17 December 2008

Teringat Pada Hijau

Hijau warna semulajadi,
Dedaunan,
Rerumput,
Pasak bumi...
Sedap mata memandang.
Hijau warna lambang ketenangan,
Bukan merah tanda marah,
Lihat hijau sejuk hati,
Bukan biru kadang haru.
Hijau,
Gabungan Biru dan Kuning,
Jadinya warna kedamaian,
Terang kuning + Sayu biru,
Lahir hijau memukau.
HIJAU WARNA NEGERI AKU,
KEHIDUPAN SAAT AKU TENANG,
PENYEJUK SAAT RESAH.

Kau Ilhamku - Man Bai

Mendengar lagu ini mengingatkan aku kali pertama aku cuba menghasilkan cerpen. Sebelum ini jika di sekolah rendah aku membuat karangan bertulisan tangan yang habis cantik itu, hantar pada Rancangan Kak Yong bersama Adik-Adik. Dapat RM50. Bagi budak sekolah rendah seperti aku, siapa yang tak meloncat jika berjaya pegang duit sendiri. Hasil karangan yang tidak seberapa. Aku ingat, tahun 2000, karangan pertama aku bertajuk “hobi saya”, adalah karangan ulung yang menembusi radio.

Kemudian aku dengar tentang Kelab Sayang di Sayang di Radio Malaysia Kedah (sekarang Kedah FM). Setiap kali menghantar memang akan dapat sebuah buku. Memang seronok. Buta tentang palgiat atau apa, kadang-kadang, sajak yang aku hantar bukan hasil sendiri. Aku salin bulat-bulat daripada buku-hehe, jahil waktu tu, jangan tiru macam ni-. Tapi bukanlah semua, ada juga yang aku hasilkan sendiri. Catatan pengalaman dan sajak pendek.

Cerpen pertama berjaya aku siapkan –sebelum ini semuanya terbengkalai- ketika di bangku SMKAB di tingkatan tiga. Menunggu keputusan PMR diumumkan. Aku gunakan kesempatan ini untuk cuba-cuba mengarang. Bukan serius. Merujuk cerpen-cerpen popular yang ada di pasaran ketika itu ditambah buku-buku cinta yang ada di rumah yang jadi bahan untuk aku hadami. Aku tak tahu apa bagaimana menggunakan laras bahasa yang betul. Tentu cerita popular yang jadi pilihan waktu itu. (Aku masukkan dalam entri seterusnya cerpen penuh yang aku hasilkan ketika itu; bukan yang telah diedit). Aku banyak menggunakan gaya bahasa yang melewah. Menulis apa yang aku rasa mahu tulis, main hentam je. Akhirnya cerpen ini disiarkan walaupun bukan cerpen yang memenuhi kriteria. Tajuk yang aku berikan akhirnya dan agak panjang namun diedit hingga ceritanya sampai kepada pembaca. Diberi tajuk oleh editor ‘vila igauan’. Mungkin kasihan dan sebagai pengajaran kepada mereka-mereka yang mahu belajar.Dapat juga RM100.00.

Aku ada juga menhghantar cerpen kepada majalah-majalah lain, namun tak ada satu yang melekat. Lantaran ketika itu aku menulis tangan tanpa ditaip terlebih dahulu. Sajak mungkin diterima tapi tidak jika cerpen. Pengajaran, jika mahu menghantar kepada mana-mana penerbitan perlu menggunakan tulislah bertaip kemas.

Kini walaupun tak banyak sekurangnya ada juga cerpen yang tersiar, puas walaupun tak berkualiti, tapi sentiasa perlu ada peningkatan. sekurangnya dapat berkongsi dengan pembaca apa yang aku mahu.

Okey, setakat ini dulu perkongsian yang dapat aku nukilkan di sini untuk tatapan pembaca. Sekadar berkongsi pengalaman, nauzubillah daripada perasaan mahu membangga. Wallhu’alam.

Cerpen Pertama Di Majalah

AKHIRNYA-VERSI ASAL
TAJUK: AKHIRNYA
(tersiar dalam Dewan Siswa Mac 2005: vila igauan)

Sebuah kereta betul-betul berhenti di hadapan anak muda itu. Di dalamnya bersandar tenang seorang gadis manis yang masih lengkap berpakaian sekolah.

“Mari Zaman, balik bersama Halwa. Rumah kita bukannya jauh pun.”

“Tak payahlah, kejap lagi bas sampai. Saya balik naik bas saja.” Aku cuba menolak pelawaannya.

“Hai, tak kan tak sudi kot. Ye la kita yang ajak.”

Dengan terpaksa aku terpaksa juga menerobos masuk ke dalam BMW Metalic milik Dato’ Mukhtaruddin itu. Malu juga mengenangkan aku sekadar anak kepada orang gaji milik keluarga Halwalwasimah. Anak Dato’ Mukhtaruddin. Tersentak aku mendengar gemersik suaranya meminta aku ke rumahnya malam itu.

“Malam ni Zaman datang le rumah. Boleh le ajar Halwa Math Tam yang cikgu ajar tadi. Halwa kurang faham le.”

Sebenarnya aku agak keberatan untuk menjejakkan kaki ke villa itu walaupun Ibu bekerja di sana.Aku mula terkenangkan lirikan mata Datin Juliana setiapkali aku bertandang ke villa itu. Namun mampukah aku menolak pelawaan seorang gadis yang dalam diam sebenarnya aku meminatinya.

“Boleh tak?” Halwalwasimah mengulangi soalannya buat kedua kalinya.

“Em.. Insya Allah. Nanti saya tanyakan Ibu dulu.” Hanya itu yang mampu kujawab.

***

Malam itu aku tebalkan muka memijak permaidani merah villa itu. Naik meremang bulu roma mengenangkan apakah yang bakal aku terima daripada Datin Juliana. Jawapan Halwa meredakan perasaanku.

“Mama keluar. Zaman jangan risau. Halwa dah beritahu Mama dan Mama tak menghalang.”

“Mari, kita ke bilik bacaan.”

Mataku menerawang memerhatikan susun atur bilik itu. Sesuai dengan keluarga mereka. Namun pandanganku tidak lama mengenangkan tidak elok memanjangkan pandangan di rumah orang lain.
Kami mengulangkaji hingga tidak sedar kepulangan Datin Juliana. Sehinggalah beliau datang menjenguk anaknya yang khusyuk belajar.

‘Baik juga Datin ni, bawakan minuman untuk aku’. Hatiku berbicara ketika Datin Juliana masuk menghidangkan minuman.

“Ha, Zaman minum air tu. Kamu ni Halwa, ajak orang study hingga lupa nak hidangkan air.”

“Terima kasih, Datin.”

Berbeza benar layanannya terhadap aku pada malam itu. Mungkinkah Datin Juliana telah insaf? Dan dia juga menjemputku untuk datang lebih kerap ke villa itu.

“Halwa, dah lewat sangat ni. Zaman kena balik dulu. Nanti risau pula ibu.”

Sesampai di muka pintu, ku lihat Ibu setia menantiku.

“Kenapa lewat sangat, Zaman. Risau Ibu. Apa kamu buat di villa tu hinggakan pukul 12.00 baru sampai di rumah. Ibu risau kalau ada apa-apa terjadi pada kau.”

“Ibu tak perlu risau. Nanti kalau Zaman lambat, Ibu tidur dulu. Zaman sibuk tadi hinggakan tak sedar hari dah lewat. Maafkan Zaman ye buat Ibu risau.”

“Tak apalah. Hah, pergi masuk tidur. Lewat-lewat karang sakit kepala tu.”

“Ibu….”

“Apa lagi kamu ni?”

“Zaman sayang Ibu.”

Ku capai tangannya dan kucium penuh kasih sayang.

“Zaman tak nak berpisah dengan Ibu. Walau apa terjadi Ibu tetap bersama Zaman.”

“Ibu pun sayang Zaman. Zaman janji ngan Ibu, Walaupun Zaman dah jumpa keluarga kandung Zaman, Ibu harap Zaman tak kan lupakan Ibu.”

“Zaman janji, bu. Hanya Ibu yang Zaman sayang.”

Ibu inilah yang menghabiskan usianya menjagaku. Walaupun telah berkahwin suaminya telah meninggal dunia dalam satu kemalangan yang tragis setelah..seminggu perkahwinan mereka.

Berat mulut ini untuk bertanyakan ibu kandungku. Aku tahu tak mungkin Ibu akan menceritakannya. Akhirnya aku biarkan persoalan ini sekadar berlegar-legar di mindaku.

Serasa bagai mataku disengkang sesuatu. Walaupun aku tahu yang aku tak boleh tidur lewat kerana migrainku, apakan daya sukar untukku pejamkan mata. Pandangan Datin Juliana. Bagai ada suatu rahsia yang terkandung di situ.

Ibu baru bekerja di sini. Jika sebelum ini Ibu bekerja sebagai seorang tukang jahit, namun segalanya berubah sejak sebulan yang lalu. Kata Ibu ada kawan lama mahupun Ibu jadi pembantu rumah. Dan Ibu bersetuju.

‘Ah, jauh sekali lamunanku.’

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk bermunajat memohon petunjuk Allah dengan segala kekusutan ini. Kepada-Nya aku serahkan diri ini. Aku memohon agar dapat ditemukan dengan keluarga kandungku. Bukan tidak sayangkan Ibu, namun aku ingin merasai indahnya hidup bersama keluarga.

***

Pagi nirmala. Seusai solat Subuh bersama Ibu, aku mengemaskan diri untuk ke sekolah.

“Anak Ibu ini semakin hari semakin bergaya.”

“Ibu ni, mana ada. Biasa saja”

“Dah, mari makan. Ibu dah siapkan roti bakar bersalutkan telur kegemaran kau.”

“Tentu sedap ni. Boleh Zaman bawa bekal untuk ke sekolah.”

Setelah mengucup tangan Ibu, kami sama melangkah. Ibu ke villa dan aku ke sekolah. Aku gemar menghayunkan langkah daripada bersesak-sesak untuk menaiki bas.

***

Waktu rehat, aku bersama-sama Halwa berehat di bawah sebatang pohon rendang. Tempat pertemuan kami. Aku lantas membuka bekalanku dan mempelawa Halwa untu sama-sama menikmati makanan itu.

“Sedap. Zaman ke Ibu yang masak ni.”

“Amboi…. Perli nampak. Untuk pengetahuan cik Puteri, makanan ni Ibu Zaman yang masak. Pakar memasak dalam pelbagai jenis hidangan.”

“Zaman…..”

“Kenapa? nak lagi. Nah.”

“Terima kasih malam tadi. Sudi ajarkan saya Math Tam. Sekarang saya semakin berminat untuk belajar. Sejak Zaman datang, saya semaki bersemangat untuk belajar dengan lebih tekun.”

“Tak perlu berterima kasih. Tapi sebagai balasannya…..”

“Apa Zaman nak? Saya akan cuba tunaikan.”

“Sabar le cik Puteri oiii. Dah tak reti nak sabar ke. Saya nak minta Halwa ajar saya English. Saya ni lemah sikit bahasa.”

“Itu aje. Ok. Zaman ajar saya kemahiran dan saya pulak ajar Zaman bahasa. Semoga kita berjaya.”

“Ibu ajak Halwa datang rumah malam ni. Ajak makan malam. Boleh?”

“Insya Allah.”

“Ha, loceng dah nak berdering tu. Nanti lambat pulak ke kelas. Lepas ni Bio, Tentu kena ke makmal.”

‘Ah, sukar untuk dibuang persaan yang mula berputik. Walaupun aku berazam untuk tidak bercinta di alam persekolahan, namun kenapa aku menjadi tidak keruan setiapkali memndang wajah comel milik Halwalwasimah. Adakah kasih mula berputik di sudut hati ini?’ Aku bermonolog.

Petang itu kami menghabiskan masa di perpustakaan. Mengenangkan peperiksaan akhir tahun yang bakal menjelang aku sedikit gentar.

Aku menjelajah segenap wajah putih bersih milik gadis itu. Ibu pernah menceritakan yang aku ada seorang kembar perempuan. Namun sehingga sekarang belum pernah aku ditemukan dengannya.
Gadis itu mempunyai tahi lalat di bahagian dagunya. ‘Ah, mungkin kebetulan. Tak mungkin dia adalah kembarku.’ Kutolak andaian yang hadir di mindaku. Cepat-cepat aku ingatkan diri tentang perbezaan taraf kehidupan antara kami.

“Zaman, kenapa pandang Zaman pandang Halwa macam tu. Zaman ada masalah?”

“Em…. Tak de. Cantik tahi lalat Halwa. Sama macam tahi lalat saya.”

“Agaknya sebab tu orang panggil kita kembar.”

“Tapi tak mungkin, kan. Sebab saya anak pada pembantu villa seorang hartawan terkenal sedangkan Halwa adalah anaknya.”

“Zaman, awak ada masalah yang tak dapat diselesaikan? Jangan pendam. Cuba awak ceritakan mana tahu saya boleh tolong.”

“Tak delah. Dah. Kita stop. Nanti tak siap pulak homework ni. Lagipun lambat-lambat kesian Pak Samad. Lama tunggu awak.”

“Mama, Zaman tu baik, kan. Seronok kalau Abang kembar Wawa macam tu.”

“Apa? Apa Wawa cakap?”

“Tu ha, nanti hangit gulai tu. Ibu ni… ayik mengelamun aje. Sampaikan di dapur pun nak mengelamun.”
Sudahnya aku mengubah topik. Mama macam ada masalah. Seringkali aku nampak Mama termenung di balkoni. Keseorangan menikmati malam.

“Mama….”

Malam itu aku bulatkan tekad untuk mengetahui rahsia Mama. Aku nak berkongsi kemurungan Mama.

“Tiap-tiap malam Mama di sini. Mama ingatkan Papa ye. Ala Ma, Papa pergi seminggu je oversea tu. Sabtu depan balik le.”

“Ke situ pulak Wawa ni.”

“Dah tu?”

“Mama berdosa Wawa….. Dan sekarang Mama tak tahu bagaiman untuk menebus kembali dosa itu.”

Ada kesan air mata di birai mata Mama. Aku bersimpati namun apa yang boleh aku lakukan. Kupeluk erat Mama untuk meredakan perasaannya.

“Mama cerita ngan Wawa apa sebenarnya terjadi.”

“Zaman…”

Ibu menceritakan peristiwa lama itu hingga tiada satu pun yang tertinggal. Dan sekarang barulah aku mengerti erti renungan Ibu pada Zaman setiapkali Zaman bertandang ke villa itu. Pandangan seorang ibu yang merindukan anaknya.

Aku mencatatkan semula apa yang diceritakan Ibu ke dalam diariku. Buat pedoman. Dan aku bersujud syukur kerana orang yang aku rindu selama ini rupanya hanya di depan mata.Dan malam itu aku bermimpi bersama Zaman yang bakal kupanggil Abang.

***

Zaman sungguh tidak keruan malam itu. Terasa ingin mendesak Ibu menceritakan apa sebenarnya terjadi namun aku tak sampai hati. Aku tak rela melukakan hati seorang tua yang bersusah payah membesarkanku. Sekali lagi aku bersolat dan bermunajat memohon petunjuk Allah atas apa yang kualami. Dalam pada itu masih sempat aku bermimpi…

“Zaman adalah Abang Halwa. Mama dah ceritakan apa yang berlaku 16 tahun yang lalu.”

“Tidak…… Jika betul kenapa Ibu tak pernah ceritakan apa-apa pun.”

“Permintaan Mama.”

“Zaman tak percaya, Halwa. Mana mungkin. Banyak perbezaan antara kita.”

“Tapi tidak tahi lalat itu… Milik kita adalah sama.”

Tiba-tiba aku tersentak. Suara Ibu mengejutkan aku. Aku masih di tikar sembahyang. ‘Ah, Aku bermimpi lagi.’ Mimpi yang sama sejak seminggu yang lalu. Sejak aku mula bermunajat memohon pertolongan Allah.
Aku menghadapi Ibu seperti biasa. Solahnya tiada apa-apa yang terjadi. Semasa mahu meneruni bukit, sempat juga aku memerhatikan villa mewah itu.’Mungkinkah aku akan berada di situ?’

***

Waktu rehat. Halwa kelihatannya begitu gembira. Diajaknya aku untuk sama-sama makan di kantin.

“Halwa belanja Zaman.”

“Gembiranya puteri kayangan ni. Ada putera kayangan datang ke?”

“Putera kayangan tak de la. Tapi Halwa ada satu berta gembira. Dan petang ni Mama ajak Zaman dating rumah. Makan tengahari di sana. Mama kata dia dah jumpa dengan abang kembar Halwa.”

“Syukur…… nanti boleh le Zaman berkenalan dengannya.”

“Boleh, apa salahnya. Dah cepat prsan makanan. Zaman nak makan apa cakap aje, Halwa bayar.”
Loceng berdering menandakan waktu rehat telah tamat. Kepalaku sedikit berdenyut kerana tidur yang kurang cukup sejak kebelakangan ini. Kutahankan juga sehingga loceng tamat berdering.

“Jom, Zaman. Pak Samad tentu dah tunggu kita tu. Nanti lewat pulak.”
Namun tiba-tiba pandanganku berpinar dan aku tidak dapat mengingati apa yang telah terjadi.
Apabila kubukakan mata kulihat ada Ibu yang setia menanti.

“Sampai hati Zaman rahsiakan daripada pengetahuan Ibu.”

“Ibu tak nak nanti Ibu risau. Lagipun Zaman tak apa-apakan. Cuma tak cukup tidur.”

“Itulah yang kau cakap bila kau sakit kepala. Baru Ibu tahu yang kau sebenarnya migrain.”

***

Setelah tiga hari aku berumahtangga di hospital, aku dibenarkan pulang. Halwa datang bersama Ibu menjemputku di hospital.

“Kita nak ke mana ni?”

Aku bertanya kerana hairan Pak Samad membelokkan kereta ke sebuah hotel terkemuka di Ibu kota. Hotel Equatorial.

“Halwa nak meraikan kedatangan Abang Halwa.”

Ku pandang Ibu mohon pengertian namun Ibu hanya memandang ke luar.
Sesampainya di sana kulihat ramai rakan-rakan sepersekolahan tenang di kerusi masing-masing dan bertepuk tangan seolah-olah menyambut kedatanganku.

“Kata nak sambut Abang Halwa. Kenapa ramai sanga orang.”

“Zaman duduk dulu. Kita dengar apa juruacara nak cakap.”

Juruacara menjemput Dato’ Mukhtaruddin untuk menyampaikan ucapan.

“Saya sungguh bertuah kerana pada hari ini saya telah menemukan anak yang sekian lama saya abaikan. Dan saya ingin memohon maaf kepadanya kerana mengabaikannya selama ini. Anak yang dimaksudkan adalah Muhammad Wahiduzzaman, kembar kepada Nur Halwalwasimah.”

‘Ya Allah…. Benarkah apa yang ku dengar ini?’

Menitis air mata lelakiku. Halwa mendekatiku.

“Inilah kejutan buat Abang. Halwa yang suruh Mama buat kejutan untuk Abang.”

Kutarik tangan Halwa dan kupeluk erat gadis itu, kembarku.

Aku diminta ke hadapan untuk bertemu dengan Abah dan Mama.

“Mama minta maaf Zaman. Mama abaikan kau. Tapi Mama nak kau tahu yang Mama sangat sayangkan kau. Kau anak Mama….”

Titisan air mata Datin Juliana membasahi bajuku. Aku bersyukur kerana 16 tahun aku mencari siapa keluargaku yang sebenar, kini telah di depan mata.

“Papa harap kau akan dapat terima kami sebagai keluarga kau. Papa nak tebus dosa-dosa silam Papa.”

“Mama, Papa, Zaman akan cuba terima Mama dan Papa. Cuma satu…”

“Apa sayang….?”

“Zaman nak tinggal dengan Ibu. Zaman nak tinggal dengan orang yang telah banyak berjasa pada Zaman.
Boleh kan Mama.”

“Zaman, Kita sekeluarga akan tinggal di villa tu. Ibu Zaman akan bersama-sama dengan Zaman.”

“Terima kasih, Pa.”

***

Peristiwa itu telah mengubah kehidupanku. Berpindah ke villa yang dahulunya menjadi igauanku. Namun aku bersyukur kerana menjadi seorang yang istimewa. Mempunyai dua orang Ibu.

Keriuhan di dapur menandakan Ibu dan Mama sibuk memasak. Kucapai diari dan kuluahkan rasa hati.

Walaupun cintaku tak kesampaian namun aku bersyukur kerana Halwa adalah kembarku. Semakin hari kami bertambah intim dan sering meluahkan perasaan. Tiada rahsia antara kami.

“Zaman…. Mari makan.

“Aku melangkah ke dapur.”

“Lambat le Abang ni. Penat Adik, Mama, ngan Ibu tunggu. Abang ingatkan girlfrieng ye.”

“Tengok tu, Ibu, Mama. Tak Sah kalau tak sakat orang.”

“Dah le tu, makan. Depan rezeki tak baik bergaduh.”

***

“Mama, terima kasih.”

Malam itu ku hampiri Mama yang enak bersantai di bibir kolam.

“Kenapa Zaman pula berterima kasih ngan Mama. Sepatutnya Mama yang perlu berterima kasih kerana
Zaman sudi terima Ibu.”

“Mama sudi cari Zaman walaupun dah 16 tahun berlalu. Patutlah pertama kali Zaman pandang Mama seorang ada sesuatu di mata Mama.”

“Banyak salah Mama pada Zaman. Zaman boleh ke maafkan Mama.”

“Mama, kita manusia. Tak pernah Zaman rasa Mama bersalah malahan bersyukur kerana dapat semula kasih sayang Mama.”

“Hai, rancak berbual.” Serentak suara Ibu dan Halwa menjengah pendengaran kami.

“Ibu….”

Kudakap erat tubuh kurus tua itu. Betapa banyak pengorbanan yang telah beliau lakukan untuk membesarkanku. Sungguh terhutang budi aku kepadanya. Kemudian kucapai pula tubuh Mama. Insan yang telah bertarung nyawa melahirkanku.

“Papa…… Betapa gembiranya hati Zaman pada hari ini. Kita berkumpul sebagai sebuah keluarga. Papa, Ibu, Mama, dan Adik. Papa sangat bahagia.”

Esoknya aku tak berdaya untuk bangkit daripada pembaringan. Kepalaku menjadi sangat berat.

Halwa yang kebetulan mahu mengejutkanku terperanjat melihat keadaanku.

“Mama, Abang Zaman……”

Aku hanya mampu mendengar suaranya sedangkan kepalaku berdenyut kuat. Dan akhirnya sekali lagi pandanganku menjadi kabur kemudian terus hilang.

Menurut dokor migrainku sudah parah dan memerlukan rawatan segera. Aku pasrah walau apa terjadi kerana segala impianku telah tercapai. Bagai terdengar suara memanggilku untuk pergi. Abah, Mama, Ibu dan adikku Halwa, maafkan Abang. Abang terpaksa pergi sekarang. Abang telah menemukan kebahagian yang dicari. Akhirnya aku menutup mata buat selama-lamanya…..


(cerpen pertama Jamilah yang dihantar ke syarikat penerbitan dan tersiar)

Bila Kita Akan Mati?

Kematian itu pasti,
maut datang tanpa amaran
redhakan pemergian mereka...
Hari ini,
Esok,
Semalam,
Kematian setia menziarah,
Meragut nafas saat tiba saat.
Tanpa kasihan,
Meski enak makan.
Mati...
Maktabah,
17/12/2008

16 December 2008

...WARKAH BUAT HATI...

Assalamualaikum,segumpal darah yang mendiami diri ini. Duhai seketul darah yang bernama hati, bagaimanakah keadaanmu sekarang? Adakah seputih dan sejernih seperti aku dihadirkan di dunia fana ini 19 tahun lalu, atau titik-titik hitam terlalau mewarnai hinggakan putih itu terbenam. Warna apakah kau sekarang? Seingat akal dangkalku, usia kecilku, tak pernah aku rasa resah gelisah, kegembiraan melakar segenap kehidupanku, aku bahagia walaupun aku tak mengerti segala perlakuan manusia di sekelilingku. Aku mampu tersenyum walaupun dicubit, digomol, digigit, aku relakan semuanya. Bila menginjak remaja, mengapa tiada lagi perasaan seperti itu? Mengapa hanya resah yang aku rasa? Mengapa dada ini tak setenang masa jagungku. Seakan-akan ketenangan dulu telah dicabut daripada kehidupanku.

Duhai hati, tiba-tiba aku teringat yang sebenarnya aku banyak mengabaikan kau selama ini. Aku tak siramimu dengan bacaan al-Quran. Aku jarang memberi kau makan. Aku teringat kata-kata guru agamaku, jika mahu badan yang sihat dan ceria sepanjang masa, jagalah hatimu, hati yang bersih akan terserlah dengan penampilan yang menenangkan. Orang lain akan senang bersamanya dan wajahnya akan berseri-seri serta bibir akan sentiasa menguntum senyum. Itulah tanda hati yang bersih. Patutlah wajah aku sentiasa masam mencuka. Maafkan aku duhai hati, aku kotorimu dengan makanan syubhah. Aku calarkan jasadmu dengan membantah cakap Ibu Ayah. Aku bangkang keinginanmu yang mahukan ilmu agama, aku berikan kau hiburan melalaikan. Aku tinggalkan solat, aku abaikan ayah, aku lupa mendoakan kesejahteraan orang Islam. Maafkan aku duhai hati. Berikan aku peluang untuk menebus kesalahan ini.

Duhai hati, jarang kau bisikkan kejahatan untukku, namun aku lebih mengikut bicara nafsu lawwamah yang sering mengajak aku mengotorkanmu dengan macam-macam acara yang pada zahirnya amat mengujakan fizikal dan diri mudaku. Aku tak hiraukan bisikan yang kau cetuskan.

“Jauhkan dirimu daripada kemusnahan!”

“Jauhkan dirimu daripada kecelakaan!”

“Ingatlah wahai diri, kematian itu menjengukmu saban masa, menanti ajal yang telah tercatat di loh mahfuz.”
******
Duhai hati, walaupun telah aku kotorkan dirimu dengan terlalu banyak maksiat, berikan aku peluang, duhai hati. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Penerima Taubat dan rindukan rintihan hamba-NYA. Usah kau merajuk lagi, bimbinglah aku dan nafsu yang sentiasa bersamaku agar sentiasa di jalan agamamu. Kau tahu segala yang aku lakukan meski tak siapa melihat. Kau tetapkan diri ini pada jalan kebaikan.

Aku harapkan warkah ini merupakan detik mula persahabatan kita yang lebih akrab. Berilah aku peringatan jika aku terlupa dan marahlah, pukullah aku jika aku melanggar suruhan Pencipta kita. Aku takut pada hari di mana manusia tak mampu berkata-kata, tangan terbelenggu, diri ditenggelami peluh sendiri, kau hadir dalam keadaan teramat kelam, sehitam arang bakaran. Maafkan salah aku duhai hati, terima kasih kerana setia menjadi sebahagian tubuh ini yang banyak melakukan salah.

Dunia Tulis Jamilah

*Aku mengenali dunia menarik ini sejak di bangku sekolah rendah. Membaca KUNTUM, Dewan Pelajar.. Buku cerita kanak-kanak, aku teringin menghasilkan cerita sendiri. Walaupun tak pandai, aku cuba juga hinggalah aku sampai ke hari ini. Walaupun sering timbul tenggelam akibat terlalu tidak konsisten, aku teruskan minat ini.. Insya ALLAH. Sekadar mahu berkongsi perjalalanan aku selama satu dekad di sini.

-Mac 2005- 'Vila Igauan' cerpen pertama aku yang tersiar di Dewan Siswa. Harapnya ia menjadi inspirasi untuk aku lebih berjaya pada masa hadapan.

-Mei 2005- dapat tawaran ke Minggu Penulis Remaja di Negeri Sembilan, Tak dapat menghadirkan diri kerana masa yang terlalu suntuk.

-Jun 2005- Sajak aku 'pesanan ibu padaku' tersiar. Semoga aku terus berkarya.

-catatan- Aku semakin bersemangat mencungkil bakat. Setakat ini telah terhasil 3 cerpen dan beberapa buah sajak... Mungkin belum bermutu.

-catatan- aku sedang berusaha mencipta karya-karya aku. Suatu hari nanti aku akan hantar kepada syarikat penerbitan. Suatu azam...

-3 September 2005- Cikgu Zaini 'cabar' aku hasilkan sebuah cerpen eksperimen tentang kehidupan tanpa wanita. Buktikan Jamilah boleh.
-nak pos puisi, harapnya akan tersiar.

- 1 November 2005- Sekarang aku hanya mengarang sajak. Cerpen? Baru dua yang tamat. Yang lain semuanya separuh jalan. jamilah, kalau nak berjaya perlu pengorbanan. Ingat apa matlamat kau...

7 Disember 2005- Komputer aku dah elok. Jadi, sekarang aku kembali menulis. Mungkin boleh hantar lagi pada syarikat penerbitan majalah. Bukannya apa, nak menambah pengalaman dan kualiti karya.Semoga aku berjaya.

18 Disember 2005- Terbantut lagi hasrat aku ingin berkarya. Komputer buat hal. Entah apa yang aku tekan, terus hitam... Dan tak dapat diselamatkan. Aku sedang bukukan sajak-sajak aku, senang nak merujuk.

17 Febuari 2006- Tiada kejayaan andai tiada usaha yang gigih. Alhamdulillah aku cetak semua karya yang aku simpan dalam disket. Alhamdulillah orang boleh terima 'bicara cinta' aku. Aku akan teruskan.

23-28 April 2006-Menghadiri Perkampungan Penulis Muda Kebangsaan 2006. Sangat bermanfaat. Moga-moga bakat ini akan dipertajamkan lagi, kena banya menulis.

22 Jun 2006- Hari ini aku mennag esei budi bahasa. dapat tempat ke-5. Sangat baik untuk permulaan, Amir dapat tempat pertama. Aku menerima hadih di Taman Budaya Negeri Pompong,Alor Star.
-Cuti kali ini ada juga aku menulis. Tak banyak pun.

November 2006- Kawan-kawan yang baca Ikmal-Szaza yang aku karang suruh sambung cerita tu. Insya Allah. Berdoalah apa yang aku lakukan semoga diiring redha-Mu. Bukan sekadar untuk memeperoleh nikmat dunia. Tempoh hari dapat hadiah komik, menang peraduan mengarang anjura pusat sumber sekolah. Cerpen aku setakat ini tak sampai sepuluh pun. Semoga apa yang aku uat mendapat barakahnya. AKu impikan untuk menjadi penulis yang dapat diterima, bukan aku, tapi karya aku. Aku tak lupa nasihat cikgu Zaini. Insya Allah.

11 Disember 2006- SPM dah tamat. Hajat di hati nak menaip, komputer tak ada. Apa nak buat, Terimalah seadanya. Sejak tamat SPM sudah dua buah cerpen aku siapkan. Inilah aktiviti aku, membaca novel, dengar radio... menulis. Novel dah tak ada idea tak terbantut. Tak pandai nak sambung. Seronok buat cerpen. Insya Allah lepas ni sajak pula. Nak luahkan apa ynag bergumpal dalam otak ni sebenarnya...Memang aku nak jadi penulis profilik, insya ALLAH...

23 Febuari 2007- Dah masuk tahun baru. Aku belum berkembang lagi. Ada masa aku seperti ingin berhenti daripda bergelutdengan pen dan kertas. namun terkenangkan harapan orang-orang yang nak melihat aku bangkit, aku gagahkan diri. Teguhkan hati. satu je kena buang. MALAS.

9 Mac 2007- Karya aku masih tak berubah. Masih di takuk lama. Nampak gayanya seperti semakin hari semakin kering idea. Patutlah apa yang aku dengar-dengar, nak pandai menulis, kena banyak membaca dan selalu menulis, barulah tajam mata pena tu.

10 April 2007Setelah dua tahun berlalu, Alhamdulillah tersiar sajak di Dewan sastera(Tunas Cipta) Dapat lagi RM 100. Semoga ini akan menjadi pendorong untuk aku lebih berusaha di masa depan.

28 Mei 2007- Dapat lagi RM 30, Tersiar dalam Fokus SPM April. Teruskan perjuangan wahai diri...

10 Ogos 2007-Alhamdulillah, otak dah mula bekerja untuk menghasilkan karya. Aku hantar sajak dan mulakan semula novel aku. Ini langkah pertama. jadi, aku kena belajar BI dan Arab betul-betul. Harapan ini perlu direalisasikan!!!

23 September 2007-Ada juga kau menghasilkan karya, alhamdulillah.

25 November-1 Disember 2007- Berpeluang menghadiri MPR, terlalu terharu dengan peluang ini dan saat -saat manis yang pasti tak akan dilupakan seumur hidup.... Ingat lagi semua dan amat rindukan wajah-wajah itu.

Penghujung Disember 2007-Dapat duit biasiswa, aku habiskan untuk membeli laptop terpakai, jadilah untuk aku menulis. Itu yang penting untuk aku, RM800, boleh untuk digunakan tapi tak canggih. Banyak jasa laptop ni, bantu aku hasilkan karya. Semoga jalan aku dipermudahkan...

Febuari 2008- Karya aku 'puisi buat walid' tersiar dalam Tunas Cipta 2008.Alhamdulillah, terima kasih Tuhan.

1 Jun 2008- Alhamdulillah tahun ini lebih banyak karya aku tersiar. Ya, jika menghantar adalah yang tersiar, kena konsisten, tanggungjawab sebagai mantan MPR perlu digalas, mereka menghabiskan banyak wang untuk melahirkan pelapis ini. Bulan April diDewan Siswa dan Fokus SPM. terbaru Dewan Sastera: Mahu atau Tidak... Murah rezeki aku, tapi kawan-kawan yang lain lebih prolifik. Kena hasilkan cerpen pula, baru lebih mantap. Sasaran aku tahun ni nak hantar karya tiap-tiap bulan... Insya Allah, dan banyakkan membaca supaya banyak idea nak menulis. Mungkin boleh mulakan cari bahan, cuba hasilkan cerpen yang disarankan cg Zaini tempoh hari...

22 Ogos 2008- Aku sedang berusaha menyiapkan cerpen untuk antologi MPR 2007... Doakan berjaya, hajat hati nak hantar dua-dua, cerpen dan sajak, harapnya berjaya... Tak tercapai juga nak menghasilkan novel, nak hantar karya tiap-tiap bulan, bukan disebabkan halangan pelajaran, Cuma aku yang tak pandai nak bahagikan masa sendiri... Sedih pun ada juga, tapi aku kena kuatkan diri, mereka boleh, mengapa Jamilah tak boleh, aku nak hantar juga esei tu, esok nak mula cari bahan, malam ni nak rangka, nak buat apa, kalau ada rezeki tak ke mana... sekurangnya aku perlu mencuba, Lama aku tinggalkan esei, buat penulisan kreatif je, kalau boelh nak kuasai banyak bidang, bukan kalau boleh, impian aku, nak kuasai banyak bidang penulisan... Amin, semoga Tuhan perkenankan dan ianya bukan sekadar anganan di kertas,,,, J

3 Oktober 2008- Bulan September lalu sajak aku, ‘tinta untuk sahabat’ tersiar dalam Fokus SPM dan juga surat pembaca untuk Dewan Siswa. Dapat sebuah beg bercop DBP... Aku dah tak buat pun karya baru, 29 Ramadan lalu, aku ke Gombak ikuti Seminar penulisan, dapat semangat waktu tu je, terbang entah ke mana. Akhirnya cerpen aku tersiar di Remaja, sengaja aku menghantar ke situ. Tak salah kan? Itu kan lebih dekat dan remaja lebih suka baca... Sasaran kita juga kan remaja. Kukuhkan niat dan jika niat kau betul kau akan dapat apa kau nak. Target aku cuti ni akan ada juga cerpen atau sajak yang aku hasilkan. Insya ALLAH, biiznillah.


16 Disember 2008- Agak lama tidak menulis secara konsisten atau menghasilkan cerpen yag dapat disiapkan, cuma suka merapu di blog ini... Minggu depan cuti, Insya ALLAH akan aku isikan dengan membaca bukubuku yang tertangguh, dah satu kotak aku sipakan untuk dibawa musafir bersama... hehe, merapu saja aku ni..

15 December 2008

Ustaz Yunus Ma Zheng

Molek kiranya aku kenalkan dahulu ustaz ini... Ustaz Yunus merupakan seorang ustaz yang berasal daripada negara China, datang ke sini dan mengajar aku BMW (BAsic Method Research) -nama je BI belajar dalam bahasa Arab- Menurut ustaz....

"Ketika mula-mula saya daang ke sini, saya hanya nampak negara ini sebuah negara Islam, tidak terlihat yang negara ini terdapat dalam kalangan penduduknya berbangsa yang pelbagai... China, India, dan bermacam suku di Sabah dan Sarawak. Apabila mula memesrai rakyat di sini, saya mula mengetahui akan adanya perbezaan dan macam-macam perkara yang mula timbul dalam fikiran..

Saya bergaul dengan masyarakat Cina yang tidak menganut agama Islam... Menurut mereka mereka boleh terima semua benda yang Melayu buat... Makan nasi lemak, pakai kain sarung, malahan bagi salam sekalipun, namun hanya satu yang tidak dapat diterima... ISLAM.... Bagi mereka jika memeluk Islam itu masuk melayu... Siapakah yang bersalah??? Saya pergi pula kepada PERKIM dll untuk mengetahui keadaan ini. Peratusan yang teramat kecil masyarakat tiongha ini menganut Islam kecuali kerana mahu menikahi gadis atau jejaka Melayu... Sangat mengasihankan.. Mereka suka menjalankan perniagaan dengan orang Melayu kerana sifat orang Melayu yang tidak suka tawar menawar... Senang dan tidak seperti merek yang sebangsa mereka yang akan memilih yang terbaik dan saling menawar harga pula...."

Walshu'alam...

Untungnya Terengganu Sekarang

Dana untuk pelaburan jamin kelangsungan pendapatan apabila minyak habis: Najib

KUALA TERENGGANU: Datuk Seri Najib Razak berkata Kabinet secara prinsipnya sudah meluluskan cadangan penubuhan Lembaga Pelaburan Terengganu (TIA), dengan dana permulaan RM10 bilion untuk melabur di dalam dan luar negara. Timbalan Perdana Menteri berkata, cadangan dana yang dizahirkan Yang di-Pertuan Agong, Tuanku Mizan Zainal Abidin itu menjamin kelangsungan pendapatan Terengganu terutama apabila minyak sudah habis.

Katanya, Kabinet akan memperhalusi lagi struktur pentadbiran dan perjalanan TIA bila kertas cadangan dana itu siap. "Pada prinsipnya, cadangan ini diluluskan jemaah menteri pada mesyuarat semalam (kelmarin)," katanya selepas majlis penyerahan bayaran royalti minyak separuh kedua 2008 di Stadium Negeri di sini semalam. Pada majlis itu, Najib yang juga Menteri Kewangan menyerahkan cek bayaran royalti minyak berjumlah RM408.6 juta kepada Menteri Besar Terengganu, Datuk Ahmad Said. Turut hadir, Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri Tan Sri Muhyiddin Yassin, Menteri Pelajaran Datuk Seri Hishammuddin Tun Hussein, Menteri Kemajuan Luar Bandar dan Wilayah Tan Sri Muhammad Muhd Taib, Menteri Penerangan Datuk Ahmad Shabery Cheek dan Ketua Wanita Umno Tan Sri Rafidah Aziz.
* berita lanjut di sini

AKU: Hm, jika bukan kerajaan yang memerintah seakan menunggu semut jadi sebesar gajah agaknya baru boleh dapat bantuan... Hm, iniah negaraku.. YA ALLAH SELAMATKAN MALAYSIA....

CCT

Kakiku kakimu seakan enggan tersusun lagi,
Langkah pincang,
Nafas terhenti sesaat,
Jemariku tak henti menari,
Mulut bergumam,
Gigi bergetar.

Antara mahu dan malu,
Aku kuatkan hati,
Mengatur kata tk teratur,
Mengungkap ayat tak tentu.

Keranakah mahu markahkah aku?
Tidak, Kadang alku perlu bersuara,
Biar tak diterima,
Mereka aan berbicara juga...

Catatan hari ini...
Berakhirnya minggu yang mengarut.. Banyak benda yang sepatutnya boleh aku lunaskan aku tunda dengan melakukan kerja-kerja tak berkaitan plajaran. Sangat mengsihankan kerana aku sangat-sangat tak mengendahkan pelajaran yang sepatutnya aku ambil kisah.. Kisah menyedihkan..

Embun pagi ini seakan enggan menitis,
Api pula memmercik,
Menyemarak insan lena, Membagun insan lalai...

Seandainya....

Nak tahu, sekarang aku gila untuk beli buku... Tapi entah bila akan dibaca... Teruja melihat buku yang banyak di kedai dan tak berjay kawal nafsu membeli yang sangat besar....

Hm, adakah jika kita mempunyai minat sama, akan ada satu perasaan yang menyimpulkn mahabbah antara keduanya?

Minggu depan aku akan balik... ("_") Tak sabar hinggakan sekarang aku dah masukkan buku dalam kotak, macam nak pindah pulak rasanya...

Dah tersenarai buku untuk dibaca namun asyik mengikut penyakit MALAS!!!

Dah lama tak menulis.. :(

Sangat gembira minggu ni...

Hm, nak kongsi masa kelas CCT tadi... Setiap plajar dikehendaki memberi pendpat berdasarkan tajuknya "coupling"... Tangan mula menggeletar, Lutut bergegar, mulut menggumam, kaki seakan tak mahu berpijak di bumi... Aku merapu dengan ayat yag sangat tak teratur... Kagum dengan sahabat-sahabat yang memeberikan hujah yang mantap.. Aku benci nak bercakap!!!

14 December 2008

Gian atau Gila

Apakah bezanya?
Gila dan gian,
Kau gian mengumpul buku-buku,
Tapi kau tak gila membaca...

Benarkah apa yang diluah,
<>@()
Gian merapu,
Tapi gila memendam rasa...

Biar dikatakan gila,
Asal bahagia...

Hahaha,
Aku memasuki fasa kedua kegilaan.

Assalamualaikum.
Jumpa lagi, bila aku kembali waras... ("_")

12 December 2008

Jumpa Lagi

Assalamualaikum, sempat lagi aku nak berkongsi cerita setelah hampir seminggu bercuti di kampung. Cuti yang memenat dan agak membosankan kerana tak sempat nak berpuas hati dengan cuti yang terlalu pendek, haha, tidak bersyukur sungguh aku ni... Ada lagi yang langsung tidak pulang ke kampung lagi kasihan.... Macam ustazah selalu cakap... miskin....

Sebenarnya banyak cerita yang bergumpal dalam kepala untuk aku turunkan di sini, namun aku tak pasti sama ada apa yang mahu aku kongsikan penting ataupun tidak... Aku menulis menurut rasa aku.... Hati yang mahu berbicara.


Balik tempoh hari, aku berjaya menukar arah perjalanan untuk aku kembali ke pusat pengajian tercinta aku... Selama ini aku hanya tahu jalan ini, yang memenatkan dan memakan masa yang panjang + sakit jiwa kerana terlalu sesak..



1. Pudu - Naik STAR ke Bandar Tasik Selatan - Tunggu dan berebut KTM untuk balik...

2. Pudu- bayar RM1 untuk ke KL Central menggunakan bas No 12 - Berebut untuk ke NIlai menaiki KTM..

Kini aku dah dapat satu jalan yang lebih mudah dan lebih menyenangkan hati, walaupun kena berdiri juga, tak kisahlah... Di Pudu hanya berjalan tak sampai 50 langkah ke Stesen KTM Kuala Lumpur dan beli tiket berharga RM4.70, sama seperti di KL Central, terus ke NIlai... Alhamdulillah.
Aku jadi gila nak beli buku baru, walaupun tak semuanya aku baca... Tak peduli duit yang mengalir, asal aku dapat buku baru.... Hehe, nak tahu aku spesis tak boleh ada duit dalam tangan, mudah sangat mengalir, untuk apa sahaja yang aku suka, kalau tak suka banyak dolak-daliknya sebelum membeli, dah suka semua main sambar.Aku rajin aku akan masukkan ulasan buku terbaru aku... Hahaha... Tak pandai bahagi masa sungguh.

03 December 2008

Rabu ...

Assalamualaikum,
Jangan sayangkan sesuatu belebihan,
takut kamu membencinya suatu hari nanti,
Jangan benci sesuatu teramat sangat,
nanti kau pasti menyesal..

Ini sahaja untuk hari ini.. Nak pergi buat kerja yang bertangguh....

02 December 2008

Pena Kehabisan Dakwat

Pena yang berlari,
terhenti-henti,
Hilang suara dari hati,
Tak mampu memberi erti.
Seandainya...
Sekiranya...
Sememangnya...
Gemar benar diri mengaju saranan,
Tak punya tindakan,
Andainya tak mahu laksanakan,
Diam, usah suarakan.
Jangan dibina alasan,
Yang menyesak perasaan,
Ikhlaskan dalam perbuatan,
Andai kau punya keinsanan.

Maktabah
4 Zulhijah 1429
10:12a.m

Selasa Yang Tak Selesa

Assalamualaikum...
Dahulu, aku sering terfikir,
apa tujuan aku sebenarnya mahu libatkan diri dalam dunia penulisan?
Benarkh kerana bakat?
Aku tak punya bakat yang besar..
Adakah kerana duit?
Aku tak dijanjikan dengan kekayaan bila melibatkan diri dalam dunia penulisan..
Adakah kerana dakwah?
Aku terfikir, apa penulisan yang aku sumbangkan untuk dakwah Islami..
Kerana apa aku menulis???
Aku menulis kerana aku lemah mengeluarkan pendapat melalui lisan...
Aku benci untuk bercakap!!!

Sangat tidak wajar, aku mengerti,
tapi,
biarlah pena aku terus bersuara,
Menyuara resah gundah di jiwa...

Maktabah
2 Disember 2008
20:1op.m

01 December 2008

Jangan Cemburu!!!

Assalamualaikum... RAFEST akhirnya melabuhkan tirai...

dan aku menghabiskan duit dalam poket.... Macam biasa, aku spesis pantang tengok buku yang kau suka, pasti nak sambar... alkisahnya aku berjaya menyambar 5 buah buku + sebuah aku beli di Seremban... Melayanglah RM100 yang kakak aku masukkan dalam bank.. HAha, jangan pula diceritakan, nanti kewangan aku disekat, merana...

Sejak hari pertama, aku merayap di ekdai buku, nak beli, poket ha,pir kosong.. Sabar... Hari kedua, aku sebuah... dan hari terakhir... Dapatlah empat buah yang lain... Tak kisahlah berhabis, dah memang hobi... Bukan itu nak aku ceritakan...

Petang Ahad, hari terakhir... Aku lapankan masa melawat lagi gerai RAFEST... Nak tahu apa aku nampak??? KAK SURAYA.... HAhaha, tangan aku terus terketar, lutut bergoyang, macam orang nampak buah hati... Almaklumlah penulis yang aku minat, aku pula spesisi sombong nak tegur orang. Ingatnya tengok dari jauh pun cukuplah.. Tapi tak puas hati!!!

"Sarah, nak pinjam duit."

Itu keputusan aku, buat-buat nak beli buku, tapi memang aku ambil satu, semata-mata nakkan tandatanan KAk Su, aku macam biasa buat cam tak pernah jumpa, tapi jantung berdegup macam nak peluk KAk Su, hahaha...

Lepas beli, ambil tandatangan, bersalam, aku ke gerai lain. Punyalah teuja, semua yang aku jumpa aku tayangkan buku tu, alahai, riaknya... Macam dia seorang kenal Kak Su...

Sampai di gerai Galeri Ilmu, Kak Su hampiri.

"Macam pernah jumpa.''

''Ya, waktu pelancaran buku Aidil Khalid.''

''Yaya, patut macam pernah tenok.''

Alahai, kuatnya ingatan Kak Su.. Cam lagi muka sombong aku ni... Alhamdulillh... Tapi aku memang gembira sangat petang semalam. Itu sebenarnya yang aku nak beritahu, hahaha...

Nak ke kelas pelak... belajar balaghah, peningkan ota denan CCT dan dengar orang cakap Arab dalam istima'.

Wassalam, nanti aku coretkan lagi...