26 November 2008

Teruja

Teruja aku bila melawat lman yang ustaz cakapkan.. http://islamweb.net. Di sini aku boleh dapat macam-macam berkaitan arab, ada nasyid, khutbah, macam-macam lagi yang belum sempat aku terokai... Selamat mengembara.. Jom blajar arab, pasti menarik.

25 November 2008

Isu Semasa

Salam, hari ini kelas adab dan nusus dibatalkan.Dah dua kali... Agak menyedihkan.. Minggu ni minggu yang agak sibuk dan kel;am kabut, sibuk dengan tidur dan nak melangsaikan buku dan kerja-kerja wajib yang mula mengisi hari-hari aku...

Gerun aku bila tengok akhbar sekarang. hari-hari ada sahaja berita orang nak bunuh diri, terjun bangunan sana, panjat bangunan sini... kematian seakan suatu yang biasa pula. Kemalangan jika tak melibatkan kematian seakan tidak sah jika tidak mengisi kantung berita... YA ALLAH SELAMATKAN MALAYSIA DARIPADA FITNAH INI...

Sekarang aku semakin jelek untuk mengikuti isu-isu yang dipaparkan itu... Segalanya kerana kita jauh daripada ALLAH yang jadikan kita.... Namun sebagai seorang pelajar perlu juga aku teliti akhbar, agar tak jadi jakun... Pelajar Universiti yang buta isu semasa....

24 November 2008

SUATU PAGI DI HARI ISNIN

Assalamualaikum, Zulkaedah kian ke penghujung, menandakan Zulhijjah akan memunculkan diri. Gembiranya para jemaah di tanah suci, menunaikan ibadat haji. Menjadi tetamu ALLAH, Ya ALLAH, semoga aku dipanjangkan usia dan dimurahkan rezeki untuk menjadi sebahagian tetamumu… Semoga tiba saat yang aku nantikan itu.

Cuti sekolah sudah hampir seminggu, semoga adik-adik yang bercuti tak hanya bercuti hingga tinggalkan buku pelajaran... Belajar bukan untuk periksa Cuma, namun ada matlamat yang hendak kita capai. Ada kekosongan dalam hati yang perlu diisi.. Kantung ilmu.

Dan aku menempuh sem 2 bersama-sama subjek yang menarik untuk ditelaah, Cuma tinggal aku yang perlu gerakkan diri yang suka bertangguh ini. Pensyarah sudah sampaikan dan bermacam ilmu dicurah, hanya tinggal lekatkah ia dalam hati, berkesankah untuk aku?

Aku nak kongsi apa Ustaz BMW perkatakan tempoh hari... Tidak dapat tidak kita sebagai pelajar BAHASA perlu mempraktikkan apa bahasa yang kita pelajari saban hari. Tambahan pula kita bukanlah berada di negara yang menjadikan Bahasa Arab sebagai bahasa harian, ini cabaran untuk kita. Kitalah yang perlu mewujudkan suasana itu. Jangan marah jika satu hari nanti bahasa Arab mati di hadapan kita, jika kita tak mengendahkan. Ustaz berikan contoh, pelajar di Universiti Beijing yang menjalani prraktikal di UM, dalam jurusan Bahasa Melayu, mereka bercakap dalam bahasa melayu... Kata orang dulu-dulu, alah bisa, tegal biasa... Nak malu pun ada tempat sepatutnya, bukan untuk belajar. Memang malu dan mengaibkan jika mereka boleh, tapi kita masih bercakap bahasa Melayu yang tunggang terbalik... makin rojak jadinya... Tanyakan pada diri, salah siapa?

Ustazah Balaghah pernah soalkan dalam kelas pada suatu hari, siapa penulis yang kamu minat? Apa yang kamu baca? Gaya penulisan siapakah yang kami minat? Aku menikus. Hendak dijawab, mulut seakan ada kayu mengekang, sukar nak bercakap, aku jawab pada diir, hahaha, akhirnya kata ustazah, apa kamu buat sepanjang hari??? Soalan untuk diri aku, apa aku buat? Adakah aku hanya tidur??? Wallahu’alam.

22 November 2008

22 November 2012

APA ENTAH AKU TULIS???
Assalamualaikum, apa nak tulis pagi-pagi Sabtu ni? Akal tersengkak, bukan banyak berfikir, tapi tak diajar berfikir...

Semalam, jumpa kawan-kawan lama, buat aku berfikir sejenak, aku sangat tak mengenali kawan-kawan, mereka suka bertanya aku akan latar belakang sedangkan aku tak mengenali mereka. Aku suka dengar mereka bercerita, dari satu kisah ke satu kisah.. walaupun aku tak banyak mencelah, aku suka menjadi pendengar...

Sekilas memandang wajah sahabat, dalam suka berselindung duka yang dikaburi kegembiraan. Mereka tabah hadapi warna hidup, bukan seperti aku yang suka mengeluh... SUARA HATI...

Aku nak kongsi cerita semalam, betapa Tuhan mampu lakukan apa sahaja.. Sejak azali, dah maklum aku memang pelupa. Aku ke kedai runcit untuk membeli sedikit barang.. terbaca di situ tertulis, jaga telefon bimbit anda, kami tidak bertanggungjawab atas sebarang kehilangan... Usai membayar pada sangkaanku, tentulah telefon bimibit aku letakkan dalam poket beg yang aku sandang, maka aku pun beredar...

Sambil berjalan, hati sedikit keliru, benarkan ada dalam simpanan aku? Rupanya aku tertinggal... Tuhan, aku cuba bertenang... seperti tak ada apa yang berlaku, begitulah aku selalunya, kadang dilihat seperti tak punya perasaan, hehe... dah perangai aku memang bergitu... Berpatah balik aku tanyakan pada si juruwang di situ, katanya tak nampak.. Kecewa, aku menapak pulang.

Usai Maghrib, aku luangkan masa untuk bersama kawan-kawan lama walaupun pada mulanya aku tak berhasrat untuk menyertai. Bagiku, ini satu cara supaya aku tak meraung di katil dan terus tidur... (Aku selalunya akan tidur bila rasa otak dah tak betul, ataupun berlama-lama di dalam bilik air bersama-sama deruan air bercampur lakrima yang kel uar daripada mata aku) hehe.. Terima kasih sahabat, lupa pada persoalan telefon bimbit aku seketika. Aku makan percuma, memang tabiat, menumpang makanan orang lain...

Selepas makan, mereka mengajak aku ke kedai tadi sekali lagi, aku mengikut, tanyakan sekali lagi... ALHAMDULILLAH, telefon itu ada dalam simpanan mereka... Lihatlah, aku yang cuai dan suka bersikap tak endah, beginilah... Pagi tadi, pendrive pula aku lupa di mana aku campak, hehe.

p/s: Sekiranya nak buat sesuatu, jangan kalut dan berjaga-jaga.. Jangan sampai barang hilang, memang kehendak Tuhan yang jadikan semu benda itu terjadi, tapi kita kena berusaha untuk mencegahnya daripada terjadi.. Moral cerita, jangan jadi macam aku. ("_") Nasib baik tak tidur ataupun membazirkan air mata, buang masa betul...

SAHABAT PENGUBAT LARA

Semakin cuba dikenali,
Perkenalan itu perlukan aku lebih mencari,
Semakin dicari,
Semakin banyak yang perlu diterokai,
Sahabat,
Dalam aku mengulit impian sendiri,
Taaruf,
Tafahum,
Takaful,
Belum sempurna aku hadami.
Kamu memberi gembira,
Saat hati menangis duka,
Memberi senyuman di bibir,
Menyah sendu di dalam,
Terima kasih sahabat,
Aku hargai kalian,
Mesti tak terlafaz bicara,
Hati mengia.
Maktabah
22-11-2008
9-15 pagi


PENGUMUMAN
Assalamualaikum, aktiviti pagi Sabtu, mengadap komputer di maktabah hingga kesejukan.. hehe,

Sukacita aku maklumkan di sini bahawa aku ada menyediakan perkhidmatan menyewa buku bagi pelajar-pelajar Pusat Asasi Nilai. Untuk itu, aku menyediakan laman khas bagi merealisasikan impian ini... Ini dia. Nak tahu bolehlah buka laman yang aku baru bina ini dan belum banyak entri yang aku dapat muatkan.

Sekian, terima kasih...

20 November 2008

Sajak Ediri Rabu

Seandainya bait-bait puisi mamapu menafsir tingkahku,
Lebih aku relakan,
Jika bukan lisan aku lebih mudah dimengerti,
Biarkan mereka faham sendiri.
Aku tak mampu menafsir peribadi,
Tak bisa menilai seluruh diri,
Enggan merujuk empunya diri.
Diri yang berselaput karat dosa,
Bicaranya tiada isi,
Tingkahnya bukan lahir dari hati...
20/11/2008
8:41 pagi
Maktabah CFS IIUM Nilai

19 November 2008

Nak Cari Duir

Assalamualaikum,esok Insya Allah aku akan mulakan kerja aku sebagai pembantu kedai. ("_") Nak cari pengalaman + tambah duit poket. Awal sem sekalipun poket aku menunjukkan tanda-tanda akan kering, jadi aku cari cara baru, lihat di kiosk, ada iklan untuk jawatan pembantu kedai, hehe, aku nak cuba... Kerjanya pukul 9 pagi-12.00 tengahari, dan akan dibayar tunai... bayarannya? Rahsia...Hehe, esok akan mula operasi. Seronoknya.

duit tak akan datang kalau tidak dicari, aku tak sanggup lagi seperti sem-sem lepas. terpaksa meminjam untuk beli makanan sekalipun, aku perlu belajar berdikari, aku malu nak meminta lagi pada kakak-kakak yang baik hati dan menyusahkan kawan-kawan yang sangat kaya... pemurah..

Buat semua sahabat, terima kasih banayk emmbantu aku yang suka emmbazir ni, pantang ada duit dalam tangan, suka aku belanjakan... Ada duit, boleh tambah koleksi buku... hehe, belum mula dah fikir pasal duit... Alahai Jamilah...

17 November 2008

Kelas Hari Ini

Assalamualaikum semua, hari ini tangan ini masih gatal untuk memasukkan entri baru, berkongsi apa yang aku belajar hari ini.

BaLaGhAh Al-ArAbiYaH
Ustazah cuma sentuh pengenalan kepada balaghah, apa sebenarnya balaghah dan kenapa kita perlu belajar balaghah. Masih hangat dalam kepala walaupun ada yang sudah terbang entah ke mana, walaupun baru belajar pagi tadi... Kita sedar atau tidak sebenarnya kita gunakan perkataan balaghah ini dalam kehidupan seharian. Tak kiralah dalam bahasa apa sekalipun. Aku turunkan contoh; "Hang, awat yang macam singa hari ni?" Ini contoh paling mudah. Perktaan ini mengibaratkan seseorang itu bagai singa, untuk menjaga hatinya, agar tidak tersinggung. Menarik kan? Penerangan ustazah agak ringkas, menyentuh sedikit cuma.. Sebelum belajar balaghah, perlulah dahulu mempelajari nahw wan sorf... untuk mengetahui keadaan perkataan dan kedudukan ayat. Tapi sebenarnya ketiga-tiga cabang arab ini punya kaitannya. Tak sabar nak tunggu apa yang diplajari seterusnya..

Ilmu balaghah dibahagikan kepada tiga bahagian, ilmu ma'ani. ilmu bayan, dan ilm badi'...

Inilah serba sedikit yang melekat dalam otak aku...

Introduction to Critical dan Creative Thinking

Melihat subjek pun seakan dapat meneka apa yang akan dipelajari. Berfikir... Tapi kritis dan kreatif..
Mulanya brother bertanyakan akan makna "thinking". Dengar seakan mudah, payah pula untuk dilafaz... antara jawapan yang diberi..
• a process
• solve the problem
• searching the truth and deny the false
(Inilah yang tercapai akalku sekarang...)

Brother minta kami berikan ayat al-Quran yang menerangkan tentang berfikir.... "thinking"
• افلا يتدبر ون القرآن
• افلايتذكرون

Ini perkongsian yang aku suka tentang brother, suka kaitkan apa yang dipelajari dengan ayat al-Quran... Perbincangan diiteruskan lagi dengan gambaran apa yang akan dipelajari...Brother berikan satu contoh ayat...

"You watch is so beautiful"

Pemikiran kritis tidak melihat apa yang diucapkan cuma, tetapi merangkumi makna yang terselindung disebalik kalam kita.. Jawapan atau interpretation yang diberikan mungkin..
• You look so beautiful (pemikiran lelaki)
• To praise (pemikiran perempuan)
• I want to get it
• My watch is not beautiful asa yours.

Begitulah sdikit sebanyak yang dapat aku kongsikan.. Maaf kerana bercampur aduk dan bahasa yang tunggang terbalik. Aku cuba luahkan apa yang aku rasa, ingat dan fikir. Susah benar mulut ini untuk mewakili aku...

Warkah Pendek Dari Aku

Tuhanku,
Tangan mencatat ini adakah dalam redamu?
usah biarkan murkamu mengiringi hariku.
Tuhanku,
andai ada salah yang tak aku lunasi,
pasti banyak janji aku tak penuhi,
betapa susah aku diri sahabat aku hampiri,
doaku tetp tulus buat kalian,
penerus prjuangan,
Sahabat,
kitalah yang mengaku mahu memakmurkan bumi,
menyuburkan alam,
namun,
lihat sekeliling....
APA YANG ANDA LIHAT???
APA YANG AKU BUAT???

16 November 2008

Aku Terima Nikahnya

Aku agak terlambat memiliki buku Ustaz Hasrizal, “Aku Terima Nikahnya”, dan alhamdulillah, berjaya juga mengunyahnya walaupun pada pembacaan pertama aku tak lancar, berhenti di tengah jalan. Aku ulang baca, baru terasa aura buku tersebut. Melihat tajuknya seakan sebuah buku santai yang mungkin memuatkan kisah-kisah pengalaman orang berkahwin. Namun aku salah. Mengulatinya baru aku dapat inti sebenar buku ini.

Permulaannya menceritakan pengalaman Ustaz Rizal perkahwinan beliau dengan isterinya. Tak pernah kenal, berkahwin, sekarang sangat bahagia. Falsafah hidup beliau, Erti Hidup Pada Memberi benar-benar membahagiakannya. Beliau sanggup berkorban apa sahaja untuk kehidupan perkahwinan mereka, kerana bagi beliau perkahwinan bukan aku kau, tapi kami kita. Perlu saling memahami.

Nak tahu antara sebab kes penceraian makin bercambah? Alasannya JEMU. Namun diterjemahkan dengan ayat yang pelbagai, pandai benar berdolak-dalik. Ada satu istilah yang beliau gunakan amat menyentuh rasa. “Dosa Semalam.”

Apa maksudnya???

Contoh yang diberikan apabila pasangan yang pernah ringan-ringan sebelum berkahwin, kini sah sebagi suami isteri. Apabila si suami out-station, mulalah sangkaan buruk menyerang akal. “Suami aku ni, kalau dulu senang je ngan, aku agaknya sekarang sedang melayan perempuan lain.” Manakala si suami pula, begitu juga andaiannya pada si isteri. Bagaimana rumah tangga nak aman sekiranya itu yang berlaku. Ini kerana DOSA SEMALAM. Tuhan bayar tunai di dunia. Kata Ustaz, jika suami memiliki isteri yang meredai pemergiannya untuk berjuang, maka ia akan memiliki suami yang keluar berjuang tetapi hati sentiasa ingat untuk dekat dengan isteri,namun jika suami memiliki isteri yang mengikat kaki suami daripada keluar berjuang, lihatlah, suami itu akan sentiasa mencari jalan untuk tidak berada di sisi suami.

Ada juga pengisian yang diselitkan, diari seminggu Ustaz Rizal, sebagai suami, ayah, pendakwah... Bagaimana beliau uruskan hidup, membacanya membuatkan aku semakin teruja dengan kata-kata yang entah aku terjumpa di mana, hanya orang yang sibuk tahu betapa bernilainya masa lapang, tetapi mereka yang tidak sibuk sering membazirkannya begitu sahaja.

Nak lagi? Kenalah nikmati buku ini dahulu. Aku sarankan pada remaja terutamanya yang belum berkesempatan membaca Aku Terima Nikahnya, elok mencarinya, banyak panduan berguna untuk kita layari kehidupan hari depan, menempuh alam pertunangan, perkahwinan, seterusnya penambahan bilangan ahli keluarga. Ini perkongsian pengalaman Ustaz sendiri, lebih bermakna tentunya. Usah bandingkan harga dengan nilainya, jika kasut di kaki boleh mencecah RM40, buku ini tidak sebegitu. Bahasanya agak santai dan mudah, dan aku rasakan bukan sedang membaca tapi sedang disampaikan oleh Ustaz sendiri. Nak tahu, cubalah!!!
*Gambar buku ini aku dapat setelah geledah google...

RINTIH SEORANG AKU BILA MENCECAH JAM 12

Di celah-celah daun buku,
Ku temui semangat menerus langkah lesu,
Mendaki puncak jaya,
Sama macam dia.

Di balik batang-batang kata tersusun rapi,
Aku cari bekal penerus hari,
Agar langkah tak pincang lagi,
Ditemani bekal di hati.

Bukan ulat buku aku mahu jadi,
Gila baca pun belum aku kecapi,
Sedikit ilmu dikongsi kini,
Temanku, tegurlah jika sudi.

Takut aku bermain kata-kata,
Pincang lidah tiada ubatnya,
Mampukah aku menahan derita,
Sepanjang usia.

16/11/2008 0:48:56
A-3-12
MUSA, BANDAR BARU NILAI N9.

Coret-coret Pagi Minggu

Assalamualaikum, Alhamdulillah di awal sem begini aku punya banyak ruang untuk menyentuh papan kekunci, mereka ayat-ayat, menyusun kata, mahu muatkan sesuatu di blog yang terbiar setiap kali aku bercuti di kampung. Seminggu di sini, aku dapat rasakan aura lain berbanding sem lepas yang berjaya juga aku lalui walaupun tidak sepenuhnya cemerlang. Ada kegagalan ingin tumpang berteduh, mahu beri aku peluang koreksi diri, alhamdulillah. Bagi aku yang sering main-main, kegagalan itu amat bermakna, yang aku anggap sebagai turning point yang ALLAH berikan agar aku sedar siapa aku sebenarnya. Sebenarnya banyak turning point yang ALLAH bagi, namun mungkin aku terlalu lalai hingga abaikan ia.

Diriku, Usah ditangisi sekali gagal menjengah, beri ia peluang, sebagai ingatan, sebagai tazkirah buat diri yang leka, namun baik juga jika aku berjaya mengawal diri dan kejayaan sentiasa menjadi milik aku, dengan izin ALLAH... Hanya orang gagal yang tahu manisnya kejayaan. Hanya orang jatuh yang tahu nikmatnya pabila berjaya bangun kembali, dan hanya orang sakit selalu menyedari berharganya nikmat sihat. Begitulah diri ini selalunya. Sepatutnya aku perlu menerima segala di depan mata, ketahuilah diri, ALLAH teramat suka mereka yang bersabar. Sesungguhnya sesuatu tak akan berlaku tanpa sebab dan alasan tertentu, setiap yang ALLAH beri ada fungsi, ada sebab.

Jalan-jalan di rak buku Maktabah petang semalam, aku terjumpa sebuah buku. Agak nipis namun sangat padat. Buku motivasi. Sudah lama aku tak menyentuhnya, lebih suka membelek novel-novel... Judul bukunya, JANJI DIRI POSITIF, tulisan Alias Hj muda... Belum selesai aku baca namun aku suka sebab bahasa yang ringkas dan sangat mudah difahami, tapi perlu kekuatan dalaman untuk mempraktikkan. Secara amnya, setakat aku baca, buku ini menceritakan betapa pentingnya perkataan positif kita tanamkan dalam diri. Bagaimana mahu menanam perkataan positif dalam diri? Betapa banyak perkataan negatif menyerap dalam urat nadi kita saban hari tanpa kita ambil cakna? Perkataan negatif inilah yang membentuk keputusan kita sehari-hari sampaikan kita jadi terlalu pasif. Dan mungkin pesimis dengan hidup.

Sebelum aku rehatkan jemari seketika, ingatlah duhai diri yang membaca, sesungguhnya perkataan negatif banyak membunuh potensi diri, berhati-hatilah. Keadaan tak mungkin berubah jika diri sendiri tidak bergerak untuk mengubahnya. Percayalah pada Keagungan dan Rahman serta Rahimnya... Sesungguhnya mereka yang paling bijak bukan yang paling banyak ‘A’, namun yang paling banyak mengingati MATI...

14 November 2008

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muallaqat. Apa dia? Tunggu, aku belum sentuh tajuk ini.
Ini antara syair Arab yang gunakan perkataan Adab, nak tahu maksudnya? Tak perlulah aku terjemahkan keseluruhan syair ini, yang penting dalam syair ini Adab yang digunakan oleh masyarakat Jahiliah maksudnya Orang Yang Mengajak Makan. Ada pula dalam النثر yang mengandungi perkataan Adab.... عتبة بن الربيعة berkata kepada anaknya Hind (nama ini amat popular ketika itu, namun bukan kerana filem Hind dah wujud pada ketika itu.) ketika meyifatkan Abu Sufian yang telah menyuntingnya.:
يؤدب أهله ولا يؤدبونه" "
Maka Hind pun menjawab: "إني لآخذه بأدب البعل"
Perkataan Adab di sini membawa maksud التهذيب atau dalam bahasa Ibunda memuliakan...
Manakala setelah Islam datang, perkataan Adab yang digunakan membawa erti التهذيب و التربية. Dalil yang membuktikan perkara ini berdasarkan hadith Rasulullah SAW, "أدبني ربي فأحسن تأديبي"
Hadis ini berdasarkan asbab wurudnya iaitu apabila Saidina Ali bertanya kepada Rasulullah SAW, mengapa kita daripada rumpun yang sama (Cucu Abdul Mutalib), tapi kamu mampu bertutur dalam bahasa sehingga aku sendiri tidak memahaminya. Maka Nabi menjawabnya sebagaimana hadith di atas. Maksudnya Tuhanku telah mendidiku dengan sebaik-baik didikan. Sebagaimana kita tahu, Rasulullah dibesarkan di kalangan Bani Saad, Arab Badwi yang tinggal di perkampungan yang mana Bahasa mereka belum bercampur aduk. Ini satu kelebihan kepada baginda kerana dapat belajar bahasa arab yang belum tercemar. Sebagaimana kita orang Melayu, bahasa di pedalaman lebih asli daripada KL yang telah bercampur bahasanya, ada bahasa Inggeris dan bahasanya kadang menyakitkan telinga mendengarnya.

Dan sekarang kita menggunakan perkataan Adab yang membawa maksud sastera secara mudahnya, bukan lagi maksudnya orang yang mengundang orang lain makan, atau mendidik. Makna Adab yang kita gunakan ialah التعبير بالفظ الجميل. Iaitu kita menerangkan sesuatu menggunakan bahasa yang cantik, sama ada syair atau النثر.

Wallahu’alam, inilah sedikit perkongsian yang dapat aku berikan tentang apa yang telah aku pelajari semalam. Aku belum sempat untuk membuat catatan tentang subjek BMW, insya ALLAH, aku akan usahakan. Sekiranya ada kesalahan, tegurlah, aku ini manusia yang sentiasa melakukan kesilapan, namun daripada kesilapanlah aku belajar mencari kebenaran. Semoga perkongsian ini memberi sedikit manfaat, aku tak pandai berkongsi menggunakan lisan, tulisan ini sebgai gantinya, Insya ALLAH. Teringat kata-kata, harta semakin dibelanjakan, hakikatnya makin berkurang, namun sebenarnya pahala bertambah,namun ilmu semakin dikonsi makin bertambah kefahaman, makin cepat lekat di ingatan, insya ALLAH.

Kendi Ilmu

Bertahun menadah kitab,
Takat manakah kendi ilmumu?
Masih seperti dulu,
Hamper separuh penuh,
Kering?

Kendi itu tidak terisi,
Andai qalb tak diikhlasi,
Hanya A diperolehi,
Berkat tak menyertai.

Awal awal itu niat,
Busuk niat,
Rosak amal,
Bertul niat,
Harum, dapat apa dihajat.

Isilah kendi ilmumu,
Selagi roh belum tercerai,
Nadi belum terputus,
Bekal hari depan,
Menjawab di depan Tuhan.
Kendi jangan hanya disimpan airnya,
Kongsikan,
Tak akan kontang,
Malah makin bertambah,
14/11/2008 7:42:16

Hikmat Kegagalan

Lihat si anak kecil,
Tidak mengenal putus asa,
Bertatih,
Jatuh tersungkur,
Tak menangis,
bangun kembali,
Kembali bertatih,
Sampai berlari

Tapi mengapa duhai remaja?
Sekali gagal menumpang lalu,
Busuk mulut menyeranah,
Langsung tak dilihat pada diri,
Disalah sekeliling.

Kitalah dulu si anak kecil itu, duhai remaja,
Tapi kita lupa sejarah diri,
Kita anggap hanya kejayaan milik kita,
Usah gagal hinggap.

Tanpa kegagalan,
Apan erti sebuah kejayaan,
Kejayaan sesudah kegagalan adalah,
Keyaan termanis.

Duhai remajaku sayang,
Langkah terus ke depan,
Hari lalu itu sejarah,
Tapi,
Sejarah usah dilupakan,
Takut merana di hari depan.

12 Nov. 08
A-3-12