26 September 2008


Assalmualaikum... Cepat benar masa itu berlalu meninggalkan aku.........

MInggu depan nak balik kampung...

sangat tidak sabar..
cuti selama seminggu.

22 September 2008

APA YANG DITUNGGU???


Tunggu nak raya?
Tak Sabar nak balik?
Nak habiskan cepat exam final?
Ramadan dah nak habis..
Dah muhasabah?
Cukup tak tarawih?
berkesan tak puasa?
Ada tak perubahan?
Hm,
ini soalan yang kita sendiri sahaja boleh jawab..
Salam mujahadah di akhir Ramadan...
Datangnya belum tentu kita brsama tahun hadapan,
tak siapa tahu rahsia Tuhan...

20 September 2008

Segenggam Tabah




Bertali arus dugaan tiba
Menakung sebak airmata
Namun tak pernah pun setitis
Gugur berderai di pipi
Tidak ditempah hidup sengsara
Suratan nasib yang melanda
Menongkah badai bergelora
Diredah bersendirian
Bagaikan camar pulang senja
Patah sayapnya tetap terbang jua
Sekadar secicip rezeki
Buat yang sedang rindu menanti
Segenggam tabah dipertahankan
Buat bekalan di perjalanan
Kau bebat luka yang berdarah
Kau balut hati yang calar
Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya
Terlukis senyum di bibir lesu
Tak siapa tahu hatimu
Biarpun keruh air di hulu
Mungkinkah jernih di muara
Biarpun jenuh hidup dipalu
Pasti bertemu tenangnya
Senilagu : Fadzli Far East Senikata : ITO Lara (Gurindam Entertainment)Hakcipta : Inteam Records Sdn. Bhd.Penerbit : Fadzli Far East Susunan Muzik : Firdaus Mahmud
* Lagu yang sesuai dengan mood aku sekarang.. Boleh mendatangkan semangat jika dihayati maknanya...



Cubaan



Cuti seperti ini, aku ambil peluang mengemaskini yang agak lama terbiar tanpa entri terbaru... Bukan sibuk sangat namun, aku tak dapat mencari ruang yang sesuai kerana maktabah di sini dipenuhi pengunjung...

Aku mahu mencuba sesuatu yang baru.. memblogging menggunakan wordpress.com. Mahu membandingkan mana lebih menarik...
melawatlah... http://hadiqahjamilah.wordpress.com




PERSONAL NOTE- 20 RAMADAN 1429



Kesihatan yang agak kelam kabut minggu ni. Penyakit yang bersarang seakan turut mahu meraikan aku dalam bulan Ramadan ni. Alhamdulillah, segalanya kmbali seperti biasa. Gusi yang telah bertahun sakit ni(menyerang pada masa tertentu) menjadikan aku sedikit kurangt selesa. SMS pada sahabat, temankan ke klinik... Apa doktor boleh buat, aku ke klinik biasa, bukan doktor gigi, diberi ubat bengkak dan tahan sakit. Akak nurse siap tanya bila nak makan ubatnya kalau dah puasa.. Tak jadi masalah kan, tak semestinya kena ikut je arahan ubat tu. Bisa diatur... Mental juga yang tiada persediaan yang cukup menghadapi minggu ini, agak berserabut... Mungkin kerana gusi yang sakit itu, kepala tak berhenti berdenyut... bukan sakit, malangnya ku jadikan itu alasan untuk bermalas. Astaghfirullah.... Hari Khamis aku berpernag dengan diri sendiri. Mahu ke kelas atau tidak.. Bukan sakit sebenarnya rasa kebas je... Akhirnya melangkah juga kaki ke kelas, walaupun mental bukan sepenuhnya di situ... Jumaat, habis kelas komputer, aku tak menuggu sesiapa pun. Hajatnku Cuma satu. Dengan kepala yang berlagu rancak aku rebahkan badan, santak Zohor, bangun menunaikan kewajipan ini... Perasaan belum stabil, aku kunjungi rakan sebelah, mencari kewajaran dan mahu bertanya sebenarnya, wajarkah kaki ini ke klini lagi... Ah, susahnya mulut mahu menutur, meluah akan rasa... Lambat, walaupun terluah juga akhirnya... Katanya dia ada ubat demam... Hm, terima kasih, aku sendiri tak pasti betul demam atau hanya satu perasaan kerana MALAS.

Aku ajak seorang Teman ke klinik lagi, Haha, mahu menambah koleksi ubat yang ada. Sememangnya aku spesis yang suka makan ubat... Sekejap sahaja nama aku dipanggil.

Dr: Hm, kenapa?
Aku: Rasa macam nak demam, dah tiga hari kepala asyik berdenyut.
Doktor itu memeriksa dahi, ingin kepastian.
Dr: Hm, tak demam pun. Ada makan ubat ke, panadol, semalam.
Aku: Tak ada, tapi makan ubat untuk sakit gigi.
Doktor mahu tempat yang aku katakan sakit itu. Mengangalah aku, memberi ruang pada doktor...
Dr: Ni kena jumpa dentist, dah teruk. Mungkin kamu rasa demam kerana jangkitan. Sebab gusi yang sakit tu.
Hm, akhirnya bertambah lagi koleksi ubat, dubekalkan antibiotik untuk aku.. Bukankah aku dah cakap, kamu yang mengada nak jumpa doktor. Bukan apa, aku tak selesa kepala yang sentiasa berdenyut, aku jadi bad mood... Rasa nak tidur... Insya Allah. Mungkin aku yang berfikiran negatif...
“Apakah patut kamu katakan kamu beriman sedangkan kamu belum diuji?”
• Cuba kau fikirkan, ramai lagi yang sakit macam-macam, teruk dan menderita, boleh bersabar, sedangkan kau? Renung-renungkan wahai diri...

Hari Ini
Alhamdulillah, rasa bertenaga dan semangat nak teruskan hari ini. Tinggalkan semalam yang menyedihkan. Hari ini aku bersemangat, maklumlah cuti...Semoga aku diberikan kebarakahan dalam meniti hidup. Sesungguhnya aku tak dapat mengjangka masa depan, namun aku perlu merancang masa depan.... Aku senidir tak nampak sangat... Walau apa sekalipun, semua yang ditimpakan sebenarnya aku mampu hadapi, mungkin aku yang tak kuat untuk menghadapi..



“mari kita kejar 10 malam terakhir.... Mencari malam al-Qadr....”

MINGGU AKHIR RAMADAN


Ramadan melangkah ke minggu-minggu terakhir.
Sibuk buat kuihkah kita?
Tukar langsir baru,
sarung kusyen,
perabut...
Sampai kita lupa...
Minggu ini untuk rebut janji Tuhan..
Lailatul Qadr yang ALLAH rahsiakan bila..
Tak siapa tahu,
Yang mengalami tahu rasanya.

"Ku mengharap kan Ramadan kali ini penuh makna,
Agar dapat ku lalui dengan sem,purna,
Ku memohon pada Tuhan,
Diterima amalan..."

Benarkah Ramadan ini membawa erti,
Jujur kataku,
Ramadan ini sangat bermakna...
Rumah dekat dengan masjid...
Aku takut,
Ramadan tahun depan bagaimanakah?
Ya ALLAH panjangkan usia kami dalam keimanan...

Seputar Aktiviti



Assalamuaikum, hari ini aku nak berkongsi beberapa peristiwa yang berlaku seputar hidup aku minggu lalu.

Bengkel penulisan Kak Fatimah Syarha
Hari Ahad, aku bersama seorang sahabat yang punya minat sama ke IIUM Gombak menghadiri satu bengkel penulisan novel, bersama Kak Ha (Kak Fatimah Syarha Noordin) Sesaat ternampak wajahnya, subhanallah, cantik ciptaanmu, betapa dia suka tersenyum dan sangat manis. Aku terpaku sebentar, akhirnya setelah membaca novelnya : “tautan hati” aku dipertemukan dengan penulisannya, untuk berkongsi ilmu..Kak Ha banyak menekankan motivasi dan persediaan kita sebagai dai’ ilallah. Antara mereka yang terpilih dan mereka yang diberi bakat untuk dimanfaatkan pada jalan ALLAH. Bakat itu bukan untuk disimpan tapi fikirkan bagaimana untuk menarik orang-orang di sekeliling kita. Jika kita baik, tentu kita nak mak kita juga baik, tapi bagaimana nak mennarik orang tua supaya beliau tak terasa dengan kita? Itulah adanya kreativiti.

Cuba bayangkan seandainya kita menulis novel tentang kehidupan remaja yang rosak, kepincangan tanpa menyediakan jalan keluar bagaimana kita mahu membetulkan masyarakat. Apa yang kita tulis boleh menjadi saham dan boleh juga mejadi sebab kita tercampak ke dalam neraka. Apa maksud aku? Bayangkan kita menulis tentang cara mencuri, dan orang ikut. Tentu saham kita sentiasa bertambah... Bukankah jika kita mengajarkan kebaikan dan mereka mengikut apa yang kita tuliska, sahamnya sama seperti amalan yang mereka lakukan dan begitu juga sebaliknya.,
Jika kita jelas tentang Islam tak payah untuk kita menggerakkan mata pena, yakin pada pertolongan ALLAH dan gerakkan mata pena sekarang.. Jika tak mampu ucapkan “la haw la wa la quwwatailla billah” DIA akan menolong kita...
Mulakan hari ini, mari sama-sama kita meriahkan dunia penulisan sekarang dengan bahan penulisan islami yang boleh mendidik masyarakat lantas meninggalkan bahan cinta palsu yang meloyakan.

Motivasi Amin Idris
Pagi sebelum bengkel dimulakan, kami dihidangkan dengan motivasi yang disampaikan oleh Amin Idris. Sangat bersemangat dan sentuhan yang seringkali mengujakan. Aku memang begitulah... Semasa di tempat ceramah semangat dan rasa nak buat semua, dah habis hilang semua..

Ceramah Nuzul al-Quran
Tadi usai solat tarawih empat rakaat pihak masjid Bandar Baru Nilai mengadakan ceramah sempena nuzul Quran... Tak dengar sangat, namun konklusi yang aku dapat lakukan Kena mula semak makna bacaan al-quran dulu, baru fikir yang hafaz, nak jadikan al-Quran cara hidup.. kalau tidak sampai bila-bila tak bererti. Kata ustaz, kalau tak ada terjemahan al-Quran itu satu aib, lainlah kalau memang Bahasa Arab kelas 1...Itu je yang aku dapat.. Sekarang ayat-ayat al-quran hanya jadi perhiasan di dinding atau hadiah perkahwinan, lupakah kita yang al-quranlah rujukan nombor satu.


12 September 2008

IFTAR ^ IFTAR & IFTAR


Di mana nak iftar hari ini?
Soalan cpu mas di bulan Ramadn ini,
Masjid,
Restoran makanan segera,
Hotel,
Kedai mamak,
Tepi jalan.
Macam-macam.
Di CFS aku,
Saban hari,
Atur masa,
Hari ni iftar ini,
Esok di situ,
Lusa persatuan ini,
Tulat ada lagi.
Berbayar @ tidak,
Itu yang membezakan,
Hakikatnya,
Iftar amat meriah,
bila bersama berjamaah,
NAMUN,
Jangan sampai makanan tak terjamah.
Mulakan iftar dengan doa,
Kurma,
Maghrib,
Zikir,
Makan sedikit,
Isyak,
Tarawih,
Makan,
Tidur,
Qiamullail,
Sahur...
Jadual mula iftar hingga sahur,
Tuhan memberi rezeki...
Syukur ya Tuahn.

kekesalan tak beerti



Assalamualaikum, tergerak hati aku untuk berkongsi seuatu dengan rakan-rakan sekalian, sesuatu yang amat menyentuh rasa aku... Yang menjadi kesalahan yang aku kesali selama hayat aku.

Sahabat,
aku mengerti rasamuu,
malam kejam itu,
Aku membatu bila kau bersuara,
Aku endah tak endah,
Kau tahu tak???
Aku sendiri tak sedar apa yang aku lakukan.
Sahabatku ini,
Ada kala kita melakukan tanpa sedar,
Tapi masa tak berulang,
Perbuatanku tak dapat ditarik semula.
Aku bukan manusia baik....


*Aku dah lukakan hati seorang sahabat yang baik... Yang sanggup meninggu dan tak berkira dengan aku, tapi malam itu.... Perasaan aku terbang entah ke mana. Nak kata aku sibuk, aku tak uka menyebut perkataan sibuk, sebab ramai lagi orang yang lebih sibuk, tapi malam itu... Ah, maafkan aku sahabat.

fasa kedua dah...



Ramadan,
fasa kedua melepasi yang pertama,
Bagaimana energimu?
Makin meningkat atau tubuh bertambah lesu dan kontang...

Jangan jadikan puasa alasan,
Iftarnya makanan sekeliling meja,
Maghribnya di akhir waktu,
Subuhnya lena...

Ramadan,
Ramadan,
Ramadan,
Nikmatnya mereka yang menghayatinya penuh insaf,
Malang yang menadikannya pesa mkan..
Ramadan,
Terima kasih,
Kehadiranmu memberi kerehatan
Ketenangan
Kegembiraan.
Pantas amat 12 jam itu,
Manfaatkan,
Bukankah kala itu doa teramat mkbul,
jaga mulut,
jaga hati...
Ramadan,
Jagalah ia,
Maka Ramadan akan memelihramu pada 11 bulan lain.


Sibuk Sangatkah Kita?



Bolehkah aku nak kata aku sibuk,
sibuk assignment,
sibuk belajar,
sibuk melakukan benda yang aku suka,
Sibuk TIDUR...
sibuk mengelamun.
Aku tanyakan pada diri sendiri,
Perlukah kita kata "Aku sibuk"
Mengapa ulama dulu boleh melakukan banyak kerja,
Boleh berkomitmen dalam banyak perkara,
Boleh menuntut banyak ilmu,
SEDANGKAN AKU???
Belajar sedikit,
mengeluh banyak,
Usaha sdikit,
Mahukan marklah banyak.
Benarkah niat aku?
Betulkan usaha aku?
Barakahkah hidup aku?
Sibuk juga malas,
Dua alasan beza,
Dua virus perosak,
Orang kuat.
Tak kata dia sibuk,
Tapi kerja berjalan lancar.
Orang malas,
buat-buat sibuk.

10 September 2008

adik yang suka nonton



Masuk je Ramadan,
Salah,
Belum masuk Ramadan,
Tivi dah iklan rancangan raya,
Terlongo adik tengok,
Adik buat jadual,
Cerita menarik bulan puasa.

Adik suka nonton tivi,
kata adik,
Bulan puasa ada macm-macam drama menarik,
drama islamik,
Adik suka,

Adik aku minat nonoton tivi,
aku ajak tarawih,
Kata adik,
cerita menarik,
nak nonton tivi,
Adik lupa,
Itu tanda adik diperalat,
Media gunakan adik..

ADIK< JOM SOLAT TARAWIH,
JOM MUHASABAH,
TINGGALKAN TIVI DIK,
Kita manfaatka Ramadan.

Adik,
tivi tu tk bawa adik ke mana,
Kita hitung amalan kita dik,

Akak pun suka nonton,
Tapi ini bulan Ramadan dik,
Kita jangan ikut cakap Tivi tu.