30 August 2008

BELAJAR KHAYAL 2


Bila membelek-belek post yang lalu, teringat nak sambung pasal topik yang aku suka ni "الوصف". Memang aku tersenyum setiap kali kelas ni, mengantuk pun akan ditahan... Ini kelas hari khamis yang lalu.
Hari ni ustaz hanya tunjukkan contoh maqalat(petikan) yang menggunakan imaginasi ni... Ditulis oleh ustaz Maad sendiri dan beberapa contoh syair dan qasidah arab... Walaupun tak faham semua cukup menyentuh rasa..


Petikan yang ustaz tulis: menceritakan tentang tiga orang sahaba dalm biliknya. Tentulah bukan kisah yang benar kerana ustaz hanya menggambarkan kemingkinan itu.. kisah daripada fikiran Usatz sendiri. Ada tiga kawan dan digambarkan setiap seorang.. Mereka tinggal dalam bilik yang agak sempit dan pengudaraan yang tidak mencukupi.. Faham sendirilah keadaannya.


1. yang pertama: sangat tinggi, hinggakan setiap kali nak tidur kakinya yang terlunjur akan melepasi katilnya sendiri... Adalah gambaran yang diberikan, memang menarik, tapi dalam bahasa Arab. Ada masa aku akan kongsikan maqalat ini.
2. Gemuk, hinggakan kalau ada yang tidur di sebelahnya akan jatuh daripada ktil
3. Sangat kurus, 


Semua ni ada digambarkan oleh ustaz dengan perkataan yang sangat menarik, bahasa arab. Tak rugi belajar tjuk ni... mengajar anak murid untuk berimaginasi, memang bagus.


Qasidah yang ustaz tunjukkan ada tiga, tapi aku nak berkongsi satu..Aku hanya akan ceritakan, sebab qasidah ni dalam arab.. Ustazagitahu, mengalir air mata jika dihayati... Cantik, kan bahasa al-Quran ini...


Seorang lelaki yang memerlukan duit menemui sorang pemuda, lalu diminta wang. Jawab pemuda, kamu berikan hati ibumu, maka aku akan berikan apa yang kamu mahu. Maka berlarilah lelaki tadi menujun ke rumahnya, dibunuh si ibu lalu dikeluarkn hatinya... Berlari dia mahu kembali kepada si pemuda, diberikan hati si ibu. Kerana terlalu gopoh, dia tersungkur, lalu hati si ibu tadi bersuara, wahai anak, kekasihku, kamu tak apa-apa? (diterjemah aku sendiri, tak ingat ayat), si anak terkedu. Aku telah membunuh ibuku sendiri, tapi ibuku tetap mengucapkan bahasa yang baik padaku. Lalu dia mahu membunuh dirinya sendiri.. Bersuara lagi hati si ibu, janganlah kamu membunuhku dua kali. Ertinya jika si lelaki tadi membunuh diri samalah seperti membunuhnya buat kali kedua. Si anak tak tahan, lalu membenamkan pisau ke dadanya... Sebagai pengajaran supaya tak berkelakuan sepertinya.


Pengajaran:
1. Ibu sangat menyayangi kita
2. fikir sebelum bertindak
3. Jangan menyesal setelah melakukan, maksudnya, berhati-hati sebelum bertindak.. think before talk.

No comments: