17 December 2008

Kau Ilhamku - Man Bai

Mendengar lagu ini mengingatkan aku kali pertama aku cuba menghasilkan cerpen. Sebelum ini jika di sekolah rendah aku membuat karangan bertulisan tangan yang habis cantik itu, hantar pada Rancangan Kak Yong bersama Adik-Adik. Dapat RM50. Bagi budak sekolah rendah seperti aku, siapa yang tak meloncat jika berjaya pegang duit sendiri. Hasil karangan yang tidak seberapa. Aku ingat, tahun 2000, karangan pertama aku bertajuk “hobi saya”, adalah karangan ulung yang menembusi radio.

Kemudian aku dengar tentang Kelab Sayang di Sayang di Radio Malaysia Kedah (sekarang Kedah FM). Setiap kali menghantar memang akan dapat sebuah buku. Memang seronok. Buta tentang palgiat atau apa, kadang-kadang, sajak yang aku hantar bukan hasil sendiri. Aku salin bulat-bulat daripada buku-hehe, jahil waktu tu, jangan tiru macam ni-. Tapi bukanlah semua, ada juga yang aku hasilkan sendiri. Catatan pengalaman dan sajak pendek.

Cerpen pertama berjaya aku siapkan –sebelum ini semuanya terbengkalai- ketika di bangku SMKAB di tingkatan tiga. Menunggu keputusan PMR diumumkan. Aku gunakan kesempatan ini untuk cuba-cuba mengarang. Bukan serius. Merujuk cerpen-cerpen popular yang ada di pasaran ketika itu ditambah buku-buku cinta yang ada di rumah yang jadi bahan untuk aku hadami. Aku tak tahu apa bagaimana menggunakan laras bahasa yang betul. Tentu cerita popular yang jadi pilihan waktu itu. (Aku masukkan dalam entri seterusnya cerpen penuh yang aku hasilkan ketika itu; bukan yang telah diedit). Aku banyak menggunakan gaya bahasa yang melewah. Menulis apa yang aku rasa mahu tulis, main hentam je. Akhirnya cerpen ini disiarkan walaupun bukan cerpen yang memenuhi kriteria. Tajuk yang aku berikan akhirnya dan agak panjang namun diedit hingga ceritanya sampai kepada pembaca. Diberi tajuk oleh editor ‘vila igauan’. Mungkin kasihan dan sebagai pengajaran kepada mereka-mereka yang mahu belajar.Dapat juga RM100.00.

Aku ada juga menhghantar cerpen kepada majalah-majalah lain, namun tak ada satu yang melekat. Lantaran ketika itu aku menulis tangan tanpa ditaip terlebih dahulu. Sajak mungkin diterima tapi tidak jika cerpen. Pengajaran, jika mahu menghantar kepada mana-mana penerbitan perlu menggunakan tulislah bertaip kemas.

Kini walaupun tak banyak sekurangnya ada juga cerpen yang tersiar, puas walaupun tak berkualiti, tapi sentiasa perlu ada peningkatan. sekurangnya dapat berkongsi dengan pembaca apa yang aku mahu.

Okey, setakat ini dulu perkongsian yang dapat aku nukilkan di sini untuk tatapan pembaca. Sekadar berkongsi pengalaman, nauzubillah daripada perasaan mahu membangga. Wallhu’alam.

No comments: