya ALLAH..

Apa yang penting, lupakan segala yang lalu.. mulakan hidup baru sebagai pelajar UIAM... taman ilmu dan budi..

Kelas belum bermula, hanya meninjau kawasan dan dalam proses mengenali dan mencintai UIAM...

Jika ada kesempatan akan aku coretkan tentang kehidupan aku di sin i... Insya ALLAH...

Doakan aku.. kawan-kawan aku dan semua umat islam...

25 May 2009

BALIKKKKK


Esok aku akan pulang ke kampung dan blog ini akan bersawang lagi.. 
Sepi ia sendiri tanpa ada tulisan yang menemani.
Jika ada kelapangan aku akan isikan ia dengan tulisan
yang dapat dibaca oleh diri sendiri..

Doakan aku selamat di kampung..

23 May 2009

...CONTENG-CONTENG SIRI 4...


Assalamualaikum,

Hampir seminggu jemari ini tidak diketik di sini. Rindu pada blog, rindu untuk menulis sesuatu.. Dan hari ini aku mendapat peluang itu...

5 hari aku mencuba sebagai penjual dan bagi diri aku, aku katakan ia kegagalan kedua aku untuk menjadi penjual. Kali pertama aku sebagai pembantu di kiosk, hanya seminggu kemudian aku jemu dan lari.. Kali ini aku hanya memberi peluang sebanyak lima hari pada diri untuk mencuba.. Cukup duit sebagai tambang untuk pulang ke kampung, aku cabut... Kesian kawan-kawan aku yang lain. Kawan dan sahabat yang banyak membantu aku.. Sayu ketika mahu meninggalkan mereka tadi.. Dan mataku sedikit basah ketika membaca balasan mesejnya dalam KTM... Terharu dengan kebaikan dia...

Tapi pengalaman kali ini mengajar aku banyak benda. Betapa bezanya dunia luar dengan dunia teori di kelas. Betapa parahnya jika seorang pendiam mahu menjual... Bercampur perasaan... Perasaan mahu menangis, tak dapat membuat kerja, tak pandai berkomunikasi, dan seribu satu fikiran negatif yang melenyapkan cas-cas positif dalam diri. Dan jika kita tak pandai 'masuk' dengan semua orang, kita akan rasa kesunyian dan banyak menyusahkan...Bagaimana rasa aku yang mahu berkongsi tapi tak dapat meluahkan... Melihat dia melayan pelanggan dengan penuh senyuman... Memerhati uncle menjual kain-kain...

Dan aku malu dengan mereka.. Kerana itu aku larikan diri. Datang kerja tapi mereka yang banyak melakukannya. Sedangkan aku banyak diam, diam dan diam. Sahabat ini banyak mengajarkan aku; melipat kain, menggulung kain, harga kain, menggantung kain... dengan penuh kesabaran.Dia juga yang pinjamkan aku duit, melakukan kerja rumah.. sedangkan aku hanya memerhati.

Aku teringat satu malam, aku sangat masam malam itu. Dan dia pula yang meminta maaf.. Ah, dia sahabat yang sangat baik dan tabah. Aku bertuah bersamanya walaupun hanya seminggu...

Aku dapat belajar banyak benda..

Aku dapat lihat banyak benda..

Terima kasih ajarkan aku.. Bak kata kalian, biarpun aku tak cakap, nanti cerita itu akan tetap terselit dalam tulisan-tulisan aku.. YA, itulah hakikatnya...

Apa lagi dapat aku katakan, hanya ucapan terima kasih walaupun mungkin kamu tak menatap tulisan ini... Seminggu yang bermakna bagi aku..

Terima kasih sahabat... Aku doakan terbaik untuk kalian.

13 May 2009

...CONTENG-CONTENG...SIRI 4


Assalamualaikum buat sesiapa yang sudi menatap blog kecil ini,

Aku mulakan entri ini dengan satu pertanyaan yang sering akak di sekolah ungkapkan dulu. Apa khabar iman anda hari ini? Ya, iman letaknya nun jauh di lubuk hati. Namun hati yang bersih akan terlihat pada mata yang jernih dan wajah yang berseri-seri serta senyuman yang manis. Benarkah? Bukankah manusia senang berdusta. Berduka, namun dilemparkan senyuman yang amat lebar.

Kali ini aku mahu bercerita tentang kampung. Aku anak kampung yang dibesarkan di kampung dan disekolahkan di kampung. Hanya apabila aku dewasa mula mengenal kota yang malamnya seakan bayangan maut yang akan menyambar aku bila-bila masa.

Jauh benarlah jurang antara kampung dan bandar. Dan aku bolehlah dikatakan anak kampung tak sedar diri. Bila orang tanyakan asalku, mereka tak dapat menelah kerana gaya percakapan yang agak mengada tak menggambarkan asalku. Entahlah, aku sudah terbiasa cakap begitu. Sejak masih di sekolah menengah. Terpengaruh dengan novel barangkali, aku kurang fasih bercakap loghat sendiri, namun faham orang cakap sudah tentu. Hanya ada masa aku mengawal bahasa aku sendiri.

DI kampung aku apa yang menjadi kebanggaan aku kerana kawasannya belum tercemar. Mandi menggunakan air yang turun dari perbukitan, rumah yang mana jirannya banyak pokok-pokok menghijau, udara yang segar, sawah@bendang yang menghijau.. Rindunya aku pada rumah.. burung ciak yang mengganggu padi, burung wak-wak yang kadang mengganggu, burung bangau.. Indahnya hidup din kampung.

Tapi, kampung sekarang bukan lagi seperti dulu. Anak muda sudah teramat moden, jika aku pulang sekalipun, aku pula yang pelik.. Anak-anak muda melepak, anak gadis yang seakan sudah tiada kain menutup kepala.. Astagfirullah.. ampunkan aku Tuhan yang melihat...

Inikah yang dikatakan pemodenan. Inikah yang kami anak kampung harus telan. Tak siapa yang tak mahu kemajuan, namun kemajuan ini merosakkan.. Aku malu... DI manakah nanti generasi masa depan mahu melihat kampung, jika beginilah keadaannya. Jika dulu aku bebas berkawan dengan anak-anak kampung, sekarang, di manakah mereka?

Aku ini anak kampung yang suka terperap di rumah. Namun kadang tertangkap juga di telinga kisah tidak enak. Bukan tiada yang manis, namun yang pahit itulah yang selalu diingat..
Setakat inilah aku mahu merapu seketika tentang kampung aku yang sudah moden walaupun masih berjiran dengan hutan... Surau hanya dihadiri dua tiga manusia.. Tiada apa-apa yang menarik benar di kampung itu...


11 May 2009

...CONTENG-CONTENG...SIRI 3


Minggu peperiksaan,
Banyak pula yang menanti untuk diberesakan,
Tapi buku jangan dilupakan,
Nanti meyesal satu badan.

Balik kampung memang dinantikan,
Tapi mungkin diisi kebosanan.

Hari Ibu,
Hari Guru..

Semoga semuanya di bawah rahmat Ilahi..

Al-Fatihah buat yang pergi,
Di bawah lembayung Ilahi bagi yang masih di sini...

Wallhu'alam.

07 May 2009

catatan tujuh mei


..PESANAN BUAT DIRI SENDIRI..

Aduhai sebatang tubuh yang dipinjamkan sebelum bertemu Yang Maha Satu,
Di manakah kau letakkan selayaknya dirimu?
Menjahanamkan ia ke lembah maksiat penuh kedustaan,
Atau membimbingnya menuju jalan Tuhan.

Hampir dua dekad kau menumpang, berteduh, bermain,
Tidak Tuhan ciptakan hidup sekadar pura-pura dan main-main,
Relesiasikan matlamat,
Berjaya di dunia, cemerlang di AKhirat.

Usah kau mimpikan jaya,
Andai iman kontang di jiwa,
Jangan kau igaukan kekayaan,
Jika hati setandus tanah rata.

Selalu,
Bukan sesekali,
Bukan kau selak dalam diri,
Ikhlaskah sujud saban hari,
Fahamkah kita makna kalam ilahi,
Atau baca tanpa memahami.

Aku menasihati diri,
Kau sering mimpi di siang hari..

7 Mei 2009
MAktabah level 2,
CFS IIUM.

*****

Assalamualaikum...
Alhamdulillah, aku berada di minggu-minggu terakhir di Nilai, Insya ALLAH... Short sem yang pada awalnya aku hadiri kerana menurut kata hati meninggalkan memori yang amat manis untuk aku ingati.


Jika short sem yang lalu aku ditemukan dengan Ustaz Azlan dan Ustaz Khalid yang amat aku kagumi... Ustaz Azlan yang berjaya membuatkan aku buka mulut dalam kelas.. Perbentangan mengenai Faisal.. hehe.. Dan Ustaz Khalid yang tak lekang dengan senyuman dan amat tak kedekut markah.

Kali ini dipertemukan semula dengan Ustaz Maad dan Ustaz Majid.. Belajar subject repeat.. Walaupun namanya repeat seakan benda baru yang diajar kerana banyak isi-isi yang pelajaran yang aku belajar sebelum ini sudah terpadam. Terukkah aku? Begitulah jika apa yang dipelajari tak diniatkan dengan betul.. Dan usahan yang seciput sahaja. Oh Tuhan, semoga niatku tak terpesong untuk peperiksaan.. Aku mula nampak sedikit pentingnya subjek ini setelah ustaz tekankan aplikasi..

Selain buat power point, aku sekurangnya lebih explore microsoft word. Belajar buat nota menggunakan smart art.. lebih cantik.. lebih kemas. Sebab aku tak suka menggunakan tulisan tangan yang sangat ‘cantik’ ini.

Ustaz Maad yang tak kedekut markah dan amat banyak membantu aku untuk mendapatkan carry marks dengan memberikan assignment yang sangat tidak membebankan. =) Bila beliau katakan aku dan sahabatku yang seorang lagi telah melakukan yang terbaik untuk assignment, aku terharu.. Ah, aku yang malas melakukannya pada sem lepas. Tak sibuk pun, aku sibuk tidur dan melayan perasaan yang entah apa-apa.

Sem ini walaupun ada perasaan itu menyerang, sedikit-sedikit aku cuba halang walaupun ada kalanya ia seakan melunturkan semangat yang baru bertunas.. Bila aku dapat markah paling rendah dalam mid-sem.. (perlukah aku nyatakan di sini?) ustaz Majid masih mahu bantu dengan memberikan assignment tambahan.. Dan kebaikan yang beliau taburkan seakan sebuah tamparan aku rasakan. Panas hingga ketika aku berbicara dengannya pada hari itu, mataku panas, suaraku bergetar. Jika aku bersuara lebih banyah, nyata air mataku akan mengalir.. Ah, semua orang di sekeliling mahu lihat aku bangun, mengapa aku masih tak sedarkan diri?

Nak tahu, aku ada perangai buruk baru.. Buli sahabat aku yang comel, Rokiah.. Entahlah, aku rasa terhibur jika sehari tu ada usikan aku padanya.. Jangan marah, sahabat, itu namanya usikan sayang... Nanti tentu Rokiah akan rindukan usikan dan cubitan main-main aku.. Dan aku minta maaf jika ada yang Rokiah terasa dengan usikan yang kadangkala agak melampau..
Sarah, Kak Ema dan Mira yang sering menjadi teman aku makan sem ini.. Akhir-akhir ini, kita agak renggang.. Sibuk dengan urusan sendiri dan aku masyghul dengan perasaan yang sudah mati itu. Terima kasih atas segala bantuan berikan.. Pinjamkan duit.. Dan buat Sarah terutamanya, yang menjadi mangsa jika aku mahu online tapi tak punya laptop...

Kak Dila yang biliknya sering menjadi kunjungan aku tika Humaira ada, dan sekarang aku jarang berkunjung, kecuali jika mahu online.. Maaflah...

Sahabat-sahabat nahw seramai 15 orang yang sangat bersemangat ketika belajar. Aku menumpang semangat kalian walaupun aku rebah mid-sem yang lalu.. Teruskan iltizam mempelajari bahasa arab, lughatul al-Quran. Ustaz ajar kita banyak belek al-Quran dan belajar tentang ayat-ayatnya, kan? Elok kan jika kita boleh faham apa yang al-Quran nukilkan dan tahu keelokan bahasanya... faham maknanya...

Kakak yang menjadi mangsa aku meminta duit.. Walaupun hanya dua dua bula, hampir seribu juga yang aku belanjakan rasanya.. Boroskan aku? Semoga rezeki kalian makin murah membantu adikmu ini...

Akhirnya, sampai sini sahaja jemari ini berlari menngisahkan suka di short sem kedua aku di sini.. Sesungguhnya kita hanya tahu kebaikan sesuatu itu bila kita menghadapinya walaupun kita tak suka.. ALLAH tahu yang yang hambanya perlu bukan apa yang hambanya mahu..

Wassalam.

BILIK STUDI D-3-3
11.34p.m, 5 mei 2009.

05 May 2009

CONTENG-CONTENG-SIRI 2


Assalamualaikum..

Lama aku tak mencoret.. Mood untuk blogging sedang di tahap minimum, ditambah tak ke maktabah... Jadi lesu seketika entri di laman ini.. Aku pun tak tahu kenapa.

Minggu depan final.. 13, 14, 15.. kemudia hooreey.. balik kampung.

Apa nak buat?? Ada banyak novel yang aku beli hari tu berbaris untuk dihabiskan..

Jumpa anak saudara yang comel itu...

Okey, tak ada modal nak menulis sebenarnya.. Wassalam.

27 April 2009

...kerana pesta buku ... siri 3


Sabtu, aku merayap di PWTC lagi sementelah ada wang yang masuk..

Melihat-lihat hari-hari terakhir pesta buku yang amat menyesakkan..

Menambah tiga lagi koleksi novel:
*Cinta hari-hari rusuhan -FT
*Surat Ungu Untuk Nuha- Kak Noor Suraya
*Bukan Yang Pertama-Salina Ibrahim

Dan hanya satu buku bukan fikyen.. Menjadi Muslim Super, Dr Danial Zainal Abidin..

Hm, membeli mudah, mampukah aku menghabiskan dan yang lebih penting mengambil 'ibrah daripada apa yang aku baca???

Wassalam.


Kerana Pesta Buku .. Siri 3

Sabtu, aku merayap di PWTC lagi sementelah ada wang yang masuk..

Melihat-lihat hari-hari terakhir pesta buku yang amat menyesakkan..

Menambah tiga lagi koleksi novel:
*Cinta hari-hari rusuhan -FT
*Surat Ungu Untuk Nuha- Kak Noor Suraya
*Bukan Yang Pertama-Salina Ibrahim

Dan hanya satu buku bukan fikyen.. Menjadi Muslim Super, Dr Danial Zainal Abidin..

Hm, membeli mudah, mampukah aku menghabiskan dan yang lebih penting mengambil 'ibrah daripada apa yang aku baca???

Wassalam.

23 April 2009

Lu'lu'



Menggunakan indeks yang terdapat dalam software mawar, memudahkan aku mencari ayat yang aku inginkan dalam al-Quran, dan ini yang aku peroleh.
Ada 6 tempat yang menyatakan perkataan lu’lu’. Ada yang maknanya haqiqi dan majoritinya makna majazi.

Dan aku mula menggunakan nama lukluahnurjamilah ketika di sekolah menengah. Terpengaruh dengan novel cinta yang aku baca dan sebenarnya ia watak salah satu cerita yang aku nukil. Apakah maknanya jika aku gunakan nama ini? Mutiara cahaya cantik... Dan aku terpaut pada nama. Tiada lagi rasanya yang mempunyai nama ini. Jika miftahul Jamilah, jawapannya ya.

Teringat pula yang ustaz ajarkan tempoh hari. Penerangan tentang lu’lu’. Jika kita hanya berfikir biasa kita tak nampak cantiknya mutiara itu. Apakah mutiara? IA tersimpan dalam cengkerang (shell) yang hanya akan didapati di dasar laut. Antara semua cengkerang yang ada hanya sedikit yang mengandungi mutiara. (teringat cerita the pearl). Mutiara ini tidak dapat dibeli dengan seratus ringgit, malahan lebih mahal.

Apa kaitannya dengan nama tadi.. Teringat apa yang Kak Ummu Hani tulis pada autografnya, semoga secantik namanya. Aku ada nama yang baik, namun aku tak bangga dengan nama itu, tak berusaha untuk menampakkan aku seperti makna nama aku. Bukan cantik lahiriah yang dimaksudkan, tapi kecantikan akhlak dan dalaman. Jika selesai dalam, ianya akan terzahir di luar. Hakikat yang perlu sentiasa aku renungkan dalam-dalam.

J
A
M
I
L
A
H

Hanya ada tujuh perkataan namun ada makna yang perlu memberi erti buat diri aku dan aku perlu manfaatkan untuk masyarakat sekitar aku. Tapi aku suka bersembunyi dalam bilik. Aku sedikit tersentuh jika ada yang bernama Jamilah adalah pelakon atau digunakan untuk mewakili watak yang kurang baik. Namun jika ada yang aku jumpanya insan bernama JAMILAH, berjaya, aku tumpang gembira.. Dan ada juga penulis yang aku lihat bernama JAMILAH...

Dan aku selitkan di celah-celah entri ini apa yang rasya monologkan dalam blognya. Boleh baca dengan menggunakan akal dan hati. Pentingnya nama buat setiap makhluk. Subhanallah.


23. Sesungguhnya Allah akan memasukkan orang-orang Yang beriman dan beramal soleh ke Dalam syurga Yang mengalir padanya beberapa sungai; mereka Dihiaskan di situ Dengan gelang-gelang emas dan mutiara, dan pakaian mereka di situ dari sutera.

33. (balasan mereka ialah) syurga - syurga " Adn ", Yang mereka akan masukinya; mereka Dihiaskan di dalamnya Dengan gelang-gelang tangan dari emas dan mutiara; dan pakaian mereka di situ adalah dari sutera.

24. dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki Yang sentiasa beredar di sekitar mereka, (yang cantik parasnya) seolah-olah anak-anak muda itu mutiara Yang tersimpan Dengan sebaik-baiknya.

22. dari kedua laut itu, keluar mutiara dan marjan;

23. seperti mutiara Yang tersimpan Dengan sebaik-baiknya.

19. dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki Yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), Yang sentiasa beredar di sekitar mereka; apabila Engkau melihat anak-anak muda itu, nescaya Engkau menyangkanya mutiara Yang bertaburan.

Entri ini adalah perkongsian rasa aku. Harapan dan cita-cita seorang manusia bernama JAMILAH.. Menambah pada nama sendiri lukluah nur... Semoga diri ini secantik namanya bukan pada paras namun akal budi.
Aku mahu jadi mutiara yang tersimpan di lautan dalam, namun jika berjaya dicungkil, ianya berjaya memberi sinaran dan menggembirakan semua...
Wallahu’alam

***

21 April 2009

...kerana pesta buku.. siri 1


19 April 2009
SANGAT GEMBIRA!!! Akhirnya aku yang sangat teringin ke Pesta Buku, dapat ke sana pada hari ini.. Menumpang tiga orang junior yang kebetulan punya hasrat yang sama. Jaulah yang sangat aku suka, tapi sangat memenatkan hingga mata ini terasa seakan mahu pejam saat entri ini aku coret.
Aku mulakan dari awal perjalanan.. Janjinya pukul 8.30, aku yang teruja ini 8:15 sudah tercangak di bawah.Dapat mesej mahu bergerak pada pukul 9:00.. Duduklah aku di sini menanti mereka.. Akhirnya pukul 10:00, perjalanan dimulakan..
TAMBANG:
TEKSI PERGI BALIK: RM4.00
KTM: RM9.80
Perjalanan mengambil masa hampir sejam suku sebelum sampai di PWTC. Memang berjalan sakanlah aku hari ini untuk melunaskan impian tiga tahun ini.. BERJAYA mendapatkan 6 buah novel.. TARGET berjaya dicapai kerana memang aku nak habiskan seratus untuk membeli hari ini.
Mulanya hanya meninjau di aras dua.. melihat apa yang menarik di situ. Sampai di aras tiga…. ternampaklah aku akan gerai al-Ameen Publishing. Hehehe, aku dah ternampak apa yang aku mahu. buku terbaru FT… Cepat sahaja aku capai Nama Beta Sultan Alaudin dan Ketupat Cinta. Teringat nak beli Detektif Indigo kembali, tapi tak ada pada hari tersebut…
Dapat juga tandatangan FT yang kebetulan ada di situ… Kesempatan yang hadir ini aku tanyakan secara semuka apa yang Liyana rungsingkan selama ini.. Terjawablah apa yang dia persoalkan. Di gerai Utusan ada Kak Nisah dan sempat juga bersalam dengan beliau.. Di Gerai Galeri Ilmu, terjumpa Kak Ummu Hani yang berjaga di situ. Sempat dapatkan tandatangan beliau dalam buku terbarunya. Sengaja aku beli untuk dapatkan tandatangan beliau…
kenapa aku ceritakan siapa yang aku nampak pada hari ini. ada kalanya jika kita memandang kejayaan orang lain akan menjadi obor buat diri sendiri. Betulkah duhai diri? Walaupun penulis tak akan ndiberi sambutan seperti seorang artis, aku puas walau sekadar melihat dari jauh.. Cemburu melihat kejayaan mereka yang berjaya menerbitkan buku. Aku? Sajak pun dah sengkak sekarang..

Buku-buku yang aku beli.
Atas ketagihan dan ketidakbolehan aku melihat buku yang membuatkan aku rambang mata, aku menghabiskan puratanya RM100.. Enam buah novel dan 8 buah majalah… Gilakah? Tidak.. Aku memang minat mengumpul buku… Duit boleh dicari tapi minat aku sukar dihalang.. MINAT MENGUMPUL BUKU…
Kerana hari minggu, memang teramatlah padat berbanding hari bekerja..
Bertemu Kak Dayah, mantan MPR 2007.. Nak berjumpa itu pun puas mencari di manakah kakakku ini? Hampir 10 minit begitu.. Bertukar-tukar kerinduan.. Merayap bersama.. Ah, rindunya.. Ramai ramai bukankah lagi menarik? aLucunya, awal pertemuan kami, puas juga mencari. Risau kerana aku tak dapat membayangkan wajah Kak Dayah ketika itu. (Kak Dayah jangan marah).. Bila ternampak barulah aku teringat figur Kak Dayah yang comel molek itu.. Sangat seronok walaupin agak ralat tak dapat melihat pelancaran buku Kak Eja pada hari Sabtu.. (Kak Eja, nanti nak autograf, bukunya dah dibeli...)

Buku yang aku idamkan lama untuk beli.. Buku sasterawan pertama yang aku miliku.
berjalan, meninjau, ditahan, melarikan diri cuma yang nasib baiknya tak tersesat... Pengalaman yang memenatkan namun aku amat menggembirakan aku.. Diriku.. Hampir jam enam baru bertolak pulang dan sampai sudah Maghrib..

Terima kasih adik-adikku: Amirah, Wani, dan Hanisah kerana membenarkan aku mengikut mereka.. Ikutkan hati banyak buku yang aku mahu miliki, tapi perlu lihat poket dan bagaimana aku mahu mengangkut buku-buku ini balik rumah hujung sem ini...

Ada kesempatan aku akan sambung kerana pesta buku siri kedua.. Maknanya Isnin sekali lagi aku ke sana dan lebih banyak peristiwa suka duka lebih empat jam di situ...

majalah yang dibeli dengan diskaun menarik...
Wassalam.

18 April 2009

.. BICARA PENGEMIS DI KAKI LIMA...



Terbiar aku terlantar,
Tanpa siapa menghirau,
Aku ini bukan si anjing liar,
Merayau tanpa arah,
Matlamatku sesuap nasi,
Melapik perut anak isteri.
Dikejar disepak bukan kehairanan bagiku,
Dipandang hina kerana aku hanya pengemis,
Yang sebelah mata buta.
kerja ini bukan aku pinta,
Tapi terpaksa,
Kerana aku ketua keluarga,
Tapi ingin bekerja tak diterima,
Hanya kerana pelajaranku biasa sahaja..

17 April 2009

conteng-conteng ketika mengantuk


Assalamualaikum… Di penghulu hari ini, aku berpeluang mencoret sepatah dua kata… Menyuarakan idea yang berbaris untuk diluahkan. Cuma ada kalanya, ia hanya tersekat di minda. Berlegar-legar dalam imaginasi yang belum digunakan sebaiknya.Tidak terketik di sini…
KELAS NAHW
Hari ini kena tadbiq apa yang dipelajari dalam topik Inna dan akhowatiha.. Tercabar pengetahuan cetek ini.. Hahaha, barulah terasa sedar diri yang aku sebenarnya tak banyak dan tak rajin membaca. Buat malu kaum.. Belajar di library.. Cari ayat dalam buku dan ‘irab sikit.. Dapat markah. Sering aku ingatkan pada diri, usah kisahkan sangat berapa ustaz nak beri, yang penting aku kena lakukan yang terbaik sem ini, Insya ALLAH..
Ustaz ajarkan aku satu kata-kata arab..Insya ALLAH, akan aku simpan dalam lipatan hati kata-kata ini.. Dalam dan kena batang hidung maksudnya.. Terima kasih, ustaz.. Aku ingatkan apalah yang ustaz mahu katakan pada aku.. Diminta aku ambil kamus dan cari perkataan ini.. Ustaz memang tak lokek berkongsi dan aku mahu panjangkan pada kalian…
"يبصر أحد لقذى في عين أخيه ويعمى عن الجذع"
Seseorang itu nampak tahi mata saudarany, tapi tak nampak batang kayu depan matanya.
@
Kuman seberang laut nampak, gajah depan mata tak nampak.
Asalnya hikmah ini daripada Abu Hurairah… Ada juga aku lihat perumpamaan lebih kurang begini tapi telah digubah menjadi cerita dalam Cogito ALLAH Sumo.. menarik buku ini, Cuma tak terlalu ingat jalan ceritanya untuk aku coretkan di sini…
SELAK-SELAK METRO
Dua hari sudah, aku ada juga terbaca akan penderitaan seorang insan yang mengalami lebihan berat badan yang melampau. Masya ALLAH.. Kau uji hambamu atas kadar yang dia mampu hadapi… Simpati menyelirat urat nadi aku.. Dan apabila aku lihat METRO hari ini (16 April 2009), beliau sudah meninggal.. Berakhirlah persinggahan beliau di dunia.. Tersedu dengar cerita ibunya yang anaknya itu berkata beberapa jam sebelum kematiannya beliau menyeru memanggil ayahnya yang sudah meninggal. katanya beliau rindukan ayahnya.. Al-Fatihah, semoga beliau ditempatkan bersama solihin dan hilanglah penderitaan beliau do alam baru..
KITABAH CLASS
Belajar wasf (deskriptif) untuk kali kedua.. Cuba mengimbau apa tips dan petua yang ustaz bekalkan.. Kepada yang pernah belajar boleh refreash semua ilmu ini…
Sesungguhnya orang Arab amat mementingkan wasf walau dalam apa jua sekalipun. Syair, menerangkan sesuatu, ringkasnya dalam semua situasi.. Cuba kita perhatikan al-Quran,
apakah surah permulaan dalam al-Quran?
Surah Al-Fatihah…
Apakah ayat pertamanya?
بسم الله الرحمن الرحيم
Maknanya? dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah algi Maha Mengasihani…
Itu adalah sifat ALLAH, betul kan? Okey, ini adalah wasf.
Surah terakhir dalam al-Quran?
Surah Annas
Lihat antara terjemahannya. Katakanlah (wahai Muhammad) Aku berlindung dengan Tuhan Manusia.. Raja Manusia.. Ini juga sifat tuhan.. Wasf lagi..
Jika dalam syair juga banyak, tak ingat contoh yang ustaz beriakan..
Kata ustaz, sebelum ini beliau paksa diri untuk berimaginasi dan sekarag beliau boleh ceritakan apa sahaja secara spontan dan wasf sebenarnya salah satu cara meningkatkan kemampuan bahasa seseorang.. Inilah yang membezakan taraf bahasa seseorang itu. Tidak kiralah bahasa apa sekalipun.
AYAHKU SAYANG
Teringatkan ayah yang pelik kerana aku katakan yang aku bercuti tiga bulan.. Belum puas, aku sudah kembali ke Nilai.. Maafkan anakmu yang nakal ini, ayah.. Adik sayang ayah…
KAKAK-KAKAKKU TERCINTA
Kalian telah banyak menabur jasa pada berkorban untuk adikmu ini.. Seinfiniti ucapan terima kasih buat kalian.. Balasannya hanya ALLAH yang layak berikan. Aku hanya mendoakan kebahagiaan kalian daripada jauh. Walaupun kalian tidak membaca entri ini, ketahuilah yang adikmu sayang pada kalian dan mengharapkan kalian dan diri ini sentiasa dalam lindungan Maha Pencipta. Kalian bersabar dengan kenakalan dan aku harapkan kalian tegurlah langkah pincang adikmu ini…
4/17/2009 1:35:38 AM

16 April 2009

...pesan buat Jamilah...



Hati mula bersuara resah,
Jemari enggan bersuara,
Alam tak lagi mesra,
Tida bayu menyapa.
Penghulu hari yang datang,
Adakah amalan bertambah atau berkurang?

14 April 2009

Karut - Marut


Monday, April 13, 2009
KARUT-KARUT..

Lega,
Tapi ini bukan bermakna yang terakhir..



Nota Cc


Tak sabar nak tunggu Sabtu ni.. Nak ke Pesta Buku Antarabangsa.. Sesiapa yang nak ikut, jom kita buat rombongan ke sana..
Setelah tiga tahun kempunan, harap-harap tahun ni boleh lepaskan gian.. Tak beli tak apa asal dapat pergi dah cukup syukur sangat.
Ada lagi tiga minggu, agak risau, tak tertangkap apa yang ustaz ajar.
Tadi assignment kena reject.. Belajardari kesalahan.. Terima kasih ustaz, jika tak salah aku tak belajar. Aku kan susah benar nak bertanya orang..
Dah masukkan Microsoft Office 2007 dalam laptop, tak kena lagi pinjam laptop orang.. Leganya..
Dapat gaji.. Hehe, apa kerja aku?? Syarikat Kakak Sdn. Bhd.
Kena belajar kawal diri, jangan semangat awal sahaja.
Kawal mood, jangan tunjukkan sangat kebluran diri.. Huhu..

13 April 2009

~Camner nak mulakan minat membaca~


Aku pernah ditanya bagaimana cara untuk memupuk minat membaca dalam diri yang tak suka membaca...

Adakah orang yang dalam dunia ini suka membaca. Kalau orang bertanya, aku akan jawab, aku tak minat baca, cuma aku suka baca apa-apa bahan bacaan yang aku suka.. Hehe, memilih sebenarnya aku ini.

Tak dinafikan aku spesis manusia yang suka membeli buku, tapi itu tak bermakna aku suka membaca. Aku baca kerana aku minat dan aku nak tahu. Dan pegangan inilah yang menjahanamkan periksa aku. Bila aku rasa malas nak baca buku pelajaran aku tak sentuh pun buku..

Betul-betul membunuh pegangan aku ini...

Baiklah, aku mahu berkongsi sekaligus mengimbas bagaimana aku boleh mula menulis dan rasa nak baca terutamanya novel..

Kalau sekolah rendah, aku suka beli KUNTUM yang hanya berharga RM1.50, sangat murah... Dan aku apabila ke Kedai Sok Sek (nama kedai majalah di Pekan Mahang, Karangan, Kulim, Kedah) aku akan beli Didik, Minda Pelajar (70 sen sahaja) dan jika ada majalah KUNTUM... Ketika ini usiaku 10-12 tahun.. Memang suka membeli buku jika ada pengedar menjual buku di Kantin ketika waktu sekolah.. buku-buku di perpustakaan juga akan aku pinjam saban minggu.. (aku suka pinjam buku cerita)..

Kegemaran aku juga ketika itu mendengar radio.. Ada rancangan Kak Yong Bersama Adik-Adik dan aku hantar karangan bertajuk Hobi Saya (aku dah pernah cerita), dapat juga RM50 setiap kali siaran dan jika aku hantar di Rancangan Kelab Sayang Disayang, akan dapat buku sebuah (adalah hampir 10 buah)...

 Usia 12 tahun aku mula kepingin nak baca novel. Tambahan pula aku tengok banayk novel cintun kakak yang aku boleh kacau. Jadi kalau hanya aku yang ada di rumah, aku akan kerosek (selongkar; ini slang Mahang) untuk cari novel-novel itu. Biasalah bila orang tak bagi memang aku akan cari... Ya, banyaknya aku baca novel cintun yang membuatkan bila aku teringat kini rasa nak termuntah pula..

Aku mula pandai habiskan duit beli novel dan majalah ketika berusia 15 tahun apabila bersekolah asrama. Ketika tingkatan tiga, aku mula nak main-main menulis.. Sekadar suka-suka. Puas dan sangat seronok... Aku pinjam buku daripada perpustakaan walaupun ada yang aku tak baca terutamanya jika aku pinjam buku BI dan buku sastera...(novel sasterawan)..

 Tingkatan Empat aku mula kenal faisal Tehrani, Kak Nisah Haron dan lain-lain melalui KOMSAS dan berpeluang bertentang mata kali pertama dengan Kak Nisah ketika Tingkatan Lima. Mula membaca novel karangan FT dan mengikuti rencana yang beliau muatkan dalam FOKUS SPM..

Hehe, jauh aku melencong. Sebenarnya aku nak cakap yang aku membaca bukan sebab minat tapi suka, berbeza kan? Doakan suatu hari nanti orang lain pula yang membaca karya aku sebagaimana sekarang aku membaca karya orang lain... Berangan tanpa melaksanakan tak jadi juga...

 Buat sahabat atau sesiapa sahaja yang nak belajar membaca, mulakan membaca bahan bacaan yang kita minat, kemudian kepada yang lebih serius. Ingat, cara kita membaca dan waktu kita membaca sangat berbeza antara satu sama lain...

Jangan katakan aku baca kerana terpaksa, tapi untuk keseronokan.. Bukankah perintah pertama kepada Rasul itu Iqra'?

Fikir-fikir dan renung-renungkan..

Karut Marut




Lega,
Tapi ini bukan bermakna yang terakhir..



11 April 2009

Gambar Seribu Makna


Assalamualaikum,

Sengaja aku poskan gambar ini buat sahabat-sahabat yang rindukan masjid Putra Nilai yang sering diimarahkan dengan pelbagai majlis ilmu...

Gambar ini aku ambil menggunakan laptop, jadi kalau tak elok jangan marah.
Hujan panas kilat guntur,
Kau berdiri teguh di situ,
Menantikan kehadiran sesiapa yang sudi bertandang,
Melawatmu agar tak terbiar kosong.

Kau tentu gembira dengan kehadiran penghulu hari,
Ramainya lelaki sampai tak dapat menampung lagi,
Namun Subuh bukan begini,
Kau terbiar sepi,
Imam hanya bertemankan dua tiga insan di sisi.

Istimewanya engkau,
Ingin melawatnya ada solat khusus,
Pernahkan aku lakukan ketika melawatmu?
Atau sekadar tahu?




10 April 2009

Hujan & Talk Ustaz Majid


Hujan mula bercurahan, syukur tiada pula guntur dan kilat yang mengiringi... Awan hitam yang berarak tadi nanti akan kembali bertukar kepada putih... Seronok aku melihatnya... Titisan hujan yang sampai, kita tak dapar fikir bagaimana bentuk asalnya...

Sejak beberapa hari lalu, mata ini menghadap laptop hampir 12 jam sehari.. Betulkah? Hampir-hampir sebanyak itulah, berjuang untuk menyiapkan power point.. Belum siap sebenarnya tapi dah 60% siap..

Tapi bila menghadap laptop, 30% buat kerja, bakinya melalut benda lain.. astagfirullah.. Aku dah rasa kepahitan kegagalan dan tak mahu mengulanginya lagi...

Cuma bila nak buat animation, aku lemah sedikt bab-bab memilih.. Tapi ada lagi tiga hari berbaki... Aku tak ingin lagi mengulang kesalahan yang ku lakukan sem-sem lepas.. Teringat kata ustaz Majid, kita tak mengelak daripada buat salah. tapi bagaimana kita menghadapi masalah itu?

Walaupun tahu tak baik untuk mata tabiat baru aku ini, kena juga menghadap skrin laptop.. Tapi bukan buat power point 12 jam tu, bila ada signal wayarles maknanya gatal akan menggatal mahu mencoret di sini, walaupun sedikit.


Nak tidur pun seakan kurang rasa nikmat.. Bila dapat peluang tidur memang lena... Ditambah mimpi pun mula mengarut...

Hm, aku nak sambung kerja pula... Suasana sangat kelam, seakan hujan akan mencurah dengan sangat lebat...


****

TALK USTAZ ABDUL MAJID
Assalamualaikum, bertemu lagi kita… Semalam ada talk anjuran MRC MUSA bertajuk mencintai dan dicintai Rasulullah. Suka untuk aku kongsikan sedikit sebanyak ilmu yang dapat aku kutip. Disampaikan oleh Ustaz Che Abdul Majid.
CINTA UNTUK SIAPA?
Cinta itu satu anugerah,
Perasaan suci naluri fitrah,
Ingin disayang kasih dicurah,
Ajal jodoh kepada-NYA berserah.
Tapi banyaknya kita mecintai tiga benda:
wanita (aku memang pencinta wanita, tapi aku bukan buaya?)
Harta
Takhta
Seterusnya, ustaz berikan satu teka teki, lebih kurangnya begini,
Apa dia kecil di China, besar di Arab,
Ada di kanan tak ada di kiri,
Ada di sana , tapi tiaa di sini..
Jawapannya huruf A..
Tapi kalau huruf A besar dan a kecil, walaupun sebesar manapun ditulis huruf itu, cara penulisannya tidak berubah, walaupun A besar ditulis kecil, ia tetap dikatakan A besar kerana ciri dan nilai benda itu.
Begitu juga kita.
-Siapa kita dan kita siapa.
-siapa kita di sisi ALLAH.
-Kerja professional kita sebenarnya ialah hamba, dan kerja sampingan kita adalah apa yang kita lakukan di dunia..
Kita bermula di dunia dengan tangisan, kemudian kita belajar ketawa; lalu Ibu dan Ayah kita sangat suka apabila kita mampu ketawa hingga kita lupa untuk menangis. Mampukah kita akhiri kehidupan kita dengan syahadah???
Siapalah aku sebelum kelahiran,
Tiada bernama mahupun gelaran,
Wujudku nanti bukan hiburan,
Mengenal Tuhan segala kebesaran.
Siapalah aku setelah kelahiran,
Datangku bersama tangisan kedengaran,
Lahirku kini mula pelayaran,
mengharungi dunia penuh cabaran.
Apa erti sebuah kehidupan,
Siapakah aku dalam kehidupan,
Sekadar waktu buat persiapan,
Jangan jadikan dunia harapan,
Semoga kalimah ALLAH akhir ucapan.
Ada satu kisah seorang ‘abid dan seekor burung yang sentiasa diajar pandai berkata-kata dan diajar menyebut kalimah ALLAH. Kisahnya beliau pergi bermusafir dan tinggallah burung itu. Setelah pulang, beliau melihat burung itu sedang bercakaran dan akhirnya mati. Bagaimana pengakhirannya jika mati dalam keadaan demikian???
Siapalah aku tidak lagi bernyawa,
Berpisah keluarga (harta) teman ketawa,
Cuma bersama amal dibawa,
Bila di mana kembali bersua.
Sabda Rasulullah antara mafhumnya: Akan mengikut seorang insan itu ke kuburan tiga perkara; akan pulang dua dan akan bersama kita satu.
Ahli keluarga dan harta yang mengiringi kamu akan pulang, tapi amal kamulah yang akan kekal.
Kita selaku insan, pasti tidak akan terlepas dari tersalah. Namun bagaimana kita mahu mengatasinya? Jangan lupa dua perkara:
Istigfar
Tutup cerita orang. ALLAH tutup aib kita,
“Janganlah kita takut pada kesalahan tapi takutlah jika kita tak mampu beristigfar.”
Itu pendahuluan, pemanas badan.. Kemudian ustaz masuk ke tajuk asal.
Dalam surah al-Imran ayat 31 Tuhan nukilkan antara maksudnya, Untuk dapatkan cinta ALLAH kita mestilah mencintai Rasulullah. Apa tanda cinta kita pada Nabi?
Apakah terlalu hebat Rasul kita ini?
-ALLAH mendoakan kesejahteraan kepada Nabi, kalau ibadah lain ALLAH tak buat, tapi ALLAH se;awat ke atas nabi; bagaimana pula dengan kita?
Antara pesan Rasul:
Solat lima waktu, bukankah solat kita sepatutnya 50 rakaat, namun kerana belas dan kasihnya ALLAH dikurangkan sehingga genap lima.
Ingat apa hadiah untuk orang yang tinggalkan solat? Dia akan hantukkan kepala ke dinding hingga pecah, kemudian apabila bersambung dia akan buat lagi secara berterusan…
Pesan Rasul pada wanita:
Ramai wanita dalam neraka; kenapa?
Tak jaga aurat
Mengumpat atau fitnah
Tak ikut cakap suami
Tak syukur/suka meminta
Wanita senang masuk syurga
ibadah wajib
Taat suami
Penutupnya: apabila kita rasa malas, buatlah ibadah kerana itu mahal harganya kerana kita sedang bermujahadah. Inigat ini!!! Jadi, malas-malaskan diri kita…
Semoga sedikit perkongsian ilmu yang aku dapat semalam dapat memberi manfaat pada yang membacanya.
Kata ustaz, kita datang bukan hanya nak dengar beliau bersyair bermadahm tapi apakah yang diaplikasikan dalam hidup? Natijah talk ini bukan di sini, tapi apa yang akan terjelma dalam hidup kita nanti.
Wallahu’alam.

09 April 2009

power point


Untuk cuti kali ini ada tiga power point yang perlu disiapkan dan dibuat:
1. Kitabah-Risalah, ringkaskan nota dari buku (5 Markah)
2. BMW - Bab Pertama -tentang asalib al-Bahs al-'ilmi. (10 Markah)
3. Keluarkan isi dalam buku BMW dalam bentuk power point... Semuanya sekali. (40 Markah)
Minta-minta tak termuntahlah aku mengadap power point setiap hari..

Teringat kata Ustaz Maad.. We must learn to be someone new. Terima kesusahan sebagai cabaran. Yang penting kena lakukan walaupun kita katakan yang kita tak tahu...

Bila dapat apa yang aku suka, seakan menganak tirikan pula Nahw... Jarang nak buka buku dah.. Tapi baguslah ustaz ajar aku nampak juga, cuma tak ulang, ia senang-senang akan hilang...

Sekarang aku hanya banyak katakan pada diri, kalau ustaz boleh banyak berkorban untuk anak muridnya kenapa aku tak boleh nak berkorban untuk diri sendiri..

Aku ini walaupun kata ada kerja, online tetap aku tak lupakan... Menjenguk blog, meredakan rasa sunyi dalam diri dengan melihat blog kawan-kawan, melihat kemantapan mereka menulis..

Cuti Jumaat, Sabtu, Ahad dan Isnin belum tentu lagi ke mana kaki mahu merayap. Ada PC fair di KLCC, tapi pitis pula kering nak pergi... Gaji masuk, tentu aku merayap.. (psst:Ini istilah aku; merayap dan merapu) -maksudnya balaghi, bukan merayap betul-. Nak tahu kena belajar balaghah.

Panjang pula aku merapu di sini.. Okey, jumpa nanti, sekadar mahu berkongsi bicara dengan diri sendiri.


08 April 2009

catatan Short Sem, Asalin Kitabah, Ceramah Ustazah Fatma


WEDNESDAY, APRIL 08, 2009
CATATAN SHORT SEM-SIRI 2
Assalamualaikum,

Bertemu lagi kita di laman ini. Sekadar contengan mahu bercerita kisah aku tiga minggu di short sem. Ya, banyak hikmahnya yang aku dapat rasa dan belum rasa.

Sebagaimana sebelum ini, aku pernah nukilkan di sini yang aku amat berat untuk datang ke cfs iium untuk mengambil short sem. Tapi kerana bosan, aku tetap datang. Sudah tiga minggu rupanya. Dan minggu depan mid-sem untuk Nahw... Doakan aku rajin belajar dan ilmu diberkati.

TADBIQI NAHW
Kali ini aku diajar oleh Ustaz Majid. Kelasnya 3 kumbang dan dikelilingi 15 kuntum bunga yang sedang mekar... Mulanya pesimis juga, apakah yang akan diajar ustaz. Tapi pengalaman memberitahu ada cara tersendiri ustaz mengajar kami.

Hari pertama belajar di multimedia lab. Ustaz minta kami buat facebook. Diajar oleh Nik Hanis. Kami ada group untuk membincangkan tentang bicara akademik, khususnya An-Nahw. Gambar yang dimasukkan perlulah gambar yang menunjukkn bijak bestari.. Tagline ustaz sem ini, bijak berstari... Alhamdulillah, ustaz terangkan satu-satu, boleh juga tangkap walaupun bila dah lama akal aku sudah keluar daripada kelas. Tahap fokus aku mungkin hanya sejam pertama...

Dan sekarang aku nampak juga apa yang aku sedang pelajari.. Tak terlalu teraba, Cuma kena muraja’ah untuk menytapkan lagi. Haha. Alhamdulillah ‘ala kullihal.

Doakan aku dan sahabat-sahabat di sini melakukan yang terbaik dan dapat bersama yang lain di Gombak, Insya ALLAH.


ASALIB AL_KITABAH
Subjek ini kononya aku mahu drop sem ini, nak ambil sem depan. Nasib baiklah sahabat aku nasihatkan aku minta pandangan ustazah. Dan aku ambil juga bersama seorang lagi sahabat, atikah mohd fadhil. Tapi beliau bukan repeat, Cuma aku pelajar istimewa yang belajar dua kali.

Sangat seronok rupanya bila kelas hanya berdua. Ustaz memang fokuskan pada kita. Ingat nama kita. Tak segan. Barulah aku nak buat kerja dan sentiasa datang kelas...

Hari pertama ustaz dah berikan assignment. APAKAH ASSIGNMENT ITU? Kena sediakan power point tajuk ‘alamatul Tarqim. Tersenyum lebarlah aku apabila diminta buat power point. Dah terbayang laptop Sarah, nak pinjam guna microsoft Office Powerpoint 2007.

Apabila belajar, alhamdulillah tak terlalu ‘blur’ walaupun kami sedikit menghadapi masalah komunikasi. Bolehlah nak cakap syukran, na’am.. hehe... Cakap english pun berterabur, perlu pula ustaz cuba fahamkan apa sebenarnya yang aku mahu katakan. Tapi ini pengalaman...

Sekarang dah nak masuk tajuk risalah... Belajar buat surat. Walaupun dah pernah belajar, aku dapat refresh otak yang mungkin dah nak berkarat. Terang sikit bila diulang. Betul kan? Berbalik pada Assignment, bila kita dapat apa yang kita suka, memang seonok nak buat. Empat hari juga aku ambil masa nak siapkan... Syukur juga ustaz terima dan kami belajar menggunakan power point itu.. Baru lepas satu assignment, ada lagi empat yang menanti. (surat rasmi, surat tak rasmi, deskriktif, iklan).

Kelas kami di blok B. Mahallah lelaki. Memang setiap hari aku kan ke sana... Berbeza benar pelajar dalam satu kelas yang ramai dan belajar hanya berdua. 

Basic Method Writing
Besar salahku pada Ustaz Yunus.. Aku tak pergi periksa final yang lepas. Dengar-dengar beliau dah balik ke China.

Dalam kelas ini aku dan Madihah, tapi beliau tak belajar lagi. Bagusnya ustaz ajar dalam BI. Baguskah? Terbelit juga nak faham terma sebab sebelum ini belajar dalam arab. Sekarang baru permulaan, nampak jugalah apa yang akan aku pelajari.

Assignment untuk kali ini semuanya ustaz minta buat dalam bentuk power point. Kena buat power point untuk sebuah buku BMW. Markahnya 50 markah.. Banyak kan? Tak ada khuttoh yang aku malas nak fikirkan tajuk itu lagi.. Kata ustaz, kerana ini short sem, beliau bagi pilihan. Jika tidak, kena buat khuttoh, tiada pilihan.

Ada tiga minggu lagi untuk siapkan, tapi memang kena buat yang terbaik. Ustaz terlalu banyak membantu. Bila lagi nak tolong diri sendiri???

Baru tiga minggu, sudah hampir tiga ratus duit yang dibelanjakan. Entah apa yang aku beli, tak aku senaraikan. Makan? Banyak, tapi rasa seperti banyak lagi yang aku gunakan untuk beli benda lain. Janganlah aku kecewakan ayah lagi kali ini. Ayah tak tahu pun aku repeat sebenarnya. Bila aku kata ada short sem, langsung tak aku cerita yang sebenarnya aku repeat. Maafkan aku, ayah.

Satu pesananku buat sahabat yang seperti aku, ambil short sem...

“Jangan menyesal atau mengeluh kerana kita masih di sini. Orang yang belajar dua kali sepatutnya lebih faham daripada yang belajar satu kali. ALLAH bukan beri kita kegagalan, tapi ALLAH tangguhkan kejayaan buat kita, mungkin sebab kecuaian, kemalasan, ketidakfahaman. Kita usaha plus + doa + tawakkal, DIA akan bagi yang terbaik. Jangan dikira esok, esok, esok, tapi fikirkan apa yang boleh aku lakukan untuk mengubah NAHW aku supaya aku tersenyum di akhir short sem ini.”
-JAMILAH MOHD NORDDIN@Nasihat Buat Diri Yang Lupa

Setakat ini dahulu bicaraku tentang short sem terakhir di sini. Ada cerita menarik aku akan turunkan di sini. Sebagai kenangan dan supaya aku akan tersenyum bila mengenang kembali kisah aku di short sem 2008/2009 di Nilai.

08/04/2009 6:47


***
CERAMAH DATUK DR FATMA AZ-ZAHRAA
Assalamualaikum,
Alhamdulillah, Jumaat lalu aku berpeluang mendengar pengisian rohani daripada Dato’ Dr Fatma Az Zahraa. Walaupun hanya sejam pengisiannya namun banyak input yang boleh dikongsikan bersama..,
Aku kongsikan sedikit pengisian yang aku masih ingat, Insya ALLAH.. Sekadar perkongsian agar aku juga tak lupa.
Bukankah Nabi sudah berpesan بلغوا عني ولو آية. Beliau mulakan ceramah dengan menceritakan tentang akhlak Nabi. Apa kata baginda? Iman seseorang itu tidak sempurna hinggalah dia mengasihi aku melebihi cintanya pada ibu bapa, keluaga hatta diri sendiri. Maaflah sekiranya entri ini agak berterabur lantaran aku tulis berdasarkan apa yang aku ingat.
Baiklah, sekarang walaupun Rabiul Awwal sudah melabuhkan tirai, ia bukanlah alasan untuk kita melupakan perjuangan dan mengadakan majlis untuk memperingati junjungan besar kita Sallallahu alai hi wasallam. Kita beruntung kerana tidak sekadar menyambut Maulidur Rasul dengan selawat sahaja tapi ceramah untukl memperingati baginda.
Apabila ditanya kepada Aisyah, apakah akhlak rasul itu?
Jawab Saiditina A’isyah, Akhlak Nabi itu Al-Quran. Dan akhlak inilah yang ALLAH gariskan dalam surah Al-Mukminun ayat 1-6.
1. Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,
2. (yaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya,
3. Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,
4. Dan orang-orang yang menunaikan zakat,
5. Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,
6. Kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki[994]; Maka Sesungguhnya mereka dalam hal Ini tiada terceIa.
Ustazah menerangkan apa yang terkandung dalam ayat di atas.
Kata ALLAH, beruntunglah orang yang beriman, tapi siapa orang yang beriman? Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya.
• Menyebut tentang solat, Rasulullah amat mementingkan solat hatta saat sakaratul maut, apa yang baginda sebut? As-solah, as-solah, as-solah. Pada saat satu ketika selang dua hari hari sebelum kewafatan baginda, saat baginda gering dan tak mampu mengimamkan solat, apabila dibuka pintu dan melihat Saidina Abu Bakar mengimamkan solat, baginda tersenyum. Kita tentu berkata, susah nak khusyuk..
• Betapa pentingnya solat sehinggakan baginda berwasiat dengan solat
• Solatlah yang membezakan anatara Islam dan kafir.
• Ya, Rasulullah sendiri pernah bersabda yang mana ada seekor syaitan yang bernama Khinzab, tugasnya adalah mengganggu manusia yang mahu melaksanakan solat.
Bagaimana mahu menghindari gangguan si Khinzab?

1. *Ketika mahu solat, menghadap kiblat
*Baca ‘Auzubillah 3 kali
*Paling ke kiri
*Hembuskan sebanyak 3 kali
Amalkan seminggu, Insya ALLAH.. Yang penting istiqamah, insya ALLAH berkesan.
2. Ingat yang solat yang aku akan lakukan ini adalah solat yang terakhir.

Kedua, menunaikan zakat. Kita perlu ingat yang dalam harta kita ada bahagian ynag bukan menjadi hak kita yang perlu diserahkan pada yang berhak. Zakat untuk membersihkan harta.

Ketiga, jaga maruah. Umum mengetahui dalam surah An-Nur, ALLAH menukilkan yang kita jangan hampiri zina. Zina itu bolah berlaku dengan mulut, tangan, hatta hati sekalipin. Tapi yang akan dikira adalah zina, yang mana Tuhan kata jaga kemaluan kamu daripada perhubungan yang dilarang.
Sebagai isteri, kenalah kita bersiap yang terbaik untuk suami, sebab itulah lelaki tak boleh pulang ke rumah secara mengejut. Bagaimana jika si isteri belum bersedia dengan bedak sejuk penuh di muka? Tapi ia tak jadi sekiranya tiada kerjasama antara dua pihak.
Perempuan mudah masuk syurga sekiranya neninggal dalam keadaan suami meredainya...
Kata ustazah lagi, zina itu mulanya daripada perempuan. Kerana perempuan berhak untuk mengiakan atau menidakkan permintaan si lelaki. Lihat pula pada pakaian, adakah menyumbang kepada zina?
Ciri-ciri wanita yang baik:
1. wadud –manja, berlemah lembut dengan suami.
2. ‘aud -baik
3. walud-banyak beranak

Seterusnya, menjaga janji. Ada suatu cerita, baginda sudah berjanji dengan sahabat baginda untuk mencarikan pembantu rumah. Apabila sudah berjaya mendapatkannya, fatimah mengadu bahwa beliau penat melakukan kerja rumah, tambhan pula anak beliau masih kecil. Kata beliau, berikan sahaja pembantu itu padanya. Tapi Rasullah bersabda, aku cari pembantu rumah ini untuk sahabat kerana aku sudah berjanji dengannya.

Betapa Rasulullah seorang yang sangat menjaga janji yang Baginda lakukan. Pernah suatu ketika, baginda tidur sambil menggenggam sebiji tamar dengan erat. Apabila Aisyah bertanya tentang perkara itu, sabda baginda:”Tamar ini adalah dari baitulmal. Aku takut cucu aku ambil dan makan.” Batapa, bukan seratus, seribu, sejuta, tapi hanya sebutir tamar.
Terakhir, jaga waktu solat. Bukannya solat di akhir waktu. Dia tak dilalaikan dengan rancangan televisyen yang memang mengarut banyaknya.
Terakhirnya, Dato’ menggariskan hak-hak muslim atas muslimnya yang lain:
1. Apabila bertemu, memberi salam –kenal atau tidak bukan alasan.
2. Apabila ada sahabat mengundang, perlu pergi
3. Apabila bersin ucapkan yarhamkallah
4. Apabila sakit lawat
5. Iringi apabila beliau meninggal.

Sedikit-sebanyak pengisian yang aku dapat.. Semoga memberi sedikit manfaat pada sesiapa yang membaca dan tak berpeluang mendengar secara direct talk oleh Datuk Dr Fatma Az-Zahraa.

Wallahu’alam.
08/04/2009 5:49:25

07 April 2009

Catatan Tertangguh


Khamis, 02 April 2009
Assalamualaikum,
Alhamdulillah, hari ini aku dapat mencari ruang (untuk ini sentiasa ada masa) untuk memgetik kekunci laptop setelah dua hari terbiar. Bukan sengaja membiarkan, namun ada perkara lain yang lebih utama...
Tanpa sedar rupanya aku sedang belajar membaiki diri, membaiki pelajaran yang tertinggal, dan membaiki bakat. Betulkah? Sem ini aku aku ambil tiga subjek (tiga subjek core course) yang aku kena repeat.. Gilakah aku kerana ingin mengambil semester panjang sebenarnya tanpa memikirkan belanja yang harus aku keluarkan untuk itu. Alhamdulillah kerana ALLAH menggerakkan hati ini untuk datang juga, dan akhirnya aku di sini.
Melihat kesungguhan lecterur yang mengajar sedangkan aku yang akan mengambil peperiksaan membuatkan aku insaf. Betapa aku sebenarnya lalai untuk menjalankan amanah. Amanah Ayah, Kakak, Mak.. dan semua di kampung yang menanti aku ke Gombak... Mereka mahu anak murid mereka dapat apa yang mereka sampaikan, Cuma aku yang main-main.
Cuma sedikit aku mahu kongsikan. Betapa short sem ini banyak hikmatnya untuk aku.
Tak buang masa di rumah
Dapat gilap pelajaran nahw yang aku tinggal dah satu sem
Melihat kesungguhan lecterur walaupun hanya short sem
Belajar mengenal diri dan erti ukhuwah
Aku nak habiskan studi di sini secepat mungkin
Dalam kelas kitabah, yang pelajarnya hanya dua orang, aku terkesima. Mengapakah susah benar ilmu mahu melekat dalam benak aku? Adakah dan tentu kerana dosa yang membelenggu belum dicuci dengan sabun taubat dan air mata keinsafan. Ilmu tak masuk dalam hati mereka yang sudah hitam berkarat. Susah...
Hanya tinggal berbaki lima minggu dan kurang aku di sini. Semuanya aku rasakan seakan mimpi yang sudah menjadi relaiti. Aku banyak belajar di semester pendek ini. Betapa aku sebenarnya bodoh sombong. Tak faham, tapi tak pandai mengolah soalan dan selalu merasakan yang aku buat tak betul. Keyakinan diri yang kurang. Aku kagum dengan beberapa orang di sekeliling aku... Yakin, berani dan hatinya tak gentar digertak..
Sangat bersyukur Tuhan gerakkan hati aku untuk datang short sem ini. Jika di rumah hanya habiskan masa dengan main game(tak berfaedah sungguh), main dengan anak saudara, makan tidur..
Bukan mahu menceritakan keaiban atau apa-apa, aku sekadar mahu berkongsi dengan pembaca sekalian dan mengambil pengajaran atas khilaf yang aku lakukan dan berubah untuk menjadi yang terbaik.
Insya ALLAH..
Sesungguhnya Tuhan tak mengubah nasib seseuatu kaum selagi mana mereka tak mengubah diri mereka sendiri.

01 April 2009

talk ...



Assalamualaikum, buat diri dan pembaca blog aku sekalian. Alhamdulillah, semalam aku berkesempatan mendengar ceramah @talk tentang “How to Develope Positive Thinking.” Talk yang mencatat sejarah dalam diari ceramah yang aku hadiri (Aku pun jarang dengar ceramah@talk)..

Kenapa aku kata begitu?

Pendengarnya hanya enam orang muslimat + 4 commitee muslimat.. Muslimin pula bilangannya hampir sama. Lebih kurang 10 orang. Aku bandingkan talk berkenaan apabila baju melayu bertemu baju kurung yang aku ulas beberapa hari yang lalu, mencatat bilangan penonton yang ramai (padat dewan).. Bukan mahu membebel, hanya memberitahu realiti.

Baiklah, ilmu sedikit yang aku dapat semalam suka aku kongsikan bersama para pembaca yang aku hormati..

Siapakah penceramahnya?

Anak negeri aku.. Brother Elyas Ismail, pernah menuntut di Maktab Mahmud, menyambung pelajaran di KUIS, kemudian ke Universiti Al-Azhar seterusnya berhajat menyambung master di UKM... Motivator di E-Class Training dan telah menjelajah seluruh Malaysia untuk berceramah hatta ke Singapura.
Beliau mula dengan membacakan ayat ini..

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق

Kemudian dibacakan hadith yang aku tak ingat matannya, antara maksudnya, jadilah orang yang mengajar, atau orang yang belajar, atau orang yang mendengar orang mengajar atau orang yang menyintai orang yang belajar, dan jangan jadi orang yang kelima.
Aku agak penceramah agak kecewa dengan bilangan penonton yang amat sedikit, lalu memberi kiasan bahawa ramainya penonton hingga ke kerusi belakang tapi kita tak nampak...

Beliau lebih banyak menggunakan pendekatan bercerita... Ada pengajaran dalam jenakanya..

Beliau tunjukkan gambar piramid, bagaimana umat zaman Firaun membina piramid itu, dan sebenarnya arkitek yang ditugaskan membina piramid dibunuh setelah piramid usai dibina. Pergi pula kepada unta, yang dapat hidup dalam satu tempoh tanpa minum air kerana bonggol yang ada di belakangnya mampu menampung bekalan air untuk dirinya. Seterusnya lihat pula dob (biawak padang pasir) hanya kencing setitik dalam tempoh 40 hari.. Subhanallah, pujian hanya layak buat ALLAH yang menciptakan setiap sesuatu dengan pelbagai keistimewaan.

Apabila ditanya tentang pokok kelapa, ramailah yang memberitahu betapa banyaknya fungsi pokok kelapa, namun bila ditanya, apa peranan saya kepada masyarakat sekeliling, aku terdiam.. Jawapannya dapat kurang daripada empat... Persoalan yang perlu dikoreksi semula. Adakah pokok kelapa lebih baik daripada aku???
Beliau masuk kepada tajuk. Membina pemikiran positif menggunakan kaedah PSE. Apakah itu? Maksudnya transformasi fiziakl, spritual dan emosi yang didasari kehendak Tuhan.

من عرف نفسه فقد عرف ربه-
Imam Ghazali

Kita selalu lupa nikmat yang ALLAH beri. Lupa untuk berfikir tentang hikmat sesuatu yang terjadi pada kita atau sekeliling kita. Lihat jari, bayngkan bagaimana kita hanya ada tangan tanpa jari, bagaimana mahu menghantar sms, pegang pen dan sebagainya. Dan jika tangan kita tanpa sendi untuk dibengkokkan, agaknya bagaimana kita dapat makan dengan sempurna??? Persoalan pada aku...

Jadi, bersyukurlah apa yang kita miliki, jangan hanya tahu mengeluh... Ya, Jamilah.
Kita selalu memberi makan pada jasmani dan akal, namun adakah kita juga tak lupa memberi makanan pada rohani? Ibadah kita bagaimana?
Peratus keberhasilan hidup
IQ = 20%
EQ=80%
SQ=1/0 =∞

Itulah yang beliau katakan.

“Kalaulah ada seorang wanita ini mahu perkenalkan kepada suami kepada ayahnya. Seorang yang punya rupa dan ada pula honda-city, umur 23 sudah ada master, Kemudian diajak lelaki itu ke rumahnya. Berbicara tentang diri, tentang pelajaran dan sebagainya. Namun hobi si ayah perempuan tadi adalah mengumpul barangan antik. Sedang berbicara, maka berkatalah lelaki itu. Pak cik simpan barang-barang antik ni, macam orang kuno. Adakah pada waktu itu berguna ilmu dan hartanya yang banyak? Kerana itu IQ, EQ, dan SQ perlu diseimbangkan.”

Versi olahan aku.
Ada satu kisahnya yang menyentuh hati aku. Mulanya beliau bercerita tentang warga Oman (tak silap aku) yang apabila kuburnya digali setelah tiga jam dikebumi, seperti orang tua.. Sedangkan usianya 18 tahun.. Baik, itu kisah yang agak jauh daripada penceramah. Beliau berkisah lagi.

“Satu hari, kawan saya, Zul(bukan nama sebenar) mengajak saya untuk ke Tasik Cleopatra untuk bermandi manda, tapi saya perlu mengajar pelajar tahun satu pada malam itu. Hati berhajat untuk pergi namun ada keutamaan lain. Saya katakan padanya, kalau nak pergi ajaklah orang lain. Dipendekkan cerita, malam itu Zul ke tasik Cleopatra bersama seorang teman yang lain. Sesudah saya mengajar, dan pulang ke rumah. Ada panggilan masuk dan amat meyentap hati saya. Zul kemalangan bersama rakannya dalam perjalanan ke Tasik Cleopatra... Saya bersama rakan menguruskan jenazah, mandikan, kapan, kemudian terlintas di hati, kenapa wajah Zul masam mencuka?

Saya senyap, tak mahu membuka keaiban sahabat yang sudah meninggal. Esoknya di kelas, ada kawn buka cerita. Saya katakan, biasa saja, orang mati memang muka macam tu. “Hang tak perasan ke yang muka dia masam mencuka?” Saya tersentak. Bukan hanya saya yang punya perasaan itu. Dia seolah tidak rela nyawanya diambil ketika itu, dan seakan nampak apa yang terjadi padanya sesuatu yang tak baik. Dan apabila saya terfikir, apakah yang Zul terima sekarang, kebaikan atau kemurkaan, saya insaf, apa tujuan saya di sini. Kisah kematian sahabat saya ini benar-benar memberi kesan dalam kehidupan saya hari ini.”

Subhanallah, kematian itu tak mengenal siapa dan usia. Sampai masa dicabut juga roh daripada jasad, terbujur kita di situ.

Kita teruskan, Hidup tanpa matlamat seperti bermain bola sepak tanpa gol atau bermain golf tanpa bola itu sendiri. Tak jadi apa-apa.

DARI MANA (roh) <<<<<>>>>KE MANA (Akhirat, syurga @Neraka?)

Terakhirnya, apakah hasil yang patut kita dapat daripada pemikiran positif?
1. Jujur
2. Peka
3. Tanggungjawab
4. Disiplin
5. Kerjasama
6. Adil
7. (tak catat)
8.
Talk diakhiri dengan dua buah lagu, berkorban apa saja dan Demi Matahari (SNADA) yang diiringi tarian gerakan sufi..

Waallahu’alam. Semoga perkongsian kecil ini memberi manfaat kepada semua yang tidak berkesempatan mendengar ceramah semalam. Ilmu sedikit yang dimanfaat lebih baik daripada banyak ilmu namun tak beramal dengannya....

06:19a.m

30 March 2009

Catatan Tanpa Tajuk

 "Kita punya sebab tersendiri untuk mempertahankan sesuatu, Walau ada masa pendirian yang tak menentu, Adakah diri aku begitu? Hanya membisu walaupun tahu." 

Assalamualaikum,

Tiada entri menarik untuk aku coretkan hari ini..  Belek-belek blog, ramainya yang membicarakan perihal tiga pilihan raya yang bakal berlaku serentak..

 Doaku yang benar akan menang..

Amin.. Yang benar akan beroleh kemenangan.

 Teruja melihat penyokong-penyokong di Bukit Gantang. Sangat ramai.. Semoga kita memperoleh kemenangan. Khabarkan khilaf pada diri, Sebelum maut pengganti diri, Hanya muhasabah pengubat matinya hati, Taubat pengukuh iman di hati. Sehari dua ni, aku asyik memperihalkan hal-hal manusia lain, dan agaknya termasuk dalam mengumpat peribadi orang yang kami bicarakan. Tak salah berbicara kebaikannya, tapi membicarakan keburukannya, kenapa aku terlalu lemah untuk menegur. Sama-sama kita kunci mulut kita untuk bicarakan orang lain. Tapi bukan bermakna kita individualistik. Tapi tidak memburuk-burukkan mereka walaupun mereka musuh kita. Wallhu'alam.

29 March 2009

Muhasabah

Assalamualaikum,

Ku tanyakan pada diri,
Cukupkan muhasabah saban hari,
Ataukah hanya menghitung belakang hari,
Aku buat-buat tak mengerti.

Banyak pula aku kisahkan perihal manusia,
Lupa seakan aku tak punya dosa,
Sedangkan saban hari berulam noda,
Mengata jadi adat biasa.

Tuhan berikan aku kekuatan,
Aku melihat hidup aku minggu ini di short sem. Contact hour tak banyak, tapi aku langsung tak manfaatkan masa, boleh aku melepak di bilik kawan... Masya ALLAH...

Begitulah manusia yang tak sedar akan hakikat penciptaan diri sendiri. Tak cakna tujuan aku diciptakan di muka bumi..
Tujuan manusia dicipta adalah untuk mengabdikan diri dan memakmurkan bumi... Setiap apa yang Tuhan lakuakn ada tujuannya. Dan selaku hamba yang punya akal fikir semestinya kena berusaha untuk membaiki diri sendiri.. bukan hanya pandai berkata dan menulis dengan pena, yang penting praktikkan dalam kehidupan. Tapi tak salah aku mencoret sebagai ingatan pada diri sendiri.
aku kata tak cukup masa, sedangkan banyak masa aku habiskan depan laptop, Aku kata kurang duit untuk menderma, banyak pula duit membeli buku cerita.
Diriku, Jamilah, kurang-kurangkan ketawa, belajarlah ilmu agama, dan lakukan tugas sebenarnya kau di sini. Ingatlah mak ayah yang sedang kejayaan kau dan mahukan anaknya ini mendoakannya di alam baru.

28 March 2009

Tip-tip Menjadi Tetamu Allah


Haji Muda: Tip-tip Menjadi Tetamu ALLAH.
TAJUK: Haji Muda: Tip-tip Menjadi Tetamu ALLAH
PENGARANG: Ridzwan Bakar (ridzwan-bakar.blogspot.com)
PENERBIT: PTS ISLAMIKA (PTS Publications & Distributors Sdn. Bhd.)
BILANGAN CETAKAN: Kedua, 2009

Buku ini aku miliki kerana tertarik pada tajuknya. Aku pasti setiap kita muda atau tua, ada perancangandan sangat teringin untuk menunaikan haji. Masalah biasa yang timbul adalah kekurangan sumber kewangan. Terutamanya yang masih bergelar pelajar seperti aku. Istimewanya, melalui buku ini aku mengenali Professor Mohd Kamil Ibrahim yang terkenal dengan buku travelog haji mengubah sempadan iman.

Apa kata pengarang?
 “Buku ini ditulis bagi mengisi alternatif buku-buku haji yang sedia ada. Ianya adalah pelengkap buku travelog haji: Mengubah Sempadan Iman yang ditulis oleh Professor Muhd Kamil Ibrahim. Anda sebaik-baiknya terlebih dahulu membaca dan membeli buku itu sebelum mengulang kaji buku ini.”-Daripada pengarang.

Tapi aku baca buku ini sebelum membaca travelog Professor Muhd Kamil. Tiada masalah. Pengisian dalam buku ini dipecahkan kepada: Sebelum berangkat, Madinah Al-Munawwarah, Cabaran di Mekah, Arafah dan Mina, dan Pascahaji: Cabaran dan panduan. Sekurangnya aku nampak gambaran sebelum aku menganyam impian untuk ke sana.

Gaya penceritaan pula lebih kepada penceritaan. Ini yang lagi menarik perhatian anak-anak muda berbanding kitab yang mengandungi ayat berjela-jela dan penuh fakta. Pengarang memberi panduan kewangan, perkongsian pengalaman dan amanat kepada bakal haji dan hajah.

Nak tahu berbaloi atau tidak, kena miliki buku ini dahulu. Hasil tangan graduan UIAM Gombak dalam bidang perakaunan (1991) dan memperoleh sarjana di UK. Merupakan pegawai kanan di sebuah syarikat ternama berkaitan kerajaan (GLC).

Jumaat, 27/03/2009 13:57
D-3-3
MUSA, UIAM, NILAI

Tip-tip Menjadi Tetamu Allah


Haji Muda: Tip-tip Menjadi Tetamu ALLAH.
TAJUK: Haji Muda: Tip-tip Menjadi Tetamu ALLAH
PENGARANG: Ridzwan Bakar (ridzwan-bakar.blogspot.com)
PENERBIT: PTS ISLAMIKA (PTS Publications & Distributors Sdn. Bhd.)
BILANGAN CETAKAN: Kedua, 2009

Buku ini aku miliki kerana tertarik pada tajuknya. Aku pasti setiap kita muda atau tua, ada perancangandan sangat teringin untuk menunaikan haji. Masalah biasa yang timbul adalah kekurangan sumber kewangan. Terutamanya yang masih bergelar pelajar seperti aku. Istimewanya, melalui buku ini aku mengenali Professor Mohd Kamil Ibrahim yang terkenal dengan buku travelog haji mengubah sempadan iman.

Apa kata pengarang?
 “Buku ini ditulis bagi mengisi alternatif buku-buku haji yang sedia ada. Ianya adalah pelengkap buku travelog haji: Mengubah Sempadan Iman yang ditulis oleh Professor Muhd Kamil Ibrahim. Anda sebaik-baiknya terlebih dahulu membaca dan membeli buku itu sebelum mengulang kaji buku ini.”-Daripada pengarang.

Tapi aku baca buku ini sebelum membaca travelog Professor Muhd Kamil. Tiada masalah. Pengisian dalam buku ini dipecahkan kepada: Sebelum berangkat, Madinah Al-Munawwarah, Cabaran di Mekah, Arafah dan Mina, dan Pascahaji: Cabaran dan panduan. Sekurangnya aku nampak gambaran sebelum aku menganyam impian untuk ke sana.

Gaya penceritaan pula lebih kepada penceritaan. Ini yang lagi menarik perhatian anak-anak muda berbanding kitab yang mengandungi ayat berjela-jela dan penuh fakta. Pengarang memberi panduan kewangan, perkongsian pengalaman dan amanat kepada bakal haji dan hajah.

Nak tahu berbaloi atau tidak, kena miliki buku ini dahulu. Hasil tangan graduan UIAM Gombak dalam bidang perakaunan (1991) dan memperoleh sarjana di UK. Merupakan pegawai kanan di sebuah syarikat ternama berkaitan kerajaan (GLC).

Jumaat, 27/03/2009 13:57
D-3-3
MUSA, UIAM, NILAI

27 March 2009

diari Seorang Guru

DIARI SEORANG GURU, S.HAWA

Assalamualaikum, Kali ini aku mahu berkongsi cerita menarik yang aku baca kali pertama di tingkatan 4. Dan buku inilah antara buku aku yang dirampas oleh pihak sekolah, tapi oleh kerana sangat mempunyai nilai sentimental bagi aku, aku beli yang baru.

Tentang buku ini:
Tajuk: Diari Seorang Guru
 Pengarang: S.Hawa
 Bilangan cetakan: 5 kali
Penerbit: Alaf 21 Sendirian Berhad

Kisahnya kisah biasa. Guru yang baru keluar maktab dan dapat bekerja di tempatnya sendiri. Tapi dalam apa jua pembacaan yang penting adalah isinya, bukan terlalu mementingkan watak atau jalan ceritanya. Tentang cikgu Kamaliah. Kelebihannya di sini adalah dari segi cara penyampaian. Diari... Memang seronok dan teruja apabila dapat membaca diari orang lain (bagi akulah, kerana di situlah letaknya suara hati yang tidak disuarakan pada orang lain) Aku seolah sedang membaca diari milik cg Kamaliah dan dapat mengetahui kepayahan dan kesabaran beliau sebagai seorang guru. Menghadapi murid nakal adalah perkara biasa.

Dikelilingi guru yang ada sudah berusia dan pelbagai cara berbeza. Semua perlukan kesabaran. Kata kawan aku, buku ini dapat menghilangkan rasa 'tension' dan dapat pula ketawa walaupun hakikatnya dia sedang bersedih.

 Dari segi cetakan, novel ini sudah dicetak 5 kali, walaupun terbitan pertamanya pada 1997, namun pada tahun 2003-2005, cetakannya diulang pada setiap tahun. Memang buku yang mengujakan aku yang dahulunya berangan untuk menjadi seorang guru. (sekarang tak lagi, dah ada cita-cita lain, insya ALLAH).

 Milikilah buku yang amat murah ini. Hanya RM11.00.. Amat berbaloi...

Sedarlah Duhai Diriku ...

Selalu aku nampak hanya buruk dalam diri, Lupa kemudahan ALLAH beri, Mensyukuri jarang sekali, Selalu aku nikmat dikufur. Bilanglah dengan jari, Berapa banyak nikmat hingga hari ini, Subhanallah, Tak terhitung walau berhari. Semuanya diberi percuma, Bagaimana jika ada yuran perlu diserta? Tuhan yang mencipta kita, Menberi supaya kita sedar hanya kerdil di bumi melata. Aduhai diri, usah terlalu memandang kurangnya diri, Lumrah insani, Kurang dan lebih pelengkap kita di sini. Seandainya masih ragu, Sedarlah selalu, Ramai yang lebih banyak diuji dari kamu, Duka dan sendu...
Maktabah,
27 Mac 2009 12:09

Lagu Kematian

 Lagu dari laptop aku biarkan menemani aku petang ini. Detik kematian nyanyian In-Team selalu menjadi peneman aku sejak Lukluah dijemput Ilahi sepekan lalu. Pemergiannya bukan aku tangisi namun mengajak pula diri untuk lebih banyak menyoal jasad ini supaya melakukan persediaan menuju dunia baru. Aku merenung ke luar jendela. Burung berterbagan riang.

Pepohon sebaris di laman melenggok lembut dihembus bayu. Semuanya ada cara sendiri bertasbih pada penciptanya. Melihat hari-hari semalam yang telah aku lalui dan membuat percaturan tentang apa yang seharusnya aku lakukan untuk menghadapi kematian. Rintik hujan yang bernyanyi seakan memahami perasaan aku tika ini. Aku reda dengan pemergian dia yang aku sayang. Pasrah aku bahawa hanya DIA yang menciptakan aku dan mengetahui bilakah tarikh kematianku menyusul arwah yang telah pergi dulu.

 Kubur dia masih merah, dan aku tak ingin melihat dia sendu di alam sana melihat kesedihan aku.Teringat apa yang Ustazah Rasyidah katakan tempoh hari, sebelum kita lahir lagi, semua takdir buat kita sudah tercatat. Namun hanya kita yang tak diberitahu dan perlu banyakkan berdoa semoga terhindar daripada perkara-perkara tak baik.Tuhan tahu ajal, jodoh, dan segalanya tentang aku. Tanyakan pada sesiapa sahaja, tentu mahukan umur yang panjang. Tapi berapa banyak nyawa yang dijemput pulang walaupun baru berusia sehari. Meninggal dalam kandungan Ibu.

 Hakikatnya, usia aku sentiasa berkurang dari sehari ke sehari. Persediaan yang membezakan setiap jiwa yang pulang menghadap penciptanya. Kembali kepada kisah kawanku, lukluah. Ingin aku khabarkan akan kematiannya sebagai peringatan buat diri. Jemari mencapai sebuah fail yang di meja kopi. SuratLukluah. Aku baca satu persatu bersama deraian air mata dan hujan yang turut bersatu.Betapa dia bijak menyembunyi kesedihan dan kesengsaraan.

 Gambarnya aku renung sayu. Assalamualaikum, sahabat Dunia Akhiratku.. Nur. Maafkan saya kerana mencoret di dini. Terbuka hati ini setelah sekian lama kita berkenalan untuk saya luahkan perasaan saya yang sebenar. Mengapa saya makin menjauhkan diri... Mengapa saya suka bermenung...

 Dan sebab-sebab saya menyisihkan diri. Ketahuilah Nur bahawa ujian itu sentiasa mendatangi setiap yang bernama hamba walau dalam apa jua keadaan sekalipun. Tentulah saya tak terkecuali walaupun ujian ini hanya ujian kecil. Tidak sehebat ujian terhadap sahabat-sahabat kita yang lain. Mungkin Nur dapat mengagak apa yang saya akan tuliskan seterusnya... Kita akan diuji mengikut kadar kemampuan kita sebagai hamba. Saya amat sedar.

 ALLAH mahu menguji saya dengan memberi saya satu penyakit yang setakat ini belum ditemui ubatnya. Biarlah hanya saya dan ALLAH yang tahu apakah penyakitnya. Namun, menurut doktor, harapan untuk saya hidup lebih lama terlalu tipis. Tapi saya tak peduli. Kematian bukannya di tangan doktor, tapi ALLAH yang tentukan. Saya teruskan hari-hari walaupun dalam kepayahan melawan sakit ini. Kerana itu saya sakitkan hati semua orang. Saya jauhkan diri. Saya banyak termenung. Sebenarnya ia berlaku di luar kawalan saya. Saya hilang kekuatan untuk menahan diri daripada tidak marah.

Maafkan saya, Nur. Bukan niat saya untuk menipu Nur apabila saya katakan saya akan berpindah ke rumah baru. Sebenarnya saya terpaksa menghabiskan banyak masa di sini (HUKM) untuk meneruskan rawatan. Saya tak ingin melihat air mata kawan saya menitis di depan saya sendiri. Apabila saya diuji dengan sakit ini, barulah saya dapat merasakan nikmat sihat. Ya, manusia sememangnya begitu. Menghargai sesuatu apabila ia hilang daripada hidup kita. Saya banyak melakukan muhasabah, solat taubat, menangis.. Bukan sedih, hanya teringat kelalaian diri. Doakan saya diterima Tuhan. Esok adalah hari perjuangan bagi saya dalam menghadapi sakit ini. Saya akan disorong ke dewan bedah.. Entah mengapa, saya langsung tak terasa sedih seperti ketika mula-mula saya diberitahu saya menghidap penyakit ini setahun yang lalu. Saya terasa Tuhan terlalu dekat dengan saya. Amat hampir. Saya ingin cepat menemui Tuhan. Saya sertakan bait disini daripada lagu Detik kematian nyanyian In-Team yang menjadi halwa telinga sebelum saya lelapkan mata.. “sakit dirasa tidak terkata tika dipisahkan jiwa dari jasadnya hanya amalan bisa redakan bebanan derita di ambang kematian” Saya tak dapat bayangkan bagaimana nyawa saya akan tercabut. Sedangkan rasul yang maksum itu ingin menanggung kematian umatnya, inikan saya manusia kerdil dan biasa. Cuma biarlah kematian saya tidak ditangisi mereka yang menyayangi saya. Nur, doakan saya selamat dan kita dapat bertemu lagi.. Jika Nur sayangkan saya, usah tangisi kematian saya, Cuma doakan saya bahagia di dunia baru. Saya mengantuk, doakan saya selamat menjalani pembedahan. Assalamualaikum. Sayang, Nur. Sahabatmu, LuKLUAH Lukluah akhirnya pergi bersama sakit yang ditanggung. Sampai sekarang ianya menjadi rahsia. Ingin dikorek daripada Ibunya, beliau masih bersedih. Akhirnya aku biarkan ianya rahsia. Cuma aku sentiasa doakan kebahagiannya, tenang di alam baru yang setiap jiwa akan turut ke sana. Jarang aku memuhasabah diri, bertanya tentang kematian yang menjenguk aku saban hari. Tapi setelah kematian Lukluah, aku cuba mengislah diri. Sesungguhnya kematian tak mengira masa, tapi bersediakah aku untuk menghadapinya dengan diri yang masih bergelumang dosa? Setiap insan itu melakukan dosa, tapi sebaik-baik orang yang melakukan dosa itu adalah yang cepat bertaubat. Longlai kaki ketika menerima panggilan kematiannya. Seawal 4 pagi, aku menerima panggilan telefon daripada nombor yang tidak aku kenali. Rupa-rupanya itulah Ibu Lukluah. Memberitakan kematian Lukluah dengan suara yang sangat tenang. Katanya biarlah Lukluah djiemput Ilahi, tak sanggup melihat dia menahan sakit.Aku terkedu. Tertulis kematian pada suratan kehidupan Namun hanya allah yang tahu Bilakah ajal bakal bertamu Detik yang menghampiri Tanpa petanda yang menanti Bila tiba saatnya nanti Tak siapa dapat melarikan diri Itu hakikat dan kepastian hadirnya tidak pernah kita alunkan tua dan muda miskin dan kaya semua insan pasti melaluinya Menitis juga air mataku sambil jemari mencoret di sini. Mendengar pula lagu detik kematian yang mengingatkan lagi aku pada arwah. Semoga beliau tenang di alam baru. Ameen... Sesungguhnya kematian tidak mengenal usia atau darjat. Hanya kita diminta bersedia. 27/03/2009 16:42 D-3-3 MUSA ..SEDARLAH DUHAI DIRIKU... Selalu aku nampak hanya buruk dalam diri, Lupa kemudahan ALLAH beri, Mensyukuri jarang sekali, Selalu aku nikmat dikufur. Bilanglah dengan jari, Berapa banyak nikmat hingga hari ini, Subhanallah, Tak terhitung walau berhari. Semuanya diberi percuma, Bagaimana jika ada yuran perlu diserta? Tuhan yang mencipta kita, Menberi supaya kita sedar hanya kerdil di bumi melata. Aduhai diri, usah terlalu memandang kurangnya diri, Lumrah insani, Kurang dan lebih pelengkap kita di sini. Seandainya masih ragu, Sedarlah selalu, Ramai yang lebih banyak diuji dari kamu, Duka dan sendu... Maktabah, 27 Mac 2009 12:09 DIARI SEORANG GURU, S.HAWA Assalamualaikum, Kali ini aku mahu berkongsi cerita menarik yang aku baca kali pertama di tingkatan 4. Dan buku inilah antara buku aku yang dirampas oleh pihak sekolah, tapi oleh kerana sangat mempunyai nilai sentimental bagi aku, aku beli yang baru. Tentang buku ini: Tajuk: Diari Seorang Guru Pengarang: S.Hawa Bilangan cetakan: 5 kali Penerbit: Alaf 21 Sendirian Berhad Kisahnya kisah biasa. Guru yang baru keluar maktab dan dapat bekerja di tempatnya sendiri. Tapi dalam apa jua pembacaan yang penting adalah isinya, bukan terlalu mementingkan watak atau jalan ceritanya. Tentang cikgu Kamaliah. Kelebihannya di sini adalah dari segi cara penyampaian. Diari... Memang seronok dan teruja apabila dapat membaca diari orang lain (bagi akulah, kerana di situlah letaknya suara hati yang tidak disuarakan pada orang lain) Aku seolah sedang membaca diari milik cg Kamaliah dan dapat mengetahui kepayahan dan kesabaran beliau sebagai seorang guru. Menghadapi murid nakal adalah perkara biasa. Dikelilingi guru yang ada sudah berusia dan pelbagai cara berbeza. Semua perlukan kesabaran. Kata kawan aku, buku ini dapat menghilangkan rasa 'tension' dan dapat pula ketawa walaupun hakikatnya dia sedang bersedih. Dari segi cetakan, novel ini sudah dicetak 5 kali, walaupun terbitan pertamanya pada 1997, namun pada tahun 2003-2005, cetakannya diulang pada setiap tahun. Memang buku yang mengujakan aku yang dahulunya berangan untuk menjadi seorang guru. (sekarang tak lagi, dah ada cita-cita lain, insya ALLAH). Milikilah buku yang amat murah ini. Hanya RM11.00.. Amat berbaloi...

26 March 2009

Aku Masih di CFS IIUM

• Dalam mood short sem yang aku rasa akan meninggalkan kesan dalam diri
• Ada tiga subjek yang akan aku belajar
• Hati sedang suka
• Aku tengah fikir bagaimana nak gerakkan pena yang dah berkarat. Hanya mampu mengarang