20 September 2008

PERSONAL NOTE- 20 RAMADAN 1429



Kesihatan yang agak kelam kabut minggu ni. Penyakit yang bersarang seakan turut mahu meraikan aku dalam bulan Ramadan ni. Alhamdulillah, segalanya kmbali seperti biasa. Gusi yang telah bertahun sakit ni(menyerang pada masa tertentu) menjadikan aku sedikit kurangt selesa. SMS pada sahabat, temankan ke klinik... Apa doktor boleh buat, aku ke klinik biasa, bukan doktor gigi, diberi ubat bengkak dan tahan sakit. Akak nurse siap tanya bila nak makan ubatnya kalau dah puasa.. Tak jadi masalah kan, tak semestinya kena ikut je arahan ubat tu. Bisa diatur... Mental juga yang tiada persediaan yang cukup menghadapi minggu ini, agak berserabut... Mungkin kerana gusi yang sakit itu, kepala tak berhenti berdenyut... bukan sakit, malangnya ku jadikan itu alasan untuk bermalas. Astaghfirullah.... Hari Khamis aku berpernag dengan diri sendiri. Mahu ke kelas atau tidak.. Bukan sakit sebenarnya rasa kebas je... Akhirnya melangkah juga kaki ke kelas, walaupun mental bukan sepenuhnya di situ... Jumaat, habis kelas komputer, aku tak menuggu sesiapa pun. Hajatnku Cuma satu. Dengan kepala yang berlagu rancak aku rebahkan badan, santak Zohor, bangun menunaikan kewajipan ini... Perasaan belum stabil, aku kunjungi rakan sebelah, mencari kewajaran dan mahu bertanya sebenarnya, wajarkah kaki ini ke klini lagi... Ah, susahnya mulut mahu menutur, meluah akan rasa... Lambat, walaupun terluah juga akhirnya... Katanya dia ada ubat demam... Hm, terima kasih, aku sendiri tak pasti betul demam atau hanya satu perasaan kerana MALAS.

Aku ajak seorang Teman ke klinik lagi, Haha, mahu menambah koleksi ubat yang ada. Sememangnya aku spesis yang suka makan ubat... Sekejap sahaja nama aku dipanggil.

Dr: Hm, kenapa?
Aku: Rasa macam nak demam, dah tiga hari kepala asyik berdenyut.
Doktor itu memeriksa dahi, ingin kepastian.
Dr: Hm, tak demam pun. Ada makan ubat ke, panadol, semalam.
Aku: Tak ada, tapi makan ubat untuk sakit gigi.
Doktor mahu tempat yang aku katakan sakit itu. Mengangalah aku, memberi ruang pada doktor...
Dr: Ni kena jumpa dentist, dah teruk. Mungkin kamu rasa demam kerana jangkitan. Sebab gusi yang sakit tu.
Hm, akhirnya bertambah lagi koleksi ubat, dubekalkan antibiotik untuk aku.. Bukankah aku dah cakap, kamu yang mengada nak jumpa doktor. Bukan apa, aku tak selesa kepala yang sentiasa berdenyut, aku jadi bad mood... Rasa nak tidur... Insya Allah. Mungkin aku yang berfikiran negatif...
“Apakah patut kamu katakan kamu beriman sedangkan kamu belum diuji?”
• Cuba kau fikirkan, ramai lagi yang sakit macam-macam, teruk dan menderita, boleh bersabar, sedangkan kau? Renung-renungkan wahai diri...

Hari Ini
Alhamdulillah, rasa bertenaga dan semangat nak teruskan hari ini. Tinggalkan semalam yang menyedihkan. Hari ini aku bersemangat, maklumlah cuti...Semoga aku diberikan kebarakahan dalam meniti hidup. Sesungguhnya aku tak dapat mengjangka masa depan, namun aku perlu merancang masa depan.... Aku senidir tak nampak sangat... Walau apa sekalipun, semua yang ditimpakan sebenarnya aku mampu hadapi, mungkin aku yang tak kuat untuk menghadapi..



“mari kita kejar 10 malam terakhir.... Mencari malam al-Qadr....”

No comments: