30 August 2008

CATATAN 30 OGOS


 Assalamualaikum...


Nampaknya sehari dua ni banyak peristiwa yang berlaku di sekeliling kita...

Esok dah nak sambut merdeka... yang ke-51... Merdekakah kita sebenarnya? Kemerdekaan kita bermakna jika kita berjaya melempiaskan hasutan syaitan dalam diri kita... Tentu merdeka tahun ini amat bermakna jika berjaya memasuki madrasah Ramadan dengan hati yang bersih..

Esok juga tengok anak bulan..Minta-minta lusa puasa... maknanya malam esok tarawih pertama kita untuk 1429H.. Bersediakah diri menempuh madrasah ramadan... atau bahasa orang sekarang bole dikatakan sebagai akademi Ramadan... Hdirnya setahun sekali... Namun yang istimewa, kita semu muslim menyertainya... Hadiahnya amat lumayan. ALLAH menyediakan ganjaran yang amat lumayan... Kita tak dapat bayangkan. Menanti setiap peserta yang berjaya melaluinya dengan jaya.

Semalam ada perbentangan beanjawan 2009.. Aku tak sempat mengikutinya, namun ada juga aku belek- belek beberap laman berita... Hm, apa-apa pun sebagai pelajar aku tak mersakan kesannya sangat, namun cubalah kita terima seadanya. Kena juga ucap terima kasih walaupun mungkin ada di sebaliknya belanjawan seperti itu.,..

*Semalam juga ada ceramah AUKU... di UIAM Gombak.. Aku sempat juga mengikutinya walaupun bukan daripada mula... Alhamdulillah, memang panas... memang bagus... Ini menunjukkan mahasiswa belum mati sebenarnya...


KITA NI MEMANG PELIK


Kita boleh pergi konsert tapi susah benar nak ke majlis ilmu… sedangkan kita tahu malaikat mendoakan mereka-mereka di dalam majlis ilmu.
Kita kata tak cukup ilmu, tapi kita suka suka buang masa kita tanpa menimba ilmu yang ada… sedangkan kita tahu kunci untuk membuka pengetauan itu belajar dan membaca serta bertanya untuk kita tahu,

Kita cukup makan, tapi kita selalu komen makanan yang kita makan tak sedap, kurang itu ini, sedangkan kita tahu kawan-kawan di Negara lain menderita tak makan dan makan apa sahaja yang ada tanpa keluhan untuk mengikat perut, dan kadangkala tak makan.

Kita suka marah bila ibu atau ayah melarang kita melakukan sesuatu yang kita suka…

contohnya bercouple… sedangkan kita tahu, Tuhan cakap JANGAN HAMPIRI ZINA… kita kata itu mengikat kebebasan… tapi bila jadi sesuatu yang tak diingini, kita malukan mak ayah, kita baru rasa bersalah, dan hati mereka sudah remuk… Bagaimana ini?

Kita kata tak pandai cakap, sedangkan bila diajak berbual tentang artis, kosmetik, makanan, @ apa-apa setara dengannya kita mampu tak tidur sampai pagi… pelik kan, kita? Sedangkan pabila kita berbicara tentang mati, tentang ilmu, 5 minit dah menguap…
Kita kata tak mahu kawan syaitan, tapi kita sedang berkawan dengannya… Bagaimana? Kita memang selalu membazir.. apa sahaja… wang, masa, tenaga, … Lainlah jika wang itu untuk kebajikan… sedangkan kita yang selalu cakap membazir tu kan kawan jenderal syaitan…

Kita tak mengendahkan hal ehwal semasa yang berlaku sedangkan selalu dicanang-canang supaya kita kena selalu ambil tahu hal ehwal semasa.. supaya tak buta kayu… tapi apa yang berlaku semalam di Nilai ni pun kita taktau..

Inilah sedikit sebanyak perkongsian aku hari ini… daripada hati ini… untuk diri ini sendiri dan sama-sama kita perhatikan…. Sesungguhnya hidup ini hanya tiga ketika…. Semalam, hari ini, esok… Bersediakah kita untuk menghadapi realiti yang jauh benar daripada kehidupan kita sekarang… Renungkan diri kita… Di manakah kita takat ini???

BELAJAR KHAYAL 2


Bila membelek-belek post yang lalu, teringat nak sambung pasal topik yang aku suka ni "الوصف". Memang aku tersenyum setiap kali kelas ni, mengantuk pun akan ditahan... Ini kelas hari khamis yang lalu.
Hari ni ustaz hanya tunjukkan contoh maqalat(petikan) yang menggunakan imaginasi ni... Ditulis oleh ustaz Maad sendiri dan beberapa contoh syair dan qasidah arab... Walaupun tak faham semua cukup menyentuh rasa..


Petikan yang ustaz tulis: menceritakan tentang tiga orang sahaba dalm biliknya. Tentulah bukan kisah yang benar kerana ustaz hanya menggambarkan kemingkinan itu.. kisah daripada fikiran Usatz sendiri. Ada tiga kawan dan digambarkan setiap seorang.. Mereka tinggal dalam bilik yang agak sempit dan pengudaraan yang tidak mencukupi.. Faham sendirilah keadaannya.


1. yang pertama: sangat tinggi, hinggakan setiap kali nak tidur kakinya yang terlunjur akan melepasi katilnya sendiri... Adalah gambaran yang diberikan, memang menarik, tapi dalam bahasa Arab. Ada masa aku akan kongsikan maqalat ini.
2. Gemuk, hinggakan kalau ada yang tidur di sebelahnya akan jatuh daripada ktil
3. Sangat kurus, 


Semua ni ada digambarkan oleh ustaz dengan perkataan yang sangat menarik, bahasa arab. Tak rugi belajar tjuk ni... mengajar anak murid untuk berimaginasi, memang bagus.


Qasidah yang ustaz tunjukkan ada tiga, tapi aku nak berkongsi satu..Aku hanya akan ceritakan, sebab qasidah ni dalam arab.. Ustazagitahu, mengalir air mata jika dihayati... Cantik, kan bahasa al-Quran ini...


Seorang lelaki yang memerlukan duit menemui sorang pemuda, lalu diminta wang. Jawab pemuda, kamu berikan hati ibumu, maka aku akan berikan apa yang kamu mahu. Maka berlarilah lelaki tadi menujun ke rumahnya, dibunuh si ibu lalu dikeluarkn hatinya... Berlari dia mahu kembali kepada si pemuda, diberikan hati si ibu. Kerana terlalu gopoh, dia tersungkur, lalu hati si ibu tadi bersuara, wahai anak, kekasihku, kamu tak apa-apa? (diterjemah aku sendiri, tak ingat ayat), si anak terkedu. Aku telah membunuh ibuku sendiri, tapi ibuku tetap mengucapkan bahasa yang baik padaku. Lalu dia mahu membunuh dirinya sendiri.. Bersuara lagi hati si ibu, janganlah kamu membunuhku dua kali. Ertinya jika si lelaki tadi membunuh diri samalah seperti membunuhnya buat kali kedua. Si anak tak tahan, lalu membenamkan pisau ke dadanya... Sebagai pengajaran supaya tak berkelakuan sepertinya.


Pengajaran:
1. Ibu sangat menyayangi kita
2. fikir sebelum bertindak
3. Jangan menyesal setelah melakukan, maksudnya, berhati-hati sebelum bertindak.. think before talk.

25 August 2008

WANITA ACUAN AL-QURAN


(WANITA YANG ALLAH RAKAMKAM NAMA MEREKA DALAM SURAH AT-TAHRIM)

Inilah antara wanita yang namanya tercatat dalam al-Quran, sebagai panduan buat aku dan semua yang membacanya. Harap dapat diperbetulkan jika tersilap dan dan berkongsi maklumat lain yang kalian tahu. Syukran. ("o")


Isteri nabi Nuh dan Nabi Luth: (surah at-tahrim: 66:10)
mereka berdua mendapat keistimewaan oleh ALLAH, menjadi isteri kepada pesuruh-NYA, namun kerana menderhaka kepada suami masing-masing mereka akan bersama orang-orang yang masuk neraka. Teringat lagu Raihan:
Iman mutiara.. antara liriknya..

"Iman tak dapat diwarisi,
dari seorang ayah yang bertakwa,
ia tak dapat di jual beli,
ia tiada di tepian pantai."

isteri nabi Luth-  memberitahu kepada penduduk negeri kedatangan malaikat yang menyamar sebagai lelaki kacak di rumah nabi Luth. Pada zaman itu hubungan sejenis adalah satu ketagihan. Mendengar perkhabaran itu, mereka menyerbu rumah nabi LUTH.

 isteri nabi Nuh-
tak mengikuti ajaran suaminya. (aku tak ingat kisahnya.)


isteri firaun-Asiyah...
(at-tahrim 66:11) walaupun hidupnya dilingkungi harta melimpah, namun apabila nabi Musa datang membawa kebenaran, dia memilih untuk beriman, dia sanggup meninggalkan semua kekuasaan dan kekayaan untuk mencapai reda Tuhannya. Malahan berdoa.

" Ya Tuhanku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisimu dalam syurga dan selamatkanlah aku dari Firaun dan perbuatannya, dan selamatkanlah aku dari kaum yang zalim."

 Kita sendiri maklum akan kejahatan Firaun sehinggakan mengaku dirinya sebagai Tuhan. Ironinya, Subhanallah, isterinya sendiri seorang yang taat menjalankan suruhan agama.

Maryam puteri Imran- (at-tahrim-66:12)
Ibu kepada Nabi Isa yang lahir tanpa bapa. Ini kerja Tuhan, yang berkuasa atas tiap-tiap satu. Kun fa ya kun, jadi, maka jadilah. Tuhan boleh memerintah tanpa bantuan malaikat dan semuanya, namun ini menunjukkan betapa ALLAH mempunyai perancangan dan menunjukkan pada kita hamba, setiap sesuatu perlu dilakukan dengan usaha, bukan sekadar tawakkal. Maryam tabah walaupun dicaci dan dikatakan sebagai perempuan tak bermaruah kerana mengandungkan anak tanpa bapa, namun ALLAH muliakan Maryam, di biliknya ALLAH berikan makanan, pernah satu cerita di mana beliau menggoncang pohon tamar yang tak berbuah, dalam keadaan yang sangat keletihan kerana melahirkan, berguguranklah buah daripada pohon yang tidak berbuah itu.


20 August 2008

Luahan Lu'luah


20 Ogos 2008

Seandainya kaki dan tangan ini,
mampu berkata-kata,
apakah yang akan mereka bicarakan tentang aku?
Aku yang sudah kehilangan sealanya kini.
Dalam suka aku semakin dicengkam kesunyian,
mungkin salah aku
tak pandai menjaga semua yang sepatutnya aku endahkan.
Jauh semuanya daripada hidup aku kini,
Tiada lagi kegemaran dulu.
Kegersangan,
Ketegangan,
Mengisi wajah suramku...
Tiada senyuman terukir,
Aku tahu salah ku ini,
Maafkan aku sahabat,
Tak mampu menjadi kawan yang baik,
pedulikan perangaiku ini,
Walaupun nampak kaku,
Aku masih mencari diri.
Seandainya kau temui celanya aku,
Tegurlah,
aku amat menghargai,
Aku suka dikeji, dikutuk,
Bukan dipuji,
Aku benci pada pujian...

Catatan buat sahabat yang aku sayangi, kalian banyak membantu aku dalam segala segi... Semangat, kewangan, nmacam-macam yang tak tercatat oleh aku... Aku malu dengan kebaikan itu... Doakan aku tetap di jalan kebenaran...

Mengapa hari ini perasaan ini seakan terbang bersama diri aku yang terawang-awang... Tak berada di alam dunia. Aku ingin ketawa... ketawa ... dan ketawa.... Sampai orang kata aku gila... haha... hari ini otak aku tak berfungsi dengan baik, jangan marah... Aku hanya menurut akal uang sedang sakit... hehe,,,

20 Ogos 2008


Terima kasih sahabat,
Atas ucapan,
Ingatan,
Pesanan,
Penambahan usia ini,
Bukan menambah suka,
Ingatan,
Mati yang kian hampir,
Sudah bersediakah diri?

MERAPU BETUL


Bukan hasrat aku untuk memenuhkan entri ini dengan luahan yang tak sepatutnya, tapi bila akal aku sedikit serabut kerana berfikir entah apa-apa. walaupun hakikatnya otak ini jarang berfungsi pun, aku jadi tak keruan, cakap aku jadi lain, apa yang aku tulis berdasarkan perasaan... Jadilah macam hari ini... Jemari ini mengatur satu-satu kata tanpa aku pedulikan isinya lagi... Aku tak pasti apa sudah jadi pada aku hari ini.... Tolong aku, Tuhan... Ketahuilah kebahagiaan yang aku damba tak mungkin hadir jika aku sendiri tidak mencarinya.... Sesingguhnya aku yang perlu berusaha, bukan membiarkan akal yang tak sihat itu menguasai diri sendiri....

Tak pernah sebelum ini aku rasa begini.... Nak luahkan, tapi tak ada apa untuk diluahkan... Apa dah jadi sebenarnya ni??? Aku tak punya jawapan pada soalan yang aku tanyakan pada diri..... Keserabutan...

"Berzikirlah, dengan mengingati ALLAH hati akan menjadi tenang."

19 August 2008

13 KUNCI KEBAHAGIAAN MENURUT PERSPEKTIF ISLAM


Tiada orang yang hidup dalam dunia ini yang mahu derita, namun ALLAH turunkan juga ujian untuk menguji hambanya. Kuatkah dia menghadapinya? Jadi kali ini aku berkongsi dengan kalian sedikit ilmu ini, aku jumpa dalam laptop dan edit sikit, kalau ada kesalahan tolong betulkan... Apa sebenarnya kunci kebahagiaan yang kita dambakan ini? Sudah adakah kuncinya dalam tangan kita? Atau amat jauh? Renung-renungkan...

1.Iman kepada Allah dan beramal shaleh.

Allah berfirman: "Sesiapa yang beramal soleh daripada lelaki atau perempuan, sedang dia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan
(An Nahl: 97)

"Sesungguhnya orang yang beriman dan orang-orang Yahudi dan orang-orang Saabiin dan orang-orang Nasrani, sesiapa sahaja di antara mereka yang beriman kepada ALLAH (dan segala Rasul-NYA meliputi Nabi Muhammad SAW) dan (beriman pula) Hari Akhirat dan beramal soleh, maka tidaklah ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. " (Al maidah: 69).

2.Beriman kepada Qadha dan Qadar
Qadha dan qadar, baik atau buruk semua adalah datang dari Allah.Apabila ada musibah menimpa diri kita bukanlah karena kesalahan kita semata, mungkin ALLAH mahu memberikan pahala berganda dan menguji kesabaran kita.Semua telah ada dalam ketentuan Allah Ta'ala. Redalah dengan rezeki dari Allah dan terima berbagai kemungkinan yang bakal ditimpakan Allah dengan reda dan syukur.
Allah berfirman dalam kalamnya. "Dan sifat terpuji ini tidak dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang-orang yang bersikap sabar dan tidak juga dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang yang mempunyai bahagian yang besar dari kebahagiaan dunia dan Akhirat." (Fushilat: 35)

3.Faham Ilmu Syariat
Para ulama yang mengenal Allah, merekalah orang-orang yang berbahagia. Mereka tidak memikirkan kecuali tentang berbagai ilmu yang diberikan Allah padanya. Ini adalah contoh yang diberi:
Abu Al hasan Az Zahid, kerana keberaniannya menentang penguasa zalim Mesir di masanya, Ahmad Toulun maka ia dimasukkan ke dalam kandang singa. Seketika, singa yang lapar itu meraung dan mendekat. Abu Al Hasan tetap tenang duduk, tidak bergerak dan tidak mempedulikan. Orang-orang yang menyaksikan sudah tampak tegang. Ada yang ketakutan karena pemandangan yang amat mengerikan bahkan ada yang sampai menangis. Singa itu mendekatinya, kadang meraung,kadang diam. Kemudia, ia mengangguk-anggukkan kepalanya, mendekat kepada Abul Hasan lalu menciumnya dan pergi tanpa berbuat apa-apa. Orang-orangpun spontan berteriak dengan takbir dan tahlil. Apa yang lebih hebat dari itu? tatkala Ibnu Toulon bertanya kepada Abu Al Hasan tentang apa yang ada di dalam benaknya ketika itu ia menjawab: "Aku berfikir tentang air liur singa tersebut, seandainya mengenaiku. Apakah najis atau tidak?" Apa kamu tidak takut kepada singa?, tanya Ibnu Toulon. Tidak, karena sesungguhnya Allah melindungiku." Inilah kebahagiaan yang nyata, yang dihasilkan oleh iman dan ilmu yang bermanfaat. Inilah kelapangan yang selalu diburu oleh setiap manusia.

4.Banyak Dzikir dan membaca Al Qur'an
Allah berfirman: "(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan “berzikir”, ketahuilah dengan berzikir hati akan menjadi tenang." (Ar Ra'd: 28)

"Dan sesiapa yang tidak mengendahkan (berpaling daripada) pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh ALLAH) Yang Maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya." (Az Zukhruf: 36)

"Dan siapa saja yang berpaling dari dzikir (ingat) kepada Aku maka adalah baginya penghidupan yang sempit dan kami akan kumpulkan dia pada hari Kiamat dalam keadaan buta." (Thaha:124)

"Maka kecelakaan bagi mereka yang beku hatinya dari mengingat Allah Mereka itu dalam kesesatan yang nyata." (Az Zumar: 220)

5. Al-Quran: Banyak ayat yang menceritakan tentang kebahagiaan

"Tuhanku, lapangkanlahn dadaku." (Thaha: 25)

"Bukankah Aku telah lapangkan bagimu dadamu (wahai Muhammad dan mengisinya dengan iman dan hidayat petunjuk)" (Al Insyirah:1)

"Siapa saja yang Allah menghendaki akan memberikan padanya hidayah, nescaya Allah akan lapangkan dadanya untuk menerima islam." (Al An'am: 125)

6.Berbuat Baik kepada Manusia

Ini adalah fakta. Orang yang suka berbuat baik kepada manusia dialah orang yang paling berbahagia, serta yang paling diterima hidupnya di atas bumi.

7.Memandang urusan dunia lebih rendah daripada urusan Duniawi.

Dalam hal ini Rasulullah Saw. bersabda: "Lihatlah orang-orang yang di bawah kamu dan janganlah kamu melihat kepada orang yang lebih tinggi dari kamu. Maka hal itu akan lebih pasti untuk meremehkan nikmat Allah." (HR. Muslim). Bila kita ingat ada orang yang lebih rendah dari kita maka kita akan mengetahui betapa besar nikmat Allah yang diberikan kepada kita. Tapi dalam urusan akhirat, kita melihat kepada orang-orang yang lebih tinggi dari kita, agar kita sedar akan kelemahan dan kekurangan kita. Jangan kita melihat orang yang hancur dan sebab-sebab kehancurannya, tetapi lihatlah orang yang selamat, dan bagaimana keselamatan itu diraih.

8.Tidak tamak dunia dan selalu siap mati.
Syaikh Abdurrhaman As Sa'di rahimahullah pernah berkata: "Hidup itu pendek, oleh karena itu janganlan dipendekkan lagi dengan lamunan dan perbuatan dosa." Benar, bahwa hidup ini sangatlah pendek, oleh karena itu kita harus tidak menemabah kependekan itu ini dengan kebencian, angan-angan yang jahat dan perbuatan dosa.

9.Yakin kebahagiaan hakiki bagi seorang mukmin adalah di akhirat, walaupun di dunia tidak bahagia.
Allah berfirman: "Adapun orang-orang yang berbahagia maka dalam SurgaKu lah mereka, keadaan mereka kekal padanya selama langit dan bumi dikehendaki oleh Tuhanmu sebagai suatu pemberian yang tidak putus." (Hud:108).

Rasul Saw. bersabda: "Dunia ini penjara bagi mukmin dan Surga bagi orang kafir."

10.Bersabahat dengan Orang Shaleh
Dengan siap kita bersahabat, itulah kita. Kerana itu Nabi Saw. bersabda: "Perumpamaan teman yang baik dengan teman yang buruk adalah laksana pembawa minyak dan pekerja pandai besi. (Muttafaq Alaih)

11.Yakin perbuatan jahat orang lain akan menjadi kebaikan bagi dirinya maka maafkanlah dia.

Ibrahim Ataimi berkata: "Sesungguhnya ada seorang laki-laki menzalimiku maka aku mengasihinya."

12.Berbicara baik, hapuslah perbuatan buruk dengan berbuat kebajikan.
"Dan tidak sama antara kebajikan dan keburukan. Tolaklah keburukan itu dengan sesuatu yang lebih baik.

"Dan tatkala mereka lewat di hadapan permainan dia lewat dengan penuh kemuliaan." (Al Furqan: 72)

13.Selalu Kembali kepada Allah dan Berdo'a kepadaNya

Antara doa yang diajarkan Rasulullah SAW:
"Ya Allah perbaikilah aku dalam beragama karena dengan agama itu menjadi ishmah bagi segala urusanku, perbaikilah pula duniaku yang merupakan penghidupanku. Perbaiki pula akheratku yang akan menjadi tempat kembaliku, jadikanlah hidup ini tambahan bagiku dengan berbagai kebaikan serta jadikanlah kematianku sebagai tempat istirahatku dari segala keburukan." (HR. Muslim, 17/40).

Beliau juga senantiasa berdo'a: "Ya Allah rahmatMu aku harapkan. Janganlah Engkau tanggungkan (kehidupan ini) kepada diriku sendiri, meski hanya sejenak, dan perbaikilah seluruh keadaanku semuanya, tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau."

* Semoga sedikit perkongsiaan ini dapat kita muhasabah kembali kita, adakah kita mencari kunci untuk membuka pitu kebahagiaan itu, atau kita mengeluh apabila diuji sedikit dan menyalahkan semua yang ada di sekeliling kita. Wallahu'alam

18 August 2008

BELAJAR BERIMAGINASI


Alhamdulillah, kelas hari dilalui dengan penuh bersemangat dan dirasakan masa 2 jam itu teramat singkat. Mengapa? hari ni kelas Kitabah, Ustaz Ma'ad ajar untuk berimaginasi. Membayangkan apa yang tiada... Banyak manfaat dan faedah sebenarnya belajar berimaginasi ni.

*Apabila membayangkan azab ALLAH yang dipaparkan dalam Al-Quran, kita takut untuk melakukan dosa
*Apabila membayangkan kelebihan nikmat dan balasan kerana melakukan kebaikan, menggalakkan kita berusaha untuk mencapainya.
*Menajamkan bahasa- Bahasa kita tak kaku, malahan segar dan menarik.
*Kita akan puas dan tak rasa bosan walaupun apa yng kita baca sesuatu yang berat.

Ini antara yang aku dapat tadi. Tapi memang seronok... Aku dapat rasakan Ustaz memang dapat membayangkan apa yang dia cakap. Menukarkan tulisan dfalam bentuk visual... Nak cuba, bolehlah, anda pasti teruja... Tapi kalau aku, susah sikit bab-bab bayang-membayang ni, cuma kalau tidur merata aku berjalan, terjag, hilang semua... Ustaz menggalakkan semula minat aku untuk menulis yang hampir tumpul Terima kasih, ustaz...

Lu'luah


Aku melihat,
Mataku terpejamkah?
Membutakan kebenaran
Mengiakan kebatilan.
Angka ini sampai di hujung,
Tiada lagi tahun hadapan,
Angka dua mengisi,
Mengingatkan,
Tanggungjawab makin bertambah.
Dosa pahala bagaimana?
Mutiara itu,
Diamnya dalam cengkerang,
Dibawa keluar,
Berkilau cahaya,
Terang.
Mampukah seperti mutiara?
Terang,
Dihargai,
Ada guna...
Doaku,
mutiara ini bersinar,
bukan tersembunyi dalam cangkerang,
Mutiara ini,
Bangkit dari lena...

14 August 2008

Luahan Sahabat


Assalamualaikum, semalam kawan aku meluahkan rasa hatinya lagi. Aku sekadar mendengar, mengiakan apa yang dia cakapkan, menitis air mataku mendengar apa yang dia luahkan...
Bukan melalui lisan, tetapi suratnya menyentuh hatiku:

Teman,
Dalam tenangku seharian,
Ada duka menyinggah,
Aku tak rela mengeluh,
Duka ini melemahkan aku,
Aku jadi hilang segalanya,
Temanku,
Aku sakit...
Sakit yang tiada ubat,
Tiada ubat di dunia ini dapat mengubatinya,
Aku hanya mengharapkan Tuhan...
Bukan aku mengalah,
namun aku lemah melawan,
Temanku,
Tolonglah aku keluar,
Aku mahu seperti mereka,
Aku mahu seperti kamu,
AKu tak mahu menangis kerana sakit ini,
Kamu tolonglah aku untuk keluar,
Aku tahu kamu boleh,
AKU SAHABATMU YANG MAHU KELUAR DARI DUNIA INI.

Aku tahu ini surat yang bersifat peribadi, namun aku mahu abadikan di sini, Untuk apa? Kerana aku mahu mengenangkan dia walau apa yang jadi padanya. Aku amat sayangkan dia. Dan sehari dua ini dia mampu tersenyum padaku, walau hanya dalam talian...
 Tahulah sahabat, aku amat menyayangimu, dan aku doakan kamu kembali seperti sediakala....